Disfungsi vegetatif adalah kompleks gangguan fungsional yang disebabkan oleh disregulasi tonus vaskular dan mengarah pada perkembangan neurosis, hipertensi arteri, dan penurunan kualitas hidup. Kondisi ini ditandai dengan hilangnya reaksi normal pembuluh terhadap berbagai rangsangan: mereka sangat menyempit atau melebar. Proses-proses semacam itu mengganggu kesejahteraan umum seseorang.

Disfungsi vegetatif cukup umum, terjadi pada 15% anak-anak, 80% orang dewasa dan 100% remaja. Manifestasi pertama dari distonia dicatat pada masa kanak-kanak dan remaja, puncak insiden jatuh pada kisaran usia 20-40 tahun. Wanita menderita distonia vegetatif beberapa kali lebih sering daripada pria.

Sistem saraf otonom mengatur fungsi organ dan sistem sesuai dengan rangsangan eksogen dan endogen. Berfungsi secara tidak sadar, membantu mempertahankan homeostasis dan menyesuaikan tubuh dengan kondisi lingkungan yang berubah. Sistem saraf otonom dibagi menjadi dua subsistem - simpatis dan parasimpatis, yang bekerja berlawanan arah.

  • Sistem saraf simpatik melemahkan motilitas usus, meningkatkan keringat, meningkatkan detak jantung dan memperkuat kerja jantung, melebarkan pupil, menyempitkan pembuluh darah, meningkatkan tekanan.
  • Pembelahan parasimpatis mengurangi otot dan meningkatkan motilitas pencernaan, menstimulasi kelenjar tubuh, memperluas pembuluh darah, memperlambat jantung, menurunkan tekanan darah, mempersempit pupil.

Kedua departemen ini berada dalam kondisi seimbang dan hanya diaktifkan sesuai kebutuhan. Jika salah satu sistem mulai mendominasi, pekerjaan organ internal dan organisme secara keseluruhan terganggu. Ini dimanifestasikan oleh tanda-tanda klinis yang relevan, serta perkembangan cardioneurosis, dystonia neurocirculatory, psycho-vegetative syndrome, vegetopathies.

Disfungsi somatoform pada sistem saraf otonom adalah kondisi psikogenik, disertai dengan gejala penyakit somatik tanpa adanya lesi organik. Gejala pada pasien ini sangat beragam dan bervariasi. Mereka mengunjungi dokter yang berbeda dan membuat keluhan yang tidak jelas yang tidak dikonfirmasi selama pemeriksaan. Banyak ahli percaya bahwa gejala-gejala ini ditemukan, pada kenyataannya, mereka menyebabkan banyak penderitaan bagi pasien dan memiliki sifat psikogenik eksklusif.

Etiologi

Gangguan regulasi saraf adalah penyebab dasar dari distonia vegetatif dan menyebabkan gangguan dalam aktivitas berbagai organ dan sistem.

Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan gangguan otonom:

  1. Penyakit endokrin - diabetes mellitus, obesitas, hipotiroidisme, disfungsi adrenal,
  2. Perubahan hormon - menopause, kehamilan, masa pubertas,
  3. Keturunan
  4. Hipersensitivitas dan kecemasan pasien,
  5. Kebiasaan buruk
  6. Nutrisi yang tidak tepat
  7. Fokus infeksi kronis dalam tubuh - karies, sinusitis, rinitis, radang amandel,
  8. Alergi,
  9. Cedera otak,
  10. Keracunan
  11. Bahaya akibat pekerjaan - radiasi, getaran.

Penyebab patologi pada anak-anak adalah hipoksia janin selama kehamilan, trauma kelahiran, penyakit pada periode neonatal, iklim yang tidak menguntungkan dalam keluarga, terlalu banyak bekerja di sekolah, situasi yang membuat stres.

Simtomatologi

disfungsi otonom tampak bahwa banyak tanda-tanda yang berbeda dan gejala: astenia organisme, jantung berdebar, insomnia, kecemasan, serangan panik, sesak napas, fobia obsesif, perubahan tajam panas dan menggigil, mati rasa, tremor, mialgia dan artralgia, nyeri jantung, demam ringan, disuria, diskinesia bilier, sinkop, hiperhidrosis dan hipersalivasi, dispepsia, diskoordinasi gerakan, fluktuasi tekanan.

Tahap awal patologi ditandai oleh neurosis vegetatif. Istilah kondisional ini identik dengan disfungsi vegetatif, tetapi melampaui batasnya dan memicu perkembangan penyakit lebih lanjut. Neurosis vegetatif ditandai oleh perubahan vasomotor, gangguan sensitivitas kulit dan trofisme otot, gangguan visceral, dan manifestasi alergi. Awalnya, penyakit ini muncul ke depan sebagai tanda neurasthenia, dan kemudian bergabung dengan sisa gejala.

Sindrom utama disfungsi otonom:

  • Sindrom gangguan mental dimanifestasikan oleh suasana hati yang rendah, impresabilitas, sentimentalitas, tangis, kelesuan, melankolis, insomnia, kecenderungan untuk tuduhan diri sendiri, keragu-raguan, hipokondria, penurunan aktivitas motorik. Pada pasien dengan kecemasan yang tidak terkendali, terlepas dari peristiwa kehidupan tertentu.
  • Sindrom jantung dimanifestasikan oleh nyeri jantung yang berbeda sifatnya: sakit, paroksismal, sakit, terbakar, jangka pendek, permanen. Ini terjadi selama atau setelah latihan, stres, tekanan emosional.
  • Sindrom astheno-vegetatif ditandai oleh peningkatan kelelahan, penurunan kinerja, penipisan tubuh, intoleransi terhadap suara keras, meteosensitivitas. Gangguan adaptasi dimanifestasikan oleh respon rasa sakit yang berlebihan untuk setiap kejadian.
  • Sindrom pernapasan terjadi ketika somatoform disfungsi otonom pada sistem pernapasan. Ini didasarkan pada tanda-tanda klinis berikut: penampilan sesak napas pada saat stres, perasaan subyektif kurangnya udara, kompresi dada, kesulitan bernapas, tersedak. Perjalanan akut sindrom ini disertai dengan sesak napas yang parah dan dapat menyebabkan mati lemas.
  • Sindrom neurogastrik dimanifestasikan oleh aerofagia, spasme esofagus, duodenostasis, mulas, sering bersendawa, munculnya cegukan di tempat-tempat umum, perut kembung, dan sembelit. Segera setelah stres pada pasien, proses menelan terganggu, rasa sakit di dada terjadi. Makanan padat lebih mudah ditelan daripada cairan. Nyeri perut biasanya tidak berhubungan dengan asupan makanan.
  • Gejala sindrom kardiovaskular adalah nyeri jantung yang terjadi setelah stres dan tidak berkurang dengan mengonsumsi coronalyst. Denyut nadi menjadi labil, tekanan darah berfluktuasi, detak jantung menjadi lebih cepat.
  • Sindrom serebrovaskular dimanifestasikan oleh sakit kepala migrain, gangguan kecerdasan, peningkatan lekas marah, dalam kasus yang parah - serangan iskemik dan perkembangan stroke.
  • Gangguan pembuluh darah perifer ditandai dengan munculnya bengkak dan kemerahan pada tungkai, mialgia, dan kejang. Tanda-tanda ini disebabkan oleh gangguan tonus pembuluh darah dan permeabilitas dinding pembuluh darah.

Disfungsi vegetatif mulai memanifestasikan dirinya di masa kanak-kanak. Anak-anak dengan masalah seperti itu sering sakit, mengeluh sakit kepala dan rasa tidak enak pada saat perubahan cuaca yang tiba-tiba. Seiring bertambahnya usia, disfungsi otonom seringkali hilang dengan sendirinya. Tapi ini tidak selalu terjadi. Beberapa anak pada masa pubertas menjadi labil secara emosional, sering menangis, pensiun atau, sebaliknya, menjadi mudah tersinggung dan cepat marah. Jika gangguan otonom mengganggu kehidupan anak, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Ada 3 bentuk klinis patologi:

  1. Aktivitas berlebihan dari sistem saraf simpatis mengarah pada perkembangan disfungsi vegetatif tipe jantung atau jantung. Ini dimanifestasikan oleh peningkatan detak jantung, serangan ketakutan, kecemasan dan ketakutan akan kematian. Pada pasien dengan tekanan yang meningkat, peristaltik usus melemah, wajah menjadi pucat, dermografi berwarna merah muda muncul, kecenderungan peningkatan suhu tubuh, agitasi dan kegelisahan.
  2. Disfungsi vegetatif dapat terjadi pada tipe hipotonik dengan aktivitas berlebihan sistem saraf parasimpatis. Pada pasien, tekanan turun tajam, kulit memerah, sianosis pada ekstremitas, kerapuhan kulit dan jerawat muncul. Pusing biasanya disertai dengan kelemahan parah, bradikardia, sesak napas, sesak napas, dispepsia, pingsan, dan dalam kasus yang parah, buang air kecil dan buang air besar tanpa disengaja, ketidaknyamanan perut. Ada kecenderungan alergi.
  3. Bentuk campuran disfungsi otonom dimanifestasikan oleh kombinasi atau pergantian gejala dari dua bentuk pertama: aktivasi sistem saraf parasimpatis sering berakhir dengan krisis simpatis. Dermografisme merah, hiperemia dada dan kepala, hiperhidrosis dan akrosianosis, tremor tangan, kondisi subfebrile muncul pada pasien.

Langkah-langkah diagnostik untuk disfungsi otonom meliputi pemeriksaan keluhan pasien, pemeriksaan komprehensifnya dan pelaksanaan sejumlah tes diagnostik: elektroensefalografi, elektrokardiografi, pencitraan resonansi magnetik, ultrasound, FGDS, tes darah dan urin.

Perawatan

Perawatan non-obat

Pasien dianjurkan untuk menormalkan makanan dan rutinitas sehari-hari, berhenti merokok dan alkohol, rileks sepenuhnya, meredam tubuh, berjalan di udara segar, masuk untuk berenang atau berolahraga.

Penting untuk menghilangkan sumber-sumber stres: untuk menormalkan kehidupan keluarga, untuk mencegah konflik di tempat kerja, dalam kelompok anak-anak dan pendidikan. Pasien tidak boleh gugup, mereka harus menghindari situasi stres. Emosi positif hanya diperlukan untuk pasien dengan distonia vegetatif. Berguna untuk mendengarkan musik yang menyenangkan, hanya menonton film yang bagus, menerima informasi positif.

Makanan harus seimbang, fraksional, dan sering. Pasien dianjurkan untuk membatasi penggunaan makanan asin dan pedas, dan ketika simpatikotonia - untuk sepenuhnya menghilangkan teh kental, kopi.

Kurang tidur dan tidak memadai mengganggu sistem saraf. Penting untuk tidur setidaknya 8 jam sehari di ruangan yang hangat dan berventilasi baik, di tempat tidur yang nyaman. Sistem saraf terguncang selama bertahun-tahun. Untuk memulihkannya, membutuhkan perawatan yang gigih dan jangka panjang.

Obat-obatan

Mereka dipindahkan ke terapi obat yang dipilih secara individual hanya dalam kasus kekurangan langkah-langkah tonik dan fisioterapi:

  • Obat penenang - "Seduxen", "Fenazepam", "Relanium".
  • Neuroleptik - "Frenolon", "Sonapaks".
  • Obat-obatan nootropik - Pantogam, Piracetam.
  • Pil tidur - Temazepam, Flurazepam.
  • Obat jantung - Korglikon, Digitoxin.
  • Antidepresan - Trimipramin, Azafen.
  • Obat vaskular - "Kavinton", "Trental."
  • Obat penenang - "Corvalol", "Valocordin", "Validol".
  • Disfungsi vegetatif hipertonik memerlukan pengambilan pasien hipotonik - Egilok, Tenormin, Anaprilin.
  • Vitamin

Fisioterapi dan balneoterapi memberikan efek terapi yang baik. Pasien disarankan untuk menjalani kursus umum dan akupresur, akupunktur, mengunjungi kolam renang, terapi olahraga, dan latihan pernapasan.

Di antara prosedur fisioterapi, yang paling efektif dalam memerangi disfungsi vegetatif adalah electrosleep, galvanisasi, elektroforesis dengan antidepresan dan obat penenang, prosedur air - mandi terapi, douche Charcot.

Obat herbal

Selain obat utama untuk pengobatan disfungsi otonom menggunakan obat-obatan yang berasal dari tumbuhan:

  1. Buah Hawthorn menormalkan kerja jantung, mengurangi jumlah kolesterol dalam darah dan memiliki efek kardiotonik. Persiapan dengan hawthorn memperkuat otot jantung dan meningkatkan suplai darahnya.
  2. Adaptogen meningkatkan sistem saraf, meningkatkan proses metabolisme dan merangsang sistem kekebalan tubuh - tingtur ginseng, eleutherococcus, schisandra. Mereka mengembalikan energi bio tubuh dan meningkatkan daya tahan tubuh secara keseluruhan.
  3. Valerian, St. John's wort, yarrow, wormwood, thyme dan motherwort mengurangi rangsangan, mengembalikan tidur dan keseimbangan psiko-emosional, menormalkan irama jantung, sementara tidak menyebabkan kerusakan pada tubuh.
  4. Melissa, hop dan mint mengurangi kekuatan dan frekuensi serangan disfungsi otonom, melemahkan sakit kepala, memiliki efek menenangkan dan analgesik.

Pencegahan

Untuk menghindari perkembangan disfungsi otonom pada anak-anak dan orang dewasa, perlu untuk melakukan kegiatan berikut:

  • Untuk melakukan pemeriksaan klinis rutin pasien - 1 kali dalam setengah tahun,
  • Pada waktunya untuk mengidentifikasi dan membersihkan fokus infeksi dalam tubuh,
  • Obati endokrin bersamaan, penyakit somatik,
  • Optimalkan tidur dan istirahat,
  • Normalisasi kondisi kerja
  • Ambil multivitamin di musim gugur dan musim semi,
  • Menjalani kursus fisioterapi selama eksaserbasi,
  • Lakukan terapi fisik,
  • Melawan rokok dan alkoholisme
  • Kurangi stres pada sistem saraf.

Sindrom disfungsi otonom - penyebab gangguan sistem saraf, diagnosis dan metode perawatan

Istilah "sindrom" berarti kombinasi dari gejala-gejala tertentu yang terjadi ketika ada proses patologis tertentu dalam tubuh. Disfungsi disebut pelanggaran organ, dalam hal ini - sistem saraf otonom (ANS). Ini bertanggung jawab untuk semua fungsi tubuh yang tidak dapat dikendalikan oleh kesadaran: pernapasan, detak jantung, pergerakan darah, dll. Gangguan ANS mulai berkembang pada masa kanak-kanak dan dapat menemani seseorang sebagai orang dewasa. Kondisi ini memperburuk kualitas hidup, tetapi dengan perawatan yang tepat Anda dapat mengatasinya.

Apa itu disfungsi otonom?

Kompleks struktur seluler sentral dan perifer yang mengatur tingkat fungsional tubuh, yang memastikan respons yang memadai dari semua sistemnya, adalah sistem saraf vegetatif (ANS). Ini juga disebut visceral, otonom, dan ganglionik. Bagian sistem saraf ini mengatur pekerjaan:

  • kelenjar sekresi internal dan eksternal;
  • pembuluh darah dan limfatik;
  • organ internal.

ANS memainkan peran utama dalam memastikan keteguhan lingkungan internal tubuh dan dalam reaksi adaptif. Bagian dari sistem saraf ini bekerja secara tidak sadar, membantu seseorang beradaptasi dengan perubahan kondisi lingkungan. Secara anatomis dan fungsional, ANS dibagi menjadi beberapa bagian berikut:

  1. Simpatik Meningkatkan detak jantung, memperkuat jantung, melemahkan motilitas usus, meningkatkan keringat, menyempitkan pembuluh darah, meningkatkan tekanan, melebarkan pupil.
  2. Parasimpatis. Memperkuat motilitas saluran pencernaan, mengurangi otot, menstimulasi kelenjar, mempersempit pupil, menurunkan tekanan darah, memperlambat jantung.
  3. Metatisimpatis. Mengkoordinasikan sekretori, motorik, penyerapan organ.

Sindrom Disfungsi Autonomis (SVD) adalah kondisi psikogenik yang memanifestasikan dirinya dengan gejala penyakit somatik, tetapi tidak ditandai oleh lesi organik. Patologi disertai dengan gangguan berikut:

  • hipertensi;
  • neurosis;
  • hilangnya respons vaskular normal terhadap berbagai rangsangan;
  • kemunduran kesejahteraan umum.

Patologi ini menyebabkan banyak gejala yang berbeda, itulah sebabnya pasien sering pergi ke beberapa dokter dan membuat keluhan yang tidak jelas. Beberapa ahli bahkan berpikir bahwa pasien yang menciptakan segalanya, tetapi pada kenyataannya gejala-gejala distonia membawanya banyak penderitaan. Disfungsi vegetatif terjadi pada 15% anak-anak, 100% remaja (karena penyesuaian hormon) dan 80% orang dewasa. Insiden puncak tercatat pada usia 20-40 tahun. Lebih sering wanita menderita sindrom distonia vegetatif.

Penyebab gangguan

Pembagian simpatik dan parasimpatis memiliki efek yang berlawanan, sehingga saling melengkapi. Biasanya, mereka berada dalam kesetimbangan dan diaktifkan bila perlu. Disfungsi vegetatif berkembang ketika salah satu departemen mulai bekerja lebih atau kurang secara intensif. Bergantung pada mana di antara mereka yang mulai berfungsi secara tidak benar, gejala-gejala tertentu dari disfungsi otonom muncul. Patologi ini juga dikenal dengan nama lain - vaskular dystonia (VVD).

Dokter masih belum dapat secara akurat menentukan alasan yang tepat untuk pengembangan penyimpangan tersebut. Secara umum, itu berkembang karena gangguan regulasi saraf. Penyakit dan kondisi berikut berhubungan dengan ini:

  1. Lesi perinatal pada sistem saraf pusat (SSP). Mereka menyebabkan gangguan pembuluh darah otak, gangguan dinamika minuman keras, hidrosefalus. Ketika sistem saraf otonom rusak, ketidakseimbangan emosional diamati, gangguan neurotik berkembang, dan reaksi yang tidak memadai terhadap stres berkembang.
  2. Efek psikotraumatik. Ini termasuk situasi konflik di keluarga, sekolah, tempat kerja, isolasi anak, atau pengasuhan orang tua yang berlebihan. Semua ini menyebabkan ketidakmampuan mental anak dan peningkatan gangguan ANS.
  3. Penyakit endokrin, infeksi, neurologis, somatik, perubahan cuaca yang tajam, perubahan hormon pada masa pubertas.
  4. Fitur usia. Anak-anak memiliki kemampuan untuk mengembangkan reaksi umum sebagai respons terhadap iritasi lokal, karena itu IRR lebih sering terjadi pada masa kanak-kanak.

Ini adalah penyebab umum untuk pengembangan SVD. Pada masing-masing kelompok ini dapat diidentifikasi faktor-faktor pemicu. Ini termasuk penyakit dan kondisi berikut:

  • hereditas (risiko VVD lebih tinggi sebesar 20% pada orang yang kerabatnya menderita patologi ini);
  • aktivitas fisik yang lemah sejak kecil;
  • trauma lahir, hipoksia janin;
  • ibu hamil, melanjutkan dengan komplikasi;
  • kerja keras yang sistematis;
  • stres konstan;
  • sindrom pramenstruasi;
  • urolitiasis;
  • penyakit pada periode neonatal;
  • diabetes;
  • obesitas;
  • hipotiroidisme;
  • diet yang tidak sehat;
  • cedera otak traumatis;
  • fokus infeksi kronis dalam tubuh - sinusitis, karies, rinitis, radang amandel.

Gejala

Gambaran klinis IRR diekspresikan dalam manifestasi beberapa sindrom pada seseorang. Tahap awal penyakit ini ditandai oleh neurosis vegetatif - sinonim kondisional untuk VVD. Kondisi ini disertai dengan gejala-gejala berikut:

  • perubahan vasomotor - pasang surut, keringat malam;
  • pelanggaran sensitivitas kulit;
  • otot trofik;
  • gangguan visceral;
  • manifestasi alergi.

Di garis depan tahap awal IRR adalah neurasthenia - gangguan mental, dimanifestasikan oleh peningkatan iritabilitas, hilangnya kemampuan untuk tekanan fisik dan mental yang berkepanjangan, kelelahan. Dengan perkembangan disfungsi otonom, gejala berikut berkembang:

  • pusing dan sakit kepala;
  • mual, sering bersendawa;
  • jantung berdebar;
  • ketakutan yang tidak masuk akal;
  • kondisi yang dekat dengan tidak sadar;
  • tekanan darah melonjak;
  • sering buang air kecil;
  • peningkatan keringat pada telapak tangan dan kaki;
  • sedikit peningkatan suhu;
  • jelas kurangnya udara;
  • pucat pada kulit.

Gejala yang menyertai

Gejala IRR sangat luas sehingga sulit untuk menggambarkan secara terperinci semua manifestasinya. Selain itu, setiap pasien dapat mengembangkan tanda-tanda disfungsi otonom tertentu. SVD dapat dicurigai oleh kompleks gejala, yang digabungkan ke dalam sindrom berikut:

  • Gangguan mental. Ditemani oleh suasana hati yang rendah, sentimentalitas, tangisan, susah tidur, kecenderungan untuk menuduh diri sendiri, hipokondria, kecemasan yang tidak terkendali.
  • Asthenic. Dimanifestasikan oleh peningkatan kelelahan, kelelahan tubuh, penurunan kinerja, meteosensitivitas, respon rasa sakit yang berlebihan untuk setiap kejadian.
  • Neurogastrik. Menyebabkan kejang pada kerongkongan, aerofagia, mulas, bersendawa, cegukan di tempat-tempat umum, meteorisme, sembelit.
  • Kardiovaskular. Disertai rasa sakit di jantung yang terjadi setelah stres, fluktuasi tekanan darah, jantung berdebar.
  • Serebrovaskular. Terkait dengan gangguan kecerdasan, nyeri migrain, lekas marah, dalam kasus yang parah - stroke dan serangan iskemik.
  • Gangguan pembuluh darah perifer. Terwujud oleh mialgia, kram, hiperemia pada ekstremitas.
  • Pernafasan. Sindrom ini menyebabkan disfungsi somatoform pada sistem saraf otonom, di mana organ pernapasan terpengaruh. Patologi dimanifestasikan oleh sesak napas pada saat stres, kesulitan bernafas, kompresi dada, perasaan kekurangan udara.

Tahapan dan bentuk patologi

Ada dua tahap utama patologi: eksaserbasi dengan gejala dan remisi yang jelas, ketika ada tanda-tanda patologi yang melemah atau hilang sama sekali. Selain itu, SVD dengan sifat aliran adalah sebagai berikut:

  • paroksismal ketika serangan panik terjadi secara berkala, di mana gejalanya menjadi lebih jelas dan kemudian berkurang;
  • permanen, ditandai dengan kelemahan gejala.

Untuk memudahkan diagnosis, diputuskan untuk mengklasifikasikan disfungsi vegetatif menjadi spesies, dengan mempertimbangkan aktivitas bagian ANS mana yang meningkat. Bergantung pada ini, SVD mungkin salah satu dari jenis berikut:

  • Jantung, atau jantung. Dalam hal ini, pembagian simpatik ANS terlalu aktif. Kondisi seseorang disertai dengan kecemasan, ketakutan akan kematian, dan peningkatan denyut jantung. Pasien dapat meningkatkan tekanan, melemahkan motilitas usus, mengembangkan kecemasan motorik.
  • Untuk hipertensi. Ditemani dengan peningkatan tekanan darah. Dalam hal ini, orang tersebut mengembangkan gejala-gejala berikut: mual, muntah, hiperhidrosis, kabut di depan mata, ketakutan, ketegangan saraf.
  • Menurut hipotonik. Dengan aktivitas berlebihan sistem saraf parasimpatis, tekanan turun menjadi 90-100 mm Hg. Seni Terhadap latar belakang ini, ada kesulitan dengan inhalasi, kulit pucat, perasaan lemah, tinja yang terganggu, mulas, mual, dan melemahnya nadi.
  • Menurutnya dengan vagotonic. Ini memanifestasikan dirinya di masa kanak-kanak dalam bentuk kurang tidur, kelelahan, gangguan pencernaan.
  • Dengan campuran. Pada jenis sindrom disfungsi vegetatif ini, gejala berbagai bentuknya digabungkan atau diganti. Pada kebanyakan pasien, hiperhidrosis, tremor tangan, suhu subfebrile, hiperemia dada dan kepala, akrosianosis, dan dermografi merah dicatat.

Sindrom disfungsi otonom pada anak-anak dan remaja

Terutama sering patologi ini didiagnosis pada masa kanak-kanak dan remaja. SVD selama periode ini digeneralisasi. Ini berarti bahwa pada anak-anak dan remaja ada banyak manifestasi klinis SVD. Hampir semua organ dan sistem terlibat dalam proses: kardiovaskular, pencernaan, kekebalan tubuh, endokrin, pernapasan.

Anak tersebut dapat membuat berbagai keluhan. Itu buruk mentransfer perjalanan pada transportasi, kamar pengap. Anak-anak mungkin mengalami pusing dan bahkan sinkop jangka pendek. Gejala khas SVD pada masa kanak-kanak dan remaja adalah gejala berikut:

  • tekanan darah labil - peningkatan spontan regulernya;
  • peningkatan kelelahan;
  • gangguan nafsu makan;
  • lekas marah;
  • diskinesia pada saluran pencernaan bagian bawah - sindrom iritasi usus;
  • suasana hati yang tidak stabil;
  • tidur gelisah;
  • ketidaknyamanan pada kaki dengan mati rasa atau gatal;
  • anak tidak dapat menemukan posisi yang nyaman untuk kaki ketika tertidur (sindrom "kaki gelisah");
  • sering buang air kecil;
  • enuresis - inkontinensia urin;
  • sakit kepala;
  • mata kering dan bersinar;
  • dispnea mendadak;
  • merasa sesak nafas;
  • berkurangnya kemampuan berkonsentrasi.

Komplikasi

Sindrom disfungsi otonom pada orang dewasa dan anak-anak berbahaya karena gambaran klinisnya mirip dengan gejala berbagai penyakit: osteochondrosis, migrain, serangan jantung, dll. Ini adalah alasan untuk diagnosis SVD. Dengan diagnosis yang salah dapat memiliki konsekuensi yang tidak menyenangkan dan bahkan berbahaya. Secara umum, SVD dapat menyebabkan komplikasi berikut:

  • Serangan panik. Dikembangkan dengan pelepasan besar adrenalin ke dalam aliran darah, yang berkontribusi pada pengembangan aritmia, meningkatkan tekanan. Selain itu, keadaan ini merangsang produksi norepinefrin, karena itu seseorang merasa lelah setelah serangan. Pelepasan adrenalin yang berkepanjangan menyebabkan penipisan kelenjar adrenalin, yang menyebabkan insufisiensi adrenal.
  • Krisis Vagoinsular. Disertai dengan pelepasan insulin yang signifikan. Akibatnya, kadar glukosa darah menurun, yang membuat seseorang merasa jantungnya berhenti. Kondisi ini disertai oleh kelemahan, keringat dingin, penggelapan mata.

Konsekuensi dari jenis jantung sindrom disfungsi otonom: hipertensi, hipotensi, dan penyakit lain dari sistem peredaran darah. Ketika bentuk neuropsikiatrik dapat mengembangkan penyakit mental. Ada beberapa kasus yang diketahui ketika seseorang memprogram dirinya sendiri sampai mati setelah dia didiagnosis. Untuk alasan ini, sangat penting untuk tidak mengakhiri SVD, karena dengan perawatan yang tepat penyakit ini tidak mengancam jiwa.

Diagnostik

Sindrom disfungsi otonom adalah patologi multisimptomatik, oleh karena itu diperlukan diagnosis banding. Penting bagi dokter untuk tidak salah, karena kita dapat berbicara tentang penyakit serius yang mudah dikacaukan dengan SVD. Untuk spesialis ini membayar perhatian khusus pada koleksi anamnesis. Pada tahap ini, penting untuk memberi tahu dokter tentang semua gejala dan waktu kemunculannya. Untuk dapat mendiagnosis dengan benar, pasien juga harus menjalani prosedur berikut:

  1. Elektroensefalogram dan Doppler. Mereka mencerminkan keadaan pembuluh jantung dan otak dan mengecualikan penyakit yang terkait dengannya.
  2. Elektrokardiogram. Itu diadakan dalam keadaan tenang dan setelah latihan. Diperlukan untuk mengecualikan penyakit jantung.
  3. Ultrasonografi, tergantung gejalanya. Prosedur ini membantu mengidentifikasi perubahan struktural mendasar pada organ internal.
  4. Tomografi otak. Mendeteksi proses tumor dan penyakit lain pada organ ini.
  5. Analisis biokimia darah dan urin. Mereka membantu mengkonfirmasi ada / tidaknya proses inflamasi dalam tubuh.
  6. Pengukuran tekanan darah. Diperlukan untuk menentukan jenis SVD - hipotonik atau hipertonik.

Perawatan

Jika dicurigai SVD, perlu untuk menghubungi ahli saraf. Setelah memastikan diagnosis, dokter ini meresepkan rejimen pengobatan yang memiliki tugas-tugas berikut:

  • menghindari krisis;
  • penghapusan gejala utama SVD;
  • terapi penyakit terkait;
  • normalisasi keadaan emosional pasien.

Untuk mencapai tujuan ini, pasien harus mematuhi sejumlah aturan sederhana yang berkaitan dengan semua bidang kehidupannya. Daftar rekomendasi terlihat seperti ini:

  • berjalan di udara terbuka lebih sering;
  • mengeraskan tubuh;
  • sepenuhnya santai;
  • berhenti merokok, hilangkan alkohol;
  • tidur setidaknya 7-8 jam sehari;
  • bermain olahraga, berenang;
  • menghilangkan sumber stres, menormalkan hubungan keluarga;
  • makan fraksional, batasi asupan makanan asin dan pedas.

Fisioterapi

Pengobatan sindrom disfungsi otonom tidak selalu dikaitkan dengan pengobatan. Jika perjalanan penyakitnya lancar, tanpa krisis yang parah, maka pasien hanya akan diberi resep fisioterapi dan obat tradisional. Indikasi untuk pengobatan adalah perjalanan paroksismal SVD dengan eksaserbasi berat. Dalam hal ini, fisioterapi digunakan dalam kombinasi dengan obat-obatan. Prosedur berikut berguna untuk menormalkan aktivitas sistem saraf otonom:

  1. Air Ini termasuk mandi obat, termasuk air mineral, yang menenangkan tubuh. Prosedur lain - douche Charcot. Ini terdiri dari pijat tubuh dengan aliran air. Berenang normal di kolam renang juga memiliki efek menenangkan dan tonik.
  2. Elektroterapi - tindakan pada otak dengan arus frekuensi rendah yang berdenyut. Ini meningkatkan sirkulasi darah, mengurangi sensitivitas rasa sakit, meningkatkan volume pernafasan menit.
  3. Akupunktur Meredakan stres, meningkatkan relaksasi, meningkatkan vitalitas umum.
  4. Pijat umum. Meredakan ketegangan otot, menormalkan detak jantung, menghilangkan sakit kepala, memberikan energi yang kuat, mengatasi kelelahan, terlalu banyak pekerjaan.

Terapi obat-obatan

Jika metode fisioterapi dan perawatan restoratif tidak membawa hasil positif, maka pasien akan diberi resep obat. Bergantung pada gejalanya, kelompok obat berikut dapat digunakan:

  1. Neuroleptik: Sonapaks, Frenolon. Kurangi laju transmisi impuls otak, sehingga membantu menghilangkan rasa takut. Tampil dalam gangguan mental.
  2. Antidepresan: Azaphen, Trimipramin. Menghilangkan tanda-tanda depresi, oleh karena itu, digunakan untuk mengobati kecemasan dan gangguan panik, neurosis, bulimia, enuresis.
  3. Penguatan pembuluh darah: Trental, Cavinton. Meningkatkan metabolisme otak dan sirkulasi darah, mengurangi resistensi pembuluh darah. Dalam neurologi, mereka digunakan untuk gangguan neurologis dan mental.
  4. Hipotonik: Anaprilin, Tenormin, Egilok. Membantu mengurangi tekanan pada disfungsi otonom tipe hipotonik.
  5. Nootropic: Piracetam, Pantogam. Mereka memulai proses metabolisme di sistem saraf pusat, meningkatkan sirkulasi darah regional, dan memfasilitasi proses pembelajaran. Ditunjuk dengan distonia vegetatif, gangguan buang air kecil neurogenik, gangguan neurotik.
  6. Pil tidur: Flurazepam, Temazepam. Tampil saat bangun pagi atau malam hari, pelanggaran proses tertidur. Selain pil tidur, punya efek sedatif.
  7. Jantung: Digitoxin, Korglikon. Mereka memiliki efek antiaritmia dan kardiotonik. Tampil dalam serangan migrain, detak jantung tinggi, gagal jantung kronis.
  8. Obat penenang: Fenazepam, Seduxen, Relanium. Digunakan dalam krisis vegetatif, reaksi kejang, kondisi depresi. Memiliki tindakan penenang dan obat penenang.

Obat tradisional

Dengan sindrom disfungsi vegetatif yang permanen, pengobatan dengan obat tradisional diperbolehkan. Setelah berkonsultasi dengan dokter, mereka juga dapat digunakan oleh wanita hamil, karena obat-obatan sintetis dikontraindikasikan selama persalinan. Secara umum, solusi berikut direkomendasikan untuk pasien dengan disfungsi otonom:

  1. Campurkan 25 g kismis, ara, kacang-kacangan, dan 200 g aprikot kering. Giling semua bahan dengan penggiling daging atau blender. Setiap hari dengan perut kosong makan 1 sdm. l artinya, minum kefir atau yogurt. Ulangi selama sebulan. Selanjutnya, istirahat satu minggu dan ikuti kursus perawatan lain.
  2. Segelas minuman air mendidih 3 sdm. l motherwort grass, biarkan selama 1,5 jam. Minum setiap kali sebelum makan selama 1 sdm. l Ambil sebelum perbaikan.
  3. Untuk 5 siung bawang putih sedang, ambil 5 jus lemon dan segelas madu. Semua campur, biarkan selama seminggu. Kemudian ambil 1 sdt. mendanai hingga 3 kali sepanjang hari. Waktu penerimaan - sebelum makan. Kursus terapi harus berlangsung 2 bulan.
  4. Setiap hari dalam bentuk teh untuk menggunakan chamomile, menyeduh 1 sdm. l rumput segelas air mendidih.

Pencegahan

Langkah-langkah untuk pencegahan gangguan ANS tidak termasuk persyaratan yang sulit. Untuk mengembangkan resistensi terhadap stres, penting untuk menguasai teknik pelatihan otomatis dan relaksasi. Sistem saraf dipengaruhi secara positif oleh yoga, membaca buku, perawatan air, mendengarkan musik yang menyenangkan. Dasar pencegahan adalah gaya hidup sehat, yang melibatkan kepatuhan dengan aturan berikut:

  • penolakan terhadap kebiasaan buruk;
  • pemeriksaan medis tahunan oleh seorang terapis;
  • nutrisi seimbang;
  • olahraga teratur dan udara segar;
  • pengucilan situasi stres;
  • optimisasi mode istirahat;
  • pengobatan penyakit terkait;
  • penerimaan di musim gugur dan musim semi kompleks vitamin.

Disfungsi vegetatif berhubungan dengan gangguan kecemasan

Ph.D., prof. O.V. Vorobyova, V.V. Coklat muda
MGMU dulu mereka. Saya Sechenov

Paling sering, disfungsi otonom menyertai penyakit psikogenik (reaksi psiko-fisiologis terhadap stres, gangguan adaptasi, penyakit psikosomatik, gangguan stres pascatrauma, gangguan kecemasan-depresi), tetapi dapat menyertai penyakit organik pada sistem saraf, penyakit somatik, perubahan hormon fisiologis, dll. Distonia vegetatif tidak dapat dianggap sebagai diagnosis nosokologis [1]. Dimungkinkan untuk menggunakan istilah ini dalam perumusan diagnosis sindrom, pada tahap klarifikasi kategori sindrom psikopatologis yang terkait dengan gangguan otonom.

Bagaimana cara mendiagnosis sindrom distonia vegetatif?

Sebagian besar pasien (lebih dari 70%) yang secara psikogenik menentukan disfungsi otonom, hanya membuat keluhan somatik. Sekitar sepertiga dari pasien bersama dengan keluhan somatik besar secara aktif melaporkan gejala tekanan mental (kecemasan, depresi, lekas marah, menangis). Pasien biasanya cenderung memperlakukan gejala-gejala ini sebagai sekunder dari penyakit somatik "parah" (reaksi terhadap penyakit). Karena disfungsi otonom sering meniru patologi organ, maka perlu dilakukan pemeriksaan fisik menyeluruh pada pasien. Ini adalah tahap yang diperlukan dalam diagnosis negatif distonia vegetatif. Pada saat yang sama, ketika memeriksa kategori pasien ini, disarankan untuk menghindari banyak penelitian yang tidak informatif, karena studi yang sedang berlangsung dan temuan instrumen yang tidak dapat dihindari dapat mendukung ide-ide bencana pasien tentang penyakitnya.

Gangguan vegetatif pada kategori pasien ini memiliki manifestasi polisistem. Namun, pasien tertentu dapat sangat memfokuskan perhatian dokter pada keluhan yang paling signifikan, misalnya, dalam sistem kardiovaskular, dan mengabaikan gejala sistem lain. Oleh karena itu, dokter praktis memerlukan pengetahuan tentang gejala khas untuk mengidentifikasi disfungsi otonom dalam berbagai sistem. Yang paling dikenali adalah gejala yang terkait dengan aktivasi divisi simpatis sistem saraf otonom. Disfungsi vegetatif paling sering diamati dalam sistem kardio-vaskular: takikardia, ekstrasistol, sensasi yang tidak menyenangkan di dada, kardialgia, hiper dan hipertensi arteri, akrosianosis distal, gelombang panas dan dingin. Gangguan pada sistem pernapasan dapat diwakili oleh gejala individu (sesak napas, "benjolan" di tenggorokan) atau mencapai tingkat sindrom. Inti dari manifestasi klinis sindrom hiperventilasi adalah berbagai gangguan pernapasan (perasaan kekurangan udara, sesak napas, perasaan mati lemas, perasaan kehilangan pernapasan otomatis, perasaan koma di tenggorokan, mulut kering, aerophagy, dll.) Dan / atau setara hiperventilasi (desah, batuk, menguap). Gangguan pernapasan terlibat dalam pembentukan gejala patologis lainnya. Sebagai contoh, seorang pasien dapat didiagnosis dengan gangguan musculo-tonik dan motorik (ketegangan otot yang menyakitkan, kejang otot, fenomena muskulo-tonik kejang); parestesia ekstremitas (rasa mati rasa, kesemutan, "merangkak merayap", gatal, terbakar) dan / atau segitiga nasolabial; fenomena kesadaran yang berubah (keadaan pra-tak sadar, perasaan "kekosongan" di kepala, pusing, penglihatan kabur, "kabut", "mesh", gangguan pendengaran, tinnitus). Untuk tingkat yang lebih rendah, dokter menekankan gangguan otonom gastrointestinal (mual, muntah, sendawa, perut kembung, gemuruh, sembelit, diare, sakit perut). Namun, gangguan pada saluran pencernaan sering mengganggu pasien dengan disfungsi otonom. Data kami sendiri menunjukkan bahwa gangguan gastrointestinal terjadi pada 70% pasien yang menderita gangguan panik. Studi epidemiologis terbaru menunjukkan bahwa lebih dari 40% pasien dengan gejala gastrointestinal panik memenuhi kriteria untuk diagnosis sindrom iritasi usus besar [2].

Tabel 1. Gejala Kecemasan Tertentu

Penting untuk menilai perkembangan gejala otonom dari waktu ke waktu. Sebagai aturan, penampilan atau kejengkelan intensitas keluhan pasien dikaitkan dengan situasi konflik atau peristiwa yang membuat stres. Di masa depan, intensitas gejala vegetatif tetap tergantung pada dinamika situasi psikogenik yang sebenarnya. Kehadiran koneksi sementara dari gejala somatik dengan psikogenik merupakan penanda diagnostik penting dari distonia otonom. Adalah logis untuk disfungsi vegetatif untuk mengganti satu gejala dengan gejala lainnya. "Mobilitas" gejala adalah salah satu ciri paling khas dari distonia vegetatif. Pada saat yang sama, munculnya gejala “tidak dapat dipahami” baru bagi pasien adalah tekanan tambahan baginya dan dapat menyebabkan penyakit menjadi semakin buruk.

Gejala-gejala otonom berhubungan dengan gangguan tidur (kesulitan tidur, tidur superfisial yang sensitif, terjaga di malam hari), gejala kompleks asenik, mudah tersinggung terhadap peristiwa-peristiwa kehidupan sehari-hari, gangguan neuroendokrin. Identifikasi karakteristik lingkungan sindrom keluhan vegetatif membantu dalam diagnosis sindrom psiko-vegetatif.

Bagaimana cara membuat diagnosis nosokologis?

Gangguan mental wajib menyertai disfungsi vegetatif. Namun, jenis gangguan mental dan keparahannya sangat bervariasi di antara pasien. Gejala mental sering tersembunyi di balik "fasad" disfungsi otonom masif, diabaikan oleh pasien dan orang-orang di sekitarnya. Kemampuan dokter untuk melihat pasien, selain disfungsi vegetatif, gejala psikopatologis sangat penting untuk diagnosis penyakit yang benar dan perawatan yang memadai. Paling sering, disfungsi otonom dikaitkan dengan gangguan emosi-afektif: kecemasan, depresi, gangguan kecemasan-depresi campuran, fobia, histeria, hipokondria. Pemimpin di antara sindrom psikopatologis yang terkait dengan disfungsi vegetatif adalah kecemasan. Di negara-negara industri dalam beberapa dekade terakhir telah terjadi peningkatan pesat dalam jumlah penyakit yang mengkhawatirkan. Seiring dengan peningkatan kejadian, biaya langsung dan tidak langsung yang terkait dengan penyakit ini terus meningkat [1, 2].

Untuk semua kondisi patologis cemas, baik gejala kecemasan umum dan spesifik adalah karakteristik. Gejala otonom tidak spesifik dan terjadi pada semua jenis kecemasan. Gejala spesifik kecemasan mengenai jenis pembentukan dan perjalanannya menentukan jenis gangguan kecemasan spesifik (Tabel 1). Karena gangguan kecemasan berbeda satu sama lain terutama dalam faktor yang menyebabkan kecemasan dan evolusi gejala dari waktu ke waktu, faktor situasional dan isi kognitif kecemasan harus dinilai secara akurat oleh dokter.

Paling sering di bidang pandangan ahli saraf adalah pasien yang menderita gangguan kecemasan umum (GAD), gangguan panik (OL), gangguan adaptasi.

GAD muncul, sebagai aturan, sebelum usia 40 (awal yang paling khas antara remaja dan dekade ketiga kehidupan), terjadi secara kronis selama bertahun-tahun dengan fluktuasi gejala yang nyata. Manifestasi utama dari penyakit ini adalah kecemasan atau kecemasan yang berlebihan, diamati hampir setiap hari, sulit untuk dikendalikan secara sewenang-wenang dan tidak terbatas pada keadaan dan situasi tertentu, dalam kombinasi dengan gejala-gejala berikut:

  • kegugupan, kegelisahan, perasaan diikat, nyatakan di ambang kehancuran;
  • kelelahan;
  • gangguan konsentrasi, "mati";
  • lekas marah;
  • ketegangan otot;
  • gangguan tidur, paling sering kesulitan tertidur dan mempertahankan tidur.
Selain itu, gejala kecemasan yang tidak spesifik dari kecemasan dapat tidak terbatas: vegetatif (pusing, takikardia, ketidaknyamanan epigastrik, mulut kering, berkeringat, dll.); firasat gelap (kecemasan tentang masa depan, firasat "akhir", sulit berkonsentrasi); ketegangan motorik (kegelisahan motorik, kerewelan, ketidakmampuan untuk bersantai, sakit kepala karena tegang, kedinginan) Isi dari kekhawatiran yang mengkhawatirkan biasanya menyangkut topik kesehatan seseorang dan orang-orang yang dicintai. Pada saat yang sama, pasien berusaha untuk menetapkan aturan perilaku khusus untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka untuk meminimalkan risiko gangguan kesehatan. Setiap penyimpangan dari stereotip kehidupan yang biasa menyebabkan peningkatan kekhawatiran kecemasan. Meningkatnya perhatian terhadap kesehatan mereka secara bertahap membentuk gaya hidup hypochondriacal.

GAD mengacu pada gangguan kecemasan kronis dengan kemungkinan tinggi gejala di masa depan kembali. Menurut penelitian epidemiologis, gejala kecemasan bertahan selama lebih dari lima tahun pada 40% pasien [5]. Sebelumnya, GAD dianggap oleh sebagian besar ahli sebagai gangguan ringan yang mencapai signifikansi klinis hanya dalam kasus komorbiditas dengan depresi. Tetapi peningkatan fakta yang membuktikan pelanggaran adaptasi sosial dan profesional pasien dengan GAD, membuatnya lebih serius tentang penyakit ini.

PR adalah penyakit yang sangat umum, rawan kronis yang bermanifestasi di usia muda, aktif secara sosial. Prevalensi PR, menurut studi epidemiologi, adalah 1,9-3,6% [6]. Manifestasi utama dari PR adalah kecemasan berulang paroxysms (serangan panik). Serangan panik (PA) adalah serangan ketakutan atau kecemasan yang tidak dapat dijelaskan, menyakitkan bagi pasien, dalam kombinasi dengan berbagai gejala vegetatif (somatik).

Diagnosis PA didasarkan pada kriteria klinis tertentu. PA ditandai oleh ketakutan paroksismal (sering disertai dengan rasa kematian yang akan segera terjadi) atau kecemasan dan / atau perasaan ketegangan internal dan disertai oleh gejala tambahan (terkait panik):

  • denyut nadi, jantung berdebar, nadi cepat;
  • berkeringat;
  • menggigil, tremor, perasaan tremor batin;
  • merasakan nafas pendek, nafas pendek;
  • kesulitan bernapas, tersedak;
  • rasa sakit atau tidak nyaman di sisi kiri dada;
  • mual atau ketidaknyamanan perut;
  • perasaan pusing, ketidakstabilan, ringan di kepala, atau pingsan;
  • perasaan derealization, depersonalisasi;
  • takut kehilangan akal atau melakukan tindakan yang tidak terkendali;
  • takut akan kematian;
  • perasaan mati rasa atau kesemutan (paresthesia) pada tungkai;
  • sensasi melewati tubuh gelombang panas atau dingin.
PR memiliki stereotip khusus tentang pembentukan dan perkembangan gejala. Serangan pertama meninggalkan tanda yang tak terhapuskan dalam ingatan pasien, yang mengarah pada munculnya sindrom "menunggu" untuk serangan, yang pada gilirannya memperbaiki frekuensi serangan. Pengulangan serangan dalam situasi yang sama (dalam transportasi, tinggal di tengah orang banyak, dll.) Berkontribusi pada pembentukan perilaku restriktif, yaitu, menghindari tempat dan situasi yang berpotensi berbahaya bagi pengembangan PA.

Komorbiditas PR dengan sindrom psikopatologis cenderung meningkat sejalan dengan meningkatnya durasi penyakit. Posisi terdepan pada komorbiditas dengan PR ditempati oleh agorafobia, depresi, kecemasan umum. Banyak peneliti telah membuktikan bahwa dengan kombinasi PR dan GAD, kedua penyakit bermanifestasi dalam bentuk yang lebih parah, mereka saling memperburuk prognosis dan mengurangi kemungkinan remisi.

Pada beberapa individu dengan toleransi stres yang sangat rendah, kondisi yang menyakitkan dapat berkembang sebagai respons terhadap peristiwa stres yang tidak melampaui stres mental biasa atau sehari-hari. Peristiwa stres yang kurang lebih jelas bagi pasien menyebabkan gejala menyakitkan yang mengganggu fungsi biasa pasien (aktivitas profesional, fungsi sosial). Keadaan penyakit ini disebut sebagai gangguan adaptasi - reaksi terhadap stres psikososial nyata yang muncul dalam waktu tiga bulan sejak timbulnya stres. Sifat maladaptif dari reaksi ditunjukkan oleh gejala yang melampaui norma dan reaksi yang diharapkan terhadap stres, dan pelanggaran dalam kegiatan profesional, kehidupan sosial biasa atau dalam hubungan dengan orang lain. Gangguan ini bukan reaksi terhadap stres ekstrem atau eksaserbasi penyakit mental yang sudah ada sebelumnya. Reaksi disadaptasi berlangsung tidak lebih dari 6 bulan. Jika gejalanya menetap selama lebih dari 6 bulan, diagnosis gangguan adaptasi ditinjau.

Manifestasi klinis gangguan adaptif sangat bervariasi. Namun, biasanya mungkin untuk mengisolasi gejala psikopatologis dan gangguan otonom terkait. Ini adalah gejala otonom yang menyebabkan pasien mencari bantuan dari dokter. Paling sering, ketidaksesuaian ditandai dengan suasana hati yang gelisah, perasaan tidak mampu menghadapi situasi dan bahkan penurunan kemampuan untuk berfungsi dalam kehidupan sehari-hari. Kecemasan dimanifestasikan oleh rasa takut akan sesuatu yang menyebar, sangat tidak menyenangkan, sering kali tidak terbatas, perasaan ancaman, perasaan tegang, peningkatan iritabilitas, tangisan. Pada saat yang sama, kecemasan dalam kategori pasien ini dapat menimbulkan ketakutan spesifik, terutama kekhawatiran tentang kesehatan mereka sendiri. Pasien takut kemungkinan pengembangan stroke, serangan jantung, proses kanker dan penyakit serius lainnya. Kategori pasien ini ditandai dengan kunjungan yang sering ke dokter, sejumlah studi instrumen berulang, studi literatur medis yang menyeluruh.

Konsekuensi dari gejala yang menyakitkan adalah ketidakmampuan sosial. Pasien mulai menghadapi dengan buruk kegiatan profesional mereka yang biasa, mereka dihantui oleh kegagalan dalam pekerjaan, akibatnya mereka memilih untuk menghindari tanggung jawab profesional, untuk menyerah pada kemungkinan pertumbuhan karier. Sepertiga pasien benar-benar menghentikan kegiatan profesional mereka.

Bagaimana cara mengobati distonia vegetatif?

Meskipun ada keharusan disfungsi otonom dan sifat gangguan emosional yang sering disamarkan dalam gangguan kecemasan, pengobatan psikofarmakologis adalah pengobatan dasar untuk kecemasan. Obat yang digunakan dengan sukses untuk mengobati kecemasan mempengaruhi berbagai neurotransmitter, khususnya serotonin, norepinefrin, GABA.

Obat mana yang harus dipilih?

Spektrum obat anti-kecemasan sangat luas: obat penenang (benzodiazepine dan non-benzodiazepine), antihistamin, ligan α-2-delta (pregabalin), antipsikotik kecil, obat penenang, dan akhirnya antidepresan. Antidepresan telah berhasil digunakan untuk mengobati kecemasan paroksismal (serangan panik) sejak tahun 60-an di abad ke-20. Tetapi sudah di tahun 90-an menjadi jelas bahwa, terlepas dari jenis kecemasan kronis, antidepresan efektif menghentikannya. Saat ini, inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) diakui oleh sebagian besar peneliti dan praktisi sebagai obat pilihan untuk pengobatan gangguan kecemasan kronis. Ketentuan ini didasarkan pada kemanjuran anti-kecemasan yang tidak diragukan dan tolerabilitas obat yang baik dari kelompok SSRI. Selain itu, dengan penggunaan jangka panjang, mereka tidak kehilangan efektivitasnya. Pada kebanyakan orang, efek samping dari SSRI ringan, biasanya terjadi selama minggu pertama perawatan, dan kemudian menghilang. Terkadang efek samping dapat diratakan dengan menyesuaikan dosis atau waktu asupan obat. Asupan SSRI secara teratur menyebabkan hasil pengobatan terbaik. Biasanya, gejala-gejala cemas berhenti setelah satu atau dua minggu sejak dimulainya pengobatan, setelah itu efek anti-kecemasan obat meningkat.

Obat penenang Benzodiazepine terutama digunakan untuk meredakan gejala kecemasan akut dan tidak boleh digunakan selama lebih dari 4 minggu karena ancaman sindrom ketergantungan. Data konsumsi benzodiazepine (BR) menunjukkan bahwa mereka tetap menjadi obat psikotropika yang paling sering diresepkan. Pencapaian anti-kecemasan yang agak cepat, terutama efek sedatif, tidak adanya efek samping yang jelas pada sistem fungsional tubuh membenarkan harapan yang diketahui dokter dan pasien, setidaknya pada awal pengobatan. Sifat psikotoropik anxiolytics diwujudkan melalui sistem neurotransmitter GABA-ergic. Karena homogenitas morfologis neuron GABA-ergic di berbagai bagian sistem saraf pusat, obat penenang dapat mempengaruhi bagian penting dari formasi fungsional otak, yang pada gilirannya menentukan luasnya spektrum efeknya, termasuk yang tidak menguntungkan. Oleh karena itu, penggunaan BZ disertai dengan sejumlah masalah yang terkait dengan fitur tindakan farmakologis mereka. Yang utama termasuk: hyperstanding, relaksasi otot, "toksisitas perilaku", "reaksi paradoks" (agitasi meningkat); ketergantungan mental dan fisik.

Kombinasi SSRI dengan BZ atau neuroleptik kecil banyak digunakan dalam pengobatan kecemasan. Terutama dibenarkan adalah pengangkatan neuroleptik kecil untuk pasien pada awal terapi SSRI, yang memungkinkan meratakan kecemasan yang diinduksi SSRI yang terjadi pada beberapa pasien pada periode awal terapi. Selain itu, saat mengambil terapi tambahan (BZ atau antipsikotik kecil), pasien menjadi tenang, lebih mudah setuju dengan kebutuhan untuk menunggu perkembangan efek anti-kecemasan dari SSRI, lebih baik mengamati rejimen terapi (kepatuhan meningkat).

Apa yang harus dilakukan jika tanggapan terhadap pengobatan tidak mencukupi?

Jika terapi tidak cukup efektif selama tiga bulan, pengobatan alternatif harus dipertimbangkan. Dimungkinkan untuk beralih ke antidepresan dari spektrum aksi yang lebih luas (antidepresan aksi ganda atau antidepresan trisiklik) atau dimasukkannya obat tambahan dalam rejimen pengobatan (misalnya, antipsikotik kecil). Pengobatan gabungan SSRI dan neuroleptik kecil memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • efek pada berbagai gejala emosional dan somatik, terutama sensasi yang menyakitkan;
  • lebih cepat efek antidepresan;
  • probabilitas remisi yang lebih tinggi.
Adanya gejala individu somatik (vegetatif) juga dapat menjadi indikasi untuk tujuan pengobatan gabungan. Studi kami sendiri telah menunjukkan bahwa pasien dengan PR yang memiliki gejala gangguan pencernaan merespon lebih buruk terhadap terapi antidepresan daripada pasien yang tidak memiliki gejala seperti itu. Terapi antidepresan hanya efektif pada 37,5% pasien yang mengeluhkan gangguan otonom gastrointestinal, terhadap 75% pasien dalam kelompok pasien yang tidak mengeluhkan saluran pencernaan. Karena itu, dalam beberapa kasus, mungkin itu adalah obat yang berguna yang memengaruhi gejala yang mengganggu individu. Sebagai contoh, beta-blocker mengurangi tremor dan menghentikan takikardia, obat-obatan dengan efek antikolinergik mengurangi keringat, dan neuroleptik kecil memengaruhi tekanan gastrointestinal.

Di antara neuroleptik kecil, alimemazine (Teraligen) paling sering digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan. Dokter telah memperoleh pengalaman yang cukup dengan terapi Teraligen pada pasien dengan disfungsi otonom. Mekanisme kerja alimemazine memiliki banyak segi dan mencakup komponen sentral dan perifer (Tabel 2).

Tabel 2. Mekanisme kerja Teraligen

Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia