Kehamilan yang ditunggu-tunggu, rumah sakit bersalin, kontraksi... dan sekarang Anda sudah mendengar tangisan pertama anak Anda, Anda menjadi seorang ibu - apa yang bisa lebih baik daripada kata-kata ini, Anda dikelilingi oleh kerabat yang mengagumi, suami yang penuh kasih, bayi Anda, dan mungkin Anda harus merasa diri Anda sangat bahagia di planet ini, tetapi ada sesuatu yang salah.

Mereka mulai, hari kerja yang sama dalam peran sebagai ibu, ketika awal dan akhir hari Anda ditemani oleh seorang anak menangis dan menangis, popok, gunungan mencuci, menyeterika, memasak, sterilisasi botol dan botol yang tak berujung, ayunan anak-anak sepanjang waktu di tangan mereka... dan ada juga pasangan yang Dia juga ingin perhatian Anda, kehangatan feminin dan makan malam yang lezat setelah hari kerja.

Anda merasa diperas keluar dari lemon, secara harfiah semuanya jatuh dari tangan Anda, dan 24 jam sehari ada sedikit malapetaka bahwa Anda punya waktu untuk sesuatu, dan ya, tidak ada yang mengerti Anda sama sekali, karena menjadi seorang ibu adalah suatu kebahagiaan. Akrab, kan? Selamat datang di dunia realitas - Anda mengalami depresi pascapersalinan.

Apa itu depresi pascapersalinan?

Menurut psikoanalis, depresi pascapersalinan adalah gangguan emosional yang dialami seorang wanita setelah melahirkan, di mana ibu muda selalu merasa jatuh tempo dan berkewajiban, yang tidak mengejutkan, karena ritme dan gaya hidup benar-benar berubah.

Emosi ini secara negatif mempengaruhi kesehatan ibu dan kesehatan makhluk kecil. Mari kita bicara, apa perasaan seorang wanita di periode ini.

Gejala depresi pascapersalinan

  • Saya selalu ingin menangis, tidak meninggalkan perasaan sedih, sedih.
  • Ketika anak Anda menangis lagi, tampak bagi Anda bahwa makhluk kecil ini adalah seorang tiran, dan Anda siap untuk apa saja, hanya saja ia akan menutup mulutnya. Ini mungkin terdengar kasar, tetapi itu tidak berarti sebaliknya.
  • Rasa mengasihani diri muncul, pada saat ini tampaknya mudah bagi semua orang, bahwa Anda begitu sendirian, dan tidak ada orang lain yang mengalami ini.
  • Ada perasaan tidak berdaya, orang hanya bisa melihat jalan buntu dan pertanyaan di sekitar, dan orang tidak bisa menemukan jawaban tentang bagaimana keluar dari lingkaran setan ini, dan tahap selanjutnya dimulai - panik.
  • Anda mengikuti rekomendasi seorang dokter anak untuk perawatan bayi yang baru lahir, serta menggunakan beberapa dari ribuan saran dari kerabat, bagaimana dan apa yang harus dilakukan, bagaimana melakukannya, tetapi pada saat yang sama Anda tidak bahagia, pada titik tertentu tampaknya Anda tidak bisa bersukacitalah.
  • Tampaknya bagi Anda bahwa Anda adalah ibu yang buruk, tidak, Anda adalah ibu yang terburuk, dan Anda sama sekali tidak siap untuk peran ini.
  • Segera, dengan cara yang khusus, ada saat-saat penuh gejolak yang nyata dalam kehidupan teman, teman, kenalan, hidup Anda lewati, sementara yang lain menikmatinya sepenuhnya, dan Anda dengan tulus mengalami "kesedihan" dalam kehidupan masa lalu Anda.
  • Sakit kepala yang sering terjadi, insomnia, terlepas dari kenyataan bahwa Anda terus-menerus ingin tidur, dan sepertinya Anda hanya akan jatuh ke bantal, Anda akan langsung tertidur.
  • Kehilangan nafsu makan.
  • Merasa bahwa Anda adalah sapi perah, dan fungsi Anda adalah untuk memberi makan, memberi makan, memberi makan...
  • Setiap hari adalah hari groundhog, setiap menit Anda tahu bagaimana itu akan dimulai dan bagaimana itu akan berakhir.
  • Perasaan mengerikan bahwa Anda tidak mencintai makhluk kecil Anda, dan bahwa ia benar-benar asing bagi Anda.
  • Libido menghilang, pikiran tentang seks menyebabkan jijik, saya ingin tidak ada yang melihat Anda, tidak ada yang akan menyentuh.
  • Anda seperti mata air, meremas dan mengumpulkan kejahatan dan negatif dalam diri Anda, makan menahan diri, agar tidak tersesat pada orang-orang dekat, tetapi ini tidak selalu mungkin.
  • Refleksi sendiri adalah orang-orangan sawah, dengan rambut tidak dicuci, gangguan pada kepala, penampilan berantakan, payudara kendur yang terus-menerus dituangkan dengan susu, kaku dan sakit, dan angka itu mirip dengan yang ada di trimester kedua kehamilan, dengan perut buncit dan paha menebal. Gaun seksi, legging sempit, giwang, terletak jauh di dalam lemari, mereka diganti dengan flat balet yang nyaman, dan pakaian longgar.
    Imajinasi yang Anda lukiskan bahwa Anda berjalan seperti ibu yang cantik, dengan rambut ikal yang tipis, dandan, berpakaian penuh gaya, menggulung kereta bayi yang indah dengan bayi yang sedang tidur, dan semua orang akan tersentuh oleh jenis ini. Tetapi kereta yang indah itu sudah tampak seperti beban berat 14 kg, yang harus Anda turunkan dan angkat beberapa kali sehari, katakanlah, di lantai empat, sangat menyenangkan ketika baru saja mulai hujan dan itu menyenangkan, bukan? menurut saya, alternatif yang bagus untuk kebugaran.
  • Anda secara berkala berpikir bahwa akan lebih baik jika anak ini tidak ada, bahwa tanpa dia akan lebih baik. Kedengarannya menakutkan, tetapi pikiran seperti itu masih muncul.
    Jika Anda membaca sendiri dari setidaknya empat poin di atas, Anda dapat mengasumsikan bahwa Anda berada di zona risiko, Anda perlu memikirkan kembali situasinya sesegera mungkin dan mencoba mencari jalan keluar dari kesulitan saat ini.

Dari situlah, bagaimanapun, "kaki tumbuh" dan mengapa gangguan psikodinamik jenis ini muncul, kita akan memahami lebih jauh.

Penyebab Depresi Pascapersalinan

Keturunan

Ini merujuk pada kecenderungan genetik terhadap stres, depresi. Pikirkan tentang seberapa sering sebelum kelahiran anak, Anda jatuh ke dalam keadaan seperti itu, dan apakah ada kasus seperti itu sama sekali. Namun, jika salah satu dari orang tua Anda sangat rentan terhadap masalah dan perubahan yang terjadi dalam hidupnya, maka kemungkinan besar alasannya justru terletak pada hal ini.

Perubahan dalam sistem hormonal

Saat melahirkan, tubuh wanita mengalami stres gila. Parameter hormon plasenta jatuh ke norma kritis, kadar prolaktin bertanggung jawab untuk produksi dan ketersediaan susu, proses ini tidak terganggu pada bulan-bulan pertama setelah melahirkan, semua fungsi organ dan sistem dibangun kembali, kembali ke mode sebelumnya, karena sebelum itu mereka bekerja dengan beban ganda. Tentu saja, faktor-faktor tersebut secara signifikan memukul jiwa.

Stres psikologis

Ada banyak tabu yang tajam, Anda harus benar-benar mengubah gaya hidup lama Anda yang biasa. Cent dari alam semesta sekarang adalah anak Anda, dan segala sesuatu di dunia ini berputar di sekitarnya.
Dalam benak saya, untuk semua ini, sepanjang waktu ada banyak pertanyaan dan keraguan tentang apakah Anda melakukan semuanya dengan benar, atau mungkin Anda membutuhkan sesuatu yang berbeda, apa yang lebih baik untuk bayi itu. Dan semakin Anda memikirkannya, semakin bingung dan ragu tentang kebenaran tindakan Anda.

Aktivitas fisik

Terlepas dari apakah Anda merasa baik atau tidak, Anda sekarang memiliki berbagai tugas yang harus dilakukan dengan kepatuhan penuh, Anda tidak dapat mengambil cuti sakit atau cuti.

Tidak ada tidur yang lengkap, kadang-kadang tidak ada pada prinsipnya, bayi hampir selalu berada di lengan, dan ini, meskipun itu adalah tiga kilogram kebahagiaan, tetapi pada akhir hari, beban di punggung itu nyata.

Dalam mode ini, nutrisi, sebagai suatu peraturan, tidak teratur, sebagai akibatnya, tubuh menderita kekurangan vitamin dan elemen-elemen penting, dan bagaimana dalam situasi ini Anda dapat menikmati hidup jika tidak memiliki kekuatan yang cukup.

Ketidaksetujuan pasangan

Pada 80% kasus, pria tidak memahami apa yang dirasakan wanita pada periode postpartum, dan ini sebenarnya normal, mereka tidak diciptakan secara fisiologis dan psikologis untuk ini.

Mereka tidak melihat sesuatu yang mengerikan dalam menghabiskan satu hari dengan seorang anak, sementara melakukan pekerjaan rumah tangga lainnya, setelah semua, semua orang berupaya dan itu adalah tugas Anda. Mereka kesal jika Anda tidak berminat ketika pulang ke rumah, karena pagi hari tempat tidur masih menyebar, T-shirtnya masih belum disetrika, di mana ia akan pergi ke bar olahraga untuk menonton sepak bola bersama teman-teman di malam hari, dan ia juga harus makan untuk makan malam sehari sebelum makaroni kemarin.

Berdasarkan keyakinan laki-laki seperti itu, konflik sering muncul dalam keluarga, wanita tidak merasakan dukungan dan simpati yang tepat dari suaminya, karena dia adalah orang tua seperti Anda, dan dia memiliki banyak tangan sehingga Anda dapat mengalihkan sebagian kecil dari tanggung jawabnya. dan di pundaknya, tetapi dia adalah pencari nafkah dan dia butuh istirahat, karena dia pergi bekerja, bukan duduk di rumah.

Tentu saja, tidak semua pria adalah seperti itu, tidak semua, tetapi ketika setengah Anda adalah spesimen seperti itu, ini adalah hal pertama yang mempengaruhi perkembangan depresi, dan Anda mulai ragu apakah Anda telah membuat pilihan yang salah terhadap pasangan hidup, dan juga menyesal telah melahirkan seperti itu. tanpa laki-laki yang baik hati dari anak itu, dia tidak layak untuk itu, kamu merasakan jumlah kemarahan yang sama pada saat-saat seperti itu kepada anak itu sendiri, karena dia mempunyai ayah seperti itu, walaupun kamu benar-benar mengerti bahwa anak kecil itu tidak bersalah.

Berapa lama depresi pascapersalinan?

Menurut penelitian, depresi dimulai setelah 2 minggu - 1,5 bulan setelah melahirkan, jika Anda tidak melawannya dengan manifestasi awal, depresi dapat berlangsung hingga enam bulan, tetapi sering kali durasinya disemprotkan selama satu hingga dua bulan. Jika setelah jangka waktu tertentu Anda tidak mengalami perubahan menjadi lebih baik, Anda harus menghubungi psikoterapis atau psikolog yang berkualifikasi, dan tanpa rasa takut memberi tahu Anda apa yang terjadi dan apa yang mengganggu, percakapan Anda dan apa yang dapat Anda buka adalah langkah pertama untuk pemulihan.

Cara menghilangkan depresi postpartum

Sekarang Anda yakin bahwa kehidupan setelah kelahiran anak ada di sana, tetapi itu benar-benar berbeda, tetapi tidak kalah indah dan berwarna dari sebelumnya. Jadi, bagaimana, sama saja, menikmati hidup lagi dan belajar menikmati keibuan?

Peraturan nomor 1

Jangan malu dengan kondisi Anda, pasti Anda memiliki pacar, teman, teman sekelas yang menjadi ibu sebelum Anda. Bicaralah dengan mereka, cari tahu bagaimana mereka mengalami masa sulit ini, dan bagaimana mereka berjuang dengan semua kesulitan yang menyertainya, cukup minta nasihat. Anda akan mengerti bahwa itu tidak mudah untuk semua orang, Anda tidak istimewa, dan Anda sama sekali bukan ibu yang buruk.

Peraturan nomor 2

Jangan lupa bahwa Anda tidak sendirian, Anda memiliki suami, ibu, nenek, kakek, yang akan datang untuk menyelamatkan segera setelah Anda membunyikan bel alarm. Mintalah ibumu untuk tinggal bersamamu minggu pertama setelah melahirkan, atau terlebih lagi, malam-malam sulit pertama, kamu akan merasakan dukungan, pemahaman bahwa seseorang yang dekat denganmu bisa memberi kamu kekuatan untuk hidup. Dalam hal ini, akan ada bantuan tidak hanya untuk perawatan anak, tetapi juga dalam urusan rumah tangga.

Peraturan nomor 3

Belajarlah untuk hidup dengan anak Anda, yaitu hidup, dan tidak ada dari hari ke hari. Jalan-jalan, yang mencegah Anda mengunjungi kafe favorit dan minum teh lezat, mengobrol dengan pacar, atau berlari ke toko bukan untuk paket popok lain, tetapi apa yang ingin Anda coba pada pakaian dalam yang baru, saat ini pacar Anda akan dengan senang hati menggoyang kereta dorong atau memegangnya sayang di pelukannya. Berjalan menyusuri taman, nyalakan musik di headphone Anda yang dapat mengangkat semangat, bernafas di alam, menonton orang yang lewat, atau membenamkan diri dalam buku yang mengasyikkan.

Peraturan nomor 4

Pindahkan sebagian urusan rumah tangga ke pasangan Anda. Misalnya, dia mencuci piring dan kamar mandi, atau dia menyeka debu dan vakuum, karena dia memiliki tangan yang kuat sehingga penyedot debu di dalamnya hanya bulu. Dan juga mengatakan bahwa Anda tidak akan pernah memasak soba selezat itu, Anda akan memasak dua kali lebih jarang setelah frasa ini. Jadilah bijak, pujilah pria Anda, katakan bahwa tanpa bantuannya, Anda tidak akan pernah berhasil bahwa dia adalah suami dan ayah terbaik, dan percaya bahwa sayapnya akan tumbuh untuk melakukan lebih banyak lagi untuk Anda, ia ingin menjadi lebih baik dan tidak tergantikan.

Peraturan nomor 5

Berikan kesempatan pada pasangan Anda untuk mengunjungi kulit Anda, tinggalkan dia sendirian dengan bayi selama setidaknya setengah hari, ketika Anda seharusnya pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan rutin oleh dokter kandungan atau mengobati gatal-gatal. Pada saat yang sama, tanyakan semua kerabat, dan terutama ibu mertua, bahwa Anda akan menemukan alasan untuk bantuan, biarkan ada bantuan, tetapi bukan taktil, tetapi dalam mode telepon.

Biarkan dia merasakan bagaimana rasanya ketika Anda tidak bisa pergi, minum air atau pergi ke toilet, dan kemudian waktu makan juga muncul, dan seseorang tampaknya perlu mengganti popok, dan kemudian, seperti keberuntungan, susu mengalir dari piring, bagaimana menjadi pegang. Percayalah, itu akan bermanfaat baginya, dia akan mulai menghargai pekerjaan Anda.

Peraturan nomor 6

Segera diskusikan dengan suami Anda bahwa Anda juga menginginkan ruang pribadi di luar rumah. Dia memilikinya, karena dia pergi bekerja, dia dapat membiarkan dirinya pergi ke garasi, pergi memancing, dan sebagainya, dan Anda berada di rumah, dan Anda memiliki satu sumber untuk komunikasi, teman yang kecil dan belum terlalu baik, tetapi pendengar yang hebat.
Pilih diri Anda satu hari dalam seminggu, "Hari Ibu", ketika Anda melakukannya, apa pun yang Anda inginkan. Perjalanan ke bioskop, manikur, gaya rambut, belanja, gym, kolam renang, apa pun, yang utama adalah Anda mengubah situasinya, dan percayalah, setelah itu Anda akan kembali ke rumah dengan suasana hati yang hebat, penuh kekuatan dan antusiasme.

Peraturan nomor 7

Jika memungkinkan, masukkan aturan "Malam Ayah" ke dalam keluarga Anda, ketika pasangan Anda pergi, dan besok dia tidak perlu bekerja, beri dia kesempatan untuk naik ke tempat tidur, dari setiap bayi yang menangis, memberi makan (tentu saja, jika itu campuran, dan bukan payudara), mengganti popok, waktu minum obat dan sebagainya. Dan Anda saat ini hanya terkubur di bantal, dan tidur, tidur, tidur. Bayi yang menangis Anda akan mendengar, tetapi desas-desus dari kenyataan bahwa Anda tidak perlu bangun dengan cepat membenamkan Anda kembali dalam tidur nyenyak.

Peraturan nomor 8

Temukan kegiatan dan hobi yang umum, bahkan dengan remah kecil. Lakukan latihan dengan bayi Anda di lengan Anda, bersiap untuk makan, bersihkan dengan mereka di lengan Anda, nyalakan komedi santai paralel, musik favorit, bernyanyi, menari, bersenang-senang.

Pekerjaan paling keren dari seorang ibu muda dengan bayi adalah tidur siang. Hingga tiga bulan, anak-anak sering tidur di siang hari, mengesampingkan semua tugas dan urusan dan berbaring di sebelahnya, dan Anda akan beristirahat, dan tidur bayi akan lebih lama dari kehadiran bau ibu di dekatnya. Cuci bisa menunggu sampai besok, dan suamiku senang makan kue pangsit, tetapi kamu akan segar dan ceria.

Peraturan nomor 9

Jangan lupa bahwa Anda seorang wanita. Temukan waktu untuk Anda berdua ketika anak itu tidur, mengatur makan malam romantis, menonton film bersama, hanya duduk di tangan Anda, minum teh... Percayalah, rasa tidak aman Anda hidup secara eksklusif di kepala Anda, dan pria sering menyukai istri mereka setelah kelahiran, ketika ada beberapa pound ekstra, tetapi mereka sangat cocok di tubuhnya ketika payudaranya menjadi beberapa ukuran lebih besar, dan tidak masalah bahwa susu bisa menonjol darinya, bahkan pada saat-saat yang paling tidak tepat. Dan juga, seorang pria yang pandai memahami bahwa sosok Anda telah berubah karena fakta bahwa Anda memberinya anak, sehingga Anda akan memiliki keluarga yang kuat dan nyata, mengorbankan bentuk-bentuk lama, walaupun Anda tidak dapat melakukannya.

Hal utama adalah untuk tidak terus-menerus muncul di depan setengah Anda di celana dan pakaian keringat membentang tanpa warna dan bentuk, tetapi tetap menekankan dan menyoroti kelebihan yang ada saat ini, membeli pakaian yang indah, stocking, hanya dengan lembut berkumpul di rambut Anda sehingga tidak akan terlihat sembarangan. bungkusan, dan Anda adalah seorang dewi, pria Anda pasti akan menghargai apa yang Anda pikirkan tentang dia dan hubungan Anda.

Dan juga, secara berkala minta kerabat dekat untuk duduk bersama anak Anda selama beberapa jam, dan hanya berjalan-jalan, pergi ke suatu tempat, mencoba sesuatu yang baru bersama: makan tanah liat, bermain aero hoki, memanjat ke atas dinding panjat, atau memilih sesuatu yang baru untuk interior Anda, apa yang akan mengingatkan Anda pada periode tertentu dari hidup Anda, ketika remah muncul dan dia baru berusia beberapa minggu / bulan. Jangan biarkan hubungan Anda menjadi membosankan, jika itu akan memerintah dalam keluarga, maka wanita itu tidak akan punya waktu untuk depresi.

Peraturan nomor 10

Cari waktu untuk melatih hobi favorit Anda: menyulam, merajut, menggambar, menari... ketika Anda melakukan hal favorit Anda, Anda tidak akan bersemangat.

Pencegahan depresi pascapersalinan

  1. Bahkan selama kehamilan, bicarakan dengan suami Anda tentang kehidupan setelah melahirkan. Tetapkan prioritas dengan benar, persiapkan pasangan Anda untuk fakta bahwa seorang anak dilahirkan untuk dua orang, dan Anda berdua adalah orang tua yang lengkap, sehingga Anda mengharapkan bantuan darinya. Biarkan dia sekarang mengerti bahwa Anda akan membutuhkannya.
  2. Perlakukan semua perubahan dalam hidup Anda dengan lebih mudah, anak-anak tidak selamanya kecil, kadang-kadang akan ada hari libur di jalan Anda, dan Anda dapat minum teh panas, tidak dengan lapisan es, atau mungkin bahkan lebih dari sekali. Lelucon tentu saja) hanya memberikan laporan bahwa semuanya cenderung berakhir, anak akan tumbuh dewasa, itu akan menarik baginya, akan mungkin untuk setuju, dll.
    Dan jangan memperhatikan pacar yang sombong yang pergi ke pesta, terbang untuk beristirahat, menjalani kehidupan yang aktif, ketika mereka menjadi ibu dan akan memasak di panci Anda, dan Anda akan hidup dengan anak yang dewasa pada saat ini, dan percaya pada ini Periode, ibu hanya akan membawa sukacita.
  3. Memprogram diri Anda terlebih dahulu bahwa itu tidak akan mudah, menjadi seorang ibu adalah peran yang paling bertanggung jawab dan paling utama di dunia, jadi mainkanlah dengan luar biasa. Saat ini adalah dosa untuk jatuh ke dalam depresi, pikirkan tentang ibu dan nenek kita, ketika tidak ada popok, mesin cuci, multi-cooker, microwave, dll. Bagaimana mereka hidup? Para pahlawan itu sederhana, dan mereka mencintai kita, meskipun mereka jutaan kali lebih sulit, tetapi tidak ada yang membiarkan dirinya menyerah.
  4. Jangan menganggap anak itu sebagai gangguan eksternal, pandanglah dia sebagai makhluk kecil tak berdaya yang sepenuhnya tergantung pada Anda, dan Anda adalah orang yang paling penting dalam hidupnya. Anda dapat yakin bahwa dia sudah sangat mencintaimu, belum bisa mengatakannya, tetapi itu menunjukkan kepada Anda bagaimana Anda membutuhkan Anda untuk selalu ada di sana.

Dan akhirnya, hal yang paling penting adalah mendengarkan hati Anda, karena sekarang ini bukan hanya organ vital, tetapi hati seorang ibu, dan baru-baru ini berdetak bersamaan dengan jantung mungil lain di dalam diri Anda, yang sekarang selamanya terhubung oleh seutas benang madu yang kuat dan tak dapat dijelaskan. dan hati seperti itu tidak bisa mengkhianati dan menipu.

Depresi pascapersalinan: gejala dan tanda - cara mengatasi depresi setelah melahirkan

Menunggu anak dan hari kelahiran adalah momen yang sangat penting dalam kehidupan setiap ibu. Dan akhirnya, seorang malaikat kecil muncul, sangat ditunggu-tunggu, tercinta! Pekerjaan menyenangkan selanjutnya di sekitar rumah dimulai. Namun, seiring waktu, seorang wanita mungkin merasa sangat lelah dan apatis, terutama jika tidak ada dukungan di dekatnya, dan dia harus melakukan semua pekerjaan sendiri. Saat itulah muncul pertanyaan: "Bagaimana cara mengatasi depresi pascapersalinan dan kembali ke kehidupan normal?"

Daftar Isi:

  1. Berapa lama depresi pascapersalinan normal
  2. Bagaimana depresi muncul setelah melahirkan dan kapan
  3. Depresi Pascapersalinan: Penyebab
  4. Cara menghilangkan depresi postpartum tanpa dokter
  5. Depresi pascapersalinan pada pria: mungkinkah?
  6. Bagaimana jika depresi setelah melahirkan tertunda
  7. Kiat psikolog tentang cara untuk tidak masuk ke dalam depresi pascapersalinan

Berapa lama depresi pascapersalinan normal?

Penting untuk segera mengatakan bahwa tidak semua wanita merasakan penyakit ini, sebagian besar keadaan seperti itu tidak terjadi sama sekali. Para ibu yang kurang beruntung, beberapa saat setelah melahirkan, mereka mulai merasa semakin cemas dan tegang. Kadang-kadang terjadi bahwa kondisi seperti itu dimulai bahkan selama kehamilan, dan setelah melahirkan, kondisinya semakin memburuk.

Paling sering, gejala depresi tidak terjadi segera, tetapi beberapa bulan atau minggu setelah penampilan bayi di rumah. Rata-rata, kondisi ini biasanya menemani seorang ibu muda selama sekitar 6 bulan. Ini menunjukkan bahwa seorang wanita menderita depresi ringan. Namun, jika kesejahteraan Mommy tidak membaik setelah enam bulan, maka kita dapat berbicara tentang bentuk berlarut-larut dari keadaan ini, yang bisa bertahan lebih dari satu tahun. Dalam hal ini, wanita tersebut ditandai dengan gangguan saraf yang sering dan suasana hati yang depresi.

Ketika depresi pascapersalinan mulai sulit untuk dipastikan, karena banyak faktor yang dapat mempengaruhi kondisi ini, yang utamanya adalah hubungan keluarga dengan suami, karakter mereka dan suasana umum di rumah. Selain itu, fitur penting kehidupan, tidak adanya atau ketersediaan bantuan dari kerabat, kerabat, serta kekayaan materi.

Bagaimana depresi postpartum terwujud? Dan kapan itu terjadi?

Gejala depresi setelah melahirkan belum tentu terjadi segera dan terlebih lagi tidak selalu tampak kompleks. Terkadang seorang ibu muda hanya bisa merasakan satu atau dua gejala.

Berikut adalah gejala utama depresi pascapersalinan pada wanita:

  • Keengganan untuk berhubungan seks dengan suaminya, atau bahkan keengganan total untuk melakukan hubungan seksual.
  • Berbagai gangguan tidur, termasuk insomnia dan cemas terbangun tanpa alasan.
  • Kecemasan terus-menerus, perasaan takut yang tak bisa dijelaskan, terkadang serangan panik.
  • Nafsu makan buruk.
  • Harga diri rendah dan rasa malu tentang sosok Anda. Ketidakpuasan yang kuat dengan penampilan mereka sendiri, penolakan daya tarik alami.
  • Anak itu tidak lagi menyebabkan perasaan hangat, sebaliknya, terus-menerus gelisah tentang tangisannya.
  • Kemarahan besar yang dengan mudah dapat tumbuh menjadi kemarahan.
  • Menangis tanpa alasan khusus.
  • Sentuhan dan kerentanan. Kadang-kadang ini disertai dengan penarikan diri dan ketidakmauan untuk berkomunikasi dengan lingkaran orang yang sudah dikenal.
  • Kekritisan, mencapai pesimisme ekstrem dan bahkan kehilangan makna hidup.
  • Perasaan kesepian, pengabaian, dan ketidakpuasan dengan tindakan mereka sendiri.
  • Tiba-tiba tampak bagi seorang wanita bahwa tidak ada orang seperti itu yang mendukung dan memahaminya, upaya merawat bayi menjadi beban.
  • Dewan keluarga mulai dianggap sebagai moral yang menjengkelkan yang semakin menjengkelkan. Ini membuat seorang wanita protes sepanjang waktu, bahkan ketika dia merasa bahwa dia salah.

Dengan demikian, tanda-tanda keadaan depresi setelah melahirkan bisa sangat berbeda, hal utama adalah memperhatikan dan menghilangkannya dalam waktu. Jika tidak, ini akan mengarah pada fakta bahwa wanita tersebut dapat memulai masalah dalam berkomunikasi dengan orang-orang di sekitarnya, dalam kasus-kasus parah dengan pemikiran bunuh diri. Pertama-tama, ini menyangkut kesalahpahaman dengan suaminya, bahkan ada kasus-kasus ketika kondisi yang sama dari seorang ibu muda menyebabkan perceraian. Apalagi di bawah ancaman putus hubungan dengan kerabat.

Depresi Pascapersalinan: Penyebab yang Mempengaruhinya

Ada cukup banyak faktor yang dapat berkontribusi pada timbulnya gejala depresi. Sebagai aturan, penyakit ini terutama menyerang dua kategori wanita. Yang pertama adalah para wanita dalam persalinan yang telah terdaftar dengan spesialis depresi psikologis yang disebabkan oleh keadaan lain. Kategori kedua wanita menderita penyakit yang sama karena masalah dengan ibunya sendiri, yang dengannya dia bisa mengalami konflik serius di masa kecilnya. Namun, menurut statistik, anak perempuan yang memiliki bayi pada usia sangat dini, hingga 18 tahun, biasanya menderita depresi setelah melahirkan. Mari kita coba mengidentifikasi alasan utama untuk perkembangan kondisi ini pada wanita:

  • Kurangnya dukungan moral dan fisik dari pasangan, inferioritas hubungan keluarga.
  • Situasi keuangan yang sulit, kesulitan keuangan.
  • Perubahan tajam kadar hormon setelah melahirkan, yang bisa dirasakan oleh tubuh sebagai stres berat.
  • Perubahan dalam kehidupan intim. Pantang sementara karena karakteristik fisiologis seorang wanita dapat mempengaruhi moralnya.
  • Situasi konflik yang serius, perasaan yang kuat tentang perubahan negatif dalam hidup.
  • Kecacatan sementara bisa sangat sulit dialami oleh seorang wanita, karena dalam keadaan seperti itu dia kadang-kadang mulai merasa tidak berdaya dan tidak perlu.
  • Kelahiran anak dengan berbagai patologi atau cacat perkembangan.
  • Pemisahan paksa dari bayi yang baru lahir.

Dalam semua kasus ini, perlu untuk mengobati depresi pascapersalinan. Kalau tidak, kondisi wanita itu mungkin akan memburuk secara signifikan.

Bagaimana cara menghilangkan depresi pascapersalinan? Tanpa dokter

Biasanya, penyakit ini berangsur-angsur sembuh sendiri, namun, ini bisa dipercepat secara signifikan. Yang utama adalah tahu caranya. Banyak buku telah ditulis tentang cara mengatasi depresi pascapersalinan. Namun, tidak perlu membaca semuanya.

Untuk menghilangkan manifestasi penyakit, ada beberapa metode sederhana namun efektif:

  1. Hal utama yang harus menjadi fokus ibu adalah bayinya. Penting untuk memahami bahwa dia tidak berdaya tanpa partisipasi wanita itu, dan bahwa ini adalah kebahagiaan terbesar yang bisa diberikan takdir. Setelah menyadari fakta ini, banyak hal biasa akan tampak sepele, akan menjadi lebih mudah untuk memahami kenyataan.
  2. Untuk keluar dari depresi sesegera mungkin, seorang ibu muda harus cukup tidur. Jadi tubuh tidak akan menerima stres tambahan, dan pemulihan akan lebih cepat.
  3. Sangat baik jika seorang wanita menemukan kegiatan santai dalam periode yang sulit baginya yang dia sukai. Misalnya, bisa yoga, pijat, meditasi, atau sekadar mandi air hangat biasa.
  4. Penting juga untuk tidak menolak bantuan kerabat dan teman. Biarkan suaminya mengambil beberapa pekerjaan rumah tangga.

Untuk memahami cara mengatasi depresi setelah melahirkan sendiri, pertama-tama Anda perlu mengetahui penyebab kondisi ini, dan baru kemudian melanjutkan ke perawatan.

Depresi pascapersalinan pada pria

Apakah ini mungkin dan mengapa? Ya Terkadang bukan hanya mumi yang harus berjuang melawan depresi setelah melahirkan, tetapi juga ayah yang baru dibuat. Setelah semua, sering kondisi mental batin seorang wanita ditransmisikan ke pasangannya. Paling sering, alasan berikut berkontribusi pada perkembangan kondisi ini dalam seks yang lebih kuat.

Sebagai contoh, seorang pria sama sekali tidak siap dengan perubahan yang telah terjadi dalam hidupnya. Mungkin kenyataan dan harapan sangat bervariasi. Bagaimanapun, dengan kelahiran bayi, tanggung jawab dan peran dalam keluarga sangat berubah, dan selalu membuat stres bagi kedua pasangan.

Kecemburuan adalah alasan lain timbulnya kondisi depresi pada diri seorang suami. Faktanya adalah bahwa seorang wanita setelah kelahiran anak tidak bisa lagi memperhatikan suaminya seperti sebelumnya. Dan sekarang dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bayi itu, sementara suaminya mungkin merasa itu tidak perlu dan tidak perlu.

Agar seorang wanita dan seorang pria dapat meredakan depresi pascapersalinan, apa yang harus dilakukan suaminya dalam situasi ini penting untuk diketahui. Pasangan selama periode ini harus berperilaku sehingga istri selalu merasakan dukungannya. Penting untuk berbagi tanggung jawab atas perawatan anak dan bersama-sama memonitor kehidupan. Maka ibu muda tidak akan merasa terlalu lelah, dan risiko situasi konflik akan berkurang. Jika seorang wanita tidak menginginkan keintiman pada saat ini, suami tidak boleh terlalu gigih. Mungkin seorang wanita membutuhkan waktu untuk beradaptasi dengan keadaan baru.

Depresi setelah melahirkan tertunda

Kebetulan masa persalinan sudah ditinggalkan, dan gejala depresi masih belum hilang. Dan agar ibu muda itu tidak melakukannya, dia tidak bisa menghindari sensasi yang tidak menyenangkan ini. Dalam hal ini, gejala depresi dapat menemani seorang wanita selama lebih dari satu tahun, menjadi kronis, dan berubah menjadi penyakit nyata. Ini sangat berbahaya karena dapat menyebabkan upaya bunuh diri atau meninggalkan anaknya sendiri. Alasan untuk ini mungkin masalah pribadi yang serius atau kesulitan dalam keluarga.

Kondisi ini sudah dianggap sebagai bentuk depresi yang dalam, dan memerlukan pemeriksaan dan perawatan medis. Mengatasi secara mandiri di sini tidak akan berhasil. Terutama penting dalam periode ini adalah dukungan dari kerabat, teman dekat dan suami.

Kiat yang efektif tentang bagaimana tidak masuk ke dalam depresi pascapersalinan

  1. Terlepas dari kenyataan bahwa seorang wanita telah menjadi seorang ibu, ia tidak boleh melupakan kebutuhannya sendiri. Pastikan setidaknya satu jam sehari untuk memberikan diri Anda secara pribadi. Misalnya, temui pacar tercinta Anda, pergi berbelanja, melakukan manikur, dll.
  2. Pembagian tanggung jawab untuk rumah dan merawat bayi bersama suaminya atau kerabat dekat.
  3. Ibu muda juga harus hati-hati memantau penampilan mereka. Refleksi yang menyenangkan di cermin akan menjadi suasana hati yang luar biasa!
  4. Berjalan di udara segar adalah "obat" penting lainnya.
  5. Diet dan tidur yang tepat.

Jika Anda merasa tidak dapat menghilangkan gejalanya, maka Anda perlu menghubungi psikolog, menjalani kursus rehabilitasi.

Dengan demikian, tidak sulit untuk mengatasi depresi pascapersalinan, yang utama adalah untuk mengetahui penyebab utama terjadinya dan metode yang efektif untuk keluar dari itu.

Depresi pascapersalinan

Kehamilan berakhir, dan Anda telah menjadi seorang ibu. Selamat dari kerabat sudah turun, dan bunga-bunga, dengan mana ayah yang bahagia datang untuk membawamu ke rumah sakit bersalin, telah lama memudar. Waktunya telah tiba untuk kehidupan sehari-hari yang keras yang diisi sampai menit terakhir dengan tangisan anak-anak dan pekerjaan rumah tangga - mencuci, membersihkan, memasak dan menyetrika.

Anda berputar seperti tupai di dalam roda sepanjang hari, tetapi Anda masih tidak punya waktu. Anda tidak memiliki kekuatan, semuanya jatuh dari tangan Anda, tidak ada yang mencoba untuk memahami Anda, dan hampir tidak ada kesabaran yang tersisa. Ada apa? Sepertinya Anda mengalami depresi pascapersalinan. Dipercayai bahwa sekitar 10% ibu muda menderita manifestasinya.

Namun, jangan bingung antara depresi postpartum dengan postpartum blues. Yang kedua dimulai beberapa hari setelah kelahiran anak. Dalam hal ini, seorang wanita sering ingin menangis, dia khawatir tentang dirinya dan bayinya, menjadi tegang, mudah tersinggung, merasa lelah. Ada versi bahwa keadaan seperti itu disebabkan oleh perubahan signifikan dalam keseimbangan hormon. Sebagai aturan, setelah beberapa hari dari postpartum blues tidak meninggalkan jejak.

Kapan depresi pascamelahirkan dimulai dan berapa lama

Depresi pascapersalinan adalah fenomena yang lebih serius. Sementara semua ibu muda lainnya telah menghapus air mata dan menikmati peran sebagai ibu, wanita yang menderita penyakit ini menjadi semakin tidak bahagia dan gelisah. Ada kemungkinan bahwa depresi dimulai selama periode kehamilan, dan setelah melahirkan hanya memburuk.

Tetapi itu terjadi dengan cara yang berbeda. Seorang wanita sakit beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan setelah kelahiran anak. Pada awalnya, ia menerima sukacita dari merawat bayi yang baru lahir, tetapi kemudian sukacita digantikan oleh depresi. Kehidupan bagi seorang ibu muda kehilangan semua makna.

Jika kita berbicara tentang berapa lama depresi postpartum berlangsung, maka itu semua tergantung pada keparahan manifestasinya. Jadi depresi ringan bisa bertahan hingga 6 bulan. Jika depresi pascanatal disertai dengan serangan psikosis, maka kondisi seperti itu dapat menghantui seorang wanita selama setahun atau lebih. Perlu dicatat bahwa suasana umum dalam keluarga, kondisi kehidupan, ada atau tidak adanya dukungan dari kerabat, situasi material, dan sifat wanita memainkan peran penting dalam lamanya depresi setelah melahirkan, karena penyakit ini sering berkembang karena keengganan untuk mencari bantuan.

Gejala depresi pascapersalinan

Sebelum melanjutkan ke pencacahan gejala utama depresi postpartum, harus dicatat bahwa mereka tidak selalu muncul di kompleks. Namun, jika Anda melihat setidaknya 4 tanda yang dijelaskan di bawah ini, ini adalah alasan untuk berpikir serius.

  1. Anda dapat menangis dengan mudah tanpa alasan yang jelas;
  2. Tangisan bayi yang baru lahir membuat Anda marah. Apakah Anda siap untuk apa pun, selama tiran kecil ini akhirnya diam;
  3. Anda dihantui oleh perasaan bahwa semua saudara mengawasi setiap gerakan Anda dan terus-menerus menunggu ketika Anda tersandung untuk terganggu dengan ajaran moral Anda lagi;
  4. Untuk depresi pascapersalinan ditandai dengan kurangnya sukacita dalam perawatan bayi. Dan meskipun Anda secara teratur mengikuti semua rekomendasi dokter, anak yang telah Anda kenakan selama 9 bulan tiba-tiba menjadi benar-benar asing bagi Anda. Tidak ada yang mencoba memahami Anda dan mengambil setidaknya sebagian dari kerumitan keibuan;
  5. Karena takut untuk istirahat kapan saja, Anda berusaha menjaga diri Anda dalam genggaman yang ketat. Namun, pegas tak terlihat di dalamnya semakin padat setiap hari;
  6. Keintiman memberi Anda perasaan jijik yang dalam;
  7. Refleksi di cermin tidak lagi menyenangkan Anda. Sepanjang kehamilan Anda, Anda tertidur dengan pemikiran bahwa setelah melahirkan Anda akan menjadi langsing dan anggun lagi, tetapi kenyataannya ternyata terlalu kejam bagi Anda. Jeans skinny yang modis berada di rak paling atas, dan Anda mengenakan overall yang sama seperti di bulan keenam. Penampilan sendiri mengganggu Anda.

Mengapa melawan depresi pascapersalinan?

Faktanya adalah bahwa depresi pascamelahirkan membawa penderitaan tidak hanya untuk Anda, tetapi juga untuk bayi. Dan meskipun anak itu masih sangat kecil, dia juga mengerti bahwa dia adalah orang asing bagi Anda. Ternyata kontak emosional, yang begitu penting di usia yang lembut ini, hilang di antara Anda. Telah terbukti bahwa depresi pascanatal pada ibu berdampak buruk pada perkembangan bayi baru lahir.

Selain itu, jika tidak ada bantuan dari orang yang Anda cintai, dan Anda tidak memiliki cadangan domestik untuk melawan depresi setelah melahirkan, Anda tidak boleh berharap bahwa masalahnya akan teratasi dengan sendirinya. Sebaliknya, kondisi Anda hanya akan memburuk setiap hari. Anda tidak lagi terkejut bahwa ibu dan nenek berbicara tentang tahun pertama setelah kelahiran, sebagai mimpi buruk? Jadi, mimpi buruk Anda dapat berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa tahun. Dan semakin lama Anda tidak bangun, semakin itu akan mempengaruhi semua bidang kehidupan keluarga Anda.

Perawatan Depresi Pascapersalinan

Perawatan depresi pascanatal melibatkan konsultasi wajib dari seorang psikolog dan terapi obat. Sebagai aturan, dalam depresi pascapersalinan, wanita diberi resep obat antidepresan. Jangan takut untuk minum obat - mengambil antidepresan generasi baru bukan alasan untuk menolak menyusui, karena dana ini tidak memiliki dampak negatif pada kesehatan bayi. Namun, Anda tidak boleh melakukan pengobatan sendiri - pil apa pun dapat diminum hanya seperti yang diarahkan oleh spesialis.

Perlu dicatat bahwa pengobatan depresi postpartum melibatkan ketaatan pada prinsip makan sehat, aktivitas fisik sedang, istirahat yang tepat. Selain itu, seorang wanita harus menyadari bahwa perilakunya salah, dan tentu saja mencari bantuan kerabatnya.

Peran orang yang dicintai dalam menyingkirkan depresi pascapersalinan

Banyak negara memiliki tradisi yang sangat berguna: setelah melahirkan, keluarga terdekat datang ke keluarga muda mereka dan mengambil alih semua pekerjaan rumah tangga, membebaskan wanita dari mereka. Sayangnya, kebiasaan indah ini ada di masa lalu. Tetapi ini tidak berarti bahwa Anda tidak dapat meminta bantuan ibu, ibu mertua atau saudara perempuan. Dan lebih baik melakukannya terlebih dahulu, dan tidak pada saat depresi pascapersalinan telah membuat Anda mencapai batasnya.

Jelaskan bagaimana perasaan Anda. Tampaknya hanya bagi Anda bahwa semuanya jelas, dan tidak ada yang perlu dibicarakan di sini. Pada kenyataannya, berbagai hal terlihat berbeda. Kerabat mungkin disarankan untuk menahan diri dari frasa seperti "Sudah waktunya untuk menenangkan diri dan tidak pincang" atau "Tidak ada yang pantas bersikap seperti itu di pihaknya." Pahami bahwa dalam keadaan depresi pascapersalinan, seorang ibu muda yang paling membutuhkan cinta, penghiburan dan bantuan nyata.

Tawarkan suamimu seminggu sekali untuk mengatur semacam "hari libur ibu." Rencanakan sebelumnya apa yang ingin Anda lakukan pada hari ini - pergi ke salon kecantikan, bersantai di sauna, pergi ke kolam renang, pergi untuk mengunjungi sahabat. Hal utama - untuk meninggalkan rumah, untuk mengalihkan perhatian dari kondisi yang menindas.

Dan meskipun banyak rekomendasi akan tampak biasa dan sudah dikenal sejak lama, cobalah untuk mengambil langkah pertama untuk menghilangkan depresi pascapersalinan, bahkan jika dengan paksa, dan Anda akan melihat bahwa hasilnya tidak lama akan datang.

Gangguan psikologis setelah melahirkan - berapa lama depresi postpartum berlangsung

Setelah melahirkan, jiwa seorang wanita sangat tidak stabil. Ibu menjadi sensitif dan sangat rentan.

Menurut statistik, setengah dari wanita hamil terkena penyakit seperti depresi postpartum.

Dengan pelanggaran dalam latar belakang emosional seorang wanita ini perlu untuk berperang, jika tidak maka dapat menyebabkan situasi yang memburuk dan konsekuensi serius.

Penyebab

Seringkali, setelah lahir, tidak mungkin untuk pulih darinya sendiri, karena selain merawat bayi, ibu muda berusaha membuat hidup lebih nyaman bagi anggota keluarga yang lain.

Depresi pascapersalinan adalah patologi yang disebabkan oleh perubahan hormonal tubuh, kehidupan yang monoton, jadwal hidup ibu yang sibuk.

Alasan munculnya negara ini selalu bersifat psikologis dan emosional, yaitu:

  • Tingkat tanggung jawab meningkat, wanita itu mulai bereaksi sangat tajam terhadap segalanya.
  • Adaptasi dengan peran sosial yang baru. Seorang wanita mencoba untuk mencoba peran ibu, membandingkan keadaan dan perilakunya dengan ingatan orang tuanya.
  • Takut akan perubahan pada tubuh. Berat badan berlebih, masalah dengan rambut dan kuku, dll.
  • Perbedaan antara harapan dan kenyataan.

Semakin cepat perawatan dimulai, semakin cepat untuk melarikan diri dari kondisi ini. Depresi pascapersalinan tidak hilang dengan sendirinya - ia akan memburuk dari bulan ke bulan, memanifestasikan dirinya dalam semua bidang kehidupan.

Kapan itu mulai?

Depresi pascapersalinan tidak harus dimulai setelah melahirkan.

Seringkali juga terjadi bahwa ia mulai berkembang pada periode melahirkan anak, dan setelah melahirkan, keadaan sang ibu diperburuk.

Ini juga dapat dimulai beberapa saat setelah kelahiran anak.

Periode ini dapat berkisar dari beberapa minggu hingga beberapa bulan. Pada awalnya, wanita itu bersukacita dalam peran ibu, merawat anak, tetapi pada suatu titik kegembiraan digantikan oleh depresi dan putus asa.

Bagaimana cara mengenali masalahnya?

Depresi pascamelahirkan dalam manifestasinya sangat mirip dengan psikosis atau melancholia, sehingga banyak dokter tidak membedakannya sebagai kelompok yang terpisah. Gejalanya benar-benar mirip dengan gangguan psikologis lainnya dan adalah sebagai berikut:

  • Amukan dan kondisi yang sering berkaca-kaca tanpa alasan yang jelas;
  • Perubahan suasana hati yang sering;
  • Ledakan kemarahan yang hampir tidak mungkin dikendalikan;
  • Bersalah atas segala yang terjadi;
  • Peningkatan kecemasan;
  • Keadaan tertekan;
  • Sesak nafas, sering masuk angin, detak jantung cepat;
  • Kekebalan berkurang;
  • Nafsu makan buruk;
  • Kurangnya kehausan akan kehidupan intim;
  • Perubahan sikap terhadap anak (baik hiper-peduli atau acuh tak acuh);
  • Apatis (hobi dan hal-hal positif lainnya tidak lagi menyemangati dan tidak mengasyikkan);
  • Sulit tidur

Setiap wanita memiliki kehadiran dan derajat manifestasi dari tanda-tanda ini secara ketat individu. Seseorang dengan bentuk depresi pascapersalinan yang ringan memiliki sejumlah gejala minimal, dan kondisinya sendiri tidak akut.

Dorongan untuk munculnya keadaan seperti itu dapat melayani berbagai faktor, tetapi dalam banyak kasus ada beberapa yang paling umum:

  • Standar hidup yang rendah.
  • Baru-baru ini mengalami depresi (baik sebelum kehamilan dan selama kehamilan).
  • Adanya kebiasaan buruk (lebih banyak penyalahgunaan alkohol).
  • Kurangnya bantuan dan dukungan moral dalam urusan rumah tangga dan dalam pengasuhan anak.
  • Memiliki konflik dengan ibu pada masa remaja atau dewasa.
  • Pengetahuan tentang persalinan dan kelahiran yang buruk.

Berapa lama depresi postpartum bertahan?

Tidak ada jawaban pasti untuk pertanyaan ini, karena arah dan perwujudannya adalah individual.

Beberapa wanita keluar dari depresi dalam beberapa minggu, sementara yang lain terus bertahan sampai mereka mulai bekerja.

Itu semua tergantung pada tingkat keparahan penyakit ini.

Depresi pascapersalinan dapat disertai dengan serangan psikosis. Dalam hal ini, itu bisa bertahan lebih dari satu tahun.

Kehadiran dan tingkat keparahannya sangat dipengaruhi oleh suasana dalam keluarga. Dengan tidak adanya dukungan dari pasangan, orang tua atau orang lain yang signifikan bagi seorang wanita, patologi ini dalam banyak kasus akan terwujud dengan sendirinya. Semakin besar agregat faktor negatif, semakin parah kondisinya dan semakin lama proses keluarnya.

Bagaimana cara bertahan dan mengobati?

Dalam kebanyakan kasus, kondisi ini tidak memerlukan perawatan khusus, karena merupakan reaksi alami tubuh selama kehamilan dan persalinan, serta proses adaptasi dengan peran baru.

Dalam periode antara tiga dan sembilan bulan pertama, risiko depresi pascapersalinan dianggap sebagai yang tertinggi, tetapi pada 10-11 bulan keadaan ini berlalu - wanita itu beradaptasi dan menerima yang baru.

Dalam beberapa kasus, tanpa pergi ke dokter tidak cukup. Dia melakukan inspeksi, membuat diagnosis dan, berdasarkan temuan yang diperoleh, menulis obat yang sesuai untuk kesempatan tersebut.

Seringkali, metode medis tidak diperlukan, cukup untuk mengubah cara hidup. Tetapi sebelum Anda memulai perang melawan depresi, Anda harus mencari tahu apa alasan dorongan untuk penampilannya. Penting untuk menyoroti poin-poin utama - poin-poin yang muncul paling jelas, menghasilkan ketidaknyamanan yang paling besar.

Tidak mungkin untuk mengobati depresi pascapersalinan sendirian. Anda perlu mengucapkan masalah Anda dan menghubungi orang yang Anda cintai untuk menyelesaikannya bersama.

Tetapi, bahkan jika seorang wanita mengirim ayahnya jalan-jalan dengan anaknya, sementara dia sendiri mulai memperhatikan dirinya sendiri (membaca buku favorit, berkomunikasi dengan teman, berbelanja, dll.), Ini tidak berarti bahwa masalah akan diselesaikan lebih lanjut sendiri Ada beberapa kondisi yang harus diperhatikan seorang wanita. Semua itu berhubungan dengan gaya hidupnya, yaitu:

  • Perhatikan diet sehat dan seimbang. Makan harus dalam porsi kecil 5-6 kali sehari.
  • Aktivitas fisik. Itu harus secara teratur terlibat dalam olahraga, berjalan lebih banyak, keluar ke alam.
  • Sangat penting untuk menjaga diri sendiri. Penampilan wanita yang terawat dengan baik dapat mengembalikan kepercayaan dirinya, dan yang tidak rapi, sebaliknya, bisa membuatnya semakin depresi.
  • Tidur yang cukup. Jika pada malam hari seorang wanita tidak mampu tidur tanpa gangguan, maka perlu untuk mengkompensasi waktu ini di sore hari. Anda dapat tidur ekstra 2-3 jam dengan anak, dan kemudian tubuh akan bisa mendapatkan jumlah kekuatan yang diperlukan.

Tentu saja, instruksi ini tidak selalu memberikan hasil yang diinginkan, kadang tidak ada sama sekali. Dalam hal ini, Anda harus menggunakan bantuan spesialis yang akan meresepkan obat antidepresan.

Jika manifestasi yang jelas dari penyakit ini tidak diamati, tetapi wanita itu masih mengalami kecemasan dan kecurigaan tentang kondisinya, maka pilihan terbaik adalah pergi ke dokter. Dia bisa menyangkal ketakutan dan menenangkan ibu yang baru dibuat, atau dia bisa memberi tahu Anda cara terbaik untuk mengatasi depresi pascapersalinan.

Alergi pada bayi disebabkan oleh fakta bahwa saluran pencernaan anak belum sepenuhnya terbentuk. Diet hipoalergenik untuk ibu menyusui akan membantu mencegah perkembangan hipersensitivitas pada bayi.

Untuk mempelajari cara merawat laktostasis dengan benar di rumah, baca terus.

Semua tentang cacar air pada bayi - gejala, metode perawatan dan fitur perawatan anak selama sakit, baca topik ini.

Pencegahan depresi pascapersalinan

Setiap penyakit lebih baik dicegah daripada diobati. Sama halnya dengan depresi pascapersalinan, pencegahannya akan membantu menghindari banyak masalah dalam kehidupan keluarga dan kesehatan.

Di dunia modern, banyak yang dilakukan untuk kenyamanan wanita dalam persalinan.

Konsultasi perempuan mengadakan kuliah tentang berbagai topik - mereka mengajar ibu hamil dan perempuan yang sudah melahirkan.

Pada kuliah seperti itu, para ahli memberi tahu bagaimana mempersiapkan persalinan, apa yang diharapkan dan bagaimana berperilaku dengan benar.

Mereka juga memberikan saran yang berguna jika terjadi kesulitan dan untuk meringankan kondisi perempuan dalam persalinan. Beberapa jam dikhususkan untuk memberi tahu ibu hamil apa itu depresi pascapersalinan dan bagaimana cara menghindarinya.

Dalam periode mengandung anak, seorang wanita harus berbicara dengan pasangannya, mendiskusikan perannya di masa depan. Setelah melahirkan, dia akan merasa lebih percaya diri dan tenang jika dia tahu bahwa ayah bayi siap untuk mendukungnya dan membantunya. Pilihan terbaik dalam percakapan tersebut adalah distribusi tanggung jawab utama - perlu untuk mengidentifikasi bidang-bidang kehidupan dan perawatan anak, di mana mitra dapat memberikan semua bantuan yang mungkin.

Ayah sering berjalan dengan kereta dorong dengan senang hati atau menghibur anak-anak dengan mainan - kegiatan seperti itu adalah yang paling sulit dilakukan, tetapi secara signifikan dapat meringankan seorang wanita.

Faktor penting lain untuk mencegah depresi adalah harapan yang memadai.

Sangat penting untuk mempersiapkan mental untuk proses persalinan, bahkan mungkin untuk berbicara dengan ibu atau nenek Anda, yang akan dapat menyampaikan pengalaman mereka. Ini akan sangat menyederhanakan persepsi seorang wanita, karena selama persalinan ada kesenangan, rasa malu, dan rasa sakit, dan ibu hamil mungkin tidak siap untuk mereka.

Tidak peduli betapa sulitnya persalinan, tidak peduli bagaimana situasinya berkembang, seorang wanita perlu mempertahankan sikap positif dan kepercayaan diri, mencoba menjalani gaya hidup sehat dan mencintai orang-orang yang dicintainya, dan kemudian depresi pascapersalinan akan mem-bypass ibu.

Kiat 1: Cara mengatasi depresi pascapersalinan

Tip 2: Kapan depresi pascapersalinan?

Konten artikel

Penyebab depresi postpartum adalah perubahan hormon, kurangnya dukungan dari keluarga, kehamilan yang parah dan persalinan, peristiwa kehidupan yang tidak menyenangkan.

Depresi pascapersalinan dapat memengaruhi hubungan keluarga secara negatif dan memiliki konsekuensi serius jika Anda mengabaikan masalahnya. Selain itu, jika Anda tidak mengambil langkah-langkah untuk menghapus kondisi ini, kondisi ini dapat berlangsung lama dan berbulan-bulan, dan dalam beberapa kasus bahkan bertahun-tahun.

Gejala penyakitnya

Gejala depresi pascapersalinan meliputi: kecemasan; sering sakit kepala; jantung berdebar; penampilan panik dan kesedihan tanpa alasan; ide obsesif; tangis dan susah tidur; perasaan lelah, kesepian, dan penyesalan yang terus-menerus (seorang wanita menganggap dirinya ibu yang buruk); keengganan untuk melakukan apa saja dan kurang mood.

Cara menghilangkan depresi postpartum

Jika depresi tidak hilang setelah 2 minggu, kondisinya memburuk, penitipan anak menjadi tidak mungkin, Anda harus selalu berkonsultasi dengan dokter. Depresi perlu ditangani sedini mungkin, karena jika Anda memulainya, itu dapat mengakibatkan konsekuensi yang lebih serius. Dokter akan meresepkan obat yang membantu dalam pengobatan penyakit seperti itu (antipsikotik, antidepresan, obat penenang).

Anda harus beristirahat sebanyak mungkin, melakukan hal favorit Anda, mendengarkan musik favorit Anda, melihat hal-hal baik dan menghabiskan lebih banyak waktu bersama keluarga dan teman-teman Anda. Jika kesehatan memungkinkan, Anda dapat berolahraga atau melakukan latihan fisik sederhana, berjalan-jalan di udara bersama bayi Anda. Penting untuk lebih sering berduaan dengan suaminya, mengunjungi kafe, taman, bioskop, dan pada saat yang sama Anda dapat meninggalkan bayi bersama nenek.

Nutrisi juga memainkan peran penting dalam memerangi depresi pascapersalinan. Dalam hal ini lebih baik makan makanan rendah kalori ringan. Tanpa alkohol - itu hanya akan memperburuk kondisi! Jangan memasukkan makanan tajam, asin, asap, dan gorengan.

Perlu memberi diri Anda lebih banyak waktu. Saat anak tertidur di malam hari, Anda bisa mandi dengan minyak esensial atau herbal yang menenangkan, lalu minum teh hijau. Jika memungkinkan, Anda dapat mengunjungi salon kecantikan, di mana ibu muda akan membantu Anda merasa seperti seorang ratu. Pijatan akan membantu rileks, rileks, dan meredakan ketegangan. Singkatnya, Anda harus melakukan apa yang biasanya memberi kesenangan, semangat.

Namun, perlu diingat bahwa alat utama dan paling efektif dalam memerangi depresi pascapersalinan adalah dukungan dan bantuan dari orang yang dicintai dan orang yang dicintai.

Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia