Setiap orang mengalami pengaruh dari tahap stres apa pun, karena keadaan seperti itu dapat menyebabkan peristiwa yang menyedihkan maupun yang menyenangkan.

Apa itu stres?

Ada banyak sudut pandang tentang apa itu stres psikologis. Konsep ini pertama kali diperkenalkan pada abad ke-20 oleh dokter terkenal Hans Selye. Dia menemukan bahwa kebanyakan orang bereaksi sama terhadap iritasi yang sama. Dialah yang menemukan efek pada tubuh adrenalin sebagai penyebab stres.

Menurut Selye, stres adalah kombinasi reaksi adaptif dan protektif dari tubuh manusia terhadap dampak positif atau negatif. Faktor-faktor yang menyebabkan kondisi ini disebut stressor.

Dengan demikian, tekanan psikologis adalah reaksi adaptasi tubuh, yang diperlukan seseorang untuk menghadapi situasi yang sulit. Reaksi ini memungkinkan Anda memobilisasi semua kemampuan tubuh, sehingga orang yang sedang stres dapat melakukan hal-hal luar biasa.

Penyebab Stres

Studi tentang mekanisme pengembangan stres dikhususkan untuk banyak risalah tentang psikologi. Para ilmuwan sepakat bahwa ada penyebab fisiologis dan psikologis dari kondisi ini. Yang pertama adalah cedera, serta kondisi lingkungan yang berbahaya. Faktor yang paling umum termasuk:

  • suhu turun;
  • kekurangan makanan atau air;
  • bahaya bagi kehidupan atau kesehatan.

Di dunia modern, mekanisme stres psikologis berlaku, diekspresikan dalam bentuk informasi atau emosional. Kesamaan yang mereka miliki adalah bahwa seseorang berada di bawah pengaruh rangsangan jangka panjang dan tidak dapat menyingkirkannya. Kelompok faktor ini termasuk konflik kerja, pelatihan yang berlebihan, aktivitas kerja yang terlalu badai atau monoton, serta peningkatan tanggung jawab.

Dengan perkembangan industri dunia, faktor seperti tekanan psikologis lingkungan telah menjadi topikal. Ini difasilitasi bukan hanya oleh atmosfer, air, dan makanan yang tercemar. Telah terbukti bahwa orang yang tinggal di gedung-gedung bertingkat menggunakan transportasi umum dan peralatan listrik setiap hari dan terus-menerus berada di bawah tekanan.

Stres Panggung

Ada tiga tahap stres:

Tahap pertama adalah respons tubuh terhadap adrenalin dan hormon lain yang dilepaskan untuk melindungi dari situasi berbahaya. Selama fase ini, kekebalan tubuh berkurang secara signifikan. Efek hormon mempengaruhi sistem pencernaan, sehingga ada pelanggaran nafsu makan dan proses metabolisme di saluran pencernaan. Siapa pun dapat secara mandiri menyingkirkan keadaan stres pada tahap pertama. Dalam kasus ini, pelanggaran dalam tubuh sangat cepat hilang, dan ia kembali ke mode operasinya yang biasa. Jika situasi stres tertunda atau orang tersebut tidak dapat bereaksi, stres psikologis mulai menguras cadangan tubuh. Terutama faktor-faktor kuat yang bahkan dapat menyebabkan kematian.

Tahap stres berikutnya terjadi jika tubuh memiliki kapasitas yang cukup untuk menghilangkan faktor stres. Semua organ dan sistem berfungsi secara normal, tetapi transisi proses psikologis dan fisiologis ke tingkat yang lebih tinggi terjadi. Pada tahap perkembangan stres ini, seseorang mungkin merasa tenang, tetapi dengan kelanjutan aksi faktor stres, keadaan masuk ke fase berikutnya.

Pada tahap terakhir perkembangan stres, proses yang mirip dengan yang pertama terjadi. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa semua cadangan tubuh hampir habis, dan ia benar-benar mulai berteriak minta tolong. Muncul patologi somatik dan psikologis, yang seiring waktu dapat mengalir menjadi penyakit yang parah dan terkadang fatal. Jika seseorang berada pada tahap ke-3 dari kondisi stres, ia membutuhkan bantuan dari luar. (Jika Anda sedang stres dan tidak mampu menenangkan diri - jangan takut untuk meminta bantuan!)

Cara untuk memerangi stres

Semua kegiatan yang sedang berlangsung harus mengejar 2 tujuan:

  1. Meningkatkan daya tahan stres tubuh.
  2. Mendapatkan pengalaman dalam menangani kondisi stres tertentu.

Pertama-tama, Anda perlu menentukan pada tahap stres apa seseorang itu. Jadi, dengan tahap pertama Anda bisa mengatasinya sendiri, dan sudah tahap kedua membutuhkan bantuan. Terapi harus mencakup tindakan perbaikan, dukungan psikologis, dan penyesuaian gaya hidup.

Jika stres disebabkan oleh faktor biologis, orang tersebut membutuhkan perhatian medis. Dalam beberapa kasus, keadaan ini hilang dengan tidak adanya gangguan hormonal.

Jika stres disebabkan oleh iritasi lingkungan atau psikologis, perawatan yang komprehensif diterapkan. Itu termasuk:

  • penyesuaian gaya hidup. Jangan meremehkan faktor ini, karena hal itu menentukan untuk menghilangkan stres. Kita perlu tidur sebelum jam 11 malam, menghilangkan produk berbahaya dari makanan, menyingkirkan kelebihan berat badan dan mengurangi konsumsi minuman beralkohol, menghabiskan lebih banyak waktu di luar rumah;
  • peningkatan aktivitas fisik. Olahraga yang intens mengkonsumsi adrenalin, mengurangi manifestasi keadaan stres. Selain itu, dengan beban jangka panjang endorphin dilepaskan - hormon kebahagiaan;
  • perawatan psikologis: yoga, autotraining, mengubah sikap terhadap situasi yang membuat stres, dll.;

Penggunaan obat diperlukan ketika penyakit somatik ditambahkan ke gangguan psikologis.

Obat dan dosis spesifik yang diresepkan oleh dokter yang hadir.

Tiga tahap utama stres. Penyebab dan terapi

Stres adalah salah satu penyebab utama penyakit psikosomatik. Semua kelompok populasi tunduk padanya, terlepas dari jenis kelamin, usia atau profesi. Stres yang berkepanjangan dan intens, atau tekanan, menyebabkan peningkatan tekanan, gangguan irama jantung, masalah pencernaan, gastritis dan kolitis, sakit kepala, penurunan libido.

Penyebab utama stres adalah banyaknya situasi yang kita anggap berbahaya, dikombinasikan dengan ketidakmungkinan respon yang memadai terhadap mereka. Pada saat yang sama, mekanisme diluncurkan untuk memobilisasi semua kekuatan tubuh. Mereka mengarah pada munculnya gejala di atas.

Mekanisme fisiologis utama untuk realisasi stres adalah hormon. Stres dimulai dengan pelepasan adrenalin dan norepinefrin yang signifikan. Dengan demikian, manifestasinya adalah efek karakteristik dari aksi adrenalin. Respons tubuh terhadap stres adalah sama untuk semua orang. Karena itu, ada tiga tahap utama stres. Mereka dijelaskan oleh Hans Selye pada tahun 1936.

Kecemasan panggung

Tahap ini adalah reaksi terhadap hormon stres yang dilepaskan, yang bertujuan untuk mempersiapkan pertahanan atau penerbangan. Pembentukannya melibatkan hormon adrenal (adrenalin dan norepinefrin), sistem kekebalan dan pencernaan. Pada fase ini, daya tahan tubuh terhadap penyakit berkurang secara dramatis. Nafsu makan terganggu, penyerapan makanan dan ekskresinya. Dalam kasus resolusi cepat dari situasi atau kemungkinan reaksi alami terhadap stres (penerbangan, perkelahian, atau aktivitas fisik lainnya), perubahan ini hilang tanpa jejak. Jika situasi penuh tekanan memanjang, tanpa kemungkinan respons yang memadai atau terlalu kuat - akan terjadi penipisan cadangan tubuh. Stresor yang sangat kuat, terutama yang bersifat fisiologis (hipotermia atau kepanasan, luka bakar, cedera) dapat berakibat fatal.

Tahap resistensi (resistance)

Transisi stres ke tahap ini terjadi jika kemampuan adaptasi organisme memungkinkan untuk mengatasi stresor tersebut. Pada tahap stres ini, tubuh terus berfungsi, hampir tidak bisa dibedakan dari normal. Proses fisiologis dan psikologis dipindahkan ke tingkat yang lebih tinggi, semua sistem tubuh dimobilisasi. Manifestasi psikologis dari stres (kecemasan, lekas marah, agresi) berkurang atau hilang sama sekali. Namun, kemampuan tubuh untuk beradaptasi tidak ada habisnya, dan dengan stres yang berkelanjutan, tahap selanjutnya dari stres dimulai.

Tahap kelelahan

Dalam beberapa hal mirip dengan stres tahap pertama. Tetapi dalam kasus ini, mobilisasi cadangan tubuh lebih lanjut tidak mungkin dilakukan. Karena itu, gejala fisiologis dan psikologis dari tahap ini sebenarnya adalah seruan minta tolong. Pada tahap ini, penyakit somatik berkembang, banyak kelainan psikologis muncul. Dengan tindakan stres yang terus-menerus, dekompensasi terjadi dan penyakit serius, dalam kasus terburuk, bahkan kematian mungkin terjadi. Dengan prevalensi penyebab psikologis stres, dekompensasi memanifestasikan dirinya dalam bentuk depresi berat atau gangguan saraf. Dinamika stres pada tahap ini tidak dapat diubah. Keluar dari keadaan stres hanya mungkin dengan bantuan. Ini bisa menghilangkan stresor atau membantu mengatasinya.

Penyebab Stres

Secara tradisional, penyebab stres dibagi menjadi fisiologis (stres biologis) dan psikologis (psikoekonomi). Untuk fisiologis termasuk efek traumatis langsung dan kondisi lingkungan yang merugikan. Ini bisa panas atau dingin, cedera, kekurangan air dan makanan, ancaman terhadap kehidupan dan faktor-faktor lain yang secara langsung mempengaruhi kesehatan.

Dalam kondisi modern, penyebab psikologis stres jauh lebih umum. Mengalokasikan bentuk-bentuk informasi dan emosional dari tekanan psikologis. Mereka dipersatukan oleh tidak adanya ancaman langsung terhadap kesehatan, lama paparan stresor dan ketidakmungkinan respon alami terhadap stres. Konflik, beban kerja yang terlalu tinggi, kebutuhan untuk terus-menerus menghasilkan ide atau, sebaliknya, pekerjaan yang terlalu monoton, tanggung jawab yang tinggi menyebabkan ketegangan cadangan tubuh yang terus-menerus. Penyakit psikosomatis dalam banyak kasus berkembang persis sebagai hasil dari stres psikologis.

Baru-baru ini, respons tubuh untuk hidup dalam kondisi yang tidak alami semakin banyak dipilih menjadi spesies yang terpisah - tekanan lingkungan. Di antara penyebabnya tidak hanya polusi udara, air dan makanan. Tinggal di gedung-gedung tinggi, penggunaan aktif transportasi, peralatan rumah tangga, peralatan listrik, mengubah ritme tidur dan terjaga untuk waktu yang lama memiliki efek merusak pada tubuh manusia.

Terapi stres

Pada tahap pertama stres, seseorang dapat dengan mudah mengatasinya sendiri. Dan mulai dari yang kedua ia membutuhkan dukungan dan bantuan dari luar. Terapi stres tentu rumit dan mencakup tindakan terapeutik dan bantuan psikologis, serta perubahan gaya hidup.

Langkah-langkah terapi untuk stres biologis terbatas pada penghapusan faktor traumatis dan perawatan medis. Karena tidak adanya gangguan hormon jangka panjang, tubuh dapat pulih sendiri.

Dalam kasus tekanan psikologis dan lingkungan, langkah-langkah terapi yang kompleks diperlukan.

  • Perubahan gaya hidup. Kondisi pertama dan paling penting untuk pemulihan yang sukses. Ini menyiratkan perubahan di semua bidang kehidupan, membawa mereka lebih dekat ke yang lebih alami: tidur selambat-lambatnya pukul 23.00, mengubah diet menjadi konsumsi makanan olahan yang minimal, kelebihan berat badan, peningkatan aktivitas fisik, pengurangan konsumsi alkohol, dll.
  • Latihan adalah metode kunci untuk mengatasi stres. Selama berolahraga, mekanisme alami pemanfaatan adrenalin diaktifkan. Dengan demikian dimungkinkan untuk mencegah terjadinya stres atau secara signifikan mengurangi manifestasinya. Selain itu, dengan beban yang berlangsung lebih dari 20-30 menit, endorfin mulai dilepaskan - hormon kebahagiaan dan kesenangan. Jenis aktivitas fisik langsung dipilih secara individual, berdasarkan pada kemampuan orang tertentu, dapat bervariasi dari berjalan ke pekerjaan aktif di gym.
  • Bantuan psikologis terdiri dari metode pengajaran tentang relaksasi dan pengampunan, memfasilitasi pengalaman situasi konflik.
  • Perawatan obat diperlukan ketika bergabung dengan patologi somatik dan dipilih secara individual.

Komentar dan ulasan:

Beberapa tahun yang lalu, saya mengalami stres. Skema kejadiannya sederhana - pertama masalah rutin di tempat kerja, kemudian kematian ayah saya, penyakit serius saya, kegagalan dalam suatu hubungan (perceraian). Secara umum, saya mogok. Dia memanjat hanya dengan bantuan perubahan pemandangan - dia meninggalkan segalanya dan pergi beristirahat bersama teman-teman di Gorny Altai selama dua minggu. Ngomong-ngomong, saya juga mengambil Afobazol pada saat yang sama, tetapi saya yakin pada dasarnya perjalanan dan dukungan teman-teman membantu saya.

Stres dan jenisnya. Fase stres

Stres (Tekanan Bahasa Inggris - tekanan, tekanan, stres) - suatu kondisi yang timbul sebagai respons terhadap paparan ekstrem - stresor [43]. Kata "stres" telah datang ke bahasa Inggris, dan sekarang ke bahasa Rusia dari bahasa Prancis kuno dan Inggris abad pertengahan dan pertama kali diucapkan "kesusahan". Suku kata pertama secara bertahap menghilang karena "noda" atau "menelan" dan sekarang kata "stres" dipahami dalam arti "kesusahan" (lahir kesusahan - kesedihan, kebutuhan).

Kesusahan selalu berbahaya atau tidak menyenangkan [40, p.29], menyebabkan emosi negatif, perasaan tidak senang. Berbeda dengan itu, "eustress" menyebabkan emosi positif, perasaan senang [20, hal.53]. Tentu saja, akan lebih mudah untuk membagi konsep "stress" menjadi "distress" dan "eustress" dan beroperasi secara tepat dengan dua konsep ini, tetapi penggunaan kata "stress" dalam arti "distress" telah menjadi begitu luas dan diterima secara mendalam sehingga untuk menghindari kesalahpahaman kita akan berasumsi bahwa stres adalah keadaan tekanan mental yang menyebabkan emosi negatif.

Tergantung pada faktor stres, ada dua jenis utama stres: fisiologis dan psikologis. Psikologis akan dibagi menjadi informasi dan emosional; yang terakhir berkembang dalam situasi ancaman, bahaya, dendam, dll.

Psikologi fisiologis

Gambar 17 - Jenis Stres

Pendiri konsep stres, dokter Kanada Hans Selye (1907–1982) pada tahun 1936 menemukan bahwa segala jenis stres menyebabkan reaksi yang sama (tidak spesifik) pada tubuh, yang kemudian dikenal sebagai sindrom adaptasi umum (OSA) [40, c.35]. Di dalamnya, G. Selye mengidentifikasi tiga fase (tahapan): yang pertama adalah reaksi kecemasan dan mobilisasi pertahanan tubuh. Pada fase ini, adaptasi organisme dengan kondisi baru dimulai. Pada tahap ini, orang tersebut mengatasi beban dengan bantuan mobilisasi fungsional organ dan sistem tubuh yang sesuai, tanpa penataan ulang struktural.

Pada fase kedua - fase resistensi - semua parameter yang berada di luar kesetimbangan pada fase pertama distabilkan dan diperbaiki pada tingkat yang baru. Ada kelebihan cadangan adaptasi yang kuat. Durasi resistensi tergantung pada kapasitas adaptif bawaan tubuh dan kekuatan stresor. Jika situasi penuh tekanan terus berlanjut, maka fase ketiga dimulai - kelelahan, karena kemampuan untuk beradaptasi tidak terbatas.

Waktu tindakan stres

1 - fase reaksi kecemasan dan mobilisasi semua kekuatan

2 - fase resistensi dan adaptasi

3 - fase penipisan

Gambar 18 - Tiga fase stres

Pada fase ketiga, munculnya apa yang disebut penyakit adaptasi atau penyakit stres dimungkinkan ketika respons adaptif tubuh bertindak sebagai faktor patogen (misalnya, perubahan inflamasi pada sendi, jaringan mata, hipertensi, gangguan neuropsikiatri. Kelebihan hormon steroid, misalnya, pelepasan reaksi endokrin pertama tubuh terhadap stres, dengan stres yang sering dan intens dapat berkontribusi pada terjadinya lesi pada saluran pencernaan (borok steroid) [24, hal. 343], dll..

Stres emosional adalah keadaan ketegangan dalam fungsi tubuh yang disebabkan oleh paparan terhadap rangsangan yang signifikan secara emosional bagi seorang individu. Penyebab utama stres emosional adalah situasi konflik di mana seseorang untuk waktu yang lama tidak dapat memenuhi kebutuhan vital, sosial atau biologis.

Kegagalan fungsi tertentu dari suatu organ (misalnya, sekresi empedu, insulin dan hormon lainnya, jus lambung, imunoglobulin, dll., Dan perkembangan penyakit yang terkait adalah karena kecenderungan genetik mereka dan keterlibatan selektif mereka dalam rangsangan emosional.

Pengamatan dan percobaan telah menunjukkan bahwa perkembangan tekanan emosional dalam situasi konflik pada individu yang berbeda dapat menyebabkan hasil yang berbeda.

Dengan toleransi stres yang tinggi, tidak ada pelanggaran yang mungkin terjadi. Dalam kasus lain, baik gangguan dalam aktivitas sistem saraf dalam bentuk neurosis atau gangguan fungsi somatik organ individu dalam bentuk penyakit jantung koroner, hipertensi arteri, lesi gastrointestinal, dll dapat berkembang. Dalam kasus-kasus tertentu, mungkin ada pelanggaran gabungan atas fungsi-fungsi tersebut dan lainnya.

Organ apa yang akan rusak akibat stres? Hans Selye sendiri, yang telah mempelajari mekanisme adaptasi fisiologis terhadap stres di laboratorium selama hampir empat dekade, percaya bahwa penyakit adaptasi secara selektif memengaruhi area tubuh yang memiliki kecenderungan. “Tetapi apakah jantung, ginjal, saluran pencernaan, atau otak dipengaruhi oleh ini sangat tergantung pada faktor-faktor acak. Di dalam tubuh, seperti dalam sebuah rantai, mata rantai terlemah putus, meskipun semua mata rantai sama-sama terbebani ”[Sel'e, p. 40].

Studi telah menunjukkan bahwa tingkat paparan stres sangat ditentukan oleh temperamen. Ia lebih rentan terserang kolerik dan melankolik.

Efek stres pada aktivitas [Karpov, p. ]

Efek stres pada aktivitas tergantung pada fase stres.

Fase mobilisasi - stres memiliki efek stenik pada semua proses mental dan fisiologis. Semua sumber daya tubuh dimobilisasi, persepsi, perhatian, ingatan diperburuk, ingatan jangka panjang diterjemahkan ke dalam peningkatan kesiapan, orisinalitas, produktivitas, dan kreativitas berpikir meningkat. Fenomena hyperactivity of thinking dan proses lainnya diamati, kemampuan untuk merumuskan dan menganalisis alternatif tumbuh, yang meningkatkan efisiensi proses pengambilan keputusan. Hasil kegiatan ditingkatkan.

Fase adaptasi - seseorang beradaptasi dengan situasi saat ini, semua parameter fungsi ditetapkan pada level baru - seseorang "tertarik", terbiasa. Kinerja tinggi secara konsisten. Tetapi untuk waktu yang lama "pada batas" seseorang tidak dapat bekerja. Cepat atau lambat, kelelahan terjadi.

Fase kelelahan adalah fase ketika kekuatan habis dan jiwa mulai goyah. Seberapa jauh bisa? Untuk mempertimbangkan fenomena yang terjadi pada fase ini, kami membagi fase ini menjadi dua fase: tahap gangguan (sesuai dengan cabang grafik turun ke tingkat aktivitas mental normal) dan tahap penghancuran (sesuai dengan cabang grafik di bawah sumbu absis - tingkat aktivitas mental normal yang telah diturunkan) - lihat gambar.

Pada tahap gangguan, perubahan terjadi, pertama-tama, di bidang kognitif, oleh karena itu, produktivitas dan kecukupan pemrosesan informasi dan kreativitas berpikir berkurang. Volume persepsi dipersempit, kualitas RAM berkurang, kemampuan mengekstrak informasi dari memori jangka panjang berkurang - ada fenomena blokade pengalaman masa lalu. Terutama perubahan signifikan adalah ciri khas pemikiran. Stereotipnya meningkat, produktivitas dan kemampuan untuk memproses informasi secara memadai berkurang tajam. Pencarian solusi digantikan oleh upaya untuk mengingat solusi yang ditemui sebelumnya (fenomena reproduksi pemikiran); orisinalitas pemikiran berkurang (fenomena perataan pemikiran).

Untuk suatu kegiatan secara keseluruhan, upaya untuk mengelolanya, bukan dengan jenis menciptakan metode yang memadai untuk suatu situasi, tetapi dengan jenis menemukan cara yang akrab di masa lalu (fenomena aktivitas algoritma), menjadi karakteristik. Dalam proses pengambilan keputusan manajerial, fenomena reaksi global terjadi. Ini terdiri dari kecenderungan untuk memilih opsi tindakan yang terlalu umum dan tidak akurat; keputusan kehilangan konkret dan realisasi mereka; selain itu, mereka menjadi impulsif atau terlalu lama - lembam. Jelas bahwa hasil kegiatan memburuk secara signifikan.

Tahap kehancuran ditandai oleh disintegrasi total dari kemampuan untuk mengatur kegiatan dan gangguan signifikan dalam proses mental yang memastikannya. Mungkin ada fenomena blokade persepsi, memori, pemikiran (fenomena seperti "Saya tidak melihat apa-apa dan tidak mendengar, tidak mengerti", "gelap di mata", fenomena "kerudung putih", serta penyimpangan memori, "mematikan berpikir", "intelektual"). pingsan "dan lainnya.). Keteraturan utama dari fase penghancuran dalam hal keseluruhan organisasi kegiatan dan perilaku adalah bahwa mereka memperoleh salah satu dari dua bentuk utama: penghancuran dengan jenis hiper-eksitasi dan penghancuran oleh jenis hiper-penghambatan.Dalam kasus pertama, perilaku menjadi benar-benar kacau, dibangun sebagai urutan tidak teratur dari tindakan yang tidak terorganisir, tindakan, impulsif reaksi - seseorang "tidak menemukan tempat untuk dirinya sendiri".

Dalam kasus kedua, sebaliknya, ada blokade lengkap dari aktivitas dan aktivitas perilaku, ada keadaan penghambatan dan kelambanan, "lepas" dari situasi tersebut. Fase degradasi tidak lagi ditandai hanya dengan penurunan indikator kinerja.

A. Karpov menulis yang berikut: Namun, bersama dengan reaksi umum, ada juga perbedaan individu yang cukup jelas dalam menanggapi efek stres. Mereka diekspresikan dalam durasi komparatif dari fase-fase ini; dalam dinamika keseluruhannya; dalam ketergantungan indikator kinerja pada kekuatan efek stres. Untuk merujuk pada "langkah-langkah resistensi" seseorang terhadap stres, konsep stabilitas-stres seseorang digunakan. Ini adalah kemampuan untuk mempertahankan fungsi mental dan aktivitas tingkat tinggi dengan meningkatnya beban stres. Aspek penting dari toleransi stres adalah kemampuan tidak hanya untuk melestarikan, tetapi juga untuk meningkatkan indikator efisiensi dan produktivitas aktivitas di bawah komplikasi kondisi yang menekan. Dengan kata lain, kemampuan ini tergantung pada seberapa kuat seseorang menyajikan fase pertama dari perkembangan stres - fase mobilisasi.

Tergantung pada tingkat toleransi stres, serta pada kemampuan untuk menahan stres untuk waktu yang lama, ada tiga tipe kepribadian utama. Mereka berbeda dalam berapa lama seseorang dapat mempertahankan stabilitas (resistensi) terhadap tekanan sementara dari kondisi stres kronis, mencirikan ambang toleransi stres individu. Beberapa manajer dapat menahan beban stres untuk waktu yang lama, beradaptasi dengan stres. Yang lain, bahkan dengan efek stres jangka pendek, sudah gagal. Yang lain umumnya hanya mampu bekerja secara efektif di bawah tekanan. Dengan demikian, ketiga jenis ini disebut sebagai "stres sapi", "stres kelinci", dan "singa stres" (gambar) [menurut Karpov, hal. 459].

Di bawah kondisi stres jangka panjang, yang merupakan karakteristik aktivitas manajer, perbedaan resistensi individu terhadapnya juga terwujud tergantung pada parameter kepribadian internal-eksternal. Resistensi biasanya secara signifikan lebih tinggi pada orang dengan tipe interval dan eksternalitas yang lebih rendah. Metode adaptasi dan mengatasi stres pada yang pertama lebih konstruktif, sedangkan pada yang terakhir mereka dapat dibangun sesuai dengan jenis penolakan untuk secara aktif dan konstruktif mengatasi situasi ("apa pun yang terjadi").

Bagaimana perbedaan fase stres pada tubuh?

Stres adalah respons terhadap faktor-faktor eksternal. Itu termasuk penyebab utama penyakit psikosomatik. Menurut penelitian, tahapan stres pada tahap yang berbeda memiliki perbedaan, pengetahuan yang akan menjadi alat untuk secara efektif memerangi konsekuensi negatif.

Jenis dan gejala stres

Bagi banyak orang, konsep ini dikaitkan dengan emosi negatif, tetapi sesuai dengan sifat reaksi seseorang terhadap situasi stres, dua jenis keadaan dibedakan:

  1. Eustress, yang disebabkan oleh emosi positif, membantu seseorang untuk memobilisasi dan menjadi sadar akan tahapan penyelesaian masalah untuk mencegah situasi menjadi lebih rumit.
  2. Distress adalah manifestasi negatif yang mengurangi pertahanan tubuh. Kondisi ini menyebabkan berkurangnya sumber daya tubuh, serta perubahan signifikan dalam kesehatan dan perilaku manusia.

Berdasarkan sifat rangsangan, stres dapat terdiri dari beberapa jenis:

  • fisik - cuaca atau fenomena suhu mempengaruhi seseorang: panas, dingin, hujan, angin;
  • emosional - yang timbul dari pengalaman yang intens;
  • fisiologis - terjadi karena pelanggaran dalam pekerjaan organ manusia individu, cedera, aktivitas fisik yang berlebihan.

Durasi negara berbeda dan mungkin ada 2 jenis:

  • jangka pendek - tiba-tiba muncul, berkembang dan berlalu setelah penghapusan sumber;
  • kronis - bentuk tubuh yang paling merusak, bertahan lama.

Hormon stres mempengaruhi berbagai indikator tubuh manusia, menyebabkan berbagai reaksi, di antaranya yang paling sering adalah gejala berikut:

  • kelelahan dan keengganan untuk berkomunikasi dengan orang lain;
  • depresi;
  • ketidakpuasan dan iritasi yang konstan;
  • kurangnya konsentrasi;
  • penolakan makanan atau nafsu makan meningkat;
  • aritmia dan denyut nadi yang dipercepat;
  • serangan tersedak dan pusing.

Kondisi patologis meliputi 3 tahap sindrom adaptasi umum.

Tahapan stres

Fisiolog Kanada, Hans Selye, mengklasifikasikan 3 tahap stres yang berkaitan satu sama lain. Setiap fase memiliki karakteristiknya sendiri. Pada saat terpapar stimulus, respons tubuh dimanifestasikan - laju perubahan tahapan tergantung pada berbagai faktor:

  • stabilitas mental terhadap perubahan negatif;
  • kekuatan faktor stres;
  • kemampuan untuk menilai situasi;
  • kondisi sistem saraf pusat tubuh;
  • mengalami perilaku dalam situasi yang serupa.

Karena karakteristik individu dari sistem saraf, orang bereaksi secara berbeda terhadap tekanan mental yang sama.

Tahap pertama stres: kecemasan

Tahap pertama - reaksi kecemasan - memanifestasikan dirinya pada saat situasi yang menimbulkan stres muncul. Pada saat ini, daya tahan tubuh berkurang. Keadaan kecemasan menang atas perasaan lain pada tahap ini. Sebagai respons terhadap hormon, tubuh siap untuk bertahan atau berlari. Fase stres ini ditandai oleh reaksi berikut:

  • gangguan nafsu makan dan asimilasi makanan;
  • kehilangan kemampuan untuk mengevaluasi tindakan atau pikiran sendiri;
  • kontrol diri yang lemah;
  • perasaan cemas, cemas;
  • perubahan perilaku ke arah yang berlawanan (orang yang emosional dan aktif menjadi mandiri, dan orang yang seimbang dapat menyala atau menunjukkan agresi).

Stres tahap kedua: resistensi

Jika seseorang mampu mengatasi situasi tersebut, adaptasi fase 2 dimulai. Pada tahap resisten, kekuatan pelindung diperkuat - tubuh secara aktif menolak iritasi eksternal. Pada titik ini, penting untuk menemukan motivasi untuk mengatasi masalah. Proses berikut terjadi:

  • mobilisasi sistem tubuh;
  • penurunan manifestasi psikologis stres (agresivitas, proses gairah, kecemasan).

Jika situasi stres berhenti, secara bertahap semua fungsi tubuh menjadi normal. Dalam hal konservasi sumber, tahap selanjutnya dari pengembangan stres dimulai.

Tahap ketiga stres: kelelahan

Fase perkembangan stres ini ditandai dengan kelelahan sistem saraf - sumber daya tubuh telah habis. Orang tersebut tidak mampu mengatasi faktor-faktor yang menyebabkan gangguan tersebut. Pada titik ini, berbagai kondisi patologis dapat muncul:

  • kecemasan berulang;
  • kompleks rasa bersalah;
  • gangguan kosmetik (ruam kulit, rambut rontok, keriput, dll.);
  • gangguan psikologis;
  • depresi;
  • penyakit psikosomatis (dermatitis, tekanan darah tinggi, asma bronkial, dll.);
  • gangguan peredaran darah;
  • dalam kasus yang parah - mematikan.

Memahami penyebab stres, tahapan yang dapat ditelusuri terlepas dari sifat stimulus, adalah kondisi penting untuk keberhasilan penyelesaian situasi.

Bagaimana memulihkan dari stres

Penting bagi seseorang yang telah selamat dari tiga tahap stres untuk mengatasi ketidaknyamanan psikologis, karena stres berkepanjangan adalah kondisi berbahaya yang menghancurkan tubuh dan menyebabkan gangguan saraf. Diperlukan langkah-langkah pemulihan yang efektif. Ada berbagai cara untuk melakukan ini, dari mana Anda dapat memilih satu atau lebih opsi:

  • penghapusan faktor stres, jika tidak, perubahan negatif pada kondisi manusia akan berlanjut;
  • istirahat yang tepat untuk pemulihan;
  • sesi psikoterapi akan membantu merumuskan nilai-nilai kehidupan dan meningkatkan psikostabilitas;
  • aktivitas fisik akan membantu menghilangkan energi negatif;
  • teknik pernapasan mengurangi efek stres dan mengurangi efeknya;
  • metode fisioterapi memiliki efek positif pada sistem saraf: magnetik dan akupunktur, akupresur, dll.
  • Prosedur terapi spa dipulihkan dengan cara alami: balneologi, terapi lumpur, thalassotherapy, dll.
  • meditasi adalah cara orang dapat membantu diri mereka sendiri;
  • terapi seni - metode perawatan yang mempromosikan pergeseran perhatian pada kreativitas;
  • aromaterapi menenangkan sistem saraf dengan bertindak dengan aroma pada reseptor penciuman;
  • bepergian, dalam proses di mana seseorang memperoleh kenalan, emosi, dan sensasi baru;
  • obat-obatan: obat penenang, antidepresan, suplemen makanan, dll.

Selain hal di atas, penting untuk memperhatikan nutrisi. Diet yang disiapkan dengan benar akan membantu tubuh mengatasi konsekuensi negatif:

  • kurang makan berlebihan;
  • penolakan makanan berkalori tinggi;
  • menambah produk diet yang berkontribusi pada produksi endorfin - hormon kebahagiaan: pisang, stroberi, alpukat, cokelat hitam;
  • penurunan penggunaan produk yang mengandung kafein: kopi, teh, Coca-cola;
  • pembatasan hidangan daging dan ikan;
  • tidak termasuk minuman beralkohol.

Setiap orang yang telah mengalami situasi stres disarankan untuk memilih metode pemulihan individu, berdasarkan kondisi mental dan kebutuhannya.

Jenis, tahapan, penyebab dan gejala stres

01/19/2018 Perawatan 2,952 Dilihat

Penyebab stres

Penyebab stres bisa berupa apa saja. Faktor eksternal termasuk kekhawatiran tentang berganti pekerjaan, masalah, kematian orang yang dicintai, dan sebagainya. Alasan internal meliputi karakteristik harga diri pribadi, nilai-nilai dan kepercayaan. Secara terpisah, perlu untuk menyoroti tekanan yang disebabkan oleh tindakan militer, bencana alam dan sebagainya.

Faktor stres utama yang menyebabkan stres adalah:

  • suatu penyakit;
  • kematian;
  • perceraian atau perpisahan;
  • memburuknya situasi moneter;
  • kelahiran anak;
  • relokasi;
  • masalah seksual;
  • perubahan pekerjaan atau pekerjaan;
  • pensiun;
  • mengubah cara hidup selama kehamilan.
  • masalah dengan hukum.

Semua orang dipengaruhi oleh stres. Karena stres informasi dan emosional, situasi stres lebih dan lebih sering terjadi pada anak-anak. Konsep stres, oleh karena itu, sangat penting untuk menangani efeknya dan tidak mengasumsikan pengulangannya.

Tegangan lebih kecil tidak membahayakan tubuh, tetapi, sebaliknya, dianggap bermanfaat baginya. Selain itu, mereka mendorong seseorang untuk mencari jalan keluar dari situasi kritis. Namun, pengalaman dan emosi jangka panjang dapat menyebabkan depresi. Untuk mencegahnya, sangat penting untuk mengetahui keterampilan pendidikan mandiri dan pengembangan kemauan.

Jenis stres

Klasifikasi jenis stres yang paling umum adalah.

  1. Eustress, atau stres yang bermanfaat. Setiap orang membutuhkannya, karena terserah padanya untuk melepaskan sejumlah hormon adrenalin ke dalam darah. Stres ini dapat dibandingkan dengan bangun: untuk memulai aktivitas apa pun seseorang hanya perlu sedikit dorongan. Eustress hanya melakukan fungsi push seperti itu.
  2. Kesusahan timbul sebagai akibat dari emosi negatif pada tubuh dan selalu terjadi selama tekanan kritis. Dalam kondisi inilah pria dan wanita mengembangkan manifestasi karakteristiknya.
  3. Situasi pasca-trauma berkembang setelah menderita trauma fisik atau mengalami peristiwa psiko-trauma. Salah satu manifestasi dari gangguan jenis ini adalah inkontinensia urin. Ini terjadi terutama pada anak.

Tanda-tanda utama stres

Tanda-tanda pertama dari keadaan ini muncul segera setelah tindakan dari keadaan emosi yang merusak.

Gejala utama stres:

  • lekas marah terus menerus;
  • tidur yang buruk dan terganggu;
  • kelemahan fisik dan depresi;
  • sakit di kepala, kelelahan parah;
  • apatis, keengganan untuk melakukan sesuatu;
  • penurunan konsentrasi perhatian (tidak memberikan kesempatan untuk belajar atau bekerja);
  • ketidakmampuan untuk bersantai;
  • jatuh minat di dunia;
  • keinginan terus menerus untuk menangis, mengeluh, menangis berlebih, melankolis jangka panjang yang tidak masuk akal;
  • keluhan perubahan nafsu makan (di bawah tekanan, itu bisa meningkat atau hilang sama sekali);
  • gerakan dan kebiasaan obsesif;
  • kerewelan;
  • ketidakpercayaan orang-orang di sekitar mereka.

Stres Panggung

Ada 3 tahap situasi stres. Mereka ditandai oleh perubahan dalam reaksi penghambatan dan eksitasi. Semua tahap terkait erat. Durasi mereka dapat sangat bervariasi tergantung pada penyebab respons stres itu sendiri.

  1. Pada tahap pertama, seseorang secara bertahap kehilangan kemampuan untuk mengendalikan pikiran dan tindakannya. Pada saat yang sama, daya tahan tubuhnya secara keseluruhan berkurang. Perilaku orang seperti itu bisa berubah secara dramatis: jika dia, katakanlah, baik, maka itu menjadi kasar dan marah. Individu pemarah sering menarik diri.
  2. Pada tahap kedua, resistensi dan adaptasi terhadap stres psikoemosional terjadi. Tubuh manusia secara bertahap terbiasa bekerja dalam situasi tegang. Individu mulai membuat keputusan yang akan memungkinkannya untuk mengatasi situasi yang merugikan.
  3. Pada tahap ketiga, terjadi penipisan sistem saraf secara bertahap. Dengan kontak yang terlalu lama dengan situasi traumatis, seseorang secara bertahap mengembangkan stres kronis. Ini berarti bahwa ia tidak dapat secara mandiri mengatasi faktor-faktor yang menyebabkan ketegangan saraf. Secara bertahap berkembang dan memperparah perasaan bersalah, cemas. Stres kronis secara bertahap mengarah pada perkembangan berbagai penyakit somatik pada orang dewasa. Sangat sulit untuk mengatasi stres kronis.

Perawatan stres

Tidak mudah untuk menghilangkan stres. Pendapat yang keliru dan sangat berbahaya adalah jika Anda perlu minum sedikit alkohol. Minum alkohol dapat memperburuk situasi. Dalam situasi pasca-trauma untuk perawatan, sangat penting untuk mencari bantuan dari spesialis yang berpengalaman. Dalam kasus tanda minor dari episode pasca-trauma, orang dewasa dapat minum obat penenang, obat penenang, dijual tanpa resep dokter.

Secara mandiri, Anda dapat melakukan kursus relaksasi atau pelatihan otomatis. Ada banyak metode untuk melakukan praktik semacam itu. Semuanya ditujukan untuk mengembangkan kemampuan seseorang untuk bersantai dengan benar. Bantuan dan resep buatan sendiri teh yang menenangkan. Metode tradisional persiapan obat hanya dapat digunakan sebagai terapi tambahan.

Konsekuensi dan komplikasi dari situasi yang penuh tekanan sangat berbahaya. Ini bisa disembuhkan, tetapi untuk ini Anda tidak bisa melakukannya tanpa bantuan seorang psikoterapis.

Perhatikan! Jika Anda tidak mengobati penyakit ini, maka seseorang mungkin mengalami kelainan somatik yang parah - pembengkakan ulkus lambung, patologi kanker. Diagnosis "stres" tidak ada, ada pelanggaran tubuh sebagai akibat dari faktor stres.

Sebagai pencegahan stres, penting untuk meninggalkan narkoba, alkohol, tembakau. Semua ini akan meningkatkan daya tahan tubuh dan mengatasi situasi stres.

Tahapan stres dalam psikologi: tanda dan penanggulangan

Status stres adalah bagian yang tak terhindarkan dari keberadaan organisme hidup. Di antara mereka tidak hanya berdampak negatif pada seseorang, tetapi juga yang positif. Untuk menghindari efek negatif dari stres, Anda harus bisa mengatasinya. Resepsi untuk mencegah dan menghilangkan efek negatif dari stres tergantung pada tahap keadaan ini. Dalam psikologi modern, bidang ini menawarkan pendekatan terstruktur yang jelas untuk memahami mekanisme perkembangan stres dan manajemennya.

Persepsi stereotip tentang konsep "stres" sebagai kompleks peristiwa yang tidak menyenangkan dan pengalaman terkait, ketidaknyamanan fisik dan psikologis, mendistorsi makna sebenarnya dari istilah ini. Reaksi tubuh terhadap setiap stimulus intens yang membutuhkan adaptasi dan adaptasi dikaitkan dengan stres. Dari sudut pandang ini, embusan angin dingin yang kuat, yang menyebabkan kerah dinaikkan dan tutupnya ditarik lebih dalam, juga menjadi stres. Reaksi yang dipicu adalah mekanisme adaptif yang dipicu secara refleks atau sadar. Jika Anda tidak dapat dengan cepat menemukan cara untuk beradaptasi dengan efek stimulus, ada perasaan tidak nyaman. Ternyata dalam bahasa sehari-hari nama "stres" ditetapkan bukan untuk tindakan yang menyebabkan reaksi, tetapi untuk pengalaman adaptasi yang gagal.

Stres bisa positif. Tiba-tiba, kekayaan yang telah jatuh pada seseorang juga sangat menegangkan, serta munculnya peluang baru, perubahan status. Semua kondisi yang berubah ini membutuhkan penyesuaian dan adaptasi. Kegembiraan menjadi ibu adalah tekanan yang kuat pada tingkat fisik dan emosional. Depresi pascapersalinan adalah akibat dari kegagalan dalam mengatasi dan tanda ketidaksesuaian terhadap peran baru, tanggung jawab yang muncul, pembatasan, dan tanggung jawab.

Pengaruh stres mengaktifkan semua kekuatan tubuh, membutuhkan pencarian cepat untuk kemampuan adaptif. Selama pencarian operasional untuk cara beradaptasi dengan kondisi yang berubah, aktivitas sistem organ internal diaktifkan. Kelenjar adrenal, hipotalamus, dan kelenjar hipofisis mulai bekerja secara intensif, membuang sejumlah besar hormon. Karena itu, orang dapat membuat keputusan cepat dalam situasi sulit.

Berkat keberhasilan pencarian mekanisme adaptasi, perkembangan lingkungan emosional dan psikologis seseorang terjadi, kemampuan fisiknya diperkuat dan ditingkatkan. Kecenderungan dalam psikologi ini secara aktif mengembangkan psikolog domestik Oleg Torsunov. Menurut konsepnya, tidak mungkin untuk berbicara tentang perlunya untuk sepenuhnya menghilangkan stres. Ini akan membuat seseorang lebih tidak berdaya, tidak mampu beradaptasi dalam kondisi yang berubah. Pengembangan mekanisme adaptasi adalah prasyarat untuk bertahan hidup dan perkembangan evolusi.

Ketidakmampuan untuk mengelola kondisi seseorang dengan benar dalam kondisi seperti itu membatasi kemungkinan adaptasi dan mengurangi potensi pengembangan yang dibuka karena keberhasilan hidup stres.

Tetapi beban stres sistematis yang berlebihan memiliki efek melemahkan jiwa manusia dan tubuhnya secara keseluruhan.

Stres beragam dalam sifat dan penyebab, tetapi mereka semua berkembang sesuai dengan logika umum. Untuk pertama kalinya, ilmuwan Kanada Hans Selye berhasil mensistematisasikan data yang tersedia tentang kekhasan stres. Pada tahun 1936, ia menerbitkan hasil pengamatan bertahun-tahun tentang reaksi organisme hidup terhadap stres. Menganalisa perubahan emosional, psikologis dalam situasi stres dan fisiologi reaksi dalam kondisi beban yang berlebihan. Ini mengarah pada kesimpulan struktur tiga fase pengembangan reaksi di bawah pengaruh rangsangan berlebihan, yang disebut "triad Selye".

Dalam karya pertamanya tentang triad, ilmuwan menggunakan istilah "sindrom adaptasi" dan memahaminya kemampuan organisme hidup untuk beradaptasi dengan perubahan kondisi lingkungan, memobilisasi sumber daya yang tersedia. Mekanisme perkembangan reaksi terhadap stres, menurut pengamatan peneliti, ternyata umum bagi manusia, hewan, dan tumbuhan dan terdiri dari tiga tahap berturut-turut:

  • reaksi alarm;
  • tahan (tahap resistensi);
  • kelelahan (kelelahan).

Stage Stress oleh G. Selye

Nama fase fase stres asli bahasa Inggris memungkinkan Anda untuk lebih akurat memahami fitur-fiturnya.

Pada tahap alarm, suatu mekanisme diaktifkan yang menyerupai alarm kebakaran dalam efeknya. Ada kesadaran bahwa kondisi yang biasa telah banyak berubah. Ini tidak selalu berarti bahaya. Penampilan tak terduga dari tamu yang telah lama ditunggu-tunggu itu pasti akan menyebabkan kesibukan emosi dan dorongan untuk bertindak, meskipun situasi itu sendiri tidak menimbulkan ancaman. Ada reaksi stres akut, yang jangkauannya sangat luas - mulai dari aktivitas luar biasa hingga kondisi pingsan total. Pada saat ini, organisme hidup menghubungkan semua cadangan yang tersedia, semua sistem bekerja secara intensif, sejumlah besar hormon dilepaskan ke dalam darah untuk menstabilkan keadaan.

Secara bertahap, reaksi menjadi lebih seimbang. Stres memasuki tahap resistensi, ketika tubuh secara stabil menolak pengaruh eksternal. Selama fase ini, tindakan diambil untuk beradaptasi dengan kondisi baru. Bergantung pada efektivitas adaptasi, perilaku tersebut dapat ditata ulang dan tidak terorganisir. Dalam kasus pertama, adalah kebiasaan untuk berbicara tentang eustress, ketika mobilisasi semua sumber daya memungkinkan kami untuk sepenuhnya beradaptasi dengan kondisi baru dan memasuki zona nyaman. Dalam hal kegagalan untuk beradaptasi, terjadi kesusahan, manifestasi yang menjadi panik, putus asa, penurunan kesejahteraan fisik, penurunan latar belakang emosional. Aktivitas yang sengaja dihancurkan, mekanisme adaptasi tidak bekerja. Sepanjang tahap resisten, tubuh bekerja pada batas kemampuannya. Aktivitasnya jauh lebih tinggi dari pada tingkat resistensi yang biasa. Proses adaptasi membutuhkan tekanan maksimum di dunia fisik dan emosional.

Karena itu, setelah fase adaptasi selesai, tahap kelelahan dimulai. Tentu saja tergantung pada hasil yang diperoleh pada langkah sebelumnya. Dengan adaptasi yang berhasil mungkin ada perasaan lelah, kantuk, kehampaan. Jika tidak mungkin untuk beradaptasi dengan stresor, keruntuhan emosional, penyangkalan, perasaan putus asa, penderitaan kemudian terjadi, depresi berkembang. Banyak penyakit somatik juga dikaitkan dengan pengalaman adaptasi yang tidak berhasil. Jika stres sangat kuat, dan ketidakmampuan untuk beradaptasi secara efektif menyebabkan konsekuensi fatal, risiko kelainan bentuk pribadi dan gangguan mental adalah tinggi pada tahap penipisan.

Menganalisis fase perkembangan stres, para ilmuwan menyelidiki mekanisme reaksi organisme hidup terhadap stimulus intens, yang efeknya memerlukan adaptasi dengan kondisi baru.

Triad Selye mencirikan hanya tahap-tahap utama dari sindrom adaptasi.

Investigasi pada tahap transisi dari tahap resisten ke deplesi memungkinkan perpanjangan triad Selye. Karya-karya ilmuwan Rusia L. A. Kitaev-Smyk, L. E. Panin, A. M. Karpov memberikan gagasan yang lebih akurat tentang bagaimana tepatnya proses adaptasi berlangsung.

Model diperpanjang dari triad Selye

Dua fase pertama bertepatan dengan trias Selye: dari saat timbulnya dampak negatif, guncangan primer terjadi (sesuai dengan tahap alarm), yang digantikan oleh fase adaptasi (resistensi). Dalam model yang diperluas, tahap ini mencakup fase kompensasi dan kenaikan. Yang pertama adalah kesadaran adaptasi yang sukses terhadap stresor. Jika dampak negatif berlanjut dan mekanisme adaptasi tidak ditemukan atau tidak cukup efektif, terjadi peningkatan kelelahan, yang dapat mengakibatkan kerusakan. Jika adaptasi berhasil, efek stres berhenti. Menurut konsep ini, kompensasi efektif menghindari fase kelelahan.

Selye Triad dan model perpanjangan dari sindrom adaptasi hanya berhubungan dengan tekanan akut yang memengaruhi organisme hidup pada saat yang sama. Stres kronis menimbulkan beberapa stresor. Situasi stres dapat terjadi secara bersamaan atau mengikuti satu sama lain, tidak meninggalkan kesempatan untuk sepenuhnya melalui semua fase adaptasi. Oleh karena itu, tahap perkembangan stres kronis sangat berbeda, karena mereka memerlukan respons adaptif untuk waktu yang lama.

Ajaran domestik L. A. Kitaev-Smyk menetapkan bahwa, di bawah pengaruh stres kronis, reaksi lain muncul paralel dengan trias klasik Selye, yang tujuannya adalah untuk beradaptasi tidak hanya dengan intensitas stimulus, tetapi juga dengan durasi efeknya.

Aktivitas adaptasi selama stres berkepanjangan

Dalam diagram, angka 1 menunjukkan aktivitas emosional yang terjadi pada awal paparan stresor (sesuai dengan tahap alarm Selye). Setelah ini muncul fase resistensi, yang membutuhkan konsentrasi dan kepasifan emosi relatif (2). Tetapi karena kenyataan bahwa dalam hal ini stres bersifat kronis, pada saat yang sama dampak dari stressor lain dimulai, yang lagi-lagi menyebabkan reaksi emosional akut (3).

Dua tekanan pertama diikuti oleh yang ketiga (4), empat (6), dan seterusnya. Sebagai hasil dari fase kepasifan emosional, yang diperlukan untuk adaptasi yang efektif dengan kondisi setidaknya satu dari stresor, itu mungkin tidak pernah terjadi. Situasi ini sangat berbahaya. Karena itu, dalam kondisi stres kronis, perlu dibedakan antara dampak negatif, untuk membagi seluruh situasi yang sulit menjadi beberapa yang kecil. Dengan pendekatan ini, ada lebih banyak peluang untuk memastikan transisi ke fase produktif adaptasi, yang memerlukan tidak adanya reaksi emosional yang tajam dan pendekatan rasional untuk menemukan cara adaptasi (5, 7).

Dalam pengertian ini, kita dapat mengatakan bahwa tindakan organisasi mereka di bawah tekanan kronis adalah trias besar terpisah dari Selye, di mana perasaan panik muncul dari sejumlah masalah (tahap alarm), setelah keberhasilan adaptasi dalam kondisi sulit, melumpuhkan emosi tidak produktif dan menemukan cara. pemecahan masalah (tahap resistensi), yang berakhir dengan kompensasi penuh atau menyebabkan kelelahan.

Karena respons terhadap stres pada orang tergantung pada temperamen mereka, pengalaman adaptasi masa lalu, dan massa faktor internal dan eksternal, dalam psikologi, biasanya berbicara tentang berbagai jenis adaptasi.

Sesuai dengan jenis pembagian tanggapan:

  • reaksi lembu;
  • reaksi singa;
  • reaksi kelinci.

Fase stres, tergantung pada karakteristik pribadi orang tersebut

Orang dengan reaksi lembu berada dalam situasi efek negatif kronis. Mereka beradaptasi dengan ini dengan menjaga level tegangan rata-rata dengan semburan kecil dan kepasifan jangka pendek. Orang-orang seperti itu dapat tetap tenang dan melakukan pekerjaan rutin, tetapi mereka tidak akan dapat menyelesaikan tugas yang sulit dalam waktu singkat. Jenis adaptasi terhadap stres ini cocok untuk orang-orang yang pekerjaannya melibatkan implementasi operasi berulang, pemantauan terus-menerus terhadap peristiwa rutin, respon tepat waktu terhadap penyimpangan kecil dari norma. Stres sapi tidak efektif dalam kondisi ketika periode tenang dan stres akut bergantian, membutuhkan tindakan aktif dan cepat.

Orang dengan reaksi singa berada di bawah pengaruh tekanan yang sangat intens yang timbul secara berkala, untuk mengatasinya diperlukan upaya yang maksimal. Pada fase puncak aktivitas, mereka harus mencapai tingkat maksimum kemampuan adaptasi mereka untuk menyelesaikan masalah yang muncul. Setelah tugas selesai, muncul periode kepasifan jangka panjang, yang hanya akan berakhir dengan munculnya tekanan baru. Tipe ini tipikal untuk manajer, orang-orang dengan spesialisasi kreatif. Lion Stress tidak efektif di bawah tekanan kronis dan pekerjaan rutin.

Reaksi kelinci adalah tipikal bagi orang yang menyelesaikan semua masalah melalui penarikan diri. Mereka siap untuk melepaskan manfaat apa pun, jika kondisi baru untuk pelestarian mereka akan membutuhkan upaya tambahan. Fase perlawanan sangat singkat dan terdiri dari memutuskan untuk tidak bertarung, tidak melawan, tidak mencari opsi yang mungkin, tetapi hanya menerima apa yang mereka tawarkan. Ini adalah taktik waktu terpendek, tidak berbahaya dalam menghadapi masalah rumah tangga kecil. Dalam urusan bisnis, itu akan menyebabkan kerugian serius.

Jenis reaksi ini atau itu kadang-kadang merupakan karakteristik seseorang dalam semua situasi, dan dapat dipilih dengan sengaja untuk solusi paling efektif dari suatu masalah, dengan mempertimbangkan karakteristiknya.

Memahami mekanisme aliran stres dan kesadaran akan logika perkembangannya adalah alat utama untuk mengelola perkembangan peristiwa dan adaptasi yang berhasil terhadap perubahan kondisi.

Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia