Respirasi adalah fungsi fisiologis penting yang mempertahankan keteguhan lingkungan internal tubuh. Kesulitan bernafas tidak selalu merupakan tanda patologi, tetapi dalam kasus apa pun membawa ketidaknyamanan yang cukup besar kepada pasien.

Alasannya mungkin fisiologis (normal, sebagai kompensasi dalam kondisi peningkatan kebutuhan oksigen tubuh) dan patologis - dengan latar belakang penyakit berbagai organ dan sistem.

Penyebab merasa kekurangan udara

Kesulitan bernafas dapat terjadi secara normal, misalnya, pada orang yang menjalani gaya hidup tidak aktif, tidak berolahraga dengan peningkatan aktivitas fisik. Dispnea juga dapat terjadi di dataran tinggi karena berkurangnya kandungan oksigen di atmosfer.

Namun seringkali, perasaan kekurangan udara saat bernafas merupakan konsekuensi dari penyakit serius dan membutuhkan intervensi medis.

Gangguan pernapasan

Kesulitan bernafas dapat terjadi tidak hanya pada penyakit pada sistem paru-paru dan seringkali merupakan hasil dari patologi sistem peredaran darah, saluran pencernaan, sistem endokrin dan saraf, penyakit sistemik dan onkologis, cedera pada dada.

Memberitahu Anda tentang yang paling umum.

Emfisema Suatu kondisi patologis di mana "airiness" dari jaringan paru meningkat. Ini terjadi dengan latar belakang ekspansi alveoli paru dan penghancuran dinding alveolar. Paru-paru meluap dengan udara, mengembangkan peregangan jaringan paru-paru, yang mengarah pada munculnya kista udara. Cahaya tumbuh dalam ukuran dan tidak dapat sepenuhnya menjalankan fungsinya. Penyebab emfisema paling sering adalah penyakit kronis pada sistem pernapasan: bronkitis obstruktif kronis, asma bronkial, penyakit radang bronkus dan paru-paru, lesi beracun.
Gejala utama adalah sesak napas dengan kesulitan utama dalam pernafasan. Dispnea secara bertahap meningkat: pertama terjadi selama aktivitas fisik, kemudian saat istirahat. Sianosis kulit berkembang, tetapi selama serangan batuk, kulit wajah berubah menjadi merah muda. Pasien mendapatkan penampilan yang khas: dada mengembang - yang disebut dada berbentuk tong, ketika Anda mengeluarkan napas dan batuk, ada pembengkakan pada pembuluh darah leher, sementara menghirup kontraksi ruang interkostal. Juga, pasien sering kehilangan berat badan secara signifikan.

Asma bronkial. Penyakit kronis pada saluran pernapasan, yang didasarkan pada proses inflamasi dengan perkembangan pelanggaran patensi bronkial. Gejala yang mendasari adalah kesulitan bernafas, dengan kesulitan ekspirasi yang ditandai. Serangan asma dapat dipicu oleh berbagai faktor: aktivitas fisik, kontak dengan alergen, stres. Sering disertai batuk kering atau dahak, mengi - pengi di kejauhan, yang bisa didengar dari kejauhan.

Pneumotoraks spontan. Ini adalah kondisi patologis di mana udara menumpuk di antara daun-daun pleura, tidak terkait dengan kerusakan pada dada dan paru-paru karena cedera. Ini mungkin merupakan komplikasi penyakit seperti emfisema, abses dan gangren paru-paru, TBC. Mungkin perkembangan pneumotoraks selama penerbangan, perendaman dalam air karena penurunan tekanan yang tajam. Kesulitan bernapas berkembang tiba-tiba. Napas tersengal-sengal mungkin beragam keparahannya. Disertai dengan nyeri menusuk akut di dada di sisi yang sakit. Rasa sakit dapat menyebar ke leher, ke lengan, juga di sisi yang sakit. Seringkali, pasien memiliki ketakutan akan kematian. Muncul keringat dingin, sianosis pada kulit. Pasien duduk. Ekspansi dada dan ruang interkostal yang ditandai. Seringkali, rasa sakit dan sesak napas setelah beberapa jam menjadi kurang kuat.

Edema paru (gagal ventrikel kiri akut). Suatu kondisi di mana paru-paru menjadi penuh cairan dan tidak dapat melakukan fungsinya. Cairan dari kapiler paru memasuki alveoli paru dan mengisinya. Hal ini dapat terjadi dengan peningkatan tekanan hidrostatik di pembuluh, yang mengarah ke pelepasan cairan ke ruang interselular atau kerusakan dinding kapiler dan alveoli paru (sering dengan latar belakang paparan zat beracun). Penyebab paling umum adalah penyakit pada sistem kardiovaskular (infark miokard akut, hipertensi, kelainan jantung), sistem pernapasan (PE, asma bronkial berat, radang selaput dada eksudatif), penyakit pada organ dan sistem lain: sirosis hati, gagal ginjal, puasa, infeksi, cedera dada, keracunan agen toksik.
Itu dimulai secara akut, sering pada malam hari. Ada yang mati lemas, batuk kering, pucat, lalu sianosis pada kulit, keringat dingin, ekstremitas dingin. Bernafas, denyut nadi. Pasien dalam posisi tubuh yang dipaksakan: duduk, dengan kaki di bawah. Dengan perkembangan edema, "gurgling" muncul di dada, batuk dengan dahak berbusa merah muda.

Pulmonary embolism (pulmonary embolism). Penyumbatan akut pada arteri pulmonalis atau cabang-cabangnya dengan bekuan darah. Trombus paling sering terbentuk di pembuluh darah kaki, di sistem vena cava inferior atau di jantung kanan dengan penyakit yang sesuai. Emboli paru juga dapat terjadi pada latar belakang sepsis, kanker, dan cedera. Hal ini ditandai dengan munculnya nyeri dada akut, paling sering di belakang sternum. Sindrom nyeri dada dapat difus, kadang-kadang di hipokondrium kanan, tergantung pada lokasi trombus. Napas pendek dengan berbagai keparahan: frekuensi gerakan pernapasan meningkat menjadi 24 - 72 per menit. Gejala khas adalah batuk dengan pemisahan dahak berdarah, disertai dengan nyeri dada. Dengan emboli paru masif, terjadi penurunan tekanan darah, peningkatan denyut jantung, pembengkakan pembuluh darah leher, denyut abnormal di perut bagian atas (epigastrik). Embolisme paru sering dipersulit oleh edema paru.

Gagal jantung kronis (CHF). Suatu kondisi yang ditandai oleh ketidakmampuan sistem kardiovaskular untuk secara memadai menyediakan jaringan dan organ dengan oksigen dan darah. CHF adalah konsekuensi dari berbagai penyakit: aterosklerosis, hipertensi, miokarditis, kelainan jantung, patologi endokrin, penyakit jaringan ikat, lesi beracun pada jantung. Dasarnya adalah pengurangan kontraktilitas jantung. Manifestasi awal adalah sesak napas (sesak napas saat bernafas), detak jantung yang cepat, kelemahan, kelelahan. Pada awal penyakit, gejala-gejala ini muncul selama latihan, ketika penyakit berkembang, resistensi beban secara bertahap menurun dan keluhan dapat mengganggu pasien saat istirahat, edema adalah karakteristik - pertama di kaki dan kaki, dan dalam kasus kekurangan parah cairan menumpuk di rongga perut dan rongga pleura, di rongga perikardial. Jumlah urin yang diekskresikan menurun, nyeri pada hipokondrium kanan mengganggu. Kulitnya sianotik. Sering berkurang nafsu makan, mual, sering muntah. Pasien mudah tersinggung, depresi, cepat lelah dan kurang tidur.

Dystonia neurocirculatory. Penyakit struktural dan fungsional kronis, yang dapat disertai dengan berbagai macam keluhan, sementara tidak ada patologi organik yang terdeteksi selama pemeriksaan. Alasannya mungkin berbeda: stres akut dan kronis, ketidakseimbangan hormon (selama penyesuaian hormon, selama kehamilan), kelelahan, kondisi sosial ekonomi yang merugikan, sifat-sifat kepribadian. Pasien sering mengeluh tentang perasaan sulit bernafas, bahkan dengan nafas yang dalam tidak cukup udara. Pasien sering takut mati lemas. Gejala khasnya adalah rasa sakit di daerah jantung. Nyeri dapat dari sifat dan intensitas yang berbeda, lokalisasi nyeri juga dapat bervariasi. Sering berdebar, pusing, gelisah. Pasien mencatat kelemahan, kelelahan, penurunan kinerja. Panas buruk dan dingin, perubahan cuaca yang tiba-tiba. Selama pemeriksaan, sebagai suatu peraturan, tidak ada perubahan besar yang terdeteksi, tergantung pada tidak adanya patologi yang terjadi bersamaan.

Anemia Penyakit di mana jumlah hemoglobin per satuan volume darah menurun. Penyebab anemia bervariasi: asupan zat besi yang tidak cukup dalam tubuh manusia, kerusakan sel darah merah di bawah pengaruh berbagai faktor (infeksi, keracunan agen toksik, patologi herediter), kehilangan darah, gangguan pembentukan sel darah di sumsum tulang. Tanda anemia yang sering adalah sesak napas saat aktivitas, sakit di bagian jantung. Pasien mengalami kelemahan, kelelahan, dan sering pusing dan tinitus. Kulit pucat, terkadang ikterik. Ada pelanggaran bau, rasa, nafsu makan - orang sakit ingin makan kapur, bubuk gigi. Pada pasien-pasien seperti itu, kekeringan dan rambut rapuh, mengupas kulit, kuku rapuh dicatat.

Hipertiroidisme. Penyakit tiroid, yang meningkatkan produksi hormon tiroid. Hormon tiroid mempengaruhi pemeliharaan tingkat metabolisme normal. Kelebihan mereka menyebabkan percepatan proses metabolisme, masing-masing, kebutuhan dan penyerapan oksigen oleh jaringan dan organ meningkat. Hal ini menyebabkan timbulnya gejala: peningkatan denyut jantung, sering aritmia, sering kali peningkatan tekanan darah, sesak napas karena inkonsistensi dalam kebutuhan oksigen dan asupannya. Pasien mungkin terganggu oleh rasa sakit di daerah jantung, sensasi panas, berkeringat. Ada penurunan berat badan dengan asupan nutrisi yang cukup.

Hipotiroidisme. Penyakit tiroid, akibat penurunan produksi hormon tiroid. Dalam hal ini, ada tanda-tanda penurunan tingkat metabolisme. Pasien mencatat kelemahan, penurunan kinerja, terus-menerus mengalami perasaan dingin. Denyut jantung juga berkurang. Gejala khasnya adalah miksedema - pembengkakan jaringan berlendir. Pasien menghadapi pembengkakan, kesulitan bernafas hidung dan kehilangan pendengaran karena pembengkakan selaput lendir. Napas pendek saat berjalan dan gerakan tiba-tiba sering berkembang. Prihatin dengan rasa sakit di hati. Denyut jantung dan tekanan darah berkurang. Kelebihan berat badan muncul. Pasien memiliki kecenderungan untuk mengalami konstipasi, perut kembung. Wanita sering mengalami menstruasi tidak teratur.

Selain itu, dispnea dapat terganggu pada obesitas, kelainan jantung, infark miokard, rematik, gangguan irama jantung akut, penyakit jaringan ikat sistemik disertai dengan lesi paru - lupus erythematosus, sarcoidosis, sindrom Goodpasture, skleroderma sistemik.

Terkadang kesulitan bernafas terjadi pada penyakit pada sistem saraf pusat: meningitis, ensefalitis, kecelakaan serebrovaskular akut (stroke).

Beberapa penyakit pada saluran pencernaan mungkin disertai dengan perasaan kesulitan bernapas: refluks esofagitis, kolesistitis, kolitis, hepatitis, sirosis hati. Dyspnea adalah gejala yang cukup umum pada neoplasma bronkus, paru-paru, laring, kerongkongan, lambung, hati, kelenjar tiroid.

Cidera pada dada juga dapat menyebabkan perasaan kekurangan udara saat bernafas: memar di dada, jantung, paru-paru, tulang rusuk yang patah, fraktur vertebra toraks atau kerusakan pada tulang dada; luka pisau dan tembakan di dada; kompresi dada dengan benda berat; cedera thoracoabdominal - ketika cedera traumatis terjadi pada rongga dada, diafragma, dan rongga perut.

Dokter seperti apa yang harus dihubungi jika ada kekurangan udara

Jika sensasi kesulitan bernafas kronis, Anda harus menghubungi terapis terlebih dahulu. Lebih lanjut, tergantung pada hasil pemeriksaan, pasien dapat dirujuk ke dokter spesialis paru, ahli jantung, ahli endokrin, ahli pencernaan, ahli hematologi, atau ahli saraf. Jika ada cedera dada, ahli traumatologi atau ahli bedah toraks akan mengambil alih pasien. Jika sesak napas telah muncul secara akut dan diucapkan - perawatan darurat atau rawat inap mungkin diperlukan, dalam hal ini pasien harus mencari perawatan medis darurat.

Tes apa yang harus diambil

- hitung darah lengkap
- urinalisis
- tes darah biokimia
- metode penentuan status hormonal dalam dugaan patologi endokrin
- rontgen dada
- penentuan fungsi pernapasan (fungsi pernapasan)
- dalam kasus kecurigaan benda asing di saluran udara, dispnea etiologi yang tidak diketahui - bronkoskopi
- EKG
- ECHO-KG
- x-ray tulang belakang dada
- dengan isi informasi yang tidak mencukupi dari metode penelitian standar CT paru-paru, jantung

Metode untuk memerangi perasaan kekurangan udara

Seperti disebutkan sebelumnya, sesak napas dapat menjadi manifestasi dari penyakit serius yang memerlukan pengawasan medis dan pemilihan terapi obat. Namun demikian, ada obat tradisional untuk mengatasi dispnea, tetapi mereka harus tetap diterapkan setelah pemeriksaan, dan hanya setelah berkonsultasi dengan dokter Anda. Inilah beberapa di antaranya:

- susu kambing hangat selama ½ cangkir dengan 1 sendok teh madu 2 kali sehari, efektif untuk penyakit bronkopulmoner disertai dengan sesak napas dan batuk;
- 10-20 g ramuan lemon balm tuangkan segelas air mendidih dan bersikeras, ambil 1/3 cangkir 3 kali sehari sebelum makan;
- 1 sendok makan bubuk cincang halus tuangkan segelas air mendidih, bersikeras 45 menit dan ambil ½ gelas 3 kali sehari;
- 1 sendok makan rumput cincang kering dari Leonurus tuangkan segelas air mendidih, biarkan selama 45 menit, saring, ambil gelas 3 kali sehari sebelum makan.

Perawatan obat tergantung pada diagnosis utama yang menyebabkan sesak napas, dan termasuk pengobatan penyakit yang mendasarinya.

Jika dispnea telah berkembang dengan latar belakang penyakit pada sistem bronkopulmoner - diresepkan bronkodilator, jika perlu, terapi antibakteri, terapi antiinflamasi dilakukan. Dalam kasus dispnea dengan latar belakang patologi kardiovaskular, terapi yang tepat dilakukan - hipotensi dengan hipertensi arteri, dengan gagal jantung kronis - glikosida jantung, terapi anti-edema, stabilisasi status hormonal, gangguan metabolisme dalam kasus patologi endokrin. Dispnea yang berasal dari neurogenik diobati dengan sedatif, pelatihan otomatis, fisioterapi.

Kesulitan bernafas yang sangat parah mungkin memerlukan perawatan intensif darurat.

Jadi, dalam kasus dispnea, pasien harus mencari bantuan medis. Hanya diagnosis yang ditetapkan dengan benar dan perawatan yang memadai akan membantu mengatasi penyakit dan mencegah konsekuensi serius dan perkembangan penyakit. Memberkati kamu!

Penyebab Dispnea: Nasihat Dokter Umum

Salah satu keluhan utama yang paling sering disuarakan oleh pasien adalah sesak napas. Sensasi subjektif ini memaksa pasien untuk pergi ke klinik, memanggil ambulans, dan bahkan mungkin menjadi indikasi untuk rawat inap darurat. Jadi apa itu dispnea dan apa alasan utama yang menyebabkannya? Anda akan menemukan jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan ini di artikel ini. Jadi...

Apa itu dispnea?

Seperti disebutkan di atas, sesak napas (atau dispnea) adalah sensasi subyektif seseorang, perasaan akut, subakut atau kronis kurangnya udara, yang dimanifestasikan oleh sesak dada, dan secara klinis peningkatan laju pernapasan lebih dari 18 per menit dan peningkatan kedalamannya.

Orang sehat yang sedang istirahat tidak memperhatikan napasnya. Dengan aktivitas yang moderat, frekuensi dan kedalaman pernapasan berubah - orang tersebut menyadari hal ini, tetapi kondisi ini tidak menyebabkannya tidak nyaman, dan di samping itu, indikator pernapasan kembali normal dalam beberapa menit setelah penghentian latihan. Jika dispnea pada beban sedang menjadi lebih jelas, atau muncul ketika seseorang melakukan tindakan elementer (ketika mengikat tali sepatu, berjalan di sekitar rumah), atau, lebih buruk lagi, tidak terjadi saat istirahat, kita berbicara tentang dispnea patologis, yang mengindikasikan penyakit tertentu..

Klasifikasi dispnea

Jika pasien khawatir tentang kesulitan bernafas, sesak napas ini disebut inspirasi. Ini muncul ketika lumen trakea dan bronkus besar menyempit (misalnya, pada pasien dengan asma bronkial atau sebagai akibat kompresi bronkus dari luar - dengan pneumotoraks, radang selaput dada, dll).

Jika ketidaknyamanan terjadi selama pernafasan, sesak napas ini disebut ekspirasi. Ini terjadi karena penyempitan lumen bronkus kecil dan merupakan tanda penyakit paru obstruktif kronis atau emfisema.

Ada sejumlah alasan untuk menyebabkan sesak napas tercampur - dengan pelanggaran dan tarik napas dan pernafasan. Yang utama adalah gagal jantung dan penyakit paru-paru pada tahap lanjut yang lanjut.

Ada 5 derajat dispnea, ditentukan berdasarkan keluhan pasien - skala MRC (Medical Research Council Scale Dyspnea).

Penyebab Dispnea

Penyebab utama dispnea dapat dibagi menjadi 4 kelompok:

  1. Kegagalan pernapasan karena:
    • pelanggaran patensi bronkial;
    • penyakit jaringan difus (parenkim) paru-paru;
    • penyakit pembuluh darah paru-paru;
    • penyakit pada otot pernapasan atau dada.
  2. Gagal jantung.
  3. Sindrom hiperventilasi (dengan dystonia neurosis dan neurosis).
  4. Gangguan metabolisme.

Dispnea dalam patologi paru

Gejala ini diamati pada semua penyakit bronkus dan paru-paru. Bergantung pada patologinya, dispnea dapat terjadi secara akut (radang selaput dada, pneumotoraks) atau mengganggu pasien selama berminggu-minggu, berbulan-bulan dan bertahun-tahun (penyakit paru obstruktif kronik, atau COPD).

Dispnea pada COPD disebabkan oleh penyempitan lumen saluran pernapasan, akumulasi sekresi kental di dalamnya. Itu bersifat permanen, bersifat ekspirasi dan, dengan tidak adanya perawatan yang memadai, menjadi semakin jelas. Sering dikombinasikan dengan batuk, diikuti oleh pengeluaran dahak.

Pada asma bronkial, dispnea memanifestasikan dirinya dalam bentuk serangan mati lemas secara tiba-tiba. Memiliki karakter ekspirasi - nafas pendek yang keras diikuti oleh pernafasan yang berisik dan sulit. Ketika menghirup obat-obatan khusus yang mengembangkan bronkus, pernapasan cepat kembali normal. Ada serangan tersedak biasanya setelah kontak dengan alergen - ketika mereka dihirup atau dimakan. Dalam kasus yang parah, serangan itu tidak dihentikan oleh bronkomimetik - kondisi pasien semakin memburuk, ia kehilangan kesadaran. Ini adalah kondisi yang sangat mengancam jiwa yang membutuhkan perawatan medis darurat.

Sesak napas dan penyakit menular akut yang menyertai - bronkitis dan pneumonia. Tingkat keparahannya tergantung pada tingkat keparahan penyakit yang mendasarinya dan luasnya proses. Selain sesak napas, pasien khawatir tentang sejumlah gejala lain:

  • kenaikan suhu dari nomor subfebrile ke febrile;
  • kelemahan, lesu, berkeringat, dan gejala keracunan lainnya;
  • batuk tidak produktif (kering) atau produktif (dengan dahak);
  • nyeri dada.

Dengan pengobatan bronkitis dan pneumonia yang tepat waktu, gejalanya hilang dalam beberapa hari dan pemulihan terjadi. Pada kasus pneumonia yang parah, artritis jantung bergabung dengan gagal napas - dispnea meningkat secara signifikan dan beberapa gejala khas lainnya muncul.

Tumor paru-paru pada tahap awal tidak menunjukkan gejala. Jika tumor yang baru muncul belum diidentifikasi secara kebetulan (ketika melakukan fluorografi profilaksis atau sebagai penemuan tidak disengaja dalam proses mendiagnosis penyakit non-paru), secara bertahap tumbuh dan, ketika mencapai ukuran yang cukup besar, menyebabkan gejala-gejala tertentu:

  • pertama non-intensif, tetapi secara bertahap meningkat, sesak napas konstan;
  • meredakan batuk dengan dahak minimum;
  • hemoptisis;
  • nyeri dada;
  • penurunan berat badan, kelemahan, pucat pasien.

Perawatan tumor paru-paru mungkin termasuk operasi untuk mengangkat tumor, kemoterapi dan / atau terapi radiasi, dan metode pengobatan modern lainnya.

Keadaan dispnea seperti itu, seperti tromboemboli paru, atau PE, obstruksi jalan napas lokal dan edema paru toksik paling berbahaya bagi kehidupan pasien.

Pulmonary embolism - suatu kondisi di mana satu atau lebih cabang dari arteri pulmoner tersumbat oleh gumpalan darah, yang mengakibatkan sebagian paru dikeluarkan dari tindakan bernafas. Manifestasi klinis dari patologi ini tergantung pada luasnya lesi paru. Ini biasanya memanifestasikan sesak napas mendadak, mengganggu pasien dengan aktivitas sedang atau sedikit atau bahkan saat istirahat, perasaan mati lemas, sesak dan nyeri dada, mirip dengan angina, sering dengan hemoptisis. Diagnosis ditegaskan dengan perubahan yang sesuai pada EKG, radiografi dada, selama angiopulmografi.

Obstruksi jalan napas juga bermanifestasi sebagai kompleks gejala tersedak. Dispnea bersifat inspirasi, pernapasan dapat terdengar dari kejauhan - berisik, stidoroznoe. Pendamping dispnea yang sering dalam patologi ini adalah batuk yang menyakitkan, terutama ketika mengubah posisi tubuh. Diagnosis ditegakkan berdasarkan pemeriksaan spirometri, bronkoskopi, rontgen atau tomografi.

Obstruksi jalan napas dapat menyebabkan:

  • gangguan trakea atau paten bronkial karena kompresi organ ini dari luar (aortic aneurysm, gondok);
  • lesi pada trakea atau tumor bronkus (kanker, papiloma);
  • hit (aspirasi) benda asing;
  • pembentukan stenosis cicatricial;
  • peradangan kronis yang mengarah pada kehancuran dan fibrosis jaringan tulang rawan trakea (untuk penyakit rematik - lupus erythematosus sistemik, artritis reumatoid, granulomatosis Wegener).

Terapi dengan bronkodilator dalam patologi ini tidak efektif. Peran utama dalam perawatan termasuk perawatan yang memadai dari penyakit yang mendasarinya dan pemulihan mekanis jalan napas.

Edema paru toksik dapat terjadi pada latar belakang penyakit menular, disertai dengan keracunan parah atau karena paparan pada saluran pernapasan zat beracun. Pada tahap pertama, kondisi ini dimanifestasikan hanya dengan semakin pendeknya nafas dan pernapasan cepat. Setelah beberapa saat, nafas pendek memberi jalan bagi sesak napas yang menyiksa, disertai dengan nafas yang menggelegak. Arah pengobatan yang utama adalah detoksifikasi.

Lebih jarang, sesak napas memanifestasikan penyakit paru-paru berikut:

  • pneumotoraks - suatu kondisi akut di mana udara memasuki rongga pleura dan menetap di sana, menekan paru-paru dan mencegah tindakan pernapasan; muncul dari cedera atau proses infeksi di paru-paru; membutuhkan perawatan bedah darurat;
  • TB paru - penyakit menular serius yang disebabkan oleh Mycobacteria tuberculosis; membutuhkan perawatan spesifik jangka panjang;
  • actinomycosis paru - penyakit yang disebabkan oleh jamur;
  • emfisema paru - penyakit di mana alveoli meregang dan kehilangan kemampuannya untuk pertukaran gas normal; berkembang sebagai bentuk independen atau menyertai penyakit kronis lainnya pada sistem pernapasan;
  • silikosis - sekelompok penyakit akibat kerja paru-paru, yang dihasilkan dari pengendapan partikel debu di jaringan paru-paru; pemulihan tidak mungkin, terapi simtomatik suportif diresepkan untuk pasien;
  • skoliosis, cacat vertebra toraks, ankylosing spondylitis - dalam kondisi ini bentuk dada terganggu, membuat sulit bernapas dan menyebabkan sesak napas.

Dispnea dalam patologi sistem kardiovaskular

Orang yang menderita penyakit jantung, salah satu keluhan utama adalah sesak napas. Pada tahap awal penyakit, sesak napas dirasakan oleh pasien sebagai perasaan kekurangan udara selama aktivitas, tetapi seiring waktu perasaan ini disebabkan oleh semakin sedikit stres, pada stadium lanjut tidak membuat pasien tetap tenang. Selain itu, stadium lanjut penyakit jantung ditandai oleh dispnea paroksismal malam hari - serangan mencekik yang terjadi pada malam hari, yang menyebabkan pasien terbangun. Kondisi ini juga dikenal sebagai asma jantung. Penyebabnya adalah stagnasi cairan paru-paru.

Dispnea dengan gangguan neurotik

Keluhan dispnea dengan berbagai tingkat membuat ¾ pasien neurologis dan psikiater. Perasaan kekurangan udara, ketidakmampuan untuk menghirup dengan payudara penuh, sering disertai dengan kecemasan, ketakutan akan kematian karena mati lemas, perasaan "flap", sebuah penghalang di dada yang menghambat pernapasan yang tepat - keluhan pasien sangat beragam. Biasanya pasien seperti itu sangat bersemangat, orang yang sangat responsif terhadap stres, sering dengan kecenderungan hipokondriakal. Gangguan pernapasan psikogenik sering muncul pada latar belakang kecemasan dan ketakutan, suasana hati yang tertekan, setelah mengalami kegelisahan yang berlebihan. Bahkan ada kemungkinan serangan asma palsu - serangan dispnea psikogenik yang terjadi tiba-tiba. Fitur klinis dari fitur psikogenik pernapasan adalah desain kebisingannya - sering mendesah, mengeluh, mengeluh.

Ahli saraf dan psikiater menangani pengobatan dispnea pada gangguan neurotik dan neurosis.

Dispnea dengan anemia

Anemia - sekelompok penyakit yang ditandai oleh perubahan komposisi darah, yaitu penurunan kandungan hemoglobin dan sel darah merah. Karena pengangkutan oksigen dari paru-paru langsung ke organ dan jaringan dilakukan dengan bantuan hemoglobin, dengan penurunan jumlah, tubuh mulai mengalami kelaparan oksigen - hipoksia. Tentu saja, ia mencoba untuk mengimbangi keadaan ini, secara kasar, untuk memompa lebih banyak oksigen ke dalam darah, sebagai akibatnya frekuensi dan kedalaman napas meningkat, yaitu, sesak napas terjadi. Anemia dari berbagai jenis dan mereka muncul karena alasan yang berbeda:

  • kurangnya asupan zat besi dari makanan (untuk vegetarian, misalnya);
  • perdarahan kronis (dengan tukak lambung, leiomioma uterus);
  • setelah penyakit menular atau somatik parah baru-baru ini;
  • dengan kelainan metabolisme bawaan;
  • sebagai gejala kanker, khususnya kanker darah.

Selain sesak napas selama anemia, pasien mengeluh tentang:

  • kelemahan parah, kelelahan;
  • penurunan kualitas tidur, penurunan nafsu makan;
  • pusing, sakit kepala, penurunan kinerja, gangguan konsentrasi, daya ingat.

Orang yang menderita anemia dibedakan dengan pucatnya kulit, pada beberapa jenis penyakit - oleh warna kuning, atau penyakit kuning.

Diagnosis anemia mudah - cukup hitung darah lengkap. Jika ada perubahan di dalamnya yang mengindikasikan anemia, serangkaian pemeriksaan lain, baik laboratorium dan instrumental, akan dijadwalkan untuk mengklarifikasi diagnosis dan mengidentifikasi penyebab penyakit. Ahli hematologi meresepkan pengobatan.

Dispnea pada penyakit sistem endokrin

Orang yang menderita penyakit seperti tirotoksikosis, obesitas, dan diabetes mellitus juga sering mengeluh sesak napas.

Dengan tirotoksikosis, suatu kondisi yang ditandai oleh kelebihan hormon tiroid, semua proses metabolisme dalam tubuh meningkat secara dramatis - pada saat yang sama ia mengalami peningkatan kebutuhan akan oksigen. Selain itu, kelebihan hormon menyebabkan peningkatan jumlah kontraksi jantung, akibatnya jantung kehilangan kemampuan untuk memompa darah sepenuhnya ke jaringan dan organ - mereka mengalami kekurangan oksigen, yang tubuh coba untuk menggantinya - sesak napas terjadi.

Jumlah berlebihan jaringan adiposa dalam tubuh selama obesitas membuat kerja otot-otot pernapasan, jantung, paru-paru menjadi sulit, akibatnya jaringan dan organ tidak menerima darah yang cukup dan mengalami kekurangan oksigen.

Dengan diabetes mellitus, sistem vaskular tubuh dipengaruhi cepat atau lambat, akibatnya semua organ berada dalam keadaan kelaparan oksigen kronis. Selain itu, seiring waktu, ginjal juga terpengaruh - nefropati diabetik berkembang, yang kemudian memicu anemia, sehingga hipoksia semakin meningkat.

Dispnea pada wanita hamil

Selama kehamilan, sistem pernapasan dan kardiovaskular tubuh wanita mengalami peningkatan stres. Beban ini disebabkan oleh peningkatan volume darah yang bersirkulasi, kompresi uterus dalam ukuran dari dasar diafragma (akibatnya organ dada menjadi sempit dan gerakan pernapasan dan detak jantung terhambat sampai batas tertentu), kebutuhan oksigen tidak hanya dari ibu, tetapi juga dari embrio yang tumbuh. Semua perubahan fisiologis ini mengarah pada fakta bahwa selama kehamilan banyak wanita mengalami sesak napas. Frekuensi pernapasan tidak melebihi 22-24 per menit, itu menjadi lebih sering selama aktivitas fisik dan stres. Dengan perkembangan kehamilan, dispnea juga berkembang. Selain itu, ibu hamil sering menderita anemia, akibatnya sesak napas bertambah.

Jika laju pernapasan melebihi angka-angka di atas, sesak napas tidak lulus atau tidak berkurang secara signifikan saat istirahat, wanita hamil harus selalu berkonsultasi dengan dokter Anda - dokter kandungan - ginekolog atau terapis.

Napas pendek pada anak-anak

Laju pernapasan pada anak-anak dari berbagai usia berbeda. Dyspnea harus dicurigai jika:

  • pada anak 0–6 bulan, jumlah gerakan pernapasan (NPV) lebih dari 60 per menit;
  • pada anak 6-12 bulan NPV lebih dari 50 per menit;
  • seorang anak yang lebih tua dari 1 tahun, NPV lebih dari 40 per menit;
  • seorang anak di atas 5 tahun dengan tingkat pernapasan lebih dari 25 per menit;
  • seorang anak berusia 10-14 tahun memiliki NPV lebih dari 20 per menit

Lebih tepat untuk menghitung gerakan pernapasan selama periode ketika anak tidur. Tangan yang hangat harus diletakkan dengan longgar di dada bayi dan hitung jumlah gerakan dada selama 1 menit.

Selama gairah emosional, selama aktivitas fisik, menangis, makan, tingkat respirasi selalu lebih tinggi, namun, jika NPV pada saat yang sama secara signifikan melebihi norma dan perlahan pulih saat istirahat, Anda harus melaporkan ini ke dokter anak.

Paling sering, sesak napas pada anak-anak terjadi ketika kondisi patologis berikut:

  • sindrom gangguan pernapasan pada bayi baru lahir (sering dicatat pada bayi prematur, yang ibunya menderita diabetes, gangguan kardiovaskular, penyakit pada lingkungan genital; intrauterin hipoksia dan asfiksia berkontribusi terhadapnya; secara klinis dimanifestasikan oleh sesak napas dengan NPI lebih dari 60 per menit, warna biru kulit dan kulit mereka pucat, kekakuan dada juga dicatat, pengobatan harus dimulai sedini mungkin - metode yang paling modern adalah pengenalan surfaktan paru ke dalam trakea bayi yang baru lahir di s saat hidupnya);
  • laryngotracheitis stenosis akut, atau croup palsu (lumen kecil dari struktur laring pada anak-anak adalah lumennya, yang, dengan perubahan inflamasi pada selaput lendir organ ini, dapat menyebabkan gangguan aliran udara melaluinya; dispnea dan sesak napas inspirasi; dalam keadaan ini, anak harus diberi udara segar dan segera memanggil ambulans);
  • cacat jantung bawaan (karena gangguan perkembangan intrauterin, anak mengembangkan pesan patologis antara pembuluh darah besar atau rongga jantung, yang mengarah ke campuran darah vena dan arteri; akibatnya, organ dan jaringan tubuh menerima darah yang tidak jenuh dengan oksigen dan mengalami hipoksia; tergantung pada tingkat keparahannya noda menunjukkan pengamatan yang dinamis dan / atau perawatan bedah);
  • bronkitis virus dan bakteri, pneumonia, asma bronkial, alergi;
  • anemia

Sebagai kesimpulan, perlu dicatat bahwa hanya spesialis yang dapat menentukan penyebab dispnea yang andal, oleh karena itu, jika keluhan ini terjadi, jangan mengobati sendiri - solusi yang paling tepat adalah berkonsultasi dengan dokter.

Dokter mana yang harus dihubungi

Jika diagnosis pasien masih belum diketahui, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter umum (dokter anak untuk anak-anak). Setelah pemeriksaan, dokter akan dapat menetapkan diagnosis dugaan, jika perlu, merujuk pasien ke spesialis. Jika dispnea berhubungan dengan patologi paru, perlu berkonsultasi dengan dokter paru, dan dalam kasus penyakit jantung, seorang ahli jantung. Ahli hematologi menangani anemia, penyakit kelenjar endokrin - ahli endokrin, patologi sistem saraf - ahli saraf, gangguan mental disertai sesak napas, - seorang psikiater.

Perasaan atau perasaan kekurangan udara: penyebab dan perawatan

Perasaan kekurangan udara adalah perasaan yang kita masing-masing alami dalam hidup kita. Tahan napas Anda selama beberapa detik, dan kami akan mengalami kekurangan udara. Penyebab kondisi ini memiliki efek yang signifikan pada perawatan, dengan mana dokter dapat menghilangkan gejala banyak penyakit mengerikan ini.

Proses energi utama dalam tubuh kita terjadi dengan partisipasi terus menerus dari molekul oksigen. Proses biokimia utama sel kita adalah fosforilasi oksidatif. Proses ini terjadi dalam struktur intraseluler - mitokondria. Agar molekul oksigen dari udara masuk ke dalam mitokondria, ia melewati jalur kompleks, yang disediakan oleh berbagai mekanisme fisiologis.

Pelanggaran pada salah satu tahapan pengiriman oksigen yang terdaftar mengarah pada aktivasi mekanisme kompensasi.

Perasaan kekurangan udara selalu disertai dengan menguap, sesak napas, kemudian peningkatan frekuensi pernapasan, jantung berdebar, kadang batuk, dan ketakutan yang kuat. Jika mekanisme kompensasi tidak menyediakan kebutuhan oksigen yang diperlukan, mati lemas terjadi dengan kebingungan atau kehilangan kesadaran, yang menyebabkan hipoksia berat dan gangguan kerja semua organ dan sistem.

Gejala kekurangan udara pada penyakit yang berbeda bisa dari jangka waktu yang berbeda - kurangnya udara, waktu yang lama atau serangan pendek mati lemas.

Penyebab kurangnya udara perlu ditangani.

Penyebab utama kekurangan udara dapat dan harus diatasi tepat waktu. Mereka termasuk negara-negara berikut:

Ini memiliki gambaran klinis yang khas dengan serangan batuk kering, sesak napas, dengan prekursor atau serangan mendadak. Pasien memiliki sesak napas dengan kesulitan bernapas keluar, perasaan penyempitan di belakang tulang dada, bersiul yang terdengar dari kejauhan. Dada menjadi berbentuk tong dengan ruang interkostal halus. Pasien terpaksa mengambil posisi yang memfasilitasi pernafasan - duduk, meletakkan tangannya di belakang kursi atau tempat tidur. Serangan terjadi setelah kontak dengan alergen apa pun, setelah hipotermia atau dengan latar belakang pilek, minum aspirin (asma aspirin), setelah berolahraga (stres fisik asma). Setelah meminum pil "nitrogliserin" kondisinya tidak membaik. Jika selama serangan mengambil dahak untuk dianalisis, ia mengungkapkan kandungan eosinofil yang tinggi, penanda proses alergi.

  • Bronkitis obstruktif kronis

Tidak seperti asma, dengan bronkitis, dispnea kurang permanen dengan eksaserbasi selama hipotermia, peningkatan aktivitas fisik. Disertai batuk terus-menerus dengan keluarnya dahak.

  • Penyakit akut pada sistem bronkopulmonalis

Bronkitis akut dan pneumonia, TBC juga dapat disertai dengan serangan asma di tengah-tengah kejadian, mirip dengan serangan pada asma. Tapi, saat keadaan membaik, serangan berlalu.

Serangan asma dengan pelepasan dahak mukopurulen dalam jumlah besar, kadang-kadang dengan hemoptisis, biasanya di pagi hari.

  • Dispnea dan kekurangan udara jika terjadi penyakit jantung dan pembuluh darah

Kekurangan udara dari jantung dapat terjadi dalam patologi organ apa pun ketika fungsi pemompaannya terganggu. Sesak napas jangka pendek dan lewat cepat dapat terjadi dengan krisis hipertensi, serangan aritmia jantung, distonia neurocirculatory. Biasanya tidak disertai dengan batuk berdahak.

Dengan masalah jantung yang konstan dan parah, disertai dengan gagal jantung, perasaan kekurangan udara selalu membuat pasien khawatir, meningkat dengan aktivitas fisik, dan pada malam hari dapat bermanifestasi sebagai serangan asma jantung. Pada saat yang sama, sesak nafas diekspresikan oleh kesulitan menghirup, muncul lembab, gelembung mendidih, dan dahak berbusa dilepaskan. Pasien mengambil posisi duduk paksa, yang memudahkan kondisinya. Setelah minum pil "nitrogliserin" serangan sesak napas dan kurangnya udara hilang.

Emboli paru - penyebab yang sangat umum dari perasaan kekurangan udara, dianggap sebagai gejala utama dari patologi ini.Trombi di pembuluh vena ekstremitas atas dan bawah keluar dan jatuh ke rongga atrium kanan, dengan aliran darah pindah ke arteri pulmonalis, menyebabkan penyumbatan cabang besar atau kecil.. Infark paru berkembang. Ini adalah penyakit yang mengancam jiwa, yang disertai dengan sesak napas yang parah dan batuk yang menyengat dengan dahak berdarah, diucapkan sianosis pada bagian atas tubuh.

  • Obstruksi jalan nafas atas

Hambatan masuknya udara ke paru-paru dapat menyebabkan tumor, stenosis cicatricial trakea, radang tenggorokan, rhinitis, benda asing di saluran pernapasan, proses patologis di mediastinum: gondok paska dada, sarkoidosis, aneurisma aorta, bronkoadenitis TB. Dispnea bersifat permanen dalam patologi yang dijelaskan dan dapat disertai dengan batuk kering yang tidak produktif.

  • Penurunan integritas dada

Fraktur tulang rusuk dapat menyebabkan perkembangan sesak napas. Kesulitan bernafas karena hemat dada karena sakit parah sering terjadi dengan cedera dada. Tidak ada batuk dan dahak, mengi di paru-paru, kenaikan suhu. Pneumotoraks spontan, yaitu, akumulasi udara di rongga pleura, disertai dengan kompresi paru-paru dan pengurangan permukaan pernapasannya, perpindahan mediastinum ke arah yang sehat, disertai dengan kurangnya udara secara progresif, hingga sesak napas. Tidak ada batuk atau dahak, nyeri dada mengganggu Anda. Hanya pengangkatan udara dari rongga pleura yang memfasilitasi kondisi pasien.

Anemia, defisiensi besi atau ganas, di mana ada penurunan kandungan sel darah merah dalam darah, menyebabkan perkembangan hipoksia. Fungsi utama sel darah merah adalah transportasi oksigen dari paru-paru ke jaringan. Jika karena alasan tertentu kemampuan mengikat eritrosit terganggu, seperti halnya dengan zat beracun, atau kandungan protein pengikat hemoglobin menurun, oksigen berhenti mengalir ke jaringan - sesak napas terjadi. Itu permanen dan meningkat selama aktivitas fisik.

  • Sistem dan proses neoplastik

Kerusakan difus ke jaringan ikat (rheumatoid arthritis, periarteritis nodosa, systemic lupus erythematosus), proses neoplastik (sindrom karsinoid, kerusakan metastasis ke paru-paru) memperburuk pertukaran gas di paru-paru dan jaringan dan dapat menyebabkan gejala kelangkaan udara.

  • Obesitas dan olahraga

Kelebihan timbunan lemak mengganggu rentang pergerakan otot pernapasan yang cukup dan meningkatkan beban pada jantung dan organ pernapasan. Gaya hidup yang menetap, detraining, lesi vaskular aterosklerotik pada obesitas mengarah pada perkembangan kegagalan pernapasan dengan sedikit upaya fisik.

  • Pernapasan sulit dan kurangnya udara selama serangan panik dan histeria

Serangan panik, disertai dengan rasa takut yang cerah dan adrenalin masuk ke dalam darah, meningkatkan kebutuhan oksigen jaringan. Ada kekurangan udara. Pernafasan yang sulit selama serangan histeria terjadi karena faktor psikogenik, dan bukan sesak napas yang sebenarnya. Pasien dengan demikian secara tidak sadar mencoba menarik perhatian orang lain.

Diagnosis dan pengobatan sesak napas pendek

Kurangnya udara saat bernafas selalu memiliki beberapa penyebab. Dan jika Anda tidak mengarahkan upaya untuk menghilangkannya, masalah akan terus berlanjut dan berkembang. Diagnosis penyakit harus didasarkan pada standar medis modern. Perawatan kurangnya udara selama bernafas sepenuhnya tergantung pada penyakit yang memicu gejala ini.

Cari faktor etiologis pelanggaran dalam waktu singkat hanya bisa dialami dokter yang mengetahui semua fitur dan perbedaan dispnea pada penyakit tertentu. Spesialis akan mengirimkan pencarian diagnostik ke arah yang benar dan penyebab masalah akan segera ditetapkan. Ini akan menghemat waktu dan upaya pencarian diagnostik.

Algoritme pemeriksaan standar yang diperlukan untuk diagnosis pelanggaran berat meliputi tes darah dan urin klinis, rontgen dada, elektrokardiografi. Metode diagnostik tambahan ditunjuk berdasarkan hasil pemeriksaan ini dan atas dasar keluhan karakteristik dan hasil pemeriksaan pasien.

Ini mungkin pemeriksaan spesialis sempit: THT, ahli jantung, ahli endokrin, ahli saraf, ahli paru, ahli alergi, ahli traumatologi, ahli bedah toraks. Diagnosis tambahan: pemantauan harian aktivitas jantung menurut Holter, ultrasound jantung, pembuluh, rongga pleura, Doppler pembuluh darah, angiografi, computed tomography atau magnetic resonance imaging, pemeriksaan fungsi pernapasan, tes alergi, kultur dan analisis sputum, tes darah untuk penanda spesifik, metode diagnostik endoskopi dan lainnya.

Fitur-fitur perawatan kekurangan udara akan terdiri dari diagnosis dan hasil survei.

Kurangnya udara

Kurangnya udara - dalam banyak kasus, bertindak sebagai tanda penyakit serius yang memerlukan perhatian medis segera. Bahaya khususnya adalah gangguan fungsi pernapasan saat tertidur atau tidur.

Terlepas dari kenyataan bahwa penyebab utama defisiensi udara bersifat patologis, dokter mengidentifikasi beberapa faktor predisposisi yang kurang berbahaya, tempat khusus di antaranya adalah obesitas.

Masalah ini tidak pernah bertindak sebagai satu-satunya tanda klinis. Gejala yang paling umum dipertimbangkan - menguap, kesulitan bernapas masuk dan keluar, batuk dan perasaan benjolan di tenggorokan.

Untuk mengetahui sumber manifestasi seperti itu, perlu untuk melakukan berbagai tindakan diagnostik - mulai dengan survei pasien dan berakhir dengan pemeriksaan instrumental.

Taktik pengobatan adalah individual dan sepenuhnya ditentukan oleh faktor etiologis.

Etiologi

Dalam hampir semua kasus, serangan kekurangan udara disebabkan oleh dua negara:

  • hipoksia - sementara ada penurunan kadar oksigen dalam jaringan;
  • hipoksemia ditandai oleh penurunan kadar oksigen dalam darah.

Provokator pelanggaran tersebut disajikan:

  • kelemahan jantung - dengan latar belakang ini mengembangkan kemacetan di paru-paru;
  • gagal paru atau pernapasan - ini, pada gilirannya, berkembang dengan latar belakang kolaps atau radang paru-paru, sklerosis jaringan paru-paru dan lesi tumor pada organ ini, kejang pada bronkus dan kesulitan bernafas;
  • anemia dan kelainan darah lainnya;
  • gagal jantung kongestif;
  • asma jantung;
  • tromboemboli arteri pulmonalis;
  • penyakit jantung iskemik;
  • pneumotoraks spontan;
  • asma bronkial;
  • menabrak benda asing di saluran pernapasan;
  • serangan panik, yang dapat diamati dengan neurosis atau IRR;
  • distonia vegetatif;
  • neuritis saraf interkostal, yang dapat terjadi selama perjalanan herpes;
  • patah tulang rusuk;
  • bronkitis berat;
  • reaksi alergi - perlu dicatat bahwa dalam kasus alergi, kurangnya udara bertindak sebagai gejala utama;
  • pneumonia;
  • osteochondrosis - paling sering ada kekurangan udara dalam kasus osteochondrosis serviks;
  • penyakit tiroid.

Penyebab utama gejala yang kurang berbahaya adalah:

  • adanya kelebihan berat badan pada manusia;
  • kurangnya kebugaran fisik, yang juga dikenal sebagai olahraga. Pada saat yang sama, dispnea adalah manifestasi yang sepenuhnya normal dan tidak menimbulkan ancaman bagi kesehatan atau kehidupan manusia;
  • periode melahirkan anak;
  • ekologi yang buruk;
  • perubahan iklim yang tiba-tiba;
  • menstruasi pertama pada gadis-gadis muda - dalam beberapa kasus, tubuh wanita merespons perubahan seperti itu di tubuh dengan sensasi berkala kurangnya udara;
  • percakapan sambil makan makanan.

Kurangnya udara saat tidur atau saat istirahat dapat disebabkan oleh:

  • efek dari stres berat;
  • kecanduan kebiasaan buruk, khususnya, merokok sebelum tidur;
  • dipindahkan sebelumnya aktivitas fisik yang terlalu tinggi;
  • pengalaman emosional yang kuat dialami oleh orang tersebut saat ini.

Namun, jika kondisi seperti itu disertai dengan manifestasi klinis lainnya, maka kemungkinan besar, alasannya terletak pada penyakit, yang dapat mengancam kesehatan dan kehidupan.

Klasifikasi

Saat ini, kurangnya udara selama bernafas secara konvensional dibagi menjadi beberapa jenis:

  • inspirasi - sementara orang tersebut mengalami kesulitan bernapas. Yang paling khas dari penyakit jantung semacam ini;
  • ekspirasi - kurangnya udara menyebabkan fakta bahwa sulit bagi seseorang untuk menghembuskan napas. Seringkali terjadi selama asma bronkial;
  • dicampur

Menurut keparahan aliran gejala yang sama pada manusia, insufisiensi udara dapat:

  • akut - serangan itu berlangsung tidak lebih dari satu jam;
  • subacute - durasinya beberapa hari;
  • kronis - diamati selama beberapa tahun.

Simtomatologi

Adanya gejala kekurangan udara diindikasikan dalam kasus di mana seseorang memiliki tanda-tanda klinis berikut:

  • rasa sakit dan tekanan di dada;
  • mengalami masalah pernapasan saat istirahat atau dalam posisi horizontal;
  • ketidakmampuan untuk tidur sambil berbaring - hanya mungkin tertidur dalam posisi duduk atau berbaring;
  • timbulnya rona atau peluit khas selama gerakan pernapasan;
  • pelanggaran proses menelan;
  • perasaan koma atau benda asing di tenggorokan;
  • sedikit peningkatan suhu;
  • hambatan dalam komunikasi;
  • gangguan konsentrasi;
  • tekanan darah tinggi;
  • napas pendek yang parah;
  • penerapan pernapasan yang dikompresi atau dilipat secara longgar;
  • batuk dan sakit tenggorokan;
  • meningkatnya menguap;
  • ketakutan dan kecemasan yang tidak masuk akal.

Dengan kekurangan udara dalam mimpi, seseorang bangun dari serangan tiba-tiba dispnea, yang terjadi di tengah malam, yaitu, ada kebangkitan tajam terhadap latar belakang kekurangan oksigen yang kuat. Untuk ini, untuk meringankan kondisinya, korban harus bangun dari tempat tidur atau mengambil posisi duduk.

Pasien perlu diingat bahwa gejala di atas hanya dasar dari gambaran klinis, yang akan dilengkapi dengan gejala penyakit atau kelainan yang menjadi sumber masalah utama. Misalnya, kurangnya udara dalam IRR akan disertai oleh mati rasa pada jari, serangan asma dan takut ruang sempit. Pada alergi, gatal di hidung, sering bersin dan robekan meningkat dicatat. Jika ada perasaan kekurangan udara dalam osteochondrosis, gejala akan muncul - telinga berdenging, penurunan ketajaman visual, pingsan dan mati rasa pada ekstremitas.

Dalam kasus apa pun, jika terjadi gejala yang mengkhawatirkan, perlu sesegera mungkin untuk mencari bantuan yang memenuhi syarat dari dokter spesialis paru.

Diagnostik

Untuk mengetahui penyebab kekurangan udara, perlu untuk mengimplementasikan seluruh jajaran tindakan diagnostik. Jadi, untuk menegakkan diagnosis yang benar pada orang dewasa dan anak-anak perlu:

  • Studi klinis tentang riwayat pasien dan riwayat hidup pasien - untuk mengidentifikasi penyakit kronis yang mungkin menjadi sumber gejala utama;
  • melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh, dengan kewajiban mendengarkan pasien saat bernafas menggunakan alat seperti phonendoscope;
  • Menginterogasi seseorang secara mendetail - untuk mengetahui waktu timbulnya kekurangan udara, karena faktor etiologis kekurangan oksigen pada malam hari mungkin berbeda dari penampilan gejala seperti itu dalam situasi lain. Selain itu, peristiwa semacam itu akan membantu untuk menetapkan keberadaan dan tingkat intensitas ekspresi gejala yang bersamaan;
  • tes darah umum dan biokimiawi - ini diperlukan untuk memperkirakan parameter pertukaran gas;
  • pulse oximetry - untuk menentukan bagaimana hemoglobin jenuh dengan udara;
  • radiografi dan EKG;
  • spirometri dan plethysmography tubuh;
  • kapnometri;
  • konsultasi tambahan dari seorang ahli jantung, ahli endokrin, ahli alergi, ahli saraf, dokter umum dan dokter kandungan-ginekologi dalam kasus kurangnya udara selama kehamilan.

Perawatan

Pertama-tama, perlu memperhitungkan fakta bahwa untuk menghilangkan gejala utama, ada baiknya menyingkirkan penyakit yang menyebabkannya. Dari sini maka terapi akan menjadi individu.

Namun, dalam kasus terjadinya gejala seperti itu karena alasan fisiologis, pengobatan akan didasarkan pada:

  • menggunakan narkoba;
  • menggunakan resep obat tradisional - harus diingat bahwa ini hanya dapat dilakukan setelah persetujuan dokter;
  • latihan latihan pernapasan, yang diresepkan oleh dokter yang hadir.

Terapi obat meliputi penggunaan:

  • bronkodilator;
  • beta adrenomimetik;
  • M-holinoblokatorov;
  • methylxanthines;
  • glukokortikoid inhalasi;
  • obat untuk mengencerkan dahak;
  • vasodilator;
  • diuretik dan antispasmodik;
  • vitamin kompleks.

Untuk meredakan serangan kekurangan udara, Anda dapat menggunakan:

  • campuran jus lemon, bawang putih dan madu;
  • tingtur alkohol madu dan jus lidah buaya;
  • Astragalus;
  • bunga matahari

Dalam beberapa kasus, untuk menetralisir kekurangan udara dalam osteochondrosis atau penyakit lainnya, manipulasi bedah seperti pengurangan paru terpaksa dilakukan.

Pencegahan dan prognosis

Tindakan pencegahan spesifik yang mencegah terjadinya fitur utama tidak ada. Namun, probabilitas dapat dikurangi dengan:

  • mempertahankan gaya hidup sehat dan cukup aktif;
  • menghindari situasi yang penuh tekanan dan kelelahan fisik;
  • kontrol berat badan - perlu untuk melakukannya sepanjang waktu;
  • mencegah perubahan iklim secara tiba-tiba;
  • pengobatan tepat waktu penyakit yang dapat menyebabkan munculnya tanda berbahaya seperti itu, khususnya saat tidur;
  • Pengesahan penuh pemeriksaan pencegahan penuh di institusi medis.

Prognosis bahwa seseorang secara berkala kekurangan udara sangat menguntungkan. Namun, efektivitas pengobatan ditentukan langsung oleh penyakit, yang merupakan sumber gejala utama. Tidak adanya terapi dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diperbaiki.

Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia