Penyakit Parkinson paling sering dialami oleh orang di atas 60 tahun. Penyakit ini sulit bagi pasien dan kerabatnya, karena patologi yang telah berkembang menyebabkan pasien terbaring di tempat tidur, ia membutuhkan perhatian dan perawatan yang konstan. Meskipun efek dari penyakit Parkinson tidak dapat sepenuhnya dihilangkan, beberapa orang tahu bahwa patologi dapat diduga 5-10 tahun sebelum tanda-tanda pertama muncul.

Diagnosis yang tepat waktu memungkinkan Anda untuk menunda proses degeneratif di area otak tertentu dan memaksimalkan periode aktivitas fisik normal pasien.

Transisi cepat di halaman

Penyakit Parkinson - apa itu?

Penyakit Parkinson adalah istilah medis dari bidang ilmu saraf, identik dengan kelumpuhan yang bergetar dan sindrom idiopatik parkinsonisme. Apa itu Penyakit Parkinson adalah patologi progresif di mana proses degeneratif yang berkembang dalam sistem ekstrapiramidal otak (terutama dalam substansi nigra) menyebabkan penurunan produksi dopamin neurotransmitter.

Dalam hal ini, transmisi impuls saraf terganggu, dan pasien secara bertahap kehilangan kemampuan untuk mengendalikan gerakannya sendiri. Proses perkembangan degenerasi jaringan otak berkembang perlahan, tetapi pada akhirnya itu terus mengarah pada kehilangan total oleh pasien untuk melakukan standar hidup dasar secara mandiri - untuk makan, berpakaian, dll.

Alasan kegagalan sintesis dopamin masih belum jelas, tetapi dokter menyoroti fakta-fakta berikut yang mempengaruhi terjadinya penyakit Parkinson:

  • Faktor usia - patologi didiagnosis pada setiap seratus orang di atas 60 tahun. Pada saat yang sama, pria lebih rentan terhadap penyakit ini.
  • Keturunan - keberadaan kerabat parkinsonisme meningkatkan risiko penyakit Parkinson sebesar 20%.
  • Kemerosotan bagian otak tertentu menyebabkan perubahan pada tingkat gen. Fakta ini menyebabkan munculnya gejala parkinson pada orang muda.
  • Merokok dan minum kopi dalam jumlah besar tiga kali lipat lipat risiko penyakit Parkinson. Orang yang memiliki cukup susu dalam makanannya lebih rentan terhadap penyakit.
  • Penyakit Parkinson lebih rentan terhadap orang-orang yang terlibat dalam aktivitas mental, serta dengan sifat kepribadian yang kuat - keinginan untuk mengendalikan segalanya.

Cidera kraniokerebral, ensefalitis, aterosklerosis, dan patologi vaskular lainnya, keracunan kronis pada tubuh dapat memicu proses degeneratif pada sistem saraf pusat, seperti menelan racun dari luar (karbon monoksida, produksi mangan) dan meminum banyak obat (neuroleptik, obat-obatan narkotika), dan dengan kerusakan parah pada ginjal dan hati.

Gejala penyakit Parkinson, gejala pertama

salah satu tanda pertama adalah mobilitas patologis dalam tidur

Gejala pertama penyakit Parkinson muncul 10-15 tahun setelah timbulnya degenerasi sistem ekstrapiramidal otak. Selain itu, semakin umum perubahan degeneratif dan semakin sedikit dopamin yang dihasilkan, semakin jelas manifestasi karakteristik parkinsonisme. Namun, penyakit Parkinson, tanpa adanya gejala yang khas, dapat diduga dengan alasan berikut:

  • Penurunan aktivitas wajah pada wajah dan gerakan lambat anggota tubuh dan tubuh sering dikaitkan dengan usia tua. Namun, tanda-tanda inilah yang mungkin mengindikasikan pelanggaran impuls saraf dari otak ke serabut otot.
  • Kehilangan bau - penurunan atau ketidakmampuan total untuk membedakan bau cat, bawang putih dan bau khas lainnya, menurut penelitian terbaru, jelas terkait dengan perkembangan penyakit Alzheimer dan Parkinson.
  • Mobilitas patologis selama "tidur cepat", ketika seseorang bermimpi, - dengan awal kemunduran zat hitam, seseorang dalam mimpi melambaikan tangan dan kakinya, sering berteriak, sering jatuh dari tempat tidur.
  • Perubahan gaya berjalan adalah kelambanan satu kaki saat berjalan, penekanan pada tepi luar kaki terlihat dari samping, tetapi sering diabaikan.

Sering sembelit, keinginan untuk buang air kecil di malam hari, nyeri otot, depresi dan kelemahan yang berlebihan sering terjadi pada orang tua, tetapi bersama dengan gejala di atas menunjukkan kemungkinan besar penyakit Parkinson.

Dengan perkembangan penyakit, pasien memanifestasikan gangguan motorik yang khas, meningkatkan gangguan otonom dan mengembangkan kelainan mental.

Gambaran gejala penyakit Parkinson:

Awalnya menggigil terjadi di pergelangan tangan satu tangan dengan frekuensi 4-6 gerakan tak sadar per detik. dan kemudian menyebar ke anggota tubuh lainnya (baik atas dan bawah). Gemetar jari-jari menyerupai penghitungan koin, tidak berhenti bahkan saat istirahat, meningkat dengan agitasi emosional dan, sebaliknya, berkurang dengan gerakan.

Ini adalah kekhasan tremor yang membedakan Parkinson dari gangguan serebelar. Dengan perkembangan penyakit, gemetar menyebar ke kepala (gerakan yang tidak terkontrol seperti "ya-ya" / "tidak-tidak"), rahang bawah dan lidah, lebih menonjol di sisi lesi primer.

Wajah pasien dengan parksonisme seperti topeng karena penurunan aktivitas mimik. Pembentukan reaksi mimik yang lambat terhadap emosi (misalnya, menangis) dan kepunahan yang terlambat adalah karakteristik. Pasien sering terlihat beku, mengedipkan matanya jarang terjadi. Gangguan vegetatif dimanifestasikan oleh air liur yang melimpah, keringat berlebih, dan kilau wajah yang berminyak.

  • Gangguan bicara dan perubahan tulisan tangan

Pidato pasien kehilangan ekspresif: semuanya diucapkan secara monoton, pada akhir pembicaraan pidato menjadi hampir tidak terdengar. Getaran jari kaliber kecil memicu pengurangan ukuran surat tertulis (mikrografi) dan tulisan tangan yang terputus-putus.

Kekakuan umum dari tubuh diekspresikan oleh penurunan aktivitas terkontrol, pasien dapat membeku selama beberapa jam dalam satu posisi. Untuk membawanya keluar dari keadaan ini hanya bisa menjadi stimulus eksternal - upaya untuk bergerak atau berbicara dengan suara keras. Semua gerakan yang dihasilkan pasien, terjadi dengan beberapa penundaan dan melambat (bradikinesia).

  • Kiprah dan postur pemohon

Parkinsonian memiliki gaya "boneka": menempatkan kaki sejajar satu sama lain, pasien bergerak dalam langkah-langkah kecil. Kekakuan otot yang tidak rata dimanifestasikan oleh postur pemohon: lengan dan kaki ditekuk pada persendian, membungkuk ke belakang, dan kepala diturunkan ke dada.

Pasien tidak dapat melakukan gerakan ramah: ketika berjalan bukan tangan melambai yang biasa ditekankan ke tubuh, melihat ke atas tidak disertai dengan kerutan di dahi.

Seringkali, dengan reaksi emosional yang jelas atau setelah bangun pagi, semua gangguan motorik berkurang atau hilang sama sekali, yang memungkinkan pasien untuk bergerak secara mandiri. Namun, beberapa jam kemudian, gejala penyakit Parkinson kembali khas.

  • Fleksibilitas waxing plastik dan gejala "roda gigi"

Peningkatan tonus otot mengarah pada fakta bahwa semua gerakan pasien serupa secara alami dengan gerakan otomatis: ketika menekuk / membengkokkan anggota badan, ketegangan bertahap otot tertentu jelas dirasakan, dan pasien tetap dalam posisi ini untuk waktu yang lama (fenomena Westphal - kaki yang dilenturkan mempertahankan posisi yang diberikan untuk beberapa waktu).

foto gejala gigi

  • Stabilitas postural

Pada tahap akhir penyakit Parkinson, sulit bagi pasien untuk mengatasi inersia: awitan gerakan membutuhkan upaya yang cukup besar, dan penghambatan sulit. Saat berjalan, tubuh condong ke arah gerakan, di depan kaki, sehingga pasien sering kehilangan stabilitas, dan jatuh penuh dengan berbagai cedera dan cedera serius.

Gangguan proses metabolisme dapat dimanifestasikan oleh cachexia (penipisan umum tubuh), tetapi paling sering obesitas berkembang pada penyakit Parkinson. Juga, fungsi ereksi pasien menurun, dan impotensi sering berkembang.

Bahkan dengan sedikit penurunan dopamin, depresi, insomnia dan kelelahan patologis berkembang. Pasien dengan parkinsonisme lesu, obsesif (mereka mengajukan pertanyaan yang sama beberapa kali). Di masa depan, berbagai jenis ketakutan meningkat, termasuk halusinasi dan keadaan paranoid.

Penderitaan, meskipun pada tingkat yang lebih rendah dibandingkan dengan demensia, dan kemampuan mental: ada penurunan memori, peningkatan gangguan. Demensia hanya didiagnosis pada beberapa pasien pada tahap akhir penyakit, yang juga berkembang sebagai akibat dari mengambil obat anti-Parkinson.

Itu penting! Dari sudut pandang diagnostik, perubahan makro dan mikroskopis dalam sistem ekstrapiramidal otak, yang terdeteksi oleh studi presisi tinggi (MRI, CT, PET, electroencephalography) adalah penting: keberadaan sejumlah besar badan Levi dan area berskala besar degenerasi substantia nigra. Tanda-tanda penyakit Parkinson (dalam batas normal) juga terbentuk dalam proses penuaan fisiologis organisme.

Tahapan penyakit Parkinson + gejala terkait

Tergantung pada keparahan gejala patologis, penyakit Parkinson dipertimbangkan secara bertahap:

  1. Tahap awal adalah tidak adanya gejala khas penyakit.
  2. Tahap I - tremor unilateral, pertama di lengan, lalu di kaki.
  3. Tahap II - gejala bilateral dengan kemampuan untuk mengatasi inersia.
  4. Tahap III - lampiran ketidakstabilan postur tubuh, pelestarian swalayan.
  5. Tahap IV - meskipun pasien dapat bergerak secara mandiri, ia membutuhkan pengawasan konstan.
  6. Tahap V - imobilisasi dan kecacatan parah, membutuhkan perawatan pasien yang konstan.

Pengobatan penyakit Parkinson - metode dan obat yang efektif

Langkah-langkah terapi pada penyakit Parkinson ditujukan untuk menghentikan proses degeneratif, tetapi metode belum dikembangkan untuk sepenuhnya mengembalikan fungsi otak yang hilang. Pada saat yang sama, ahli saraf menunda pengangkatan obat anti-parkinsonian selama mungkin (mereka memiliki banyak efek samping), oleh karena itu, dengan tanda-tanda degenerasi zat hitam yang minimal, mereka fokus pada prosedur air, senam, pijat dan fisioterapi.

Penggunaan tablet tertentu dalam pengobatan penyakit Parkinson disebabkan oleh tahapannya:

  • Tahap 1 - obat yang merangsang produksi dopamin dan meningkatkan sensitivitas reseptor saraf terhadapnya, - Selegelin, Amantadin (tolerabilitas yang baik, efek samping minimal pada tubuh);
  • Tahap 2 - obat yang meniru efek dopamin - Cabergoline, Bromocriptine (pengobatan dimulai dengan dosis minimum, memberikan efek terapi);
  • 3 dan tahap selanjutnya - Levodopa dalam kombinasi (jika perlu) dengan obat yang disebutkan di atas dan berarti meningkatkan kecernaannya (Carbidopa, Benserazide).

Pengobatan obat penyakit Parkinson diresepkan secara individual, dimulai dengan dosis terendah. Penundaan maksimum dalam mengambil Levodopa adalah karena fakta bahwa efektivitas obat ini berkurang secara signifikan setelah 5 tahun pemberian, dan tidak ada obat yang lebih efektif.

Metode perawatan bedah

Kedokteran modern menawarkan cara efektif dan inovatif untuk mengurangi gejala penyakit Parkinson - stimulasi listrik dalam pada otak. Teknik bedah melibatkan menanamkan elektroda ke otak yang menghasilkan impuls frekuensi tinggi yang mencegah penyebaran proses degeneratif.

Stimulasi listrik otak yang dalam menunjukkan hasil yang sangat baik dalam perang melawan tremor yang tidak terkendali, menunda perkembangan penyakit untuk waktu yang lama.

Cryothalamotomy (pembekuan area otak yang rusak dengan nitrogen cair), pallidotomy (penghancuran parsial kelenjar pucat) dan operasi stereotactic (efek titik pada fokus patologis dengan radiasi dosis tinggi) juga diakui sebagai teknologi yang efektif dalam pengobatan penyakit Parkinson.

Namun, kompleksitas operasi ini memerlukan kehadiran di klinik peralatan bedah saraf teknologi tinggi dan pengalaman dari ahli bedah yang beroperasi. Selain itu, pembedahan disarankan pada tahap awal penyakit Parkinson.

  • Dengan kecacatan parah dan imobilisasi pasien, tindakan terapeutik dikurangi menjadi perawatan berkualitas.

Ramalan

Pada beberapa pasien, perubahan tahap terjadi setiap 5-10 tahun, namun, kematian neuron yang cepat tidak dikecualikan. Juga, durasi penyakit tergantung pada ketepatan waktu perawatan. Dikembangkan pada usia 6-16 tahun (bentuk remaja), penyakit Parkinson tidak mempengaruhi lamanya hidup pasien. Patologi yang lebih cepat berkembang pada pasien yang lebih tua.

Pertanyaan utama - berapa banyak pasien yang hidup pada tahap terakhir penyakit Parkinson - tidak memiliki jawaban yang jelas. Pasien semacam itu dapat hidup selama 10 tahun atau lebih, semuanya tergantung pada usia ketika penyakit dimulai, tingkat tindakan pengobatan dan kualitas perawatan. Jadi, pada awal penyakit hingga 40 tahun, harapan hidup rata-rata seorang pasien adalah 39 tahun.

Mereka yang sakit dalam 40-65 tahun dapat hidup 21 tahun lagi, memberikan perawatan yang tepat dan terapi yang memadai. Kematian pasien usia lanjut paling sering menyebabkan serangan jantung, stroke, pneumonia terhadap kelelahan.

Tanda-tanda pertama penyakit Parkinson, metode pengobatan modern

Penyakit Parkinson adalah penyakit degeneratif kronis pada sistem saraf di mana seseorang kehilangan kemampuan untuk mengendalikan gerakannya. Penyakit ini berkembang relatif lambat, tetapi memiliki kecenderungan untuk berkembang. Ini adalah masalah yang cukup umum - 4% dari populasi lansia menderita manifestasi parkinsonisme.

Dasar perkembangan penyakit adalah perubahan yang terjadi pada substantia nigra otak. Sel-sel di daerah ini bertanggung jawab untuk membuat bahan kimia dopamin. Ini memberikan transmisi sinyal antara neuron zat hitam dan striatum di otak. Pelanggaran mekanisme ini mengarah pada fakta bahwa seseorang kehilangan kemampuan untuk mengoordinasikan gerakannya.

Apa itu

Penyakit Parkinson adalah perubahan degeneratif yang terjadi pada sistem saraf pusat, yang memiliki kemampuan untuk berkembang dengan kecepatan rendah. Gejala penyakit ini pertama kali dijelaskan oleh dokter D. Parkinson pada tahun 1877. Pada saat itu, ia mendefinisikan penyakit itu sebagai kelumpuhan yang gemetar. Ini disebabkan oleh fakta bahwa tanda-tanda utama kerusakan pada sistem saraf pusat dimanifestasikan dalam tremor tungkai, kekakuan otot, dan gerakan lambat.

Epidemiologi

Penyakit Parkinson menyumbang 70-80% dari kasus sindrom parkinsonisme. Ini adalah penyakit neurodegeneratif yang paling umum setelah penyakit Alzheimer.

Penyakit ini ada di mana-mana. Frekuensinya berkisar antara 60 hingga 140 orang per 100 ribu populasi, jumlah pasien meningkat secara signifikan di antara kelompok usia yang lebih tua. Proporsi orang dengan penyakit Parkinson pada kelompok usia di atas 60 adalah 1%, dan lebih dari 85 tahun - dari 2,6% menjadi 4%. Paling sering, gejala pertama penyakit muncul dalam 55-60 tahun. Namun, dalam beberapa kasus, penyakit ini juga dapat berkembang sebelum usia 40 (penyakit Parkinson dini) atau hingga 20 tahun (bentuk penyakit remaja).

Pria lebih sering sakit daripada wanita. Tidak ada perbedaan rasial yang signifikan dalam struktur morbiditas.

Penyakit Parkinson - Penyebab

Penyebab pasti penyakit Parkinson sampai hari ini tetap menjadi misteri, namun, beberapa faktor, berbicara kedepan, masih menganggap fungsi memimpin, oleh karena itu, dianggap sebagai pelaku patologi ini.

Ini termasuk:

  1. Penuaan tubuh, ketika jumlah neuron menurun secara alami, dan, karenanya, menurun dalam produksi dopamin;
  2. Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati berbagai penyakit dan sebagai efek samping memiliki efek pada struktur ekstrapiramidal otak (klorpromazin, persiapan rauwolfia);
  3. Faktor lingkungan: tempat tinggal permanen di daerah pedesaan (pabrik pengolahan dengan bahan-bahan yang ditujukan untuk penghancuran hama pertanian), dekat rel kereta api, jalan raya (transportasi barang berbahaya bagi lingkungan) dan perusahaan industri (produksi berbahaya);
  4. Predisposisi herediter (gen penyakit belum teridentifikasi, tetapi sifat keluarga ditunjukkan - pada 15% pasien, kerabat menderita parkinsonisme);
  5. Neuroinfections akut dan kronis (misalnya, tick-borne encephalitis);
  6. Patologi serebral pembuluh darah;
  7. Keracunan karbon monoksida dan garam logam berat;
  8. Tumor dan cedera otak.

Namun, mengingat penyebab penyakit Parkinson, harus dicatat fakta menarik, menyenangkan perokok dan "pecinta kopi." Bagi mereka yang merokok "peluang" jatuh sakit 3 kali. Mereka mengatakan bahwa asap tembakau memiliki efek "menguntungkan", karena mengandung zat yang menyerupai MAOI (inhibitor monoamine oksidase), dan nikotin merangsang produksi dopamin. Sedangkan untuk kafein, efek positifnya terletak pada kemampuannya untuk meningkatkan produksi dopamin dan neurotransmiter lainnya.

Bentuk dan tahapan penyakit

Ada beberapa bentuk penyakit:

Gradasi tahap penyakit yang diterima secara umum, yang mencerminkan tingkat keparahan, adalah sebagai berikut:

  • tahap 0 - kurangnya gangguan gerakan;
  • tahap 1 - sifat unilateral dari manifestasi penyakit;
  • Tahap 2 - manifestasi bilateral penyakit, kemampuan untuk mempertahankan keseimbangan tidak menderita;
  • tahap 3 - ketidakstabilan postur moderat, pasien dapat bergerak secara mandiri;
  • tahap 4 - hilangnya aktivitas motorik, kemampuan untuk bergerak dipertahankan;
  • Tahap 5 - pasien terbaring di tempat tidur atau di kursi roda, gerakan tanpa bantuan tidak mungkin dilakukan.

Skala Hyun dan Yar yang dimodifikasi (Hoehn dan Yarh, 1967) mengusulkan pembagian berikut ke dalam tahapan:

  • tahap 0,0 - tidak ada tanda-tanda parkinsonisme;
  • tahap 1.0 - manifestasi unilateral;
  • Tahap 1.5 - manifestasi unilateral yang melibatkan otot aksial (otot leher dan otot yang terletak di sepanjang tulang belakang);
  • tahap 2.0 - manifestasi bilateral tanpa tanda-tanda disekuilibrium;
  • Tahap 2.5 - manifestasi bilateral ringan, pasien dapat mengatasi retropulsi yang disebabkan (percepatan pasien kembali ketika mendorong di depan);
  • tahap 3.0 - manifestasi bilateral moderat atau sedang, ketidakstabilan postural kecil, pasien tidak memerlukan bantuan;
  • tahap 4.0 - imobilitas parah, kemampuan pasien untuk berjalan atau berdiri tanpa dukungan dipertahankan;
  • tahap 5.0 - tanpa bantuan, pasien terbatas pada kursi atau tempat tidur.

Gejala Penyakit Parkinson

Pada tahap awal perkembangan, penyakit Parkinson sulit didiagnosis karena perkembangan gejala klinis yang lambat (lihat foto). Ini dapat memanifestasikan rasa sakit pada anggota badan, yang dapat secara keliru dikaitkan dengan penyakit tulang belakang. Seringkali ada depresi.

Manifestasi utama parkinsonisme adalah sindrom kaku-akinetiko, yang ditandai dengan gejala-gejala berikut:

  1. Tremor Ini adalah gejala yang cukup dinamis. Penampilannya dapat dikaitkan dengan keadaan emosional pasien dan gerakannya. Misalnya, getaran di tangan mungkin berkurang selama gerakan sadar, dan meningkat saat berjalan atau bergerak dengan tangan lainnya. Terkadang mungkin tidak. Frekuensi gerakan osilasi kecil - 4-7 Hz. Mereka dapat diamati di lengan, tungkai, jari individu. Selain anggota badan, "gemetar" dapat dicatat di rahang bawah, bibir dan lidah. Getaran parkinson khas di ibu jari dan jari telunjuk mengingatkan pada "pil bergulir" atau "penghitungan koin". Pada beberapa pasien, itu mungkin terjadi tidak hanya saat istirahat, tetapi juga saat bergerak, menyebabkan kesulitan tambahan saat makan atau menulis.
  2. Kekakuan Gangguan gerakan yang disebabkan oleh akinesia, diperburuk oleh rigiditas - peningkatan tonus otot. Selama pemeriksaan eksternal pasien, itu dimanifestasikan oleh peningkatan resistensi terhadap gerakan pasif. Paling sering itu tidak merata, yang menyebabkan munculnya fenomena "gigi" (ada perasaan bahwa sendi terdiri dari roda gigi). Biasanya, tonus otot fleksor terjadi di atas tonus otot ekstensor, sehingga kekakuan di dalamnya lebih terasa. Akibatnya, perubahan karakteristik dalam postur dan gaya berjalan dicatat: batang tubuh dan kepala pasien tersebut ditekuk ke depan, lengan ditekuk pada siku dan dibawa ke tubuh, kaki sedikit ditekuk di lutut ("posisi pelamar").
  3. Bradykinesia. Ini adalah perlambatan signifikan dan pemiskinan aktivitas fisik, dan merupakan gejala utama penyakit Parkinson. Ini memanifestasikan dirinya dalam semua kelompok otot, tetapi paling terlihat pada wajah karena melemahnya aktivitas otot wajah (hypomimia). Karena mata yang jarang berkedip, penampilannya tampak berat, menusuk. Dengan bradikinesia, ucapan menjadi monoton, teredam. Karena pelanggaran gerakan menelan, air liur dapat terjadi. Keterampilan motorik halus jari-jari juga berkurang: pasien hampir tidak dapat melakukan gerakan yang biasa, seperti pengancing tombol. Ketika menulis, mikrografi sementara diamati: pada akhir baris, surat-surat menjadi kecil, tidak terbaca.
  4. Ketidakstabilan postur tubuh. Ini merupakan pelanggaran khusus koordinasi gerakan saat berjalan, karena hilangnya refleks postur yang terlibat dalam menjaga keseimbangan. Gejala ini memanifestasikan dirinya pada tahap akhir penyakit. Pasien semacam itu mengalami beberapa kesulitan dalam mengubah postur mereka, mengubah arah gerakan mereka dan mulai berjalan. Jika pasien tidak seimbang dengan dorongan kecil, maka ia harus mengambil beberapa langkah pendek cepat ke depan atau ke belakang (propulsi atau retropulsi) untuk "mengejar ketinggalan" dengan pusat gravitasi tubuh dan tidak kehilangan keseimbangan. Kiprah karenanya menjadi cincang, "menyeret". Konsekuensi dari perubahan ini adalah sering jatuh. Ketidakstabilan postural sulit untuk diobati, itulah sebabnya sering kali menjadi alasan mengapa pasien dengan penyakit Parkinson terbaring di tempat tidur. Gangguan gerakan pada parkinson sering dikombinasikan dengan gangguan lain.
  1. Gangguan kognitif (demensia) - memori terganggu, tampilan lambat muncul. Dengan penyakit parah, timbul masalah kognitif serius - demensia, aktivitas kognitif berkurang, kemampuan berpikir dan mengekspresikan pikiran. Tidak ada cara efektif untuk memperlambat perkembangan demensia, tetapi studi klinis menunjukkan bahwa penggunaan Rivastigmine, Donepezil mengurangi gejala-gejala ini.
  2. Perubahan emosional adalah depresi, itu adalah gejala paling awal dari penyakit Parkenson. Pasien kehilangan kepercayaan pada diri mereka sendiri, takut akan situasi baru, menghindari komunikasi bahkan dengan teman, ada pesimisme dan lekas marah. Ada peningkatan kantuk di siang hari, tidur di malam hari terganggu, mimpi buruk, mimpi emosional terlalu banyak. Tidak dapat diterima untuk menggunakan obat apa pun untuk meningkatkan tidur tanpa rekomendasi dokter.
  1. Hipotensi ortostatik - penurunan tekanan darah ketika mengubah posisi tubuh (ketika seseorang naik tiba-tiba), ini mengarah pada penurunan pasokan darah ke otak, pusing dan kadang-kadang pingsan.
  2. Gangguan gastrointestinal berhubungan dengan gangguan motilitas usus - sembelit yang berhubungan dengan inertness, nutrisi yang buruk, pembatasan minum. Juga penyebab sembelit adalah minum obat parkinson.
  3. Berkurangnya keringat dan bertambahnya greasiness kulit - kulit di wajah menjadi berminyak, terutama di daerah hidung, dahi, kepala (memprovokasi ketombe). Dalam beberapa kasus mungkin sebaliknya, kulit menjadi terlalu kering. Perawatan dermatologis konvensional meningkatkan kondisi kulit.
  4. Peningkatan buang air kecil atau sebaliknya kesulitan dengan proses pengosongan kandung kemih.

Gejala karakteristik lainnya:

  1. Kesulitan makan - ini disebabkan oleh keterbatasan aktivitas motorik otot yang bertanggung jawab untuk mengunyah, menelan, terjadi peningkatan air liur. Air liur yang tertunda di mulut dapat menyebabkan mati lemas.
  2. Masalah dengan bicara - kesulitan memulai percakapan, bicara monoton, pengulangan kata-kata, bicara terlalu cepat atau cadel diamati pada 50% pasien.
  3. Disfungsi seksual - depresi, antidepresan, memburuknya sirkulasi darah menyebabkan disfungsi ereksi, mengurangi hasrat seksual.
  4. Nyeri otot - sakit pada persendian, otot disebabkan oleh postur yang buruk dan kekakuan otot, penggunaan levodopa mengurangi rasa sakit ini, dan beberapa jenis latihan juga membantu.
  5. Kejang otot - karena kurangnya gerakan pada pasien (kekakuan otot), kejang otot terjadi, paling sering pada tungkai bawah, pijatan, pemanasan, peregangan membantu mengurangi frekuensi kram.
  6. Kelelahan, kelemahan - peningkatan kelelahan biasanya meningkat di malam hari dan dikaitkan dengan masalah gerakan awal dan akhir, juga dapat dikaitkan dengan depresi, insomnia. Membangun mode tidur, istirahat, pengurangan aktivitas fisik yang jelas membantu mengurangi tingkat kelelahan.

Perlu dicatat bahwa perjalanan penyakit ini bersifat individual untuk setiap orang. Oleh karena itu, beberapa gejala mungkin muncul, sementara yang lain mungkin ringan. Gejala penyakit ini setuju dengan terapi obat. Dalam beberapa kasus, operasi dapat secara efektif melawan penyakit.

Diagnostik

Diagnosis komprehensif penyakit didasarkan pada studi status neurologis, keluhan pasien dan kombinasi sejumlah kriteria.

Dari metode instrumental investigasi, positron emission tomography (PET) dapat diandalkan, di mana radioaktif fluorogenik diberikan secara intravena dan tingkat akumulasi di daerah otak tertentu dinilai. Kerugian dari metode ini adalah biaya tinggi dan prevalensi rendah. Laboratorium dan metode instrumental yang tersisa tidak memungkinkan untuk mengidentifikasi penyebab penyakit secara andal dan meresepkan pengobatannya, oleh karena itu, digunakan untuk mengecualikan penyakit lain dengan gejala yang sama.

Diagnosis membutuhkan kombinasi hipokinesia dengan satu atau lebih tanda (tremor istirahat (frekuensi 4-6 Hz), kekakuan otot, gangguan postural).

Pengobatan penyakit Parkinson

Penyakit ini tidak dapat disembuhkan, semua obat modern untuk terapi hanya meringankan gejala penyakit Parkinson. Pengobatan simtomatik ditujukan untuk menghilangkan gangguan motorik.

Bagaimana cara mengobati penyakit Parkinson? Pada tahap awal penyakit, latihan yang layak ditunjukkan, terapi fisik. Pengobatan dengan obat-obatan harus dimulai selambat mungkin, karena dengan asupan obat multi-tahun jangka panjang, pasien mengembangkan kecanduan, peningkatan dosis secara paksa dan, sebagai akibatnya, meningkatkan efek samping.

  • Dengan manifestasi klinis yang nyata dari parkinsonisme, levodopa saat ini merupakan obat dasar, biasanya dalam kombinasi dengan inhibitor decarboxylase. Dosis ditingkatkan perlahan selama beberapa minggu sampai efek klinis diperoleh. Efek samping dari obat - gangguan distonik dan psikosis. Levodopa, jatuh ke sistem saraf pusat, didekarboksilasi menjadi dopamin, yang diperlukan untuk fungsi normal ganglia basal. Obat ini terutama memengaruhi akinesia dan, pada tingkat lebih rendah, gejala lainnya. Ketika dikombinasikan dengan levodopa inhibitor decarboxylase, Anda dapat mengurangi dosis levodopa dan dengan demikian mengurangi risiko efek samping.
  • Dalam gudang obat antiparkinson simptomatik, tempat penting ditempati oleh obat kolinolitik, yang, dengan menghalangi reseptor m-dan n-kolinergik, meningkatkan relaksasi otot lurik dan halus, mengurangi gerakan kekerasan dan fenomena bradikinesia. Ini adalah obat-obatan seperti atropin alami dan sintetis: bellazon (omparkin), norakin, dan kombipark. Juga digunakan obat seri fenotiazin: dinezin, deparkol, parsidol, diprazin. Alasan utama untuk keragaman obat yang digunakan untuk mengobati parkinsonisme adalah kemanjuran terapi mereka yang tidak mencukupi, adanya efek samping, intoleransi individu dan kecanduan yang cepat terhadapnya.
  • Perubahan morfologis dan biokimia pada penyakit Parkinson sangat kompleks, dan perjalanan penyakit serta konsekuensinya sangat parah, tetapi juga diperparah oleh efek terapi substitusi - levodopa - sehingga perawatan pasien tersebut dianggap sebagai tinggi keterampilan medis dan tergantung pada ahli saraf ahli gaib. Oleh karena itu, pusat perawatan parkinsonisme khusus terbuka dan beroperasi, di mana diagnosis diklarifikasi, pengamatan dilakukan, dosis obat yang diperlukan dan rejimen pengobatan dipilih. Tidak mungkin meresepkan dan menggunakan obat secara mandiri.

Untuk terapi penggantian menggunakan levodopa, carbidopa, nak. Pelepasan dopamin, adamantine, memantine, bromocriptine, menghambat proses pengambilan kembali dopamin;

Pada tahap awal, pramipexole (mirapex) telah terbukti menjaga kualitas hidup. Ini adalah pengobatan lini pertama untuk penyakit Parkinson dengan tingkat kemanjuran dan keamanan yang tinggi. Perawatan menggunakan jumeks, neomidantan, pelindung saraf, antioksidan. Pasien membutuhkan senam medis sesuai dengan program individu - untuk bergerak sebanyak mungkin dan tetap aktif lebih lama.

Neurostimulasi

Neurostimulasi adalah metode pengobatan modern, yang merupakan operasi bedah saraf invasif minimal.

Metode ini digunakan dalam kasus berikut:

  1. Meskipun terapi obat yang dipilih dengan benar, pasien tidak dapat mencapai pengurangan gejala yang signifikan.
  2. Pasien aktif secara sosial dan takut kehilangan pekerjaan karena sakit.
  3. Perkembangan penyakit mengarah pada kebutuhan untuk meningkatkan dosis obat, sementara efek samping obat menjadi tidak tertahankan.
  4. Pasien kehilangan kemampuan untuk perawatan diri dan menjadi kecanduan keluarganya dalam melakukan kegiatan sehari-hari.
  1. Memungkinkan pengaturan pengaturan stimulasi non-invasif saat penyakit berkembang;
  2. Tidak seperti palidotomi dan thalamotomi, bersifat reversibel;
  3. Periode pengendalian efektif atas gejala penyakit meningkat;
  4. Kebutuhan akan obat anti-parkinson sangat berkurang;
  5. Ini mungkin bilateral (yaitu, efektif dengan gejala di kedua sisi tubuh);
  6. Mudah dibawa dan aman.
  1. Biaya yang relatif tinggi;
  2. Probabilitas perpindahan elektroda atau kerusakan; dalam kasus ini (15%) operasi kedua diperlukan;
  3. Kebutuhan untuk mengganti generator (setelah 3-7 tahun);
  4. Beberapa risiko komplikasi infeksi (3-5%).

Inti dari metode ini: efek terapeutik dicapai melalui stimulasi arus listrik amplitudo kecil yang dihitung secara akurat dari struktur otak tertentu yang bertanggung jawab untuk mengendalikan pergerakan tubuh. Untuk melakukan ini, elektroda tipis dimasukkan ke dalam otak, yang terhubung ke neurostimulator (mirip dengan alat pacu jantung), yang ditanam secara subkutan di daerah dada di bawah klavikula.

Terapi sel induk.

Hasil tes pertama tentang penggunaan sel induk pada penyakit Parkinson diterbitkan pada 2009. Menurut data yang diperoleh, 36 bulan setelah pengenalan sel punca, efek positif diamati pada 80% pasien. Perawatan terdiri dari transplantasi neuron yang berasal dari diferensiasi sel induk ke otak. Secara teori, mereka harus mengganti sel yang mengeluarkan dopamin yang mati. Metode untuk paruh kedua 2011 telah dipelajari secara tidak memadai dan tidak memiliki penggunaan klinis yang luas.

Pada tahun 2003, untuk pertama kalinya, seseorang dengan penyakit Parkinson dimasukkan ke dalam inti subtalamik oleh vektor genetik yang mengandung gen yang bertanggung jawab untuk sintesis glutamat decarboxylase. Enzim ini mengurangi aktivitas inti subtalamik. Akibatnya, ia memiliki efek terapi positif. Meskipun diperoleh hasil pengobatan yang baik, pada paruh pertama 2011 teknik ini praktis tidak digunakan dan sedang dalam tahap studi klinis.

Terapi Fisik

Pasien dapat mengalami kontraktur artikular akibat gangguan tonus dan hipokinesia, misalnya periartrosis skapularis bahu. Pasien dianjurkan diet rendah kolesterol dan diet rendah protein. Untuk penyerapan levodopa yang normal, produk protein harus diambil tidak lebih awal dari satu jam setelah minum obat. Psikoterapi, refleksoterapi ditunjukkan.

Pelestarian aktivitas motorik merangsang produksi neurotransmitter internal (endogen). Penelitian ilmiah sedang dilakukan pada pengobatan parkinsonisme: ini adalah sel-sel induk dan dopamin, dan vaksin terhadap penyakit Parkinson, perawatan bedah adalah talamotomi, pallidotomy, stimulasi dalam frekuensi tinggi dari inti subtalamik atau segmen dalam bola pucat, dan persiapan farmakologis baru.

Obat tradisional

Pasien tidak dapat melakukannya tanpa pengobatan. Metode pengobatan tradisional pada penyakit Parkinson hanya sedikit meringankan kondisinya.

  • Pasien sering menderita gangguan tidur; mereka mungkin bangun berulang kali di malam hari dan berjalan di sekitar ruangan dalam kondisi setengah tertidur. Dengan melakukan itu, mereka menemukan furnitur dan dapat menyebabkan diri mereka cedera serius. Oleh karena itu, seorang pasien dengan parkinsonisme harus menciptakan lingkungan yang sangat nyaman untuk istirahat malam.
  • Pasien akan membantu merendam kaki dengan rebusan pakis. Untuk menyiapkan kaldu, Anda perlu mengambil 5 sdm. l rimpang kering, tuangkan 5 liter air dan rebus setidaknya selama 2 jam. Dinginkan kaldu dan siapkan rendaman kaki.
  • Campuran jus segar dari daun pisang raja, jelatang dan seledri akan membantu mengurangi manifestasi klinis.
  • Teh herbal dibuat dari bunga jeruk nipis, chamomile, sage atau thyme. Lebih baik mengambil tanaman secara terpisah, menambah 1 sdm. l substrat 1 sdt. motherwort rumput kering untuk sedasi. Pada 2 sdm. l tanaman obat mengambil 500 ml air mendidih dan bersikeras dalam piring yang dibungkus handuk.

Sebelum menggunakan produk apa pun dari kategori ini, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda!

Prediksi seumur hidup

Prognosisnya kondisional tidak menguntungkan - penyakit Parkinson terus berkembang. Gejala gangguan pergerakan berkembang paling cepat. Pasien yang tidak menerima pengobatan, rata-rata, kehilangan kesempatan untuk melayani diri mereka sendiri secara mandiri setelah 8 tahun sejak awal penyakit, dan setelah 10 tahun mereka menjadi terbaring di tempat tidur.

  • Pada paruh kedua 2011, sebagian besar pasien menerima perawatan yang tepat. Prognosis pada kelompok ini lebih baik dibandingkan dengan pasien yang tidak menerima terapi yang memadai. Orang yang menggunakan levodopa menjadi tergantung pada pengasuh mereka setelah rata-rata 15 tahun. Namun, dalam setiap kasus, laju perkembangan penyakit berbeda. Tercatat bahwa dengan perkembangan penyakit Parkinson yang relatif dini, gejala-gejala gangguan pergerakan paling cepat berkembang, dan ketika gejala-gejala pertama penyakit ini muncul pada orang-orang yang berusia 70 tahun ke atas, kelainan mental muncul.
  • Terapi yang memadai memperlambat perkembangan sejumlah gejala yang menyebabkan kecacatan pasien (kekakuan otot, hipokinesia, ketidakstabilan postural, dll.). Namun, 10 tahun setelah timbulnya penyakit, kapasitas kerja sebagian besar pasien berkurang secara signifikan.

Harapan hidup pasien berkurang. Kecacatan pada pasien-pasien ini hilang dengan mantap dan tidak dapat dibatalkan, dan tergantung pada keparahan gangguan neurologis, sekelompok kecacatan ditugaskan pada pasien.

Pencegahan

Untuk mengurangi risiko penyakit Parkinson, langkah-langkah pencegahan berikut harus diikuti:

  1. Segera diagnosis dan obati patologi otak vaskular yang terkait dengan cedera atau infeksi. Dengan cara ini, disfungsi produksi dopamin dapat dihindari.
  2. Mematuhi waktu pemberian obat neuroleptik. Mereka dapat digunakan tidak lebih dari 1 bulan tanpa gangguan.
  3. Temui dokter Anda jika Anda menemukan tanda sedikit pun dari penyakit Parkinson.
  4. Zat yang benar-benar mampu melindungi neuron adalah flavonoid dan anthocyanin. Mereka dapat ditemukan di apel dan jeruk.
  5. Penting untuk menjaga sistem saraf dengan menghindari stres, untuk menjalani gaya hidup sehat, berolahraga.
  6. Semakin banyak bukti ilmiah menunjukkan bahwa penyakit Parkinson praktis tidak ada di kalangan perokok dan peminum kopi. Tetapi ini adalah tindakan pencegahan yang cukup spesifik, yang tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi. Selain itu, ketika suatu penyakit terdeteksi, tidak masuk akal untuk mulai merokok atau mengonsumsi kopi, karena ini sama sekali tidak mempengaruhi jalannya proses patologis. Namun, dengan tidak adanya kontraindikasi, adalah mungkin untuk mengonsumsi kopi alami dengan dosis minimal secara teratur.
  7. Berguna untuk mematuhi diet yang kaya akan vitamin B dan serat.
  8. Hindari kontak dengan zat berbahaya yang memengaruhi perkembangan penyakit, seperti mangan, karbon monoksida, opiat, pestisida.

Penelitian baru menunjukkan bahwa buah beri dapat memengaruhi risiko penyakit.

Penyakit Parkinson

Penyakit Parkinson adalah patologi neurologis dengan perkembangan yang lambat, yang paling umum pada orang tua. Penyakit Parkinson juga disebut dalam sumber medis sebagai sindrom parkinsonisme idiopatik atau kelumpuhan yang bergetar. Penyakit ini, degeneratif sehubungan dengan sistem motor ekstrapiramidal, disebabkan oleh kematian neuron otak yang menghasilkan neurotransmitter dopamin, yang mengarah pada peningkatan pengaruh ganglia basal pada korteks serebral.

Klasifikasi penyakit

Penyakit Parkinson adalah patologi yang paling sering diidentifikasi dokter pada pasien di seluruh dunia. Penyakit ini dapat diklasifikasikan berdasarkan banyak kriteria - usia, ketika tanda-tanda pertama penyakit mulai bermanifestasi, manifestasi, tahapan perjalanan dan sebagainya. Pengetahuan tentang dasar-dasar klasifikasi parkinsonisme membantu mengembangkan taktik pengobatan yang benar pada tahap awal.

Pada usia onset

Banyak orang tua menderita penyakit Parkinson, setelah usia 65 tahun, diagnosis ini didengar oleh 1% dari seluruh populasi planet ini, dan setelah 85 lebih dari 2,5% orang. Rata-rata, penyakit ini mulai dipahami pasien setelah 55 tahun, tetapi ada kasus-kasus awal penyakit Parkinson - pada 10% dari semua kasus yang diketahui secara ilmiah, penyakit ini terjadi sebelum usia 40, atau bahkan sebelum usia 20, yang menunjukkan parkinsonisme remaja.

Di bawah parkinsonisme remaja harus dipahami parkinsonisme ditentukan secara genetika, terjadi pada usia 20-25 tahun. Klinik patologi tersebut memanifestasikan dirinya dengan tremor statis dan kinetik simetris, diskinesia, tanda-tanda piramidal, pelestarian intelektual. Patologi remaja adalah penyakit keturunan dari sistem saraf pusat, yang ditransmisikan secara genetis melalui mekanisme resesif autosom. Karakter herediter adalah perbedaan utama antara patologi remaja dan penyakit Parkinson standar, yang ditandai oleh etiologi multifaktorial. Setelah penemuan gen Parkin pada tahun 1998, pengenalan diagnostik DNA cacat gen ini ke dalam kedokteran memungkinkan spesialis untuk mendeteksi kasus parkinsonisme remaja jauh lebih sering. Prevalensi patologi ini tidak memiliki batasan wilayah, tetapi lebih sering terjadi pada wanita.

Parkinsonisme dini adalah penyakit yang dapat dideteksi pada orang di bawah 45 tahun, paling sering disebabkan oleh faktor genetik. Asosiasi Parkinson dengan beberapa polimorfisme gen detoksifikasi xenobiotik telah dibentuk, dalam sistem perlindungan sel antioksidan, selama metabolisme dopamin, dalam proses metabolisme lipid. Ketika mengidentifikasi pembawa gen alelik, risiko mengembangkan penyakit Parkinson dalam tubuh meningkat, kecenderungan genetik untuk patologi muncul. Kombinasi polimorfisme yang tidak menguntungkan memicu manifestasi awal penyakit. Penting untuk dipahami bahwa pada usia muda predisposisi gen paling sering menjadi penyebab penyakit Parkinson, sedangkan pada lansia patologi ini lebih sering dipicu oleh faktor lingkungan dan faktor lainnya.

Patologi dengan debutnya yang terlambat dianggap sebagai penyakit Parkinson, yang terjadi setelah 85 tahun, tidak muncul dengan tanda-tanda sebelumnya.

Menurut manifestasi penyakit

Bergantung pada manifestasi dan gejala penyakit, patologi yang dipertimbangkan dapat dibagi menjadi:

  • bentuk gemetar, di mana tremor kepala, tungkai, rahang bawah dengan amplitudo tinggi atau sedang, serta nada otot yang meningkat (kadang-kadang normal), sangat khas;
  • bentuk kaku gemetar, di mana tremor terjadi di ekstremitas distal dan selama perkembangan penyakit, kekakuan melekat selama gerakan sukarela;
  • bentuk kaku-akinetiko (yang paling tidak disukai dari semua), di mana aktivitas gerakan pasien turun tajam, sering mencapai imobilitas, dan tonus otot meningkat tajam, yang mengancam dengan terjadinya kontraktur otot;
  • bentuk campuran, di mana semua bentuk di atas dapat memanifestasikan diri mereka bersama dan mengalir satu sama lain;
  • bentuk atipikal, yang ditandai dengan sinukleinopati (demensia dengan badan Lewy, parkinsonisme idiopatik, dll.) atau tauopati (demensia kortiko-basal, paresis supranuklear, dan lain-lain).

Setiap bentuk penyakit Parkinson, selain perbedaan manifestasi, mungkin memerlukan terapi khusus dan perawatan pasien.

Penyebab dan mekanisme pembangunan

Penyebab penyakit Parkinson tidak selalu memicu penyakit langsung, lebih sering di bawah pengaruhnya, sindrom Parkinson terbentuk, yang merespon dengan baik terhadap pengobatan, tidak seperti bentuk utama penyakit. Di antara penyebab utama penyakit Parkinson meliputi:

  • dikalahkan oleh radikal bebas radikal hitam dosis tinggi;
  • kerusakan sangat beracun pada meninges, yang dapat terjadi selama periode keracunan, dengan keracunan internal karena emisi racun dari hati;
  • hereditas, yang memanifestasikan dirinya dalam sekitar 20% kasus dari semua patologi yang didiagnosis dari jenis ini dan memiliki efek tidak langsung pada terjadinya penyakit;
  • faktor genetik di mana keberadaan gen yang dimodifikasi dalam kode genetik memprovokasi parkinson pada usia muda;
  • kekurangan vitamin D, yang bertanggung jawab untuk membangun penghalang pelindung yang mencegah masuknya radikal bebas dan zat beracun ke dalam tubuh, kekurangan yang menjadi terutama terlihat di usia tua;
  • radang yang dipicu oleh infeksi bakteri atau virus, seperti ensefalitis dan lainnya;
  • trauma pada otak manusia dari berbagai tingkat keparahan;
  • kolesterol tinggi, memicu perubahan aterosklerotik;
  • proses otak degeneratif karena gangguan sirkulasi darah.

Semua faktor di atas dapat membentuk etiologi penyakit, tetapi tidak stabil dalam hal ini dan tidak selalu memicu proses tersebut.

Mekanisme perkembangan penyakit pada tahap awal ditandai dengan penurunan proses produksi dopamin, yang memicu lesi di otak. Daerah otak yang dimodifikasi secara degeneratif mulai mati, yang mengarah ke gejala khas penyakit. Pada awal penyakit pada usia muda, harus dipahami bahwa proses tersebut disebabkan oleh faktor keturunan, dan pada akhirnya penyakit ini pada sebagian besar kasus, harus diingat mekanisme pengembangan patologi karena berbagai pengaruh eksternal pada tubuh pasien.

Terlepas dari kenyataan bahwa masih belum ada penyebab yang jelas untuk terjadinya penyakit Parkinson, cara-cara untuk mendiagnosis dan mengobati patologi telah dikenal sejak lama, mereka ditentukan berdasarkan kasus per kasus dan sering membantu menjaga kondisi pasien.

Manifestasi utama

Manifestasi utama penyakit Parkinson dianggap tremor, hipokinesia, kekakuan otot dan ketidakstabilan postural, serta gangguan mental dan otonom.

Tremor atau tremor adalah gejala penyakit yang paling jelas dan paling menonjol yang paling sering membuat orang khawatir saat istirahat, tetapi juga dapat terjadi sebagai manifestasi postural atau disengaja. Frekuensi tremor pada parkinsonisme mencapai 4-6 gerakan per detik. Tremor biasanya dimulai dengan bagian distal dari lengan mana pun, dan selama perkembangan meluas ke lengan kedua dan kedua kaki. Gerakan jari-jari pasien selama tremor dapat menyerupai perhitungan ulang koin dalam penampilan. Tremor juga dapat terjadi di area kepala, dalam bentuk gerakan “ya-ya” atau “tidak-tidak”, kelopak mata, rahang, atau tremor lidah. Sangat jarang, tremor pada parkinsonisme menutupi tubuh sepenuhnya. Paling sering, itu meningkat dalam situasi yang menyenangkan, biasanya dapat dilihat pada pasien saat istirahat, dan ketika bergerak, tremor mereda atau menghilang sepenuhnya.

Hipokinesia mengacu pada penurunan tingkat aktivitas spontan dari gerakan, yang menghasilkan banyak waktu imobilitas pasien.

Dalam tubuh manusia terdapat kekakuan, ia dapat bergerak secara aktif hanya setelah beberapa waktu dan kemudian, dengan kecepatan yang lebih lambat (mencirikan bradikinesia yang telah muncul). Langkah-langkah seseorang menjadi kecil, kiprah boneka itu, telapak kakinya terletak sejajar satu sama lain. Pada saat yang sama, ekspresi wajah dan tatapan pasien membeku, ada amymia yang diucapkan, senyum, dan seringai tangisan muncul di wajah dengan sangat lambat dan terhambat.

Seorang pria sering membeku dalam pose peragawati. Bicaranya monoton dan secara bertahap turun ke pelemahan. Tulisan tangan menjadi terputus-putus dan kecil, yang mencirikan perkembangan mikrografi. Juga, sebagai manifestasi hipokinesia, oligokinesia dan sinkinesia dapat terjadi, yaitu, pengurangan jumlah total gerakan dan hilangnya gerakan ramah pasien, seperti gerakan tangan menyapu saat berjalan, kerutan dahi saat melihat ke atas, dan lainnya. Pasien tidak dapat lagi melakukan tindakan paralel, semua gerakannya menjadi otomatis.

Kekakuan jaringan otot dimanifestasikan oleh peningkatan yang seragam dalam nada otot-otot bidang plastik. Pada saat yang sama, ekstremitas membeku dalam posisi bengkok atau dalam keadaan sepenuhnya memanjang, yang merupakan manifestasi dari fleksibilitas lilin plastik. Jika kekakuan mulai mendominasi pada beberapa kelompok otot, maka terjadi peragaan manekin atau pelukan, di mana bungkuk diucapkan, kepala ditekuk ke depan, lengan ditekuk pada siku dan ditekan ke tubuh, dan kaki ditekuk pada sendi pinggul dan lutut. Jika Anda mencoba untuk secara pasif membengkokkan sendi pergelangan tangan, lengan bawah, Anda dapat merasakan ketegangan otot bertahap atau gejala roda gigi.

Ketika nada otot berubah, anggota badan tidak dapat lagi secara spontan kembali ke posisi semula setelah tindakan apa pun dilakukan. Ini mencirikan terjadinya fenomena Westfal, ketika, dengan menekuk kaki yang tajam, ia tetap dalam posisi itu untuk beberapa waktu dan tidak melengkung secara independen.

Pada tahap selanjutnya dan tahap penyakit, ketidakstabilan postural terjadi. Seorang pasien dalam situasi ini tidak dapat secara spontan mengatasi inersia istirahat atau inersia gerakan. Seseorang hampir tidak bisa mulai bergerak, dan setelah mulai, tidak bisa lagi berhenti. Ketika bergerak maju, batang tubuh mulai melebihi kaki, pusat gravitasi dalam tubuh rusak, kehilangan stabilitas terjadi dan orang tersebut jatuh. Gejala ini mungkin hilang setelah tidur atau di bawah pengaruh faktor-faktor lain, tetapi setelah beberapa saat kembali lagi.

Selain gangguan aktivitas motorik pada pasien dengan penyakit Parkinson, gangguan mental dan otonom biasanya diucapkan, dan metabolisme terganggu. Sebagai hasil dari proses ini, pasien mungkin mengalami obesitas, kelelahan, aktivitas sekresi kelenjar sebaceous, keringat dan ludah akan meningkat.

Perkembangan penyakit dan tingkat keparahannya

Penyakit Parkinson cenderung berkembang dan prognosis umum penyakit tergantung pada derajat perkembangan tersebut. Patologi dapat memiliki laju perkembangan yang cepat, ketika tahapan penyakit berganti selama 2 tahun, jenis perkembangan sedang, jika tahapannya berubah selama 5 tahun, dan laju yang lambat di mana perubahan tahapan penyakit Parkinson terjadi tidak lebih dari sekali setiap 5 tahun atau lebih jarang.

Tidak terhindarkannya perkembangan patologi memerlukan studi rinci dari tahapan-tahapannya, yang masing-masing memiliki gejala dan tanda-tanda sendiri dan memerlukan terapi khusus. Klasifikasi tahap parkinson diadopsi dalam pengobatan pada awal 1967, dan sejak itu hanya sedikit diperbaiki. Sampai saat ini, klasifikasi penyakit ini meliputi 6 tahap utama:

  1. Tingkat nol dari penyakit Parkinson tidak memiliki tanda-tanda yang jelas. Aliran asimptomatik memicu pendalaman karena kurangnya perawatan yang tepat waktu. Pada saat yang sama, banyak orang tidak memperhatikan tanda-tanda nol derajat seperti pelupa, obsesi dan indikator lainnya, yang, dalam pemahaman orang biasa, bukanlah gejala penyakit. Namun, jika kita memperhatikan mereka dan mulai perawatan tepat waktu, perkembangan penyakit dapat dihentikan dan pasien sembuh.
  2. Pada derajat pertama penyakit, kerusakan unilateral pada tubuh atau ekstremitas dalam bentuk ringan dapat terjadi, sehingga pasien dan lingkungannya jarang memperhatikan perubahan patologis ini dan tidak mulai dirawat.
  3. Tingkat kedua parkinsonisme ditandai oleh bergabungnya proses patologis secara bertahap di bagian kedua tubuh atau anggota tubuh. Sekali lagi, tahap kedua berlangsung dalam bentuk yang ringan, oleh karena itu, jarang salah satu pasien, bahkan pada tahap ini, memperhatikan kesehatan mereka sendiri dan menemui dokter. Dengan parkinsonisme derajat kedua, keseimbangan dipertahankan sepenuhnya dan tidak ada gejala postural.
  4. Ketika penyakit beralih ke tahap ketiga, pasien mungkin mulai mengeluh tentang beberapa batasan saat melakukan pekerjaan atau gerakan, namun, keterbatasan ini tidak memengaruhi kehidupan sehari-hari, oleh karena itu, dalam sebagian besar kasus, tahap ini hampir tidak diperhatikan dan tidak diobati.
  5. Pada tahap keempat penyakit, semua gejala, yang muncul sebelumnya dalam bentuk ringan, meningkat secara dramatis, yang mengarah pada hilangnya otonomi pasien dalam tindakan dan gerakan. Pada tahap keempat parkinsonisme, orang tidak memiliki masalah dengan berdiri, tetapi sudah ada masalah dengan gerakan.
  6. Tingkat kelima dari penyakit Parkinson adalah yang paling sulit dan sulit untuk diobati, karena seseorang menjadi terbaring di tempat tidur tanpa bantuan, ia benar-benar tidak dapat melakukannya tanpa dukungan luar, tubuhnya berhenti mematuhinya.

Diagnosis penyakit

Penyakit Parkinson lebih khas pada orang lanjut usia dan tidak dapat dipulihkan, namun, diagnosis diperlukan untuk mempertahankan tingkat hidup normal pasien dan pilihan perawatan yang tepat waktu. Diagnosis dini dalam aspek ini memainkan peran penting.

Diagnosis penyakit Parkinson dengan mudah dibuat bahkan berdasarkan manifestasi gejala eksternal dari penyakit tersebut. Kesulitannya terletak pada fakta bahwa patologi neurologis lain mungkin memiliki gejala yang sama, sehingga dokter tidak terburu-buru untuk membuat diagnosis tanpa pemeriksaan. Semakin lengkap gambaran perjalanan penyakit, semakin efektif terapi akan dipilih dan semakin lama pasien akan hidup dalam kesehatan normal.

Namun metode utama untuk diagnosis parkinson adalah gambaran klinis penyakit ini. Semua data menunjukkan terjadinya patologi ini, spesialis memperhitungkan dan mempertimbangkan dalam kompleks. Ini juga sering dilakukan diagnosis topikal penyakit Parkinson, yang merupakan diagnosis komprehensif, yang dapat dengan mudah menentukan lokalisasi fokus inflamasi di otak pasien atau kompleks lesi tersebut. Dasar untuk diagnosis topikal seringkali adalah gambaran klinis penyakit. Selain itu, ada metode lain untuk mendiagnosis parkinsonisme, tempat penting di antaranya adalah diagnosis banding dan teknik lainnya.

Diagnosis banding

Di bawah diferensial diagnosis penyakit Parkinson berarti pengumpulan data klinis yang sangat hati-hati dan studi mereka. Faktanya adalah bahwa jika tidak ada gejala parkinsonisme yang jelas dalam riwayat pasien, diagnosis dapat menjadi masalah bagi dokter.

Sangat penting untuk membedakan gejala yang diamati pada pasien dari gejala depresi berkepanjangan, kondisi pasca stroke dan kondisi patologis lainnya.

Penting untuk dipahami bahwa dalam kedokteran saat ini tidak ada tes khusus yang dapat digunakan untuk menentukan penyakit Parkinson. Pentingnya diagnosis banding ditentukan oleh fakta bahwa itu perlu dilakukan secara teratur antara program pengobatan untuk memahami efektivitasnya dan segera membuat penyesuaian yang benar kepada mereka.

Diagnosis MRI penyakit

Untuk mengkonfirmasi diagnosis penyakit Parkinson pada setiap tahap penyakit, MRI otak pasien dapat dilakukan, karena kematian sel saraf selama perubahan degeneratif dapat diamati dengan bantuannya. Di tempat mereka pada tomogram akan terlihat rongga kosong, yang akan menjadi bukti parkinsonisme.

Selain fakta bahwa radiasi berbahaya sinar-X tidak digunakan dalam proses MRI, pemeriksaan ini dianggap non-invasif, karena tidak ada membran manusia yang rusak dalam perjalanannya. Pencitraan resonansi magnetik sama sekali tidak menyakitkan bagi orang-orang. Untuk membuat hasil MRI lebih informatif, zat-kontras khusus digunakan dalam diagnosis, yang dimasukkan ke dalam tubuh melalui suntikan intravena. Kontras memperbanyak konten informasi MRI, dan berdasarkan data tersebut dimungkinkan untuk membuat diagnosis yang akurat dan meresepkan pengobatan yang efektif.

Prinsip pengobatan

Untuk efektivitas pengobatan penyakit Parkinson, perlu untuk mendiagnosis penyakit pada waktu yang tepat dan meresepkan terapi yang tepat. Perawatan komprehensif dari patologi ini menyiratkan berbagai macam kegiatan:

  • penggunaan terapi obat, yang, di samping obat simptomatik, harus dengan sendirinya mencakup pemberian pelindung saraf;
  • penggunaan berbagai obat tradisional dan metode pengobatan;
  • prosedur rehabilitasi, termasuk fasilitas medis dan sosial;
  • teknik intervensi bedah saraf.

Pengobatan modern memahami tujuan pengobatan penyakit Parkinson sebagai dua prinsip dasar - untuk mencegah perkembangan patologi dengan menghentikan proses degenerasi jaringan otak dan menghilangkan gejala penyakit, di mana pasien mulai merasa jauh lebih baik. Kedua tujuan ini harus dicapai mengingat sejauh mana pasien mengembangkan penyakit.

Bagaimana cara menghindari patologi

Mekanisme untuk pengembangan penyakit ini adalah proses sel-sel otak yang sekarat di bagian-bagian otak di mana produksi dopamin dikembangkan. Paling sering, menurut para ahli, proses ini disebabkan oleh perubahan terkait usia, dan terjadinya patologi karena penyakit lain jarang terdeteksi. Ini menunjukkan bahwa pada usia berapa pun perlu untuk memantau tubuh Anda, mempertahankan semua fungsinya dalam kondisi kerja. Tindakan ini akan bertindak sebagai tindakan pencegahan untuk parkinsonisme.

Aspek terpenting dari pencegahan penyakit adalah nutrisi yang tepat.

Dengan makanan, Anda dapat menjaga kesehatan normal sistem kardiovaskular, mencegah perubahan aterosklerotik, menyehatkan sel-sel otak yang memproduksi dopamin dan zat-zat penting lainnya untuk fungsi tubuh.

Diet untuk pencegahan penyakit Parkinson meliputi aspek-aspek berikut:

  • Anda perlu terus-menerus mengonsumsi banyak sayuran segar, rempah-rempah dan buah-buahan, dedak, biji-bijian utuh, yang mempercepat proses peristaltik dan mencegah sembelit;
  • ketika menggunakan obat Levodopa tidak dapat makan banyak makanan protein, karena protein mengurangi efektivitas pengobatan tersebut;
  • Anda harus memantau berat badan Anda sendiri, menjaganya tetap dalam batas yang dapat diterima, untuk itu perlu dikeluarkan dari makanan, jika mungkin, karbohidrat sederhana dan sejumlah besar lemak.

Jika Anda makan berdasarkan prinsip-prinsip di atas, Anda tidak hanya dapat mencegah penyakit, tetapi juga untuk menjaga kecantikan dan keremajaan semua sistem tubuh untuk waktu yang lama, untuk meningkatkan efisiensi di segala usia.

Untuk mencegah parkinsonisme, dokter menyarankan untuk tidak melupakan aktivitas fisik. Penting untuk sering tetap berada di udara segar, mempertahankan gaya hidup aktif, melakukan senam atau melakukan olahraga apa pun untuk meningkatkan pasokan oksigen dari semua jaringan. Pada saat yang sama, proses sirkulasi darah menjadi stabil dan efisiensi struktur otak meningkat.

Sepanjang hidupnya, dan terutama di usia pensiun, penting untuk terus memuat otak Anda dengan pekerjaan. Dan jika di masa muda, orang-orang paling sering bekerja, dan tidak perlu pelatihan otak tambahan, maka setelah pensiun, banyak orang berhenti memperhatikan hal ini dan sia-sia. Penting untuk memecahkan teka-teki silang, mempelajari sesuatu yang baru, menciptakan sesuatu dengan tangan Anda sendiri.

Prosedur pencegahan untuk terjadinya parkinsonisme harus selalu mencakup langkah-langkah yang memperkuat sistem kekebalan tubuh. Dengan kekebalan yang melemah, banyak penyakit virus membanjiri tubuh, dan setelah itu sering ada segala macam komplikasi, akibatnya meninges dapat terpengaruh. Proses ini sering dapat ireversibel, sehingga stimulasi sistem kekebalan tubuh juga harus diberikan perhatian yang cukup.

Rekomendasi untuk pasien

Aturan Kekuasaan

Makan saat didiagnosis menderita penyakit Parkinson harus dilakukan dengan benar. Skema nutrisi sebagian besar harus sesuai dengan yang disebut sebagai diet pencegahan patologi. Pertama-tama, Anda tidak bisa makan makanan yang menyebabkan sembelit. Lebih baik memperkaya makanan dengan serat, berkontribusi pada perbaikan sistem pencernaan. Juga sangat penting untuk mengamati rezim minum dan mengkonsumsi cairan yang cukup untuk vitalitas penuh dari seluruh organisme.

Penebalan darah karena kekurangan cairan memicu trombosis, yang, pada gilirannya, menyebabkan kelegaan fungsi normal sistem pembuluh darah dan, sebagai hasilnya, dalam beberapa kasus, menyebabkan kematian sel-sel otak.

Menu untuk penyakit Parkinson harus bervariasi, produk harus mengandung beragam vitamin dan mineral. Alkohol dan tembakau sangat kontraindikasi, terutama ketika penyakit Parkinson di usia tua dengan penyakit penyerta dalam sejarah.

Kontraindikasi lainnya

Di antara kontraindikasi utama untuk penyakit Parkinson adalah penggunaan obat-obatan tanpa resep dokter. Dengan patologi ini, sebelum meresepkan obat, seorang spesialis harus melakukan pemeriksaan komprehensif terhadap tubuh pasien, mengidentifikasi masalah terkait dan meresepkan obat, yang tidak akan berkontribusi pada peningkatan atau terjadinya penyakit lain. Obat anti-parkinsonian tertentu digunakan untuk mengobati penyakit Parkinson. Ini termasuk inhibitor dopamin, yang memprovokasi penghentian dalam pengembangan proses kematian sel. Namun, harus diingat bahwa beberapa obat lain dapat menghambat produksi dopamin atau menghambat aktivitas reseptor otak yang bertanggung jawab atas kinerjanya dalam tubuh.

Di antara obat-obatan ini, para ahli membedakan:

  • obat vasoaktif (sinarizin);
  • neuroleptik (torecan, haloperidol);
  • obat antihipertensi (adelfan).

Selain tidak mengambil dana di atas, harus diingat bahwa penerimaan pengobatan apa pun, bahkan non-narkoba (nasional), harus dikoordinasikan dengan dokter. Juga tidak mungkin membatalkan obat yang diresepkan oleh spesialis.

Intervensi apa pun dalam pengobatan penyakit Parkinson adalah kontraindikasi. Semua pasien harus ingat bahwa mereka tidak dapat melakukan latihan fisik, yang mengharuskan melakukan gerakan tajam, atau melakukan latihan seperti itu, yang akan menangai hipodinamik. Setiap aktivitas fisik dalam parkinsonisme harus mencegah proses atrofi jaringan dalam tubuh pasien.

Komplikasi dan konsekuensi

Sebagai akibat dari penyakit Parkinson, pasien dapat mengalami berbagai konsekuensi. Semuanya diprovokasi oleh penyakit langsung dan menyebabkan berbagai patologi atau perkembangan parkinsonisme itu sendiri.

Kehadiran tremor pada pasien mengubah penampilan pasien dan respons perilaku mereka. Pada gangguan otot, seseorang kehilangan proporsi signifikan dari ekspresi wajah, penampilannya memperoleh fitur ketidakpedulian. Kekakuan dan kekakuan jaringan otot berkontribusi pada postur absurd seseorang, di mana ia merasa nyaman, tetapi terlihat agak aneh. Gangguan pada sistem saraf memicu kejang, insomnia, sembelit, halusinasi, dan bahkan demensia.

Efek dari penyakit Parkinson sangat ditentukan oleh tingkat perjalanannya. Beberapa bentuk penyakit tidak begitu berbahaya, yang lain sering menyebabkan perkembangan patologi yang cepat.

Dengan dukungan kompeten dari pasien, adalah mungkin untuk memastikan hidupnya dengan perubahan minimal karena penyakit. Orang tidak meninggal karena penyakit Parkinson, kematian memicu komplikasi penyakit. Bahkan pilek biasa pada tahap terakhir parkinsonisme dapat menyebabkan bronkitis dan pneumonia, dari mana seseorang dapat mati.

Berapa banyak orang sakit yang hidup

Penyakit Parkinson sendiri tidak menyebabkan kematian pasien, tetapi sangat mempengaruhi kualitas hidup dan dapat menyebabkan kecacatan. Di antara penyebab utama kematian pada pasien parkinson adalah proses seperti:

  • pneumonia;
  • disfagia atau tersedak;
  • penyakit menular dengan komplikasi;
  • patologi kardiovaskular;
  • cedera;
  • perubahan somatik;
  • sindrom neuroleptik karena penggunaan konstan Levodopa.

Pada saat yang sama, mengenai Levodopa, perlu dicatat bahwa, secara umum, harapan hidup pasien yang menggunakan pengobatan tersebut beberapa kali lebih tinggi daripada yang diamati pada individu yang tidak menggunakan terapi tersebut.

Dasar dari prognosis umur panjang dalam mengidentifikasi parkinsonisme adalah tingkat kemajuan dan tahap penyakit pasien, serta usia di mana penyakit itu memanifestasikan dirinya. Gejala penyakit ini dapat meningkat selama bertahun-tahun, secara bertahap menyebabkan kecacatan manusia. Namun, semuanya secara individual dan dalam banyak hal ditentukan oleh keefektifan dan ketepatan waktu pengobatan yang dimulai. Banyak pasien dengan penyakit Parkinson hidup selama lebih dari 20 tahun, dan dalam hal ini kematian terjadi bukan karena penyakit atau komplikasinya, tetapi karena penuaan alami tubuh.

Prognosis yang kurang baik mengenai masalah pemulihan penuh, karena saat ini penyakit Parkinson tidak dapat sepenuhnya dihilangkan. Seluruh terapi patologi ini tidak ditujukan untuk mengatasinya, tetapi untuk menunda perkembangan gambaran klinis dan menghambat proses kematian neuron otak pasien.

Kecacatan pada Penyakit Parkinson

Kecacatan pada penyakit Parkinson terjadi ketika gerakan seseorang karena patologi menjadi sangat terbatas. Karena perkembangan patologi ini, pasien tidak hanya kehilangan kapasitas kerja, tetapi juga kemungkinan swalayan. Namun, pada tahap awal penyakit, parkinsonisme tidak menggolongkan pasien sebagai orang cacat. Jika pekerjaan fisik mereka menjadi lebih mustahil, mereka ditawari untuk mengubah profil kegiatan mereka dan mencari pekerjaan yang lebih cocok untuk diri mereka sendiri, dengan mempertimbangkan perkembangan penyakit.

Namun, dalam beberapa kasus, penugasan kelompok disabilitas pada penyakit Parkinson sangat diperlukan. Ini diperlukan jika seseorang mengembangkan gangguan dalam aktivitas motorik dan tidak lagi dapat melakukan pekerjaannya, serta dalam kasus perkembangan penyakit yang sangat tajam, kebutuhan akan perlindungan sosial, resistensi tubuh dan penyakit terhadap perawatan yang diterima.

Untuk pendaftaran kelompok kecacatan pada penyakit Parkinson, perlu untuk mengumpulkan dokumen seperti hasil dokumenter MRI, ECG, CT, pendapat tertulis dari seorang psikolog dan terapis. Penting juga untuk menjalani studi khusus untuk menilai sistem vegetatif dan fungsinya dan memberikan bukti dokumenter studi ini. Terkadang komisi mungkin memerlukan dokumen lain yang akan menjadi ciri penyakit lain dalam riwayat pasien.

Dalam parkinsonisme, 3 kelompok disabilitas dapat ditugaskan ke ITU. Kelompok pertama diberikan kepada pasien dengan bentuk penyakit yang parah, pembatasan pergerakan yang parah, serta kebutuhan akan perawatan psikiatrik di rumah sakit. Kelompok kedua ditugaskan untuk pasien yang telah didiagnosis dengan bentuk rata-rata parkinsonisme, tetapi keterbatasan aktivitas fisik tidak memungkinkan pasien untuk sepenuhnya bekerja dan menyediakan dan memelihara diri mereka sendiri. Kelompok kecacatan ketiga diberikan kepada pasien yang telah didiagnosis dengan parkinsonisme sedang, tetapi keterbatasan motorik hanya memungkinkan sebagian untuk melakukan tindakan biasa.

Penting untuk dipahami bahwa kecacatan pada penyakit Parkinson paling sering diindikasikan jika pasien memiliki penyakit minimal 5 tahun.

Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia