Epilepsi, atau kemenangan abadi "epilepsi"

Semakin karakteristik penyakit ini, semakin besar kemungkinan penyakit ini akan diketahui dari zaman kuno. Dan epilepsi, atau "epilepsi," merujuk secara khusus pada penyakit semacam itu. Mungkin ada beberapa penyakit yang menampakkan diri begitu tiba-tiba, dan di mana seseorang begitu tak berdaya untuk memberikan bantuan.

Bayangkan, setelah membuat seruan nyaring, seorang senator yang kaya dan terhormat bertarung dalam kejang-kejang selama pertemuan. Tentu saja, gejala-gejala tersebut tercermin dalam sejarah dan risalah medis kuno milik zaman kuno.

Ingatlah bahwa orang-orang terkenal seperti Julius Caesar dan Dostoevsky, Napoleon dan Dante Alighieri, Peter I dan Alfred Nobel, Stendhal dan Alexander the Great menderita epilepsi. Pada orang terkenal lainnya, epilepsi tidak memanifestasikan dirinya secara sistematis, tetapi muncul dalam bentuk kejang pada periode kehidupan tertentu. Serangan serupa muncul, misalnya, di Lenin dan di Byron.

Sudah dengan kenalan paling dangkal dengan orang-orang terkenal yang menderita serangan sepanjang hidup mereka, kita dapat menyimpulkan bahwa epilepsi tidak mempengaruhi kecerdasan, dan seringkali, sebaliknya, "menetap" pada orang-orang yang secara intelektual jauh lebih berkembang daripada orang-orang di sekitar mereka. Dalam kasus yang jarang terjadi, sebaliknya, epilepsi terjadi bersamaan dengan keterbelakangan mental, misalnya, pada sindrom Lennox-Gastaut.

Apa itu epilepsi, dari mana asalnya, bagaimana prosesnya dan bagaimana pengobatannya? Seberapa berbahayakah epilepsi, seberapa rumitnya itu, dan apa prognosis hidup dalam penyakit ini?

Transisi cepat di halaman

Epilepsi - apa itu?

Epilepsi adalah penyakit otak polyetiological kronis (tergantung pada banyak alasan), manifestasi utamanya adalah terjadinya berbagai kejang, kemungkinan perubahan kepribadian pada periode interiktal, serta manifestasi lainnya.

Dasar dari penyakit ini adalah kejang, yang dapat terjadi baik dalam bentuk kejang tonik-klonik besar, dengan hilangnya kesadaran (sejarah yang sangat dikenal sebagai "epilepsi"), dan dalam bentuk berbagai macam sensorik, motorik, vegetatif, dan paroksismus, yang sering dapat terjadi tanpa kehilangan kesadaran, dan bahkan tidak terlihat oleh orang lain.

  • Oleh karena itu, dalam sejumlah kasus, cukup sulit untuk mencurigai epilepsi.

Apa itu kejang dan seberapa sering itu terjadi?

Penyebab epilepsi pada orang dewasa dan anak-anak adalah kejang epilepsi yang berulang secara teratur, yang merupakan "unit struktural" dari diagnosis.

Kejang untuk epilepsi adalah episode tunggal di mana terjadi pelepasan sinkron korteks neuron otak dengan kekuatan berlebih. Indikator kategori ini dan berfungsi sebagai perubahan dalam perilaku dan persepsi pasien.

Ada bukti bahwa selama seumur hidup, setiap orang ke-10 dapat mengalami kejang satu kali. Jika Anda keluar ke jalan dan mulai melakukan survei, ternyata setiap orang yang keseratus memiliki diagnosis "epilepsi", dan sepanjang hidup, peluang untuk "memahami" diagnosis ini adalah sekitar 3%.

Penyebab epilepsi pada orang dewasa dan anak-anak

Dalam periode kehidupan seseorang yang berbeda, ada berbagai alasan yang paling sering menyebabkan timbulnya epilepsi:

  • Pada usia 3 tahun, epilepsi masa kanak-kanak paling sering terjadi sebagai akibat dari patologi perinatal, konsekuensi dari trauma kelahiran, terjadinya malformasi vaskular yang terletak dekat dengan korteks serebral. Seringkali serangan pertama dimulai oleh kelainan metabolisme bawaan, infeksi pada sistem saraf pusat;
  • Pada masa kanak-kanak dan remaja, konsekuensi dari cedera otak traumatis yang parah dan neuroinfeksi ditambahkan ke alasan ini.

Pada peran cedera otak traumatis

Diketahui bahwa luka tembak tembus terbuka mengarah pada perkembangan epilepsi pada 50% kasus. Dengan cedera kepala tertutup (misalnya, dengan cedera jalan), risiko terkena penyakit ini 10 kali lebih rendah, dan 5% dari semua kasus.

Penting untuk mengetahui bahwa jika ada kehilangan kesadaran selama cedera selama lebih dari 24 jam, ada fraktur tulang tengkorak, pendarahan subdural atau subaraknoid - risiko berkembangnya epilepsi meningkat.

  • Dalam periode dari 20 tahun hingga 60 tahun, penyakit pembuluh darah serta tumor mempengaruhi serangan awal;
  • Pada orang dewasa (tua dan tua), penyebab epilepsi seringkali adalah tumor otak metastasis, gangguan pembuluh darah dan metabolisme.

Penyebab gangguan metabolisme yang paling mungkin menyebabkan timbulnya epilepsi meliputi:

  • hiponatremia, hipokalsemia dengan patologi paratiroid;
  • hipoglikemia, terutama dengan diabetes mellitus tipe 1 tergantung insulin;
  • hipoksia kronis;
  • gagal hati dan ginjal;
  • penyakit keturunan yang menyebabkan terganggunya siklus urea;
  • kanalopati kongenital (kalium, natrium, GABA, asetilkolin), dengan penyakit neuromuskuler.

Dengan demikian, penyebab epilepsi umum yang parah pada anak-anak mungkin natrium canalopathy, karena cacat bawaan dari gen SCN, yang mengkode sintesis protein subunit saluran natrium somatik.

Beberapa obat juga dapat menyebabkan kejang, serta obat-obatan (amfetamin, kokain). Tetapi bahkan obat-obatan yang terkenal seperti lidocaine, isoniazid, dan penicillin biasa, ketika dosis toksik tercapai, dapat menyebabkan kejang.

Akhirnya, kejang kejang terjadi dengan perkembangan sindrom penarikan. Ini terjadi dengan penghentian pesta makan yang tajam dan dengan penghapusan barbiturat dan benzodiazepin.

Bentuk epilepsi dan karakteristik klinis

Ada banyak bentuk epilepsi, klasifikasinya didasarkan pada gejala serangan dan gambaran aktivitas listrik korteks serebral yang direkam pada EEG. Pertama-tama, ada:

  1. Kejang parsial;
  2. Kejang umum (dengan generalisasi primer dan sekunder).

Parsial (kejang parsial) dimanifestasikan oleh keterlibatan bagian lokal dari neuron otak dalam pelepasan sinkron, oleh karena itu, kesadaran, sebagai suatu peraturan, dipertahankan. Mungkin ada kejang frontal, temporal, parietal, dan oksipital.

Dalam kejang umum, neuron dari korteks kedua belahan tiba-tiba "menyala". Ini disertai dengan hilangnya kesadaran dan kejang tonik-klonik biphasic. Jenis manifestasi inilah yang disebut "epilepsi."

Ini terjadi seperti ini - kejang epilepsi dimulai secara parsial, kemudian tiba-tiba "mengembang", melibatkan semua neuron, dan kemudian berlanjut seperti yang digeneralisasi.

Dalam hal ini, berbicara tentang bentuk penyakit umum-sekunder. Kejang umum primer adalah epilepsi "nyata" yang berkembang pada usia muda tanpa alasan khusus dan seringkali bersifat turun-temurun.

Gejala epilepsi parsial

Untuk memahami manifestasi kejang epilepsi parsial tipikal, Anda dapat membuka buku teks anatomi dan melihat bagaimana fungsi yang lebih tinggi terletak di korteks serebral. Maka perjalanan serangan parsial dan fokus akan menjadi jelas:

  • Dengan kekalahan lobus frontal, otomatisme motorik kompleks dapat terjadi, misalnya, meniru siklus bersepeda, rotasi panggul, pasien dapat mengeluarkan suara, kadang-kadang ada pergantian kepala yang keras;
  • Dengan kekalahan korteks temporal, aura penciuman yang kaya muncul, sensasi rasa muncul, kadang-kadang yang paling tidak terpikirkan, misalnya, kombinasi aroma irisan daging dengan aroma karet yang terbakar, ada "deja vu" atau sensasi yang sudah dialami, aura suara muncul, persepsi visual terdistorsi, otomatisme muncul atau gerakan stereotip semi-sewenang-wenang;
  • Kejang fokal parietal kurang umum, dan bermanifestasi sebagai disfasia, henti bicara, mual, ketidaknyamanan perut dan fenomena sensorik kompleks yang kaya;
  • Kejang parsial oksipital terjadi dengan fenomena visual sederhana, seperti kilat, zigzag, bola berwarna, atau gejala kehilangan, seperti membatasi bidang visual.

Tanda-tanda pertama epilepsi pada kejang umum

Tanda-tanda pertama epilepsi, yang terjadi secara umum, dapat dilihat oleh perilaku yang tidak biasa dan fakta bahwa seseorang “kehilangan kontak”. Jika serangan berlanjut tanpa saksi, penyakit ini sering mengalir secara diam-diam, karena ingatan kejadian itu tidak ada.

Jadi, jenis kejang epilepsi berikut dibedakan:

  • Absansa. Pasien menghentikan semua aktivitas motorik yang bertujuan dan “membeku”. Tatapan berhenti, tetapi gerakan otomatis dapat berlanjut, misalnya, surat yang berubah menjadi coretan, atau garis lurus.

Absanse berhenti dengan tiba-tiba. Pasien sendiri dapat membuat kesan hanya "berpikir dalam percakapan." Satu-satunya hal setelah meninggalkan serangan itu, dia bertanya apa percakapannya.

  • Absen atipikal dan kompleks. Dalam hal ini, gejalanya mirip dengan absen, tetapi serangannya lebih lama. Ada fenomena motorik: berkedut kelopak mata, otot-otot wajah, jatuh kepala atau mengangkat tangan, gerakan menghisap, menggulung mata.
  • Serangan atonik. Nada otot tiba-tiba turun tajam dan pasien bisa jatuh tepat di mana saja. Tetapi kadang-kadang kehilangan kesadaran begitu singkat sehingga ia hanya berhasil "mengangguk" dengan hidungnya, dan kemudian kendali atas otot-ototnya dikembalikan.
  • Kejang tonik terjadi dengan peningkatan tonus otot secara umum. Tanda-tanda pertama epilepsi dapat dimulai dengan "jeritan." Berlangsung sebentar, jarang lebih.
  • Kejang tonik-klonik. Ini berlanjut dengan fase tonik dan klonik berurutan, gangguan otonom, inkontinensia urin dan klasik pasca-tidur, yang mungkin tidak diperlukan. Pada fase tonik, ekstremitas terentang, ada tangisan, jatuh, hilangnya kesadaran. Gigitan lidah. Pada fase klonik, lengan dan kaki berkedut.

Perlu dicatat bahwa semua varian kejang epilepsi di atas dapat dikombinasikan, "berlapis" satu sama lain, disertai dengan motorik dan sensorik, serta gangguan otonom.

Penting untuk dipahami bahwa kejang dengan kehilangan kesadaran harus dapat dibedakan dari pingsan yang disebabkan, misalnya, oleh periode pendek asistol atau henti jantung, perkembangan koma dan keadaan sinkop lainnya yang bersifat non-epilepsi.

Epilepsi dirawat oleh ahli saraf - epileptologis. Seringkali ada juga divisi "khusus" yang lebih kecil, misalnya, ahli saraf-epileptologis anak-anak. Ini disebabkan oleh fakta bahwa anak-anak mungkin mengalami bentuk dan gejala epilepsi tertentu.

Epilepsi pada anak-anak, terutama

Orang tua tidak perlu takut untuk beralih ke ahli epilepsi jika mereka mencurigai adanya aktivitas kejang. Seringkali kejang tidak berhubungan dengan epilepsi. Jadi, sering "epilepsi pada anak di bawah satu tahun" tidak lebih dari manifestasi kejang demam, yang merupakan reaksi terhadap demam tinggi.

Kram ini dapat terjadi sejak bayi, hingga usia 5 tahun. Jika kejang tunggal seperti kejang berkembang di latar belakang demam tinggi, itu tidak mampu menyebabkan kerusakan pada otak.

Namun, orang tua harus berkonsultasi dengan ahli epilepsi jika ada serangan yang sering. Dalam hal ini, mereka harus memberi tahu dokter data berikut:

  • pada umur berapa serangan pertama?
  • apa yang awalnya (bertahap atau tiba-tiba);
  • berapa lama serangan itu berlangsung;
    bagaimana itu berlangsung (gerakan, posisi kepala, mata, kulit, otot tegang atau santai);
  • kondisi kejadian (demam, penyakit, cedera, kepanasan di bawah sinar matahari, di antara kesehatan penuh);
  • perilaku bayi sebelum serangan dan setelah serangan (tidur, lekas marah, menangis);
  • bantuan apa yang diberikan kepada bayi itu.

Harus diingat bahwa hanya seorang epileptologis yang dapat memberikan kesimpulan setelah pemeriksaan menyeluruh dan kinerja stimulasi electroencephalography.

Anak-anak mungkin memiliki beberapa varian khusus dari penyakit ini, misalnya, epilepsi pediatrik jinak dengan puncak sentral temporal (menurut EEG), epilepsi abses bayi. Opsi ini dapat berujung pada remisi spontan total, atau pemulihan.

Dalam kasus lain, seorang anak dapat mengembangkan sindrom Lennox-Gastaut, yang, sebaliknya, disertai dengan keterbelakangan mental, kursus yang agak parah dan resistensi terhadap terapi.

Diagnosis epilepsi - EEG dan MRI

Dalam diagnosis epilepsi tidak dapat dilakukan tanpa EEG, yaitu tanpa electroencephalography. EEG adalah satu-satunya metode yang dapat diandalkan yang menunjukkan aktivitas "flare-up" spontan dari neuron kortikal, dan dalam kasus yang meragukan, dengan gambaran klinis yang tidak jelas, EEG adalah diagnosis konfirmasi.

Namun, harus diingat bahwa pada periode interiktal, pasien mungkin memiliki ensefalogram normal. Jika EEG dilakukan satu kali, diagnosis dikonfirmasi hanya pada 30-70% dari semua kasus. Jika Anda meningkatkan jumlah EEG hingga 4 kali, maka akurasi diagnosis meningkat menjadi 92%. Fakta mendeteksi aktivitas kejang semakin ditingkatkan dengan pemantauan jangka panjang, termasuk perekaman EEG selama tidur.

Peran penting dimainkan oleh provokasi pelepasan kejang yang terjadi selama hiperoksia dan hipokapnia (saat diuji dengan hiperventilasi), selama fotostimulasi, serta selama kurang tidur (kurang tidur) dari tidur.

  • Diketahui bahwa jika pada malam sebelum pemeriksaan pasien benar-benar menolak untuk tidur, maka ini dapat menyebabkan manifestasi dari aktivitas kejang yang tersembunyi.

Jika ada kejang parsial, MRI atau CT scan otak diperlukan untuk menghilangkan lesi fokal.

Pengobatan epilepsi, obat-obatan dan pembedahan

  • Apakah perlu untuk mengobati epilepsi pada orang dewasa, atau bisakah anti kejang dihilangkan?
  • Kapan saya harus memulai pengobatan untuk epilepsi, dan kapan saya harus berhenti pengobatan?
  • Pasien mana yang memiliki risiko kekambuhan kejang tertinggi setelah penghentian terapi?

Semua pertanyaan ini sangat penting. Mari kita coba menjawabnya secara singkat.

Kapan memulai pengobatan?

Diketahui bahwa bahkan jika pasien telah mengalami kejang tonik-klonik tunggal besar - ada kemungkinan bahwa ia tidak akan pernah terjadi lagi, dan itu akan mencapai 70%. Penting untuk memeriksa pasien setelah serangan pertama atau satu-satunya, tetapi perawatan tidak dapat ditentukan.

Absans biasanya diulang dan mengobatinya, sebaliknya, perlu meskipun "mudah" dalam kursus, dibandingkan dengan kejang besar.

Kapan ada risiko tinggi serangan berulang?

Pada pasien-pasien berikut, dokter memiliki hak untuk mengharapkan serangan kedua, dan Anda perlu bersiap untuk itu dengan meresepkan perawatan untuk epilepsi segera:

  • dengan gejala neurologis fokal;
  • dengan keterbelakangan mental pada anak-anak, yang, ditambah dengan kejang, memerlukan dimulainya pengobatan untuk epilepsi;
  • di hadapan perubahan epilepsi pada EEG dalam waktu interiktal;

Kapan saya harus berhenti pengobatan?

Segera setelah dokter percaya bahwa setelah pembatalan pengobatan, kejang epilepsi tidak akan terjadi. Seringkali, kepercayaan ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam beberapa kasus remisi terjadi dengan sendirinya ketika pasien "keluar dari usia" kejang. Ini sering terjadi tanpa epilepsi, dan dalam bentuk jinak seperti anak kecil.

Pasien mana yang memiliki risiko tinggi untuk melanjutkan kejang setelah penghentian terapi?

Dokter harus menimbang dengan baik pro dan kontra, sebelum menghentikan obat jika:

  • pasien diberikan dosis panjang dan jenis obat, ia “tidak langsung pergi”;
  • sampai kejang dikelola, mereka sering (setiap beberapa hari);
  • pasien memiliki gangguan neurologis persisten (kelumpuhan, paresis);
  • ada keterbelakangan mental. Ini "membasmi hama" kulit;
  • dalam hal terjadi perubahan konvulsif konstan pada ensefalogram.

Obat apa yang digunakan dalam pengobatan epilepsi modern?

Saat ini, dasar perawatan epilepsi adalah monoterapi, yaitu penunjukan obat tunggal, dan pilihan pengobatan ditentukan oleh jenis kejang, serta jumlah dan tingkat keparahan efek samping. Monoterapi meningkatkan kepatuhan pasien terhadap pengobatan, dan memungkinkan meminimalkan kelalaian.

Secara total, untuk pengobatan epilepsi, sekitar 20 obat yang berbeda digunakan, yang tersedia dalam banyak dosis dan varietas. Antikonvulsan juga disebut antikonvulsan.

Sebagai contoh, carbamazepine dan lamotrigine digunakan untuk kejang parsial, fenitoin juga digunakan untuk tonik-klonik, valproat dan etosuksimid yang diresepkan untuk abses.

Selain obat-obatan ini, ada obat lini kedua, serta obat tambahan. Misalnya, topiramate dan primidone adalah obat lini kedua untuk mengobati kejang tonik-klonik besar, dan levitracetam adalah obat tambahan.

Tapi kami tidak akan menyelidiki daftar obat: mereka semua adalah obat resep dan diambil oleh seorang dokter. Kami hanya dapat mengatakan bahwa obat antikonvulsan juga digunakan dalam pengobatan nyeri neuropatik, misalnya, dalam neuralgia postherpetic dan trigeminal neuralgia.

Tentang perawatan bedah epilepsi

Agar pasien dikirim untuk perawatan bedah, ia harus mengalami kejang yang tidak dapat diobati dengan obat-obatan. Juga harus dipahami bahwa menghentikan kejang ini akan secara signifikan meningkatkan kehidupan pasien. Jadi, tidak masuk akal untuk beroperasi pada pasien yang terbaring di tempat tidur dan sangat cacat, karena kualitas hidup mereka tidak akan membaik dari operasi.

Tahap selanjutnya adalah gagasan yang jelas tentang sumber impuls kejang, yaitu lokalisasi fokus yang jelas dan spesifik. Dan sebagai kesimpulan, ahli bedah harus memahami bahwa risiko operasi yang gagal tidak boleh melebihi bahaya yang sekarang disebabkan oleh kejang.

Hanya dengan kombinasi simultan dari semua kondisi dan perawatan bedah dilakukan. Opsi utama untuk operasi meliputi:

  • Reseksi fokal zona kortikal - dengan kejang parsial;
  • Pemutusan impuls patologis (callosotomy, atau persimpangan corpus callosum). Ditunjukkan dalam kejang parah, umum;
  • Implantasi stimulan khusus yang bekerja pada saraf vagus. Merupakan metode pengobatan baru.

Sebagai aturan, peningkatan setelah operasi dicapai dalam 2/3 dari semua kasus, yang mengarah pada peningkatan kualitas hidup.

Ramalan

Dengan diagnosis yang tepat waktu dan pengobatan dimulai, epilepsi benar, atau genuinny dapat bertahan lama. Jika Anda mengendalikan frekuensi serangan dan mencapai remisi - ini mengarah pada adaptasi sosial pasien.

Jika itu, misalnya, epilepsi pasca-trauma, dengan serangan yang sering dan resisten, maka tindakan yang tidak menguntungkan ini dapat menyebabkan perubahan dalam karakter pasien, pengembangan psikopat epileptoid, serta perubahan kepribadian lainnya yang persisten.

Oleh karena itu, salah satu syarat untuk pengendalian penyakit ini adalah deteksi dini dan diagnosis yang paling akurat.

Halo! Anak saya mengalami serangan sejak usia 14 tahun. Dia sekarang berusia 26 tahun. MRI tidak menemukan apa pun yang EEG temukan epileps. Kami hanya menggunakan Melepsine. Tekanan tidak berkurang. Dalam sebulan 7-8 kali.

Halo, saya berusia 29 tahun, sakit sejak usia 3 bulan setelah vaksinasi, di masa kanak-kanak ada pertarungan kecil tanpa kehilangan kesadaran hampir setiap hari, sejak usia 16 kejang menjadi lebih kuat dan mulai kehilangan kesadaran, dalam sebulan 2-3 atau lebih serangan, saya mencoba banyak obat-obatan. Tidak ada anak yang takut untuk memulai.

Halo
Anda dapat melihat respons dokter yang diperluas terhadap komentar di sini - https://zdravlab.com/pristupy-epilepsii-i-planirovanie-beremennosti/

Artikel yang cukup bagus, tentu saja saya ingin menambahkan sesuatu. Tapi ini tidak perlu, saya yakin. Tapi saya akan segera membahas beberapa topik yang tidak dibahas di sini... Pertama-tama, adaptasi sosial pembawa epilepsi, negara melakukan banyak hal, dan mungkin terlalu bersemangat untuk membuat masalah bagi pembawa epilepsi. dalam hidupku penjahat utama adalah negara..... Tidak adanya negara kita yang terorganisir membantu operator dalam menemukan pekerjaan, pelatihan dalam berbagai bentuknya, menciptakan kondisi ketika kecacatan dan diagnosis menjadi tembok yang tidak dapat diatasi untuk mencapai setidaknya penghasilan minimum yang menyediakan kehidupan, semua masalah ini dari Federasi Rusia diabaikan. Saya telah berulang kali menemukan, termasuk dalam lingkaran dokter, dengan orang-orang yang mengaitkan epilepsi tidak hanya dengan penyakit mental, tetapi juga menyajikannya sebagai penyakit yang harus dihentikan dengan kematian pemakainya dan sering menyatakan pendapat bahwa epilepsi tidak boleh memiliki anak. Percaya mengerikan mendengarnya dari dokter, karena di tangan mereka ada kekuatan atas kesehatan orang dan dengan pandangan seperti itu para dokter ini akan membawa banyak penyakit... Percayalah, epilepsi sangat berbeda, itu adalah gejala patologi yang sangat berbeda digabungkan dengan nama yang sama untuk kenyamanan, yang berarti bahwa serangan epiaktivitas dapat berbeda secara radikal, tetapi ini adalah apa yang ditulis dan ditulis dengan baik di artikel! Jika ada yang ingin berbicara dengan saya, tulis... Ya, ada dua "hal" lain di Federasi Rusia yang para penguasa tidak mengizinkan obat Tomsk Galodif diproduksi massal - itu revolusioner, memperlakukan sebagian besar bentuk epiaktivitas, menyembuhkan, tidak menghasilkan remisi yang stabil. seperti yang Anda pahami dalam dunia obat-obatan yang mengobati epilepsi, hanya Galodif ini, sisanya adalah level yang lebih rendah. Menulis kepada presiden, kepada pemerintah, di mana saja, Anda mungkin dapat mencapai produksinya. Sekitar satu juta orang di Rusia akan dapat melupakan epiaktivitas, benar-benar lupa. Baca lebih lanjut tentang rehabilitasi sosial, baca petisi saya, dan jika itu dekat dengan Anda atau akan membantu seseorang dari kerabat, teman atau keluarga, tandatangani !! https: //www.change.org/p/state-duma-rf-change-legation -di dalam hubungan-driver-memiliki diagnosis epilepsi

Selamat siang, belum lama ini, saya mengalami kejang. Selama 29 tahun, saya memiliki seorang putri, yang berusia 3 tahun, seluruh dada saya dan suami saya hampir tidak membuka gigi sehingga saya tidak tercekik sehingga dokter tidak hanya mengatakan, saya sekarang berbohong kepada dokter kandungan untuk mengatakan kista pada ovarium kiri

Selamat siang, belum lama ini, saya mengalami kejang. Saya berusia 29 tahun. Saya memiliki seorang putri, yang berusia 3 tahun, pertama saya merasa pusing dan kemudian pingsan, saya memiliki semua retakan dan suami saya hampir tidak membuka gigi sehingga saya tidak tersedak bahwa itu bisa menjadi dokter, jangan hanya mengatakan, saya berbaring di dokter kandungan mengatakan kista di ovarium kiri

Hari baik! Meskipun Anda tidak mengajukan pertanyaan apa pun, itu dapat dimengerti, dan Anda perlu membuat komentar berikut.
1. Menurut uraian kejang Anda, sangat samar, sulit untuk segera membayangkan bahwa ini adalah episyndrome, atau kejang epilepsi. Dengan kejang epilepsi besar, tidak ada prekursor yang dapat membuat perbedaan, atau mengambil posisi yang nyaman. Kepala, sebagai suatu peraturan, tidak berputar, dan oleh karena itu epilepsi jatuh jika diperlukan. Dia tidak bisa mengambil tindakan untuk menghindari cedera. Dan Anda memiliki perintis seperti itu, dan, mungkin, Anda berbaring dan tidak melukai diri sendiri. Lalu Anda "pingsan." Anda juga tidak menggambarkan gejala yang terjadi.
2. Sangat mengejutkan kesimpulan Anda bahwa "dokter tidak benar-benar mengatakan apa-apa." Menurut undang-undang saat ini, profesional medis diharuskan untuk sepenuhnya menginformasikan pasien tentang kondisinya dan tentang semua diagnosis yang telah mereka buat. Ini berarti bahwa Anda belum didiagnosis, atau Anda tidak menjalani tes diagnostik yang diperlukan, karena pertanyaannya agak rumit.
3. Anda perlu tahu bahwa, pertama, Anda perlu mengecualikan:
• gangguan konversi yang terkait dengan neurosis, kecemasan tinggi dan hanya dengan histeria elementer. Ini memerlukan konsultasi dengan spesialis yang relevan;
• setelah alasan histeris ditolak, tahap kedua adalah pencarian gangguan jantung yang dapat menyebabkan gangguan sirkulasi darah yang parah dan, bahkan, kehilangan kesadaran dengan ancaman nyata terhadap kehidupan. Komplikasi semacam itu termasuk, misalnya, sindrom Wolff-Parkinson-White, atau aritmia parah lainnya. Untuk mengecualikan fenomena seperti itu, perlu mencatat EKG, melakukan ultrasound jantung, berkonsultasi dengan ahli jantung, dan, dalam beberapa kasus, EKG harus ditulis dalam beberapa hari, yaitu, pemantauan Holter harus dilakukan;
• ketika seseorang "terguncang" dan dia menderita kelemahan yang signifikan, ini mungkin mengindikasikan penurunan tajam dalam kadar gula darah, atau hipoglikemia. Keadaan seperti itu dapat menyebabkan diabetes mellitus tipe pertama, jadi Anda harus melakukan penelitian tentang kadar gula darah, glikosilasi hemoglobin, dan berkonsultasi dengan ahli endokrin;
• setelah mengecualikan penyebab yang mengancam jiwa seperti itu, pencarian keadaan kejang dimulai. Kita berbicara tentang epilepsi benar, atau genuinny, serta episyndrome. Dalam kasus pertama, itu adalah penyakit yang tidak jelas sifatnya dengan kemungkinan penyebab turun-temurun, dan dalam kasus kedua, penyebab episyndrome sebagai keadaan kejang simtomatik mungkin trauma, lesi, seperti tumor otak yang menyebabkan dislokasi dan tekanan berlebihan pada korteks serebral dan, akibatnya, kejang wabah, misalnya, meningioma.
Untuk ini, elektroensefalogram direkam, sebagai aturan, tiga kali, pada berbagai interval, dengan adanya fotostimulasi, gangguan untuk hiperventilasi, dan juga dengan kurang tidur. Yang terakhir berarti bahwa salah satu catatan electroencephalogram harus dilakukan setelah malam yang benar-benar tidak bisa tidur. Catatan seperti itu mampu memicu aktivitas epilepsi laten.
Untuk diagnosis episyndrome, diinginkan untuk melakukan pemeriksaan pencitraan, misalnya, CT atau MRI otak, jika perlu dengan kontras. Hanya setelah melakukan setidaknya studi-studi yang disebutkan di atas baru kita dapat menyimpulkan tentang alasan kondisi Anda yang tidak biasa dan fakta apakah itu merupakan ancaman bagi kehidupan dan kesehatan. Sampai pemeriksaan dengan jumlah yang sama atau serupa dilakukan, dokter tidak mungkin mengatakan apa-apa. Juga pada usia muda mungkin ada penyebab kejang lain, seperti abses otak dan sifilis, sindrom penarikan alkohol dan minum berbagai obat, patologi pembuluh darah otak dan kondisi lainnya. Semua ini harus dikecualikan. Proses pencarian diagnostik mungkin sulit dan memakan waktu, tetapi Anda harus memperlakukannya dengan tanggung jawab.

epilepsi adalah akar berbatasan dari gigi bengkok bagian atas di otak, akar bertumpu pada otak, mematikan orang tersebut dan orang tersebut bergetar. Ini adalah ketika tubuh mengambil sendiri dan memulihkan dirinya sendiri, mematikan kontrol tubuh yang tubuhnya 200 tahun ketika Anda dapat berkembang sepenuhnya dan otak Anda akan menjadi 100% akan dikembangkan dan akan tumbuh 100% seperti seluruh tubuh Anda, Anda akan dapat menggunakan salah satu dari 13 sistem pemulihan dan akan dapat mengaktifkan kekebalan dengan bantuan kalsium dan fosfor dan air baku dan Anda kemudian dapat menyembuhkan semua penyakit yang tersisa. oim 13 sistem dan bahkan menugaskan diri Anda dan memberi mereka nama dan nama belakang Anda. Saya izinkan. Misalnya, ketika membuat seseorang, buatlah organisme manusia-dalam, lalu tanam tanaman untuk membuat cairan restoratif - sobek dan urin. - jari untuk memindahkan air mata dari mata ke lidah dengan jari Anda selama 100 hari, maka Anda dapat membersihkan tubuh dan mengaktifkan kekebalan dengan menambahkan kalsium glukonat atau kapur dan sprat atau fosfor dan air mentah ke menu biasa Anda. Setelah melewati salah satu dari 13 sistem, Anda perlu melakukan enema yang Jika Anda hidup dengan seseorang yang memiliki kekebalan dan air liurnya, itu diciptakan untuk membersihkan tubuh orang lain - yaitu, ketika Anda berciuman. Hidup dengan orang seperti itu Anda perlu melakukan enema sebulan sekali dalam satu tahun sampai semuanya keluar, sampah, dan jadi saya redid sistem ivanov - menambahkan air mentah dan kalsium dan sprat ke menu, dan ketika membersihkan tubuh dengan sistem ivanov, Anda perlu melakukan enema dalam dua minggu. sistem ivanova telah menjadi universal dan mulai membantu orang lain penyakit seperti kanker pada epilepsi ketika Anda melalui sistem dan mengaktifkan kekebalan, kekebalan mengambil fungsi pemulihan dan mulai menentukan bagaimana Anda harus hidup sekarang dan ketika tubuh dan otak mulai tumbuh lagi, kekebalan mulai menunjukkan kepada Anda bahwa tubuh Anda bengkok dan ketika waktu akan datang ke gigi, tubuh akan membuat jelas bahwa gigi yang akarnya bengkok harus menghapus gigi ini satu tahun dan Anda akan mengingat penyebab epilepsi setelah melalui sistem. akan melipat ketika tubuh mulai tumbuh dan pulih dan meluruskan lagi

Tanda baca dan literasi terlalu timpang! Apa yang bisa kamu ajarkan di sini ?!

Gejala epilepsi

Gejala epilepsi adalah kombinasi faktor neurologis, serta tanda-tanda somatik dan sifat lainnya, yang menunjukkan terjadinya proses patologis di bidang neuron otak manusia. Epilepsi ditandai oleh aktivitas listrik berlebih kronis dari neuron otak, yang diekspresikan oleh kejang periodik. Di dunia modern, epilepsi menderita sekitar 50 juta orang (1% dari populasi dunia). Banyak orang percaya bahwa selama epilepsi seseorang harus jatuh ke lantai, bertarung dalam kejang-kejang, dan busa harus mengalir dari mulutnya. Ini adalah kesalahpahaman umum yang dipaksakan oleh televisi daripada kenyataan. Epilepsi memiliki banyak manifestasi berbeda yang harus Anda waspadai agar dapat membantu seseorang pada saat serangan.

Pertanda serangan

Aura (dari bahasa Yunani - "napas") adalah prekursor serangan epilepsi, didahului dengan kehilangan kesadaran, tetapi tidak untuk segala bentuk penyakit. Aura dapat memanifestasikan dirinya dengan berbagai gejala - pasien mungkin mulai dengan tajam dan sering berkontraksi otot-otot anggota tubuh, wajah, ia dapat mulai mengulangi gerakan dan gerakan yang sama - berlari, melambaikan tangannya. Juga, berbagai parestesia juga dapat bertindak sebagai aura. Pasien mungkin merasakan mati rasa di berbagai bagian tubuh, ia akan mulai merinding merinding, beberapa bagian kulit dapat terbakar. Ada juga parestesia auditori, visual, gustatory, atau olfaktorius. Prekursor-prekursor mental dapat memanifestasikan dirinya dalam bentuk halusinasi, delusi, yang kadang-kadang disebut kegilaan prematur, suatu perubahan tajam dalam suasana hati terhadap kemarahan, depresi, atau, sebaliknya, kebahagiaan.

Pada pasien tertentu, aura selalu konstan, artinya memanifestasikan dirinya dengan cara yang sama. Ini adalah keadaan jangka pendek, durasinya beberapa detik (jarang lebih), sementara pasien selalu sadar. Ada aura selama iritasi fokus epilepsi di otak. Ini adalah aura yang dapat menunjukkan dislokasi proses penyakit pada tipe epilepsi yang simptomatik dan fokus epilepsi pada tipe genuin penyakit.

Apa kejang-kejang pada epilepsi

Kejang saat berganti bagian otak

Kejang lokal, parsial atau fokal adalah hasil dari proses patologis di salah satu bagian otak manusia. Kejang parsial dapat terdiri dari dua varietas - sederhana dan kompleks.

Kejang parsial sederhana

Namun, dengan kejang parsial sederhana, pasien tidak kehilangan kesadaran, gejala yang ada akan selalu bergantung pada bagian otak mana yang terpengaruh dan apa yang sebenarnya dikendalikannya dalam tubuh.

Kejang sederhana memiliki durasi sekitar 2 menit. Gejala-gejala mereka biasanya dinyatakan dalam:

  • perubahan tiba-tiba tanpa sebab dalam emosi seseorang;
  • terjadinya kedutan di berbagai bagian tubuh - anggota badan, misalnya;
  • perasaan deja vu;
  • kesulitan dalam memahami ucapan atau pengucapan kata-kata;
  • halusinasi sensorik, visual, pendengaran (lampu berkedip di depan mata Anda, kesemutan pada anggota tubuh, dll.);
  • sensasi yang tidak menyenangkan - mual, merinding, perubahan detak jantung.

Kejang parsial yang rumit

Untuk kejang parsial kompleks, dengan analogi dengan yang sederhana, gejalanya akan tergantung pada area otak yang terpengaruh. Kejang yang rumit mempengaruhi bagian otak yang lebih besar daripada yang sederhana, memicu perubahan kesadaran, dan terkadang kehilangannya. Durasi serangan yang kompleks adalah 1-2 menit.

Di antara tanda-tanda kejang parsial kompleks, dokter mengidentifikasi:

  • pandangan pasien ke dalam kekosongan;
  • adanya aura atau sensasi yang tidak biasa yang terjadi segera sebelum kejang;
  • tangisan pasien, pengulangan kata-kata, menangis, tawa tanpa alasan;
  • perilaku yang tidak berarti, sering berulang, otomatisme dalam tindakan (berjalan dalam lingkaran, mengunyah gerakan tanpa terikat dengan makanan, dll.).

Setelah kejang, pasien menjadi bingung. Dia tidak ingat serangan itu dan tidak mengerti apa yang terjadi dan kapan. Kejang parsial yang rumit bisa dimulai dengan yang sederhana, dan kemudian berkembang dan kadang-kadang masuk ke kejang umum.

Serangan saat berubah di semua bagian otak

Kejang umum adalah kejang yang terjadi ketika perubahan patologis pasien terjadi di semua bagian otak. Semua kejang umum dibagi menjadi 6 jenis - tonik, klonik, tonik-klonik, atonik, mioklonik dan absans.

Kejang tonik

Kejang tonik mendapat nama mereka karena efek khusus pada otot seseorang. Kram seperti itu memicu ketegangan otot. Paling sering itu menyangkut otot-otot punggung, anggota badan. Kejang tonik biasanya tidak memicu pingsan. Serangan semacam itu terjadi dalam proses tidur, mereka bertahan tidak lebih dari 20 detik. Namun, jika pasien berdiri selama onsetnya, ia kemungkinan besar akan jatuh.

Kejang klonik

Kejang klonik sangat jarang dibandingkan dengan jenis kejang umum lainnya, dan mereka ditandai dengan relaksasi alternatif yang cepat dan kontraksi otot. Proses ini memprovokasi gerakan ritmis pasien. Paling sering terjadi di tangan, leher, wajah. Untuk menghentikan gerakan seperti itu dengan memegang bagian tubuh yang menyentak tidak akan bekerja.

Kejang tonik-klonik

Kejang tonik-klonik dikenal dalam kedokteran dengan nama grand mal - "penyakit besar". Ini adalah tipe kejang yang paling khas pada epilepsi. Durasi mereka biasanya 1-3 menit. Jika kejang tonik-klonik berlangsung lebih lama dari 5 menit, ini harus menjadi sinyal untuk panggilan darurat medis darurat.

Kejang tonik-klonik memiliki beberapa fase. Pada fase tonik pertama, pasien kehilangan kesadaran dan jatuh ke tanah. Ini diikuti oleh fase kejang atau klonik, karena serangan akan disertai dengan berkedut, mirip dengan ritme kejang klonik. Jika kejang tonik-klonik terjadi, sejumlah tindakan atau peristiwa dapat terjadi:

  • pasien dapat mulai meningkatkan air liur atau buih dari mulut;
  • pasien mungkin secara tidak sengaja menggigit lidah, menyebabkan pembentukan perdarahan dari tempat gigitan;
  • seseorang yang tidak mengendalikan dirinya selama kejang-kejang mungkin terluka atau terkena benda-benda di sekitarnya;
  • pasien dapat kehilangan kendali fungsi ekskresi kandung kemih dan usus;
  • pasien mungkin mengalami kebiruan pada kulit.

Setelah akhir kejang tonik-klonik, pasien menjadi lemah dan tidak ingat apa yang terjadi padanya.

Serangan atonik

Kejang atonik atau astatik, termasuk perampasan kesadaran jangka pendek oleh pasien, mendapatkan nama mereka karena kehilangan tonus otot dan kekuatan. Kejang atonik paling sering berlangsung hingga 15 detik.

Ketika kejang asma terjadi pada pasien dalam posisi duduk, keduanya jatuh dan hanya menganggukkan kepala dapat terjadi. Ketika ketegangan tubuh saat jatuh, ada baiknya membicarakan tentang tonik. Pada akhir serangan kejang, pasien tidak ingat apa yang terjadi. Pasien yang rentan terhadap kejang atonik mungkin disarankan untuk mengenakan helm, karena serangan tersebut dapat menyebabkan cedera kepala.

Kejang mioklonik

Kejang mioklonik paling sering ditandai dengan berkedut cepat di beberapa bagian tubuh, seperti lompatan kecil di dalam tubuh. Kejang mioklonik berhubungan terutama dengan lengan, kaki, batang tubuh bagian atas. Bahkan orang-orang yang tidak menderita epilepsi dapat mengalami kejang-kejang mioklonik ketika tertidur atau terbangun dalam bentuk kedutan atau tersentak. Juga disebut cegukan kejang mioklonik. Pada epilepsi, kejang mioklonik memengaruhi kedua sisi tubuh mereka. Serangan berlangsung beberapa detik, jangan memancing hilangnya kesadaran.

Kehadiran kejang mioklonik dapat menunjukkan beberapa sindrom epilepsi, misalnya, epilepsi mioklonik remaja atau progresif, sindrom Lennox-Gastaut.

Tidak ada

Absans atau petit mal terjadi lebih sering pada masa kanak-kanak dan merupakan kehilangan kesadaran jangka pendek. Pasien dapat berhenti, melihat ke dalam kekosongan dan tidak memahami realitas di sekitarnya. Dengan ketidakhadiran yang kompleks, seorang anak memiliki beberapa gerakan otot, misalnya, mata berkedip dengan cepat, gerakan tangan atau rahang saat dikunyah. Abses bertahan hingga 20 detik dengan kram otot dan hingga 10 detik ketika tidak ada.

Dengan durasi yang singkat, absensi dapat terjadi berkali-kali bahkan selama 1 hari. Mereka dapat dicurigai jika anak itu kadang-kadang bisa mati seperti dulu dan tidak bereaksi terhadap perlakuan orang lain.

Gejala epilepsi pada anak-anak

Epilepsi pada masa kanak-kanak memiliki gejala sendiri, dibandingkan dengan epilepsi dewasa. Pada bayi yang baru lahir, sering bermanifestasi sebagai aktivitas fisik sederhana, yang membuatnya sulit untuk mendiagnosis penyakit pada usia itu. Terutama jika kita memperhitungkan bahwa tidak semua penderita epilepsi menderita kejang kejang, terutama anak-anak, yang membuatnya sulit untuk mencurigai proses patologis untuk waktu yang lama.

Untuk memahami dengan tepat gejala-gejala apa yang mungkin mengindikasikan epilepsi masa kanak-kanak, penting untuk secara cermat memantau kondisi dan perilaku anak. Jadi, mimpi buruk anak-anak, disertai dengan air mata yang sering, jeritan, dapat mengindikasikan penyakit tersebut. Anak-anak dengan epilepsi dapat berjalan dalam tidur mereka dan tidak menanggapi percakapan dengan mereka. Pada anak-anak dengan patologi ini, sakit kepala yang sering dan tajam dapat terjadi dengan mual, muntah. Juga, seorang anak mungkin mengalami gangguan bicara jangka pendek, yang dinyatakan dalam kenyataan bahwa, tanpa kehilangan kesadaran dan aktivitas fisik, anak itu tidak bisa mengatakan sepatah kata pun di beberapa titik.

Semua gejala di atas sangat sulit dideteksi. Bahkan lebih sulit untuk mengidentifikasi hubungannya dengan epilepsi, karena semua ini dapat terjadi pada anak-anak tanpa patologi yang signifikan. Namun, dengan manifestasi gejala yang terlalu sering, perlu untuk menunjukkan anak ke ahli saraf. Dia akan membuat diagnosis berdasarkan elektroensefalografi otak dan komputer atau pencitraan resonansi magnetik.

Apa kejang epilepsi malam hari

Kejang epilepsi dalam proses tidur terjadi pada 30% pasien dengan jenis patologi ini. Dalam hal ini, kejang kemungkinan besar sehari sebelum, selama tidur, atau sebelum bangun segera.

Tidur memiliki fase cepat dan lambat, di mana otak memiliki fungsi tersendiri.

Pada fase lambat tidur, electroencephalogram menunjukkan peningkatan rangsangan sel-sel saraf, indeks aktivitas untuk epilepsi, dan kemungkinan serangan. Selama fase tidur yang cepat, sinkronisasi aktivitas bioelektrik terganggu, yang mengarah pada penindasan penyebaran muatan listrik ke daerah otak tetangga. Ini, secara umum, mengurangi kemungkinan serangan.

Ketika memperpendek fase cepat, ambang batas untuk aktivitas kejang menurun. Kurang tidur, sebaliknya, meningkatkan kemungkinan kejang sering. Jika seseorang tidak cukup tidur, ia menjadi mengantuk. Kondisi ini sangat mirip dengan fase karotid lambat, yang memprovokasi aktivitas listrik patologis otak.

Juga, serangan dipicu oleh masalah lain dengan tidur, misalnya, bahkan satu malam tanpa tidur dapat menjadi penyebab manifestasi epilepsi bagi seseorang. Paling sering, jika ada kecenderungan untuk penyakit, manifestasi dipengaruhi oleh periode tertentu, di mana pasien menderita kurang tidur normal. Juga, pada beberapa pasien, keparahan kejang dapat meningkat karena gangguan dalam pola tidur, terlalu tiba-tiba terbangun, dari minum obat penenang atau makan berlebihan.

Gejala serangan epilepsi malam, terlepas dari usia pasien, dapat bervariasi. Paling sering, kejang, tonik, kejang klonik, tindakan hypermotor, gerakan berulang adalah karakteristik kejang malam hari. Dalam kasus epilepsi autosomal nokturnal frontal selama serangan, pasien dapat berjalan dalam mimpi, berbicara, tanpa bangun, dan mengalami ketakutan.

Semua gejala di atas dapat memanifestasikan dirinya dalam berbagai kombinasi pada pasien yang berbeda, sehingga mungkin ada beberapa kebingungan ketika membuat diagnosis. Gangguan tidur adalah manifestasi khas dari berbagai patologi sistem saraf pusat, dan bukan hanya epilepsi.

Epilepsi alkoholik

Pada 2-5% alkoholik kronis, epilepsi alkoholik terjadi. Patologi ini ditandai dengan gangguan kepribadian yang parah. Ini terjadi pada pasien dewasa yang menderita alkoholisme selama lebih dari 5 tahun.

Gejala bentuk alkohol dari penyakit ini sangat beragam. Awalnya, pasien memiliki tanda-tanda serangan yang mendekat. Ini terjadi beberapa jam atau bahkan berhari-hari sebelum dimulai. Prekursor dalam hal ini dapat bertahan dalam jumlah waktu yang berbeda, tergantung pada karakteristik individu organisme tersebut. Namun, jika Anda mendeteksi prekursor secara tepat waktu, kejang dapat dicegah.

Jadi, ketika prekursor kejang epilepsi beralkohol, sebagai suatu peraturan, muncul:

  • insomnia, nafsu makan menurun;
  • sakit kepala, mual;
  • kelemahan, kelemahan, kerinduan;
  • rasa sakit di berbagai bagian tubuh.

Prekursor semacam itu bukan aura, yang merupakan awal dari serangan epilepsi.

Aura tidak bisa dihentikan, kejang yang terjadi juga tidak bisa. Tetapi prekursor terdeteksi pada waktu yang tepat, Anda dapat mulai sembuh, sehingga mencegah terjadinya kejang.

Manifestasi non-kejang

Sekitar setengah dari kejang epilepsi dimulai dengan gejala non-kejang. Setelah mereka, semua jenis gangguan motorik, kejang umum atau lokal, gangguan kesadaran dapat ditambahkan.

Di antara manifestasi epilepsi non-konvulsif utama menonjol:

  • segala macam fenomena vegeto-visceral, kegagalan irama jantung, sendawa, demam episodik, mual;
  • mimpi buruk dengan gangguan tidur, berbicara dalam mimpi, berteriak, enuresis, somnambulism;
  • peningkatan sensitivitas, penurunan mood, kelelahan dan kelemahan, kerentanan dan lekas marah;
  • kebangkitan tiba-tiba dengan rasa takut, berkeringat, dan jantung berdebar;
  • kehilangan kemampuan untuk berkonsentrasi, mengurangi kinerja;
  • halusinasi, delirium, kehilangan kesadaran, pucat pada kulit, rasa deja vu;
  • hambatan motorik dan bicara (terkadang - hanya dalam mimpi), serangan pingsan, gangguan dalam pergerakan bola mata;
  • pusing, sakit kepala, kehilangan ingatan, amnesia, lesu, tinitus.

Durasi dan frekuensi kejang

Kebanyakan orang percaya bahwa kejang epilepsi terlihat seperti ini - tangisan seorang pasien, kehilangan kesadaran dan kejatuhan seseorang, kontraksi otot dengan kejang-kejang, gemetar, selanjutnya tidur yang tenang dan nyenyak. Namun, tidak selalu kejang-kejang dapat mempengaruhi seluruh tubuh seseorang, karena pasien tidak selalu kehilangan kesadaran selama kejang.

Kejang berat mungkin merupakan bukti status epilepsi kejang umum dengan kejang tonik-klonik yang berlangsung lebih dari 10 menit dan berturut-turut 2 atau lebih kejang di mana pasien tidak sadar kembali.

Untuk meningkatkan tingkat deteksi status epilepsi, durasi waktu lebih dari 30 menit, yang sebelumnya dianggap normal untuknya, diputuskan untuk dikurangi menjadi 10 menit untuk menghindari waktu yang terbuang. Dengan status umum yang tidak diobati, bertahan satu jam atau lebih, ada risiko tinggi kerusakan permanen pada otak pasien dan bahkan kematian. Ini meningkatkan detak jantung, suhu tubuh. Status umum epileptikus dapat berkembang karena beberapa alasan sekaligus, termasuk cedera kepala, penarikan obat antikonvulsan secara cepat, dan sebagainya.

Namun, sebagian besar kejang epilepsi diselesaikan dalam 1-2 menit. Setelah menyelesaikan serangan umum, pasien dapat mengembangkan keadaan postictal dengan tidur nyenyak, kebingungan, sakit kepala atau nyeri otot, berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam. Kadang-kadang ada kelumpuhan Todd, yang merupakan defisit neurologis yang bersifat sementara, dinyatakan oleh kelemahan pada tungkai, yang berlawanan di lokasi dengan pusat aktivitas patologis listrik.

Pada sebagian besar pasien di periode antara serangan, tidak mungkin untuk menemukan gangguan neurologis, bahkan jika penggunaan antikonvulsan secara aktif menghambat fungsi sistem saraf pusat. Setiap penurunan fungsi mental terutama terkait dengan patologi neurologis, yang pada awalnya menyebabkan terjadinya kejang, dan bukan oleh kejang itu sendiri. Sangat jarang, ada kasus kejang tanpa henti, seperti halnya dengan status epilepsi.

Perilaku pasien dengan epilepsi

Epilepsi tidak hanya memengaruhi kondisi kesehatan pasien, tetapi juga kualitas perilaku, karakter, dan kebiasaannya. Gangguan mental pada epilepsi terjadi bukan hanya karena kejang, tetapi juga atas dasar faktor sosial yang disebabkan oleh opini publik, peringatan terhadap komunikasi dengan orang-orang yang sehat.

Paling sering, epilepsi mengubah karakter di semua bidang kehidupan. Kejadian yang paling mungkin adalah kelesuan, pemikiran kental, beban berat, sifat mudah marah, butiran manifestasi keegoisan, dendam, ketelitian, hypochondriacity dari perilaku, pertengkaran, kesedihan, kesederhanaan dan kerapian. Penampilannya juga menonjolkan karakteristik epilepsi. Seseorang menjadi terkendali dalam gerakan, lambat, singkat, ekspresi wajahnya menjadi miskin, fitur wajah menjadi sedikit ekspresif, ada gejala Chizh (kilatan mata baja).

Pada epilepsi ganas, demensia berangsur-angsur berkembang, diekspresikan dalam kepasifan, kelesuan, ketidakpedulian, dan kerendahan hati dengan diagnosisnya sendiri. Orang tersebut mulai menderita leksikon, ingatan, pada akhirnya, pasien merasakan ketidakpedulian total terhadap segala sesuatu di sekitarnya, di samping minat mereka sendiri, yang diekspresikan oleh peningkatan egosentrisme.

Epilepsi - Penyebab, Gejala dan Pengobatan pada Orang Dewasa

Apa itu: epilepsi adalah penyakit saraf mental yang ditandai dengan kejang berulang dan disertai dengan berbagai gejala klinis dan klinis.

Pada saat yang sama, pada periode antara serangan, pasien mungkin benar-benar normal, tidak berbeda dari orang lain. Penting untuk dicatat bahwa kejang tunggal belum epilepsi. Seseorang didiagnosis hanya ketika setidaknya ada dua kejang.

Penyakit ini diketahui dari literatur kuno, pendeta Mesir (sekitar 5000 tahun SM), Hippocrates, dokter pengobatan Tibet, dan lain-lain menyebutkannya. Dalam CIS, epilepsi disebut "epilepsi", atau sekadar "epilepsi".

Tanda-tanda epilepsi pertama dapat terjadi antara usia 5 dan 14 tahun dan memiliki karakter yang meningkat. Pada awal perkembangan, seseorang mungkin mengalami kejang ringan dengan interval hingga 1 tahun atau lebih, tetapi seiring waktu, frekuensi kejang meningkat dan dalam kebanyakan kasus mencapai beberapa kali sebulan, sifat dan keparahannya juga berubah seiring waktu.

Alasan

Apa itu Penyebab aktivitas epileptik di otak, sayangnya, belum cukup jelas, tetapi mungkin terkait dengan struktur membran sel otak, serta karakteristik kimiawi dari sel-sel ini.

Epilepsi diklasifikasikan karena kejadiannya pada idiopatik (jika ada kecenderungan turun-temurun dan tidak ada perubahan struktural di otak), bergejala (jika cacat struktural otak terdeteksi, misalnya, kista, tumor, perdarahan, malformasi) dan kriptogenik (jika tidak mungkin untuk mengidentifikasi penyebab penyakit). ).

Menurut data WHO di seluruh dunia, sekitar 50 juta orang menderita epilepsi - ini adalah salah satu penyakit neurologis yang paling umum pada skala global.

Gejala epilepsi

Pada epilepsi, semua gejala muncul secara spontan, lebih jarang dipicu oleh cahaya berkedip yang terang, suara keras atau demam (kenaikan suhu tubuh di atas 38 ° C, disertai dengan kedinginan, sakit kepala, dan kelemahan umum).

  1. Manifestasi kejang kejang umum terletak pada kejang tonik-klonik umum, meskipun mungkin hanya ada kejang tonik atau klonik. Seorang pasien jatuh sakit selama kejang dan sering menderita kerusakan yang signifikan, sangat sering ia menggigit lidahnya atau kencing. Kejang pada dasarnya berakhir dengan koma epileptik, tetapi agitasi epilepsi juga terjadi, disertai oleh keremangan kesadaran senja.
  2. Kejang parsial terjadi ketika pusat rangsangan listrik yang berlebihan terbentuk di area tertentu dari korteks serebral. Manifestasi serangan parsial tergantung pada lokasi fokus semacam itu - mereka dapat menjadi motorik, sensitif, otonom, dan mental. 80% dari semua kejang epilepsi pada orang dewasa dan 60% kejang pada anak-anak adalah parsial.
  3. Kejang tonik-klonik. Ini adalah kejang kejang umum yang melibatkan korteks serebral dalam proses patologis. Kejang dimulai dengan fakta bahwa pasien membeku di tempat. Selanjutnya, otot pernapasan berkurang, rahang dikompresi (lidah bisa menggigit). Bernafas bisa dengan sianosis dan hipervolemia. Pasien kehilangan kemampuan untuk mengontrol buang air kecil. Durasi fase tonik adalah sekitar 15-30 detik, setelah fase klonik terjadi, di mana kontraksi ritmis dari semua otot tubuh terjadi.
  4. Absansy - serangan pemadaman kesadaran mendadak untuk waktu yang sangat singkat. Selama abses yang khas, seseorang tiba-tiba, benar-benar tanpa alasan yang jelas untuk dirinya sendiri atau orang lain, berhenti bereaksi terhadap iritasi eksternal dan benar-benar membeku. Dia tidak berbicara, tidak menggerakkan matanya, anggota badan dan tubuhnya. Serangan semacam itu berlangsung maksimal beberapa detik, setelah itu ia juga tiba-tiba melanjutkan aksinya, seolah-olah tidak ada yang terjadi. Kejang tetap benar-benar diperhatikan oleh pasien.

Dalam bentuk ringan penyakit, kejang jarang terjadi dan memiliki karakter yang sama, dalam bentuk parah mereka setiap hari, terjadi berturut-turut 4-10 kali (status epilepsi) dan memiliki karakter yang berbeda. Juga, pasien memiliki perubahan kepribadian: pujian dan kelembutan berganti dengan kebencian dan kepicikan. Banyak yang mengalami keterbelakangan mental.

Pertolongan pertama

Biasanya, serangan epilepsi dimulai dengan fakta bahwa seseorang memiliki kejang, kemudian ia berhenti mengendalikan tindakannya, dalam beberapa kasus ia kehilangan kesadaran. Sesampai di sana, Anda harus segera memanggil ambulans, menghapus semua benda yang menusuk, memotong, dan berat dari pasien, mencoba membaringkannya di punggung, dengan kepala terlempar ke belakang.

Jika muntah, harus ditanam, sedikit menyangga kepala. Ini akan mencegah muntah memasuki saluran pernapasan. Setelah membaik kondisi pasien bisa minum sedikit air.

Manifestasi intericidal dari epilepsi

Semua orang tahu manifestasi epilepsi seperti kejang epilepsi. Tetapi, ternyata, peningkatan aktivitas listrik dan kesiapan kejang otak tidak meninggalkan penderita bahkan dalam periode antara serangan, ketika, tampaknya, tidak ada tanda-tanda penyakit. Epilepsi berbahaya dalam perkembangan ensefalopati epilepsi - dalam kondisi ini, suasana hati memburuk, kecemasan muncul, dan tingkat perhatian, memori, dan fungsi kognitif menurun.

Masalah ini sangat relevan pada anak-anak, karena dapat menyebabkan kelambatan dalam pengembangan dan mengganggu pembentukan keterampilan dalam berbicara, membaca, menulis, berhitung, dll. Serta aktivitas listrik yang tidak tepat antara serangan dapat berkontribusi pada pengembangan penyakit serius seperti autisme, migrain, gangguan defisit hiperaktif.

Hidup dengan epilepsi

Bertentangan dengan kepercayaan umum bahwa seseorang dengan epilepsi harus membatasi dirinya dalam banyak hal, bahwa banyak jalan di depannya tertutup, kehidupan dengan epilepsi tidak begitu ketat. Pasien itu sendiri, keluarganya dan orang lain harus diingat bahwa dalam kebanyakan kasus mereka bahkan tidak memerlukan pendaftaran cacat.

Kunci kehidupan penuh tanpa batasan adalah penerimaan obat yang tidak terputus secara teratur yang dipilih oleh dokter. Otak yang dilindungi obat tidak rentan terhadap efek provokatif. Oleh karena itu, pasien dapat menjalani gaya hidup aktif, bekerja (termasuk di depan komputer), melakukan kebugaran, menonton TV, terbang dengan pesawat terbang dan banyak lagi.

Tetapi ada sejumlah kegiatan yang pada dasarnya merupakan "kain merah" untuk otak seorang pasien epilepsi. Tindakan semacam itu harus dibatasi:

  • mengendarai mobil;
  • bekerja dengan mekanisme otomatis;
  • berenang di perairan terbuka, berenang di kolam tanpa pengawasan;
  • pembatalan sendiri atau melewatkan pil.

Dan ada juga faktor yang dapat menyebabkan kejang epilepsi, bahkan pada orang yang sehat, dan mereka juga harus waspada:

  • kurang tidur, bekerja dalam shift malam, operasi harian.
  • penggunaan kronis atau penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan

Epilepsi pada anak-anak

Sulit untuk menentukan jumlah sebenarnya dari pasien dengan epilepsi, karena banyak pasien tidak tahu tentang penyakit mereka atau menyembunyikannya. Di Amerika Serikat, menurut penelitian terbaru, setidaknya 4 juta orang menderita epilepsi, dan prevalensinya mencapai 15-20 kasus per 1000 orang.

Epilepsi pada anak-anak sering terjadi ketika suhu naik - sekitar 50 dari 1000 anak-anak. Di negara lain, angka-angka ini mungkin hampir sama, karena kejadiannya tidak tergantung pada jenis kelamin, ras, status sosial ekonomi atau tempat tinggal. Penyakit ini jarang menyebabkan kematian atau pelanggaran berat terhadap kondisi fisik atau kemampuan mental pasien.

Epilepsi diklasifikasikan menurut asal dan jenis kejangnya. Menurut asal, ada dua jenis utama:

  • epilepsi idiopatik, di mana penyebabnya tidak dapat diidentifikasi;
  • epilepsi simptomatik yang berhubungan dengan kerusakan otak organik spesifik.

Pada sekitar 50-75% kasus, epilepsi idiopatik terjadi.

Epilepsi pada orang dewasa

Kejang epilepsi yang muncul setelah dua puluh tahun, sebagai suatu peraturan, memiliki bentuk gejala. Penyebab epilepsi dapat menjadi faktor berikut:

  • cedera kepala;
  • tumor;
  • aneurisma;
  • stroke;
  • abses otak;
  • meningitis, ensefalitis, atau granuloma inflamasi.

Gejala epilepsi pada orang dewasa bermanifestasi dalam berbagai bentuk kejang. Ketika fokus epilepsi terletak di area otak yang terdefinisi dengan baik (frontal, parietal, temporal, epilepsi oksipital), tipe kejang ini disebut focal atau partial. Perubahan patologis dalam aktivitas bioelektrik seluruh otak memprovokasi episode epilepsi umum.

Diagnostik

Berdasarkan deskripsi serangan oleh orang-orang yang mengamatinya. Selain mewawancarai orang tua, dokter memeriksa anak dengan hati-hati dan menentukan pemeriksaan tambahan:

  1. MRI (magnetic resonance imaging) otak: memungkinkan Anda untuk menyingkirkan penyebab epilepsi lainnya;
  2. EEG (electroencephalography): sensor khusus, ditumpangkan di kepala, memungkinkan Anda untuk merekam aktivitas epilepsi di berbagai bagian otak.

Epilepsi dia dirawat

Siapa pun yang menderita epilepsi tersiksa oleh pertanyaan ini. Tingkat saat ini dalam mencapai hasil positif dalam pengobatan dan pencegahan penyakit, menunjukkan bahwa ada peluang nyata untuk menyelamatkan pasien dari epilepsi.

Ramalan

Dalam kebanyakan kasus, setelah serangan tunggal, prognosisnya baik. Sekitar 70% pasien selama pengobatan datang remisi, yaitu, kejang tidak ada selama 5 tahun. Dalam 20-30% kejang berlanjut, dalam kasus seperti itu sering diperlukan penunjukan simultan beberapa antikonvulsan.

Pengobatan epilepsi

Tujuan dari perawatan adalah untuk menghentikan kejang epilepsi dengan efek samping minimal dan untuk membimbing pasien sehingga hidupnya adalah penuh dan produktif mungkin.

Sebelum meresepkan obat antiepilepsi, dokter harus melakukan pemeriksaan terperinci pasien - klinis dan elektroensefalografik, dilengkapi dengan analisis ECG, fungsi ginjal dan hati, darah, urin, CT atau data MRI.

Pasien dan keluarganya harus menerima instruksi tentang penggunaan obat dan diberitahu tentang hasil pengobatan yang sebenarnya dapat dicapai, serta kemungkinan efek sampingnya.

Prinsip-prinsip pengobatan epilepsi:

  1. Kesesuaian dengan jenis kejang dan epilepsi (masing-masing obat memiliki selektivitas tertentu untuk satu jenis kejang dan epilepsi);
  2. Kapan pun memungkinkan, gunakan monoterapi (penggunaan obat antiepilepsi tunggal).

Obat antiepilepsi dipilih tergantung pada bentuk epilepsi dan sifat serangannya. Obat ini biasanya diresepkan dalam dosis awal yang kecil dengan peningkatan bertahap sampai efek klinis yang optimal. Dengan ketidakefektifan obat, obat itu secara bertahap dibatalkan dan obat berikutnya diangkat. Ingatlah bahwa dalam keadaan apa pun Anda tidak boleh mengubah dosis obat sendiri atau menghentikan perawatan. Perubahan dosis yang tiba-tiba dapat menyebabkan perburukan dan peningkatan kejang.

Perawatan obat dikombinasikan dengan diet, menentukan cara kerja dan istirahat. Pasien dengan epilepsi merekomendasikan diet dengan kopi terbatas, rempah panas, alkohol, makanan asin dan pedas.

Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia