Demensia, atau demensia didapat, dalam kedokteran disebut gangguan patologis di otak, sebagai akibatnya seseorang kehilangan kemampuan untuk memperoleh berbagai keterampilan, belajar tentang dunia dan terlebih lagi, membuang-buang pengetahuan yang ada. Penyakit ini adalah karakteristik dari orang-orang usia lanjut, itulah sebabnya ia sering disebut "pikun marasmus." Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, anak-anak dapat menderita demensia. Di mana demensia terjadi pada anak-anak dan mungkinkah menyembuhkan penyakit ini? Pertanyaan-pertanyaan ini dan lainnya akan dijawab dalam artikel ini.

Perbedaan antara demensia dan oligophrenia

Mempertimbangkan bahwa keterbelakangan mental anak, bawaan atau didapat sebagai akibat dari cedera dan infeksi, disebut oligophrenia, banyak yang cenderung mengacaukan penyakit ini dengan demensia. Perbedaan signifikan mereka adalah bahwa dalam kasus oligophrenia tidak hanya pemikiran anak, tetapi juga semua aktivitas mental pada janin menderita, sedangkan dalam demensia yang dapat terjadi pada anak-anak setelah usia 2 atau 3 tahun, fungsi intelek yang telah terbentuk sebagian terganggu. Dalam ilmu kedokteran, patologi ini disebut "demensia organik."

Gejala demensia

Tanda-tanda khas demensia masa kanak-kanak termasuk hilangnya keterampilan yang sudah diperoleh, yaitu, anak kehilangan kemampuan berbicara, kemampuan untuk melayani diri sendiri, dan bahkan kemelekatan dengan orang yang dicintai. Seringkali ada kurangnya aktivitas mental yang disengaja, gangguan memori dan perhatian. Terkadang sulit bagi anak-anak tersebut untuk mengingat hal-hal sederhana, misalnya, nama mereka sendiri. Selain itu, anak sering berperilaku tidak memadai terhadap situasi, mungkin telah meningkat serta kecenderungan buruk. Tindakannya impulsif, dan selain itu, ia menumpulkan atau sama sekali tidak memiliki naluri mempertahankan diri dan perasaan takut.

Pada anak-anak usia sekolah, tingkat penurunan kepribadian dalam demensia sering melebihi penurunan dalam perkembangan intelektual. Ada distorsi dari aktivitas game, yang menjadi stereotip dan monoton. Seiring waktu, lingkaran minat anak seperti itu menyempit, dan insentif kegiatan memudar. Aspirasi pasien hanya dibatasi oleh kebutuhan dasar, dan bahkan yang dapat melemah.

Penyebab Demensia

Penyakit ini dapat berkembang karena berbagai alasan, misalnya, sebagai akibat dari meningitis yang ditransfer, cedera otak traumatis yang serius, kerusakan pada pembuluh otak, atau karena keracunan sistem saraf pusat dengan obat-obatan. Dalam kasus yang jarang terjadi, beberapa penyakit metabolik bawaan pada bayi, serta kanker otak, dapat menyebabkan demensia.

Pengobatan demensia

Perawatan terapeutik penyakit ini harus dilakukan oleh psikiater yang berkualitas. Proses perawatannya panjang, tetapi bahkan dalam kasus ini, hasilnya tidak selalu dijamin. Kursus terapi tergantung pada penyakit yang memprovokasi demensia, serta pada kondisi pasien, tetapi dalam setiap kasus, spesialis meresepkan obat yang meningkatkan aliran darah otak dan mengatur metabolisme di otak.

Pengobatan farmakologis dari penyakit yang terlibat melibatkan penggunaan psikostimulan secara teratur, seperti Sydnocarb, Ethimisol, atau Caffeine sodium benzoate. Sangat sering, dokter menyarankan untuk mengambil persiapan tonik herbal berdasarkan serai, ginseng, Eleutherococcus atau Leuzei. Perlu dicatat bahwa obat ini memiliki efek menguntungkan pada sistem saraf, ditandai dengan toksisitas rendah dan meningkatkan daya tahan selama aktivitas fisik maupun mental. Jangan lakukan dengan pengobatan demensia pada anak-anak dan tanpa obat nootropik yang memengaruhi daya ingat, pembelajaran, dan aktivitas mental. Untuk melakukan ini, yang paling cocok adalah Piracetam, lucetam, Nootropil dan Noocetam. Jaga anak-anak Anda!

Cara mengidentifikasi demensia pada anak-anak dan remaja: tanda-tanda utama, cara untuk menentukan

Demensia pada anak-anak dan remaja adalah kelainan mental yang ireversibel yang dalam yang terkait dengan disintegrasi intelek, gangguan proses kognitif, dan menipisnya lingkungan emosional secara umum.

Tes psikologi, laboratorium dan studi instrumental digunakan untuk mengidentifikasi keterbelakangan mental.

Kondisi ini tidak sesuai dengan pengobatan, oleh karena itu pengobatan simtomatik digunakan untuk anak-anak yang menderita kecerdasan kurang.

Prevalensi penyakit dan penyebabnya

Demensia terjadi tidak hanya pada orang tua, tetapi juga pada anak-anak. Menurut statistik medis, tingkat demensia infantil di Rusia adalah 1,64%.

Sebagai perbandingan: di Kanada indikator ini adalah 1,12%, di Finlandia 1,19%, di Amerika Serikat 1,2%, di Australia 1,43%, di Cina 1,71%.

Demensia anak dapat bersifat bawaan atau didapat. Penyebab utamanya adalah:

  • penyakit menular yang diderita oleh seorang wanita selama kehamilan;
  • pengiriman prematur;
  • asfiksia dan cedera saat melahirkan;
  • pengabaian sosial dan pendidikan pada usia dini;
  • penyakit genetik;
  • cedera otak, memar dan gegar otak traumatis;
  • ensefalitis, meningitis, human immunodeficiency virus (HIV);
  • gangguan aliran darah vaskular dan kekurangan gizi jaringan otak.
Untuk menetapkan akar penyebab demensia pada anak-anak dan remaja adalah tidak mungkin dalam semua kasus.

Untuk menyelesaikan tugas kompleks ini diperlukan bantuan spesialis yang berkualifikasi dan diagnosis komprehensif dari seluruh organisme.

Jenis dan bentuk

Dalam ICD-10, ada empat derajat keterbelakangan mental pada anak-anak dan remaja: ringan, sedang, berat, dan dalam.

Sesuai dengan klasifikasi ini, empat derajat demensia dibedakan dalam psikiatri klasik: kelemahan, ketidakmampuan yang diucapkan, ketidakmampuan yang diucapkan dan kebodohan.

Jenis demensia pada anak-anak dan remaja:

Tingkat IQ

Tingkat keterbelakangan mental menurut ICD-10

Klasifikasi dalam psikiatri klasik

Usia mental, tahun

Ketidakmampuan tidak diucapkan

  1. Orang bodoh. Mampu melakukan bangunan sederhana di bawah bimbingan. Fungsi bicara dan motorik mereka sedikit terganggu, oleh karena itu, mereka mengalami kesulitan dalam berkomunikasi dengan teman sebaya mereka.
  2. Imbeciles. Untuk kehidupan mandiri tidak disesuaikan. Terlatih dalam institusi defektologis. Seiring waktu, belajarlah untuk melakukan tugas-tugas sederhana.
  3. Idiot Tidak terlatih Terkadang memiliki dasar-dasar ucapan. Makan, berpakaian, melakukan prosedur higienis hanya dapat dengan bantuan dan di bawah kendali orang yang tidak berwenang.

Demensia pada anak-anak dan remaja dapat bersifat organik atau progresif:

  1. Bentuk organik residual disebabkan oleh kerusakan otak residual sebagai akibat dari cedera otak traumatis, meningitis, dan keracunan obat pada sistem saraf. Bentuk demensia ini tidak berkembang, stabil, tanpa mengintensifkan gejala lebih lanjut.
  2. Demensia progresif berkembang sebagai akibat dari lesi vaskular otak, penyakit genetik dan penyakit sumsum tulang belakang. Bentuk ini ditandai dengan peningkatan bertahap gejala demensia.

Gejala Demensia Anak

Gejala dan tanda demensia pada anak-anak dan remaja bervariasi tergantung pada akar penyebab penyakit dan intensitas perkembangannya.

Tanda-tanda paling umum dari demensia masa kanak-kanak adalah gangguan perhatian, ingatan, ucapan, perilaku menyimpang, dan kelelahan.

Anak-anak prasekolah (hingga 7 tahun)

Tanda pertama demensia pada anak-anak kecil dan anak-anak prasekolah adalah kehilangan keterampilan yang sebelumnya telah dikuasai dan mudah diterapkan dalam praktik.

Anda dapat berbicara tentang keterbelakangan mental, jika anak:

  • teman-teman kemudian mulai berjalan dan berbicara;
  • lupa kata-kata, salah membangun kalimat;
  • terlihat berantakan, tidak peduli dengan penampilannya;
  • mengalami ketidakpedulian terhadap dunia luar;
  • kehilangan kasih sayang untuk orang yang dicintai.

Gerakan bayi menjadi tanpa hambatan, didominasi oleh semangat tinggi. Dengan perkembangan penyakit lebih lanjut, gerakan anak menjadi kurang terdiferensiasi dan lebih seragam.

Siswa sekolah menengah pertama (7-11 tahun)

Jika pada usia prasekolah agak sulit untuk mengenali demensia ringan, maka selama tahun-tahun sekolah penyakit ini menyatakan dirinya lebih percaya diri:

  • siswa mengalami kesulitan menguasai materi baru;
  • perlahan menulis dan membaca, tidak bisa memecahkan teka-teki logis;
  • tidak mengerti arti dari amsal dan perkataan;
  • tidak dapat mereproduksi konten teks yang baru dibaca;
  • lupa kata-kata, hampir tidak membangun kalimat;
  • tidak cukup menanggapi kata-kata dan perbuatan orang lain;
  • cepat lelah, sering merasa apatis dan lesu.
  • Keterampilan dan kemampuan bicara yang diperoleh sebelumnya bertahan lama, tetapi ingatan bekerja selektif. Misalnya, anak prasekolah dapat memanggil hari dalam seminggu, urutan musim, secara berurutan, tetapi membingungkan warna.

    Anak laki-laki dan perempuan (11-18 tahun)

    Apa saja gejala demensia pada usia 15? Pada usia ini, demensia dapat dikenali oleh fitur-fitur berikut:

    • anak tidak berasimilasi dengan norma sosial dan hukum;
    • tidak merawat dirinya sendiri, terlihat berantakan;
    • kehilangan minat pada hobi dan kegiatan yang sebelumnya favorit;
    • mulai secara obsesif mengumpulkan barang-barang yang tidak perlu;
    • semua permainannya menjadi monoton, dengan tindakan yang terus-menerus berulang;
    • buruk mengingat informasi, berpikir dangkal, memiliki masalah dengan pekerjaan rumah.
    Gejala demensia secara tidak langsung tergantung pada temperamen anak, keadaan kesehatannya, adanya penyakit yang menyertai, aspek sosial kehidupannya dan beberapa faktor lainnya.

    Tentang gejala retardasi mental dalam video ini:

    Diagnostik

    Ketika tanda-tanda pertama demensia anak muncul, itu harus ditunjukkan kepada ahli saraf yang memenuhi syarat yang akan mengevaluasi kondisi neuropsikiatri pasien muda dan menyusun riwayat penyakitnya.

    Dalam arah ahli saraf, anak harus diuji di kantor psikolog, serta pemeriksaan laboratorium dan instrumental.

    Pengujian Psikologis

    Untuk mengidentifikasi keterbelakangan mental dengan menggunakan jenis tes psikologi berikut:

    1. Tes Eysenck menunjukkan usia mental dan IQ pasien.
    2. Skala Intelektual Stanford Binet - menilai perkembangan mental anak-anak berusia 6 hingga 16 tahun.
    3. Test Wechsler - mengevaluasi kecerdasan anak-anak berusia 2,5 hingga 7,5 tahun.
    4. Tes untuk retensi visual Benton - mengungkapkan lesi organik otak dan tingkat keparahannya.

    Penelitian laboratorium

    Jika Anda mencurigai demensia, seorang anak diresepkan tes darah laboratorium untuk glukosa, hormon tiroid, vitamin B12, sifilis, ALT dan AST.

    Hitung darah lengkap memungkinkan mendeteksi adanya proses infeksi dalam tubuh, dan skrining biokimiawi digunakan untuk mengevaluasi keadaan fungsional ginjal dan tingkat elektrolit dalam darah.

    Dokter dapat meresepkan pengujian genetik untuk mendeteksi Down's Syndromes, Dj Georges, Lejeune (feline cry), kromosom X yang rapuh.

    Pemeriksaan instrumental

  • Magnetic resonance imaging (MRI) memberikan informasi berharga tentang malformasi sistem saraf pusat, perubahan struktural di otak, dan berbagai gangguan organik.
  • Computed tomography (CT) melibatkan studi tentang struktur fisik otak menggunakan sinar-x. Memungkinkan Anda mengidentifikasi keberadaan jaringan parut di otak, area cedera yang mungkin menjadi penyebab gangguan mental anak.
  • Electroencephalogram (EEG) memungkinkan untuk mengevaluasi keadaan fungsional struktur otak selama terjaga, tidur, mental aktif atau pekerjaan fisik.
  • Fluktuasi gelombang alfa, theta dan delta menunjukkan sindrom demensia yang didapat dan keterlambatan perkembangan psikomotorik pada anak.

    Taktik perawatan

    Terapi simtomatik membantu untuk mencegah melemahnya kecerdasan dan mempertahankan level yang ada.

    Untuk pengobatan simtomatik demensia, antipsikotik, antikonvulsan, persiapan tonik, vitamin dan stimulan biogenik digunakan.

    Neuroleptik

    Jika seorang pasien kecil menderita ketegangan, agresi, perasaan takut yang diucapkan, disinhibisi mental, perubahan suasana hati, apatis, lesu atau kurang tidur, ia diresepkan neuroleptik Azaleptin, Clozapine, Nozropine, Nootropil, Noocetam, Olanzapine, Piracetam, Reserpine, Cerebroly, dll.

    Obat antikonvulsan

    Dalam kejang-kejang, antikonvulsan diresepkan untuk anak, yang mengurangi hiperkinesis, berkontribusi pada kompensasi parsial gangguan kepribadian dan mengurangi ketegangan emosional.

    Secara paralel, anak-anak diresepkan diuretik, vitamin dan elemen, serta obat-obatan yang mengurangi tekanan intrakranial.

    Stimulan biogenik

    Program pengobatan demensia pada anak-anak termasuk stimulan biogenik Actovegin, Cortexin, Mexidol, Albumin, Apilak, dll.

    Obat-obat ini merangsang metabolisme sel karena penumpukan oksigen dan glukosa di jaringan otak.

    Vitamin kelompok B

    Vitamin kelompok B menghentikan proses eksitasi sistem saraf, berkontribusi pada peningkatan memori dan meningkatkan konsentrasi.

    Penerimaan vitamin kelompok B harus ditambahkan dengan cara yang mengandung yodium, asam amino dan sediaan hormon.

    • gejala dan pengobatan pada lansia;
    • penyebab demensia pada usia dini;
    • asosiasi demensia dengan penyakit lain;
    • perbedaan dalam manifestasi pria dan wanita;
    • bagaimana memperlakukan kerabat dengan orang sakit dan apakah ia membutuhkan asuhan keperawatan;
    • Apakah mungkin untuk mencegah penyakit dan apa itu.

    Bantuan psikologis

    Bantuan psikologis diperlukan baik untuk anak-anak yang sakit mental dan untuk kerabat yang merawat mereka dan selalu dekat.

    Jenis bantuan psikologis untuk demensia:

    Bantuan untuk anak-anak dan remaja dengan keterbelakangan mental

    Bantuan untuk kerabat anak-anak dan remaja yang sakit mental

    • dorongan terus-menerus, saran harapan, pujian, empati;
    • pelatihan, motivasi, penjelasan dan saran;
    • memecahkan masalah sehari-hari
    • rejimen perawatan dan istirahat bergantian;
    • perubahan pemandangan yang teratur;
    • abstraksi dari masalah anak yang sakit dan mengalihkan perhatian ke hal-hal positif

    Adalah penting untuk memperlakukan anak yang berpikiran lemah sebagai pribadi, dan bukan sebagai masalah, untuk memperkuat kemampuannya untuk mengatasi perubahan hidup dan kesulitan sehari-hari, untuk menekankan kualitas dan pencapaian positif, untuk mempertahankan rasa percaya diri, untuk mencegah kambuhnya penyakit pada waktu yang tepat.

    Tentang membesarkan anak-anak dengan keterbelakangan mental dalam video ini:

    Proyeksi, durasi dan kualitas hidup

    Harapan hidup untuk demensia tergantung pada tingkat kerusakan otak dan kondisi di mana pasien hidup. Anak-anak perlu dikelilingi oleh cinta dan perhatian, untuk melindungi dari situasi yang menekan, untuk menanamkan keterampilan kerja.

    Berkat program pendidikan inklusif modern, anak-anak tersebut dapat menguasai kurikulum sekolah dengan baik dan kemudian menjalani kehidupan yang penuh.

    Pada tahap kedua dan ketiga, prognosisnya buruk.

    Dengan gejala kebodohan atau kebodohan yang jelas, pasien diberikan cacat, dan dalam beberapa kasus ditempatkan di fasilitas medis khusus.

    Harapan hidup rata-rata orang idiot di Rusia adalah 19 tahun, dungu - 26,6 tahun (untuk perbandingan, di Australia - masing-masing 68 tahun dan 59 tahun).

    Demensia pada anak-anak dan remaja adalah gangguan mental yang tidak dapat disembuhkan terkait dengan gangguan kecerdasan dan penipisan lingkungan emosional.

    Gangguan seperti itu mungkin bawaan atau didapat, dan dalam keparahan ringan, sedang, berat atau dalam.

    Demensia pada anak-anak

    Demensia adalah demensia yang didapat yang ditandai oleh proses patologis di otak. Seorang pasien demensia kehilangan pengetahuan dan keterampilan yang sudah didapat dan tidak bisa lagi menjelajahi dunia. Demensia dalam banyak kasus terjadi pada usia tua dan disebut "pikun marasmus." Namun, ada beberapa kasus patologi (keterbelakangan mental, keterbelakangan mental, gangguan kognitif, dll.) Dan di masa kecil. Di Moskow, spesialis berpengalaman dari Rumah Sakit Yusupov akan mendiagnosis dan memilih perawatan optimal untuk demensia, di mana pendekatan komprehensif sedang dilakukan dalam perawatan pasien dari usia 18 tahun.

    Penyebab demensia pada anak-anak

    Demensia adalah gangguan mental akut yang terjadi sebagai akibat dari berbagai lesi otak. Dengan demensia, disintegrasi kecerdasan yang sudah ada terjadi. Dalam kedokteran, demensia progresif dan organik biasanya dibedakan pada anak-anak.

    Demensia progresif pada anak-anak adalah kemunduran otak pasien yang stabil. Bentuk demensia ini ditandai dengan peningkatan gejala ketika penyakit yang mendasarinya berkembang. Paling sering, demensia progresif berkembang dalam kasus-kasus berikut:

    • penyakit genetik (penyakit Newman-Pick, penyakit Lafora, sindrom Sanfilippo). Gejala kelainan bawaan dapat terjadi beberapa tahun setelah kelahiran anak;
    • demensia vaskular adalah gangguan kerja otak dan pembuluh serviks, akibatnya neuron tidak menerima nutrisi yang diperlukan;
    • penyakit sumsum tulang belakang;
    • Sindrom imunodefisiensi didapat.

    Demensia organik pada anak-anak merupakan komplikasi penyakit tertentu. Dengan demensia organik, gangguan otak yang stabil diamati tanpa gangguan lebih lanjut. Penyebab perkembangan demensia organik adalah:

    • penyakit meningitis menular, ensefalitis;
    • cedera otak traumatis;
    • keracunan dengan zat obat.

    Perlu dicatat bahwa keterbelakangan mental anak yang didapat karena cedera atau infeksi disebut oligophrenia, dan kadang-kadang patologi ini dikacaukan dengan demensia. Kondisi-kondisi ini dicirikan oleh kenyataan bahwa semua aktivitas mental seseorang menderita oligophrenia, dan fungsi berpikir yang sudah terbentuk sebagian terganggu dalam demensia.

    Gejala demensia pada anak-anak

    Perkembangan mental yang tertunda pada anak-anak dapat terjadi pada usia 2 atau 3 tahun. Fitur khasnya adalah:

    • pelanggaran aktivitas mental;
    • kurangnya pemikiran kritis;
    • gangguan memori;
    • gangguan bicara: kosakata berkurang, makna kata dilupakan;
    • berkurangnya perhatian dan konsentrasi;
    • gangguan penglihatan dan pendengaran;
    • gangguan emosional yang nyata: kecemasan, ketakutan, perubahan suasana hati, depresi, apatis, ketidakpedulian, keterikatan kepunahan terhadap orang yang dicintai;
    • tindakan impulsif, melemahkan naluri mempertahankan diri;
    • perilaku yang tidak memadai dalam situasi yang berbeda;
    • kehilangan keterampilan yang diperoleh sebelumnya;
    • kesulitan dalam pelayanan mandiri;
    • keterampilan komunikasi semakin memudar.

    Dalam penyakit genetik, patologi hanya dapat dirasakan pada masa remaja.

    Dalam kasus penyakit Lafora, pelanggaran motilitas terjadi, kejang kejang terjadi. Demensia dalam kasus ini berkembang pesat. Sel-sel otak, kulit, dan otot menjadi sasaran aksi destruktif struktur mikroskopis - tubuh Laurus.

    Deteksi dini penyakit yang menyebabkan demensia sangat meningkatkan hasil terapi. Menyembuhkan pasien sepenuhnya belum memungkinkan, tetapi Anda dapat secara signifikan meningkatkan kondisinya dan memperlambat perkembangan proses.

    Diagnosis demensia pada anak-anak

    Untuk mengidentifikasi berbagai penyakit neuropsikiatrik, disarankan untuk menjalani pemeriksaan pencegahan oleh ahli saraf sejak kelahiran bayi. Apalagi jika sebelumnya ada kasus demensia dalam keluarga.

    Pada waktunya untuk mendiagnosis demensia hanya dapat spesialis. Jika Anda mencurigai perkembangan patologi lakukan beberapa tes khusus yang akan membantu menentukan keadaan fungsi kognitif. Tetapkan metode pemeriksaan instrumental: MRI dan pemindaian resonansi otak. Hasil survei akan menunjukkan tingkat kerusakan otak. Selain itu meresepkan tes darah biokimia.

    Dalam diagnosis demensia pada anak-anak, kesehatan umum anak, ciri-cirinya diperhitungkan, dan faktor keturunan juga diperhitungkan. Data ini akan membantu Anda memilih strategi perawatan yang paling optimal. Anak tersebut menjalani pemeriksaan komprehensif, sehingga ia harus dipantau oleh ahli saraf, psikiater dan dokter anak.

    Pengobatan demensia

    Pengobatan demensia dilakukan secara komprehensif oleh beberapa spesialis - ahli saraf yang memenuhi syarat dengan pengalaman luas dalam pengobatan patologi ini. Proses perawatannya panjang dan bahkan dalam kasus ini pengobatan demensia yang lengkap tidak tercapai. Terapi dapat mengurangi manifestasi klinis dan secara signifikan meningkatkan kualitas hidup pasien.

    Pengobatan akan tergantung pada penyebab perkembangan demensia dan kondisi pasien. Dari obat-obatan yang digunakan obat-obatan yang meningkatkan aliran darah di otak dan membangun proses metabolisme dalam sel-selnya. Untuk pengobatan demensia, psikostimulan dan zat nootropik diresepkan. Mereka membantu menormalkan perilaku pasien, memiliki efek menguntungkan pada memori, aktivitas mental, dan kemampuan belajar.

    Terapi demensia pada anak-anak paling baik dilakukan di rumah. Untuk melakukan ini, orang tua mengambil kursus dan menerima semua informasi yang diperlukan tentang perawatan dan metode rehabilitasi pasien. Di rumah sakit Yusupov, orang tua dari kategori tertinggi akan berkonsultasi dengan orang tua. Pekerjaan para profesional memungkinkan Anda untuk memperlambat pengembangan patologi, mengembalikan beberapa fungsi yang hilang dan mendapatkan hasil maksimal. Pengobatan demensia di rumah sakit Yusupov dapat dilakukan di rumah sakit dan di rumah. Bagaimanapun, orang tua dari pasien muda akan selalu mendapat dukungan dari profesional yang berpengalaman.

    Meminta bantuan dan berkonsultasi dengan spesialis melalui telepon.

    Demensia pada anak-anak

    Demensia adalah gangguan patologis otak anak, di mana demensia yang didapat berkembang, keterampilan dan pengetahuan yang sebelumnya dikuasai akan hilang, dan minat terhadap dunia di sekitarnya berkurang. Penyakit ini lebih sering terjadi pada anak-anak yang lebih tua dari dua tahun dan selalu sekunder. Hingga saat ini, anak dapat tumbuh dan berkembang sesuai dengan norma umur.

    Alasan

    Perkembangan demensia dikaitkan dengan pengaruh pada tubuh anak dari berbagai faktor yang dapat menyebabkan gangguan pada fungsi otak. Kadang-kadang penyakit muncul sejak kelahiran bayi, tetapi memanifestasikan dirinya ketika anak tumbuh.

    Penyebab demensia di masa kanak-kanak meliputi:

    • penyakit genetik yang dapat dideteksi hanya beberapa tahun setelah kelahiran anak (penyakit Newman-Pick, penyakit Lafor, sindrom Sanfilippo, neurodegenerasi dengan akumulasi zat besi di otak);
    • penyakit menular yang mempengaruhi otak (meningitis, ensefalitis);
    • gegar otak, cedera otak traumatis;
    • Infeksi HIV;
    • nutrisi yang tidak memadai dari jaringan otak karena masalah aliran darah di pembuluh;
    • keracunan obat.

    Ada prasyarat lain untuk pengembangan demensia pada anak yang terkait dengan berbagai penyakit dan patologi kesehatan.

    Gejala

    Ada bentuk demensia organik progresif dan residual di antara anak-anak. Dalam kasus pertama, ada penurunan kondisi anak secara bertahap. Penyakit ini berkembang dengan latar belakang penyakit utama - penyakit genetik, misalnya. Kemajuan penyakit yang dominan memerlukan pemburukan gejala yang tersisa.

    Bentuk organik demensia adalah residual, mis. ini ditandai dengan adanya penyimpangan stabil dalam aktivitas mental anak, tanpa memburuknya situasi. Jenis penyakit ini terjadi dengan keracunan obat, cedera kepala, meningitis.

    Demensia cenderung memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara tergantung pada usia anak:

    Keterampilan yang didapat hilang, kosakata berkurang, sulit bagi anak untuk merumuskan pikirannya. Perasaan keterikatan pada orang dekat bisa melemah, ketidakpedulian berkembang. Kemampuan berjalan lambat laun hilang, dan disinhibisi motorik merupakan karakteristik perilaku anak.

    • Masa sekolah menengah pertama

    Kinerja menurun, mengalami masalah dengan mengingat informasi. Keterampilan bicara bertahan untuk waktu yang lama, tetapi anak dapat membingungkan musim, warna, bentuk, dll.

    Aktivitas bermain menjadi monoton. Seorang anak dapat terus menerus mengulangi tindakan yang sama.

    Ada masalah dengan konsentrasi, ada pelanggaran memori, informasi tidak sepenuhnya dipahami, tidak ada keterampilan generalisasi. Anak itu cepat lelah, ucapannya tidak jelas, kabur.

    Pada anak-anak dengan penyakit genetik bawaan, manifestasi demensia berbeda dari yang dijelaskan di atas. Pada anak usia dini, penyimpangan ini tidak dapat mendeteksi dirinya sendiri, dan muncul ke permukaan hanya selama masa remaja (misalnya, penyakit Newman-Pick). Dalam beberapa kasus, anak-anak tidak menjadi tidak hidup dan mati pada usia 3-10 tahun (penyakit Lafora).

    Secara umum, demensia tidak dapat dihentikan atau disembuhkan. Hari ini, jalannya hanya bisa diperlambat.

    Diagnosis demensia pada anak

    Hanya spesialis berpengalaman yang dapat mendiagnosis demensia anak. Ini membutuhkan serangkaian tes, serta pemantauan jangka panjang dan terus-menerus terhadap anak. Dari metode survei, scan resonansi otak dan MRI digunakan. Tes darah biokimia juga diperlukan. Dokter memperhitungkan faktor keturunan, menilai kesehatan keseluruhan anak, fitur-fiturnya, dan stadium penyakitnya. Pemeriksaan anak harus komprehensif, sehubungan dengan mana ia berada di bawah pengawasan beberapa spesialis: ahli saraf, psikolog atau psikiater, dokter anak.

    Komplikasi

    Dengan demensia, seorang anak dapat mengalami depresi. Paling sering, itu adalah karakteristik dari tahap awal penyakit. Penyakit progresif merusak kemampuan mental dan fisik anak-anak. Jika Anda tidak berupaya memperlambat penyakit, anak mungkin kehilangan sebagian besar keterampilan, termasuk keterampilan rumah tangga. Anak-anak ini membutuhkan pengawasan orang dewasa yang konstan, membantu kegiatan sehari-hari dan perawatan sehari-hari.

    Perawatan

    Apa yang bisa kamu lakukan

    Jika Anda mengidentifikasi kelainan patologis dalam perkembangan anak, Anda harus segera mencari saran dokter. Diagnosis penyakit yang tepat waktu akan memperlambatnya dan memperbaiki perilaku anak.

    Apa yang dilakukan dokter

    Perawatan demensia masa kanak-kanak membutuhkan waktu yang lama dan pemantauan yang konstan oleh dokter. Peningkatan berkelanjutan mungkin tidak terjadi segera dan tidak pada semua pasien.

    Untuk meningkatkan metabolisme di sel-sel saraf otak dan merangsang aliran darah otak, dokter meresepkan obat khusus. Ini mengurangi laju perkembangan penyakit.

    Demensia organik residual memungkinkan Anda bergaul dengan seorang psikolog dan pendidik yang relevan.

    Pada tahap lanjut penyakit ini, anak membutuhkan perawatan harian yang berkelanjutan.

    Pencegahan

    Pencegahan demensia pada anak-anak adalah pekerjaan yang sangat sulit, karena seringkali menjadi mungkin untuk mendeteksi hanya setelah waktu yang lama. Membutuhkan pemantauan berkala terhadap perilaku dan kesejahteraan anak oleh beberapa spesialis.

    Langkah-langkah yang mendukung untuk demensia meliputi:

    • perhatian pada kesehatan anak, perawatan tepat waktu penyakit kronis dan sementara;
    • menghindari cedera kepala, gegar otak;
    • stres mental dan fisik sedang;
    • mencegah perkembangan infeksi;
    • perlindungan anak dari tekanan psiko-emosional;
    • diet sehat dan rutinitas sehari-hari;
    • kelas multidirectional reguler dengan anak.

    Orang tua dari anak dengan demensia membutuhkan kesabaran, cinta, dan perawatan untuknya.

    Demensia organik pada anak-anak

    Demensia organik pada anak-anak adalah bentuk demensia yang didapat, ditandai dengan penurunan aktivitas kognitif, hilangnya keterampilan praktis yang didapat, dan pengetahuan yang dipelajari. Penyakit ini dimanifestasikan oleh penurunan dalam hafalan, fungsi mental, disorientasi temporal dan spasial, gangguan berbicara dan menulis, dan ketidakmampuan untuk melayani diri sendiri. Diagnostik meliputi metode instrumental untuk studi otak (MRI, CT), survei klinis, pemeriksaan ahli saraf, psikiater, metode psikodiagnostik untuk menilai ranah kognitif, emosi, dan karakteristik pribadi. Pengobatan melibatkan penggunaan psikostimulan, obat nootropik, psikokoreksi.

    Demensia organik pada anak-anak

    Nama penyakit "residual organic dementia" berasal dari bahasa Latin. "Sisa" berarti "tersisa", "terpelihara", menekankan kondisi yang tidak dapat diubah, koreksi. Kata "organik" menunjukkan adanya kerusakan jaringan otak. "Dementia" diterjemahkan sebagai "pengurangan", "kehilangan akal." Nama sinonim yang umum adalah "demensia," "demensia organik." Epidemiologi penyakit ini dipelajari dengan baik pada pasien dari usia 65 tahun, data tentang prevalensi patologi di antara anak-anak tidak cukup. Ini sebagian disebabkan oleh kompleksitas proses diagnostik: gejalanya tumpang tindih dengan manifestasi penyakit yang mendasarinya.

    Penyebab Demensia Organik pada Anak

    Demensia infantil berkembang setelah tubuh terpapar faktor-faktor yang mengganggu fungsi struktur otak. Penyebab penyakit ini adalah:

    • Neuroinfection. Demensia organik terjadi sebagai komplikasi meningitis, ensefalitis, araknoiditis serebral.
    • Cidera otak traumatis. Penyakit ini bisa menjadi konsekuensi dari memar otak, kerusakan terbuka.
    • Infeksi HIV Infeksi HIV yang terjadi dengan manifestasi klinis (AIDS) dapat mempengaruhi sistem saraf pusat. Kerusakan otak menyebabkan pengembangan ensefalopati, dimanifestasikan oleh demensia.
    • Kerusakan CNS toksik. Pada anak-anak, kerusakan pada struktur otak diamati dengan keracunan obat (penghambat girase DNA, antikolinergik, kortison), logam berat (timah, aluminium). Remaja terdeteksi kasus alkohol dan demensia obat.

    Patogenesis

    Patogenesis demensia organik pada anak-anak didasarkan pada kerusakan jaringan otak. Keracunan, efek eksogen infeksius, inflamasi dan traumatis memicu perubahan degeneratif di substrat otak. Keadaan cacat berkembang, dimanifestasikan oleh penurunan aktivitas mental: fungsi kognitif, keterampilan praktis, reaksi emosional, sifat-sifat kepribadian. Dari sudut pandang patogenetik, bentuk organik demensia dianggap sebagai efek residual dari lesi otak. Ini ditandai dengan penurunan fungsi mental yang stabil tanpa gangguan lebih lanjut.

    Klasifikasi

    Demensia organik pada anak-anak dibagi oleh faktor etiologis: keracunan, infeksi, dll. Alasan lain untuk klasifikasi ini adalah keparahan patologi:

    • Mudah Gejalanya mereda, anak-anak prasekolah sering tidak muncul untuk waktu yang lama, keterampilan rumah tangga tetap utuh. Kegagalan akademis anak sekolah meningkat, aktivitas sosial menurun.
    • Sedang Anak membutuhkan perawatan, dukungan dari orang dewasa.
    • Berat Diperlukan pengawasan konstan, keterampilan berbicara dan swalayan terganggu.

    Gejala Demensia Organik pada Anak

    Gambaran klinis demensia organik pada anak-anak ditentukan berdasarkan usia. Lesi otak, ditransfer pada usia sekolah, ditandai oleh kontras antara pengetahuan, tingkat pengembangan keterampilan dan kemampuan kognitif aktual. Bicara benar secara fonetis, secara tata bahasa dan sintaksis benar, kosa kata memadai, setiap hari dan keterampilan sekolah terbentuk. Ketika berkomunikasi dengan seorang anak, prevalensi pemikiran konkret-situasional diungkapkan: peristiwa yang dialami dijelaskan secara rinci, penilaian difokuskan pada tindakan dan hasil praktis.

    Kemampuan untuk abstraksi memanifestasikan dirinya dalam kasus-kasus yang terisolasi atau tidak ada: makna kiasan dari pepatah, ucapan tidak tersedia, humor tidak bisa dimengerti, transfer pengalaman dari satu situasi ke situasi lain sulit. Pengetahuan yang diperoleh sebelumnya dipertahankan, tetapi penggunaannya terbatas, produktivitas pemikiran saat ini berkurang. Perhatian tidak stabil, cepat habis, hafalan diberikan dengan susah payah. Gangguan afektif dan kepribadian ditentukan. Anak itu tidak stabil secara emosional, sering terjadi perubahan suasana hati. Nuansa emosi menghilang, pemiskinan dan perataan tumbuh. Bentuk-bentuk yang parah dicirikan oleh dominasi keadaan kutub kesenangan-kesenangan. Degradasi kepribadian dimanifestasikan oleh penyempitan minat, keinginan untuk memenuhi kebutuhan dasar.

    Pada anak-anak prasekolah dan anak-anak, gejala demensia organik berbeda. Tempat sentral ditempati oleh agitasi psikomotorik. Anak itu secara emosional tidak stabil - reaksi kegembiraan dengan cepat digantikan oleh kemarahan, tangisan. Lingkungan emosional sangat terkuras: perasaan kemelekatan tidak terbentuk, tidak ada kerinduan bagi ibu, tidak ada reaksi untuk memuji, celaan. Ngidam dasar diperkuat, kejujuran dan seksualitas berkembang. Naluri pemeliharaan diri melemah: pasien tidak takut pada orang asing, tidak khawatir dalam lingkungan baru, tidak takut pada situasi yang berkaitan dengan ketinggian, api. Secara lahiriah tidak rapi, ceroboh.

    Fungsi kognitif benar-benar dilanggar. Persepsinya tidak jelas, penilaiannya dangkal, bersifat acak, dibangun atas dasar pembentukan asosiasi spontan, pengulangan tanpa refleksi. Analisis situasi dan transfer pengalaman tidak tersedia - kemampuan belajar berkurang, asimilasi materi baru sulit. Berpikir abstrak tidak ada. Ditentukan gangguan perhatian kotor. Kecacatan intelektual, disorganisasi internal diwujudkan dengan penyederhanaan permainan: berlari tanpa tujuan mendominasi, berguling-guling di lantai, melempar dan menghancurkan mainan dan benda. Adopsi aturan, pengembangan peran game tidak tersedia.

    Komplikasi

    Kerusakan pada area otak mempengaruhi perkembangan mental anak. Proses ontogenetik tidak berhenti, tetapi terdistorsi, yang mengarah pada komplikasi. Kurangnya mekanisme pengaturan sistem saraf pusat mengurangi adaptasi organisme terhadap perubahan kondisi lingkungan eksternal dan internal. Tahap-tahap krisis ontogenesis sering disertai dengan serebrastenik, keadaan psikopat, kejang kejang, dan episode psikotik. Sebagai contoh, pubertas dapat memprovokasi perubahan patologis dalam karakter (agresivitas, mengabaikan norma-norma sosial), dan dapat memicu epilepsi. Selama periode penyakit infeksi ringan, cedera, reaksi intensif yang tidak memadai diamati.

    Diagnostik

    Demensia organik pada anak-anak dideteksi menggunakan metode klinis, instrumental, dan patopsikologis. Proses diagnostik mencakup langkah-langkah berikut:

    • Konsultasi dengan ahli saraf. Spesialis melakukan survei, mengumpulkan anamnesis, menilai kondisi umum anak, keamanan refleks. Untuk menentukan sifat kerusakan, identifikasi proses atrofi yang mengarah ke pemeriksaan instrumental otak: Echo EG, MRI, EEG, CT. Menurut hasil pemeriksaan klinis dan instrumental, dokter menetapkan diagnosis utama, menunjukkan adanya demensia.
    • Konsultasi psikiater. Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi gangguan emosi-pribadi dan kognitif. Seorang psikiater anak melakukan percakapan diagnostik: menilai kemampuan mental, fitur respons emosional, perilaku anak. Untuk mengklarifikasi kedalaman defek tersebut ditentukan pemeriksaan patopsikologis.
    • Konsultasi dengan psikolog klinis. Setelah percakapan dengan pasien, ahli pathopsikologi memilih satu set metode diagnostik yang bertujuan mempelajari tingkat memori, kecerdasan, perhatian, dan pemikiran. Hasil menggambarkan kondisi fungsi kognitif saat ini, totalitas atau reduksi parsial, pembelajaran. Dengan pelanggaran yang menyertai bidang emosional-pribadi, teknik proyektif diterapkan (menggambar, interpretasi dengan bahan figuratif), kuesioner (kuesioner Lickko, kuesioner diagnostik patocharacterological diagnostik). Hasil menentukan perkembangan patocharacterological, dominasi radikal emosional, risiko ketidaksesuaian pribadi dan sosial dinilai.

    Demensia organik pada anak-anak memerlukan diagnosis banding dengan keterbelakangan mental dan demensia progresif. Dalam kasus pertama, perbedaan utama terletak pada sifat penurunan fungsi kognitif dan perjalanan penyakit: pada keterbelakangan mental, penurunan kecerdasan, pemikiran abstrak, laju memori relatif, perhatian muncul ke permukaan. Pengurangan ditentukan oleh keterbelakangan, bukan disintegrasi fungsi (seperti dalam demensia). Perbedaan antara bentuk demensia progresif dan organik dibuat berdasarkan faktor etiologis, penilaian fungsi intelektual dalam dinamika.

    Pengobatan demensia organik pada anak-anak

    Perawatan demensia organik anak-anak adalah proses panjang yang membutuhkan konsistensi dan pengaturan dari anak-anak, orang tua, dokter. Terapi primer bertujuan untuk menghilangkan penyakit neurologis. Koreksi kognitif, gangguan emosi dilakukan dengan metode berikut:

    • Farmakoterapi. Ditugaskan untuk meningkatkan metabolisme sel-sel saraf otak, aliran darah otak. Penggunaan obat-obatan nootropik, psikostimulan berkontribusi pada peningkatan kemampuan mental, stamina selama aktivitas mental dan fisik.
    • Bantuan psikologis dan pedagogis. Kelas psiko-koreksi dilakukan oleh seorang psikolog-guru, seorang psikolog klinis. Mereka ditujukan untuk pengembangan kemampuan mental, perhatian, ingatan. Diatur berkaitan dengan gangguan serebrastenik / ensefalopati dari SSP pasien. Tergantung pada tingkat demensia ditentukan oleh tingkat beban akademik.

    Prognosis dan pencegahan

    Dengan pemantauan medis terus-menerus, prognosis demensia dalam banyak kasus menguntungkan: kemajuan lambat diamati, dalam beberapa kasus, remisi stabil tercapai - pasien menghadiri sekolah reguler, mengatasi beban. Perlu diingat bahwa proses pemulihannya sangat lama, membutuhkan perawatan dan perawatan sehari-hari. Pencegahan demensia organik pada anak-anak sulit, karena pelanggaran adalah konsekuensi dari penyakit lain. Langkah-langkah pendukung adalah sikap penuh perhatian terhadap kesejahteraan anak, perawatan penyakit menular dan penyakit lainnya yang tepat waktu, dan penciptaan kondisi untuk meminimalkan risiko cedera. Perkembangan gangguan psiko-emosional dicegah dengan menciptakan lingkungan keluarga yang baik dan ramah, hiburan bersama yang aktif.

    Demensia Organik Aneh

    Otak adalah misteri terbesar dari tubuh manusia. Terkadang dia menghadirkan kejutan yang entah bagaimana mengubah hidup kita. Demensia organik adalah salah satu kebiasaan otak kita yang meninggalkan jejak pada pemikiran dan perilaku seseorang tanpa hak untuk kembali normal.

    Konsep umum

    Demensia adalah demensia yang didapat selama hidup akibat kerusakan otak, cedera, dan infeksi organik. Tidak seperti demensia kongenital, ditandai dengan perkembangan jiwa yang tidak memadai, demensia disertai dengan keruntuhannya. Di dunia penyakit ini diderita sekitar 50 juta orang. Perlu dicatat bahwa demensia menjadi beban tidak hanya untuk pasien itu sendiri, tetapi juga untuk anggota keluarganya.

    Saat ini, lebih dari 200 penyakit diketahui yang dapat memicu perkembangan sindrom demensia. Tempat pertama milik penyakit Alzheimer, yang mempengaruhi 60% pasien. Di tempat kedua - patologi vaskular akibat hipertensi, aterosklerosis. Faktor-faktor lain yang memicu penyakit ini termasuk:

    • Tumor GM;
    • cedera otak traumatis;
    • Pilih, Parkinson, Huntington;
    • gangguan hormonal - Penyakit Cushing, disfungsi tiroid;
    • gagal hati, ginjal;
    • penyakit autoimun, vaskulitis sistemik;
    • multiple sclerosis;
    • kekurangan vitamin B;
    • infeksi - HIV, neurosifilis, meningitis, ensefalitis, Creutzfeldt - penyakit Jakob.

    Demensia terjadi akibat kerusakan pada berbagai struktur otak: korteks, struktur subkortikal, atau lesi fokal multipel di berbagai bagian jaringan otak. Selain itu, ada bentuk gabungan yang menggabungkan beberapa jenis penyakit.

    Demensia yang didapat biasanya merupakan penyakit usia lanjut. Tetapi dalam beberapa kasus, itu mempengaruhi orang muda. Ini difasilitasi oleh penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan, cedera otak, tumor dan infeksi.

    Di antara orang-orang terkenal, ada juga yang menjadi sandera penyakit ini. Kehidupan aktor Robin Williams terputus karena demensia, di mana anak sapi Levi yang harus disalahkan. Penyakit ini tidak didiagnosis selama kehidupan aktor, tetapi ditemukan hanya setelah otopsi.

    Margaret Thatcher, perdana menteri terhebat Inggris, menderita demensia. Menurut putrinya, ini adalah hari-hari yang mengerikan bagi ibunya, yang jiwanya mengalami perubahan yang merusak, yang dengannya dia dengan gigih berjuang untuk sisa hidupnya.

    Apa yang harus dicari

    Demensia adalah penyakit yang memiliki onset bertahap. Manifestasinya tergantung pada tingkat perkembangan dan lokalisasi proses.

    Semuanya dimulai dengan perubahan kecil. Seseorang mungkin mulai melupakan beberapa hal, tersesat di tempat-tempat yang akrab. Itu dihapuskan karena terlalu banyak bekerja, kelelahan atau usia.

    Ketika penyakit ini berkembang, ia lupa nama-nama orang yang dicintai, kejadian baru-baru ini bersamanya, kurang berorientasi di rumah, mungkin mengajukan pertanyaan yang sama berkali-kali. Ada penurunan dalam kecaman diri, kemampuan intelektual. Pasien kehilangan keterampilan dasar: tidak bisa membuka pintu, nyalakan ketel. Orang-orang seperti itu membutuhkan pengawasan.

    Pada tahap akhir penyakit, degradasi kepribadian terjadi. Pasien kehilangan kemampuan untuk melakukan tindakan yang biasa: mencuci, berpakaian, makan makanan. Ada perubahan dalam bidang emosional-kehendak, orang itu berhenti mematuhi kerangka dasar kesopanan.

    Seringkali, orang-orang seperti itu meninggalkan rumah, dan menemukan jalan pulang menjadi sulit bagi mereka. Ini terutama berlaku untuk orang tua.

    Misalnya, seorang wanita tua meninggalkan rumah dan absen selama beberapa hari. Selama ini, kerabat tidak menyerah untuk menemukannya, setelah menghubungkan semua sumber daya yang mungkin untuk ini. Sayangnya, kami menemukannya mati: wanita tua itu jatuh dari tebing.

    Ada dua bentuk penyakit: total dan lacunar. Dengan demensia lacunar, ingatan jangka pendek sebagian besar menderita. Orang-orang melupakan peristiwa yang terjadi baru-baru ini pada mereka, apa yang ingin mereka lakukan, apa yang mereka pikirkan. Di daerah lain, perubahan kecil, kekritisan terhadap diri mereka sendiri dan orang lain dipertahankan.

    Demensia total secara bertahap mengarah pada impotensi total dan disintegrasi individu. Pada saat yang sama, semua bidang kehidupan manusia menderita: ingatan hilang, kemampuan mengasimilasi informasi baru dan menerapkan pengetahuan yang ada hilang, minat pada segala sesuatu yang terjadi menghilang, prinsip-prinsip moral dan moral mendevaluasi. Seseorang dikatakan kehilangan wajahnya. Seringkali Anda dapat mendengar pernyataan dari kerabat pasien: ia telah banyak berubah, ia dulu orang yang sama sekali berbeda.

    Bentuk demensia yang paling umum

    Di antara penyebab yang mengarah pada perkembangan demensia, penyakit Alzheimer didahulukan. Penyebutan pertama tentang itu tanggal kembali ke 1906, dan pelopornya dianggap sebagai psikiater Jerman Alois Alzheimer.

    Penyakit mulai menampakkan dirinya pada usia 55-70 tahun. Ini adalah salah satu bentuk kegilaan pikun, merujuk pada tipe demensia yang atrofi, ketika penghancuran neuron di otak. Alasan yang berkontribusi terhadap penyakit ini mungkin beberapa: penyakit internal, obesitas, aktivitas intelektual dan fisik yang rendah, diabetes. Tempat khusus diberikan untuk faktor keturunan.

    Penyakit mulai memanifestasikan dirinya dengan pelanggaran ingatan jangka pendek. Pertama, pasien lupa peristiwa yang terjadi padanya baru-baru ini, dan kemudian yang terjadi lama sekali. Seseorang tidak mengenali anak-anaknya, mengambilnya untuk orang mati yang dekat. Dia hampir tidak ingat apa yang dia lakukan beberapa jam yang lalu, tetapi menceritakan secara rinci tentang apa yang terjadi padanya di masa kecil. Pada tahap penyakit ini, pasien mengembangkan egosentrisme dan delusi. Ada gangguan bicara, persepsi, gangguan gerak.

    Tahap selanjutnya ditandai dengan kegagalan emosional. Orang itu menjadi mudah tersinggung, pemarah, menunjukkan ketidakpuasan pada setiap kesempatan. Dia mengklaim bahwa kerabatnya ingin menyingkirkannya untuk mengambil alih propertinya, sementara tetangga dan teman-temannya ingin memfitnahnya untuk merusak reputasinya.

    Intelek berkurang tajam: fungsi analitis menderita, penalaran menjadi langka. Minat menyempit, kehilangan kemampuan untuk melakukan keterampilan profesional.

    Orang-orang seperti itu membutuhkan perhatian dan pengawasan. Gangguan perilaku dimanifestasikan oleh vagrancy, tidak terkendali dalam makanan dan hubungan seksual. Ada tindakan tanpa tujuan, dalam pidatonya ada pengulangan konstan satu kata atau frasa, mengganti kata dengan yang baru. Tetapi, meskipun ada perubahan degeneratif yang luas, kritik diri tetap ada.

    Pada tahap akhir, pasien kehilangan fungsi kognitif, kemampuan untuk merawat dirinya sendiri, tidak mengerti apa yang mereka inginkan darinya, kontrol diri dan kekritisan hilang. Keterbatasan gerakan, kelumpuhan, refleks abnormal, kejang terjadi. Pasien mengambil posisi embrio, menolak makan, mengembangkan cachexia.

    Penyakit ini berlangsung rata-rata 10 tahun. Tapi, semakin awal muncul, semakin cepat dan tajam itu mengalir.

    Sayangnya, saat ini tidak ada pengobatan yang dapat menghentikan perkembangan penyakit dan membawa pasien kembali ke kehidupan sebelumnya. Tetapi tanda-tanda awal pada wanita menopause dapat dihentikan dengan bantuan terapi hormon.

    Para ilmuwan telah menemukan bahwa mengenali Alzheimer pada tahap awal bisa menjadi sifat tawa. Faktanya adalah bahwa pada saat yang sama seseorang secara bertahap kehilangan kendali dan tidak mengerti apa yang Anda bisa tertawakan, dan di mana itu tidak pantas. Dia semakin beralih ke humor hitam, menertawakan peristiwa yang benar-benar tidak lucu, menghina, kadang-kadang tragis, pada kegagalan orang lain. Jadi, seorang pasien menertawakan istrinya ketika dia tersiram air panas.

    Diyakini bahwa perubahan dalam selera humor adalah kriteria penting dalam menegakkan diagnosis, karena mendiagnosisnya secara prinsip sulit.

    Penyakit Alzheimer adalah kelainan yang sangat umum. Misalnya, Peter Falk, lebih dikenal sebagai Letnan Colombo, juga kewalahan olehnya. Setelah dia mengetahui hal ini, dia segera menghentikan semua penembakannya. Baru-baru ini, aktor itu lupa tentang keberadaan Colombo dan bertanya-tanya mengapa orang-orang di jalan memanggilnya dengan nama itu.

    Bentuk Lain dari Demensia

    Ketika neuron di otak dipengaruhi sebagai akibat gangguan sirkulasi darah, mereka berbicara tentang demensia vaskular. Ini berkembang sebagai akibat dari stroke atau iskemia.

    Untuk demensia yang berkembang sebagai akibat stroke, gejala neurologis yang lebih khas: kelumpuhan, paresis, masalah bicara. Demensia iskemik disertai dengan tingkat yang lebih besar oleh gejala demensia.

    Tanda-tanda utama demensia vaskular termasuk viskositas pemikiran, ketidakhadiran, mudah marah, gangguan tidur, suasana hati yang rendah. Ingatannya menderita, tetapi, dengan pertanyaan-pertanyaan utama, pasien ingat apa yang dituntut darinya. Gangguan bicara dikaitkan dengan perubahan patologis pada alat motorik bicara, perubahan gaya berjalan, dan gerakan melambat.

    Bentuk umum lain dari demensia yang didapat adalah alkohol demensia. Itu datang sebagai hasil dari asupan alkohol yang konstan dan tidak terkendali selama 15 tahun dan menangkap usia 40 tahun ke atas. Dengan bentuk penyakit ini, gangguan pemikiran dan memori, reaksi emosional yang tidak memadai muncul ke permukaan.

    Degradasi pribadi dimanifestasikan oleh ketidaksesuaian dalam masyarakat, hilangnya nilai-nilai moral, kurangnya kepedulian terhadap penampilan mereka. Pernyataan khayalan yang khas, seringkali bersifat bersemangat. Tremor di tungkai muncul, miopati berkembang. Penyakit ini juga disebut kelumpuhan semu alkoholik, karena dapat mengulangi gejala kelumpuhan progresif. Dalam hal ini, perlunya diagnosis banding dalam bentuk reaksi serologis.

    Chorea of ​​Huntington (Huntington) adalah bentuk lain dari demensia. Ini menggabungkan gangguan mental dan neurologis, serta gangguan gerakan seperti tugas.

    Penyakit ini dimulai pada usia 45-50 tahun, durasinya 10–15 tahun. Mendahului perkembangan disfungsi motorik penyakit. Ini mungkin gangguan gaya berjalan, perubahan tulisan tangan - itu menjadi tidak bisa dipahami, terus terang buruk, jelek. Ciri khasnya adalah gerakan-gerakan tidak sadar yang canggung dan tidak tepat. Pada tahap ini, terjadi penurunan kemampuan mental.

    Chorea of ​​Huntington disertai dengan reaksi psikopat yang berjalan sesuai dengan jenis seperti:

    • rangsangan - kepahitan, lekas marah, mudah marah;
    • histeria - perilaku demonstratif, menangis;
    • penutupan

    Karena fakta bahwa proses patologis pada chorea terjadi secara perlahan, demensia mungkin tidak terlalu jelas. Secara khusus, beberapa pasien dapat melakukan pekerjaan primitif, tetapi ketika mereka menemukan diri mereka dalam situasi yang tidak dikenal, mereka hilang. Berpikir memiliki karakter yang terputus-putus.

    Gangguan bicara disebabkan oleh kontraksi koreologis otot-otot. Selanjutnya, pidato menjadi langka, keinginan untuk berbicara hilang. Seringkali ada omong kosong - kecemburuan, penganiayaan, kebesaran, keracunan. Halusinasi jarang terjadi.

    Dari gejala neurologis, hiperkinesis diamati dalam bentuk sentakan kecil dengan amplitudo kecil. Pasien seperti itu mengakhiri hidup mereka dalam keadaan gila total, hiperkinesis sampai periode ini berhenti.

    Demensia Organik pada Anak

    Demensia pada anak-anak berkembang karena sejumlah alasan:

    • neuroinfeksi;
    • TBI;
    • Bantuan;
    • obat neurointoksikasi, zat beracun.

    Gambaran klinis penyakit ini tergantung pada usia anak dan dapat terjadi dalam bentuk ringan, sedang, dan parah.

    Pada anak-anak prasekolah, demensia terutama dimanifestasikan oleh perubahan dalam lingkungan emosional. Anak-anak seperti itu sangat bersemangat dan labil secara emosional. Mereka tidak membentuk keterikatan, bahkan kepada ibu. Tidak ada ketakutan akan situasi bahaya: mereka dapat dengan mudah pergi bersama orang asing.

    Menderita fungsi kognitif. Persepsi dan perhatian sangat terganggu, dan oleh karena itu perolehan pengetahuan dan pelatihan baru sulit. Ada cacat intelektual yang dalam. Game tidak terorganisir: melempar tanpa tujuan, melompat, berlari, melompat. Tidak ada pemahaman tentang peran yang melekat pada anak.

    Anak-anak sekolah tidak mampu berpikir abstrak. Bagi mereka, makna amsal, humor, makna kiasan menjadi tidak bisa dipahami. Berpikir berkurang, dan bahkan pengetahuan yang diperoleh sebelumnya anak tidak dapat menerapkan.

    Lingkungan emosional tidak stabil. Pemiskinan emosional muncul, rentang minat dipersempit ke kepuasan kebutuhan dasar.

    Demensia yang diperoleh di masa kanak-kanak, terutama pada tahap awal perkembangan, mengancam anak dengan kemandekan perkembangan atau perolehan karakter patologis.

    Kriteria diagnostik

    Untuk diagnosis "Demensia organik", pasien harus berkonsultasi dengan ahli saraf dan psikiater. Data tentang penyakit dikumpulkan dalam proses mengambil sejarah dan memeriksa pasien. Pemeriksaan psikologis dapat dilakukan.

    Untuk anak-anak, wajib berkonsultasi dengan psikolog klinis. Dia memilih sejumlah teknik untuk menilai fungsi kognitif anak, kemampuan belajar, dan menganalisis tingkat kerusakannya.

    Untuk menentukan proses patologis yang menyebabkan demensia, metode penelitian instrumental ditugaskan:

    • Echoencephalography - Echo;
    • MRI - terapi resonansi magnetik;
    • CT scan - computed tomography;
    • EEG - electroencephalography.

    Demensia organik perlu didiagnosis dengan penyakit lain. Pada anak-anak, mereka melakukan karakteristik komparatifnya dengan demensia bawaan. Ini lebih ditandai dengan penurunan kemampuan mental sambil mempertahankan memori dan perhatian normal.

    Pada orang dewasa, demensia dibedakan dari pseudo-demensia, suatu bentuk depresi yang parah, yang gejalanya ditutupi sebagai demensia.

    Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia