Penyakit Alzheimer adalah salah satu penyebab paling umum dari demensia (demensia) di usia tua dan tua. Demensia ditandai dengan penurunan fungsi intelektual seseorang yang nyata dengan pelanggaran kemampuan untuk memahami lingkungan dan tindakan independen dengan benar.

Penyakit ini dinamai A. Alzheimer, yang menggambarkan bentuk penyakit ini pada tahun 1906. Jika tidak diobati, penyakit ini berkembang dengan mantap dan mengarah pada penghancuran semua fungsi mental.

Penyebab penyakit Alzheimer tidak sepenuhnya dipahami. Ada banyak bukti tentang sifat bawaan penyakit ini. Namun, ada beberapa kasus yang tidak terkait dengan kecenderungan turun-temurun, terutama dengan timbulnya penyakit tersebut di kemudian hari. Penyakit Alzheimer dapat dimulai pada usia di atas 50, tetapi lebih sering terjadi setelah 70 dan terutama setelah 80 tahun.

Apa itu

Penyakit Alzheimer adalah penyakit neurologis yang merupakan penyebab paling umum dari demensia, terhitung lebih dari 65% dari demensia pada orang tua. Penyakit ini dua kali lebih umum pada wanita dibandingkan pada pria, yang sebagian disebabkan oleh harapan hidup yang lebih panjang untuk wanita.

Statistik

Penyakit Alzheimer dianggap sebagai penyebab paling umum dari demensia di usia tua. Jadi, lebih dari 65% kasus demensia pada lansia dikaitkan dengan penyakit ini. Harus dikatakan bahwa itu lebih sering didiagnosis pada wanita daripada pada pria. Seringkali ini disebabkan oleh kenyataan bahwa wanita memiliki harapan hidup yang lebih lama.

Sekitar 4% orang berusia antara 65 dan 74 menderita gangguan ini. Pada orang yang lebih tua dari 85 tahun, penyakit ini didiagnosis lebih sering - sekitar 30%. Pada saat yang sama, jumlah pasien ada di negara maju, karena orang di sana hidup lebih lama.

Harapan hidup penderita penyakit ini rata-rata 8-10 tahun. Dalam kasus yang jarang terjadi, seseorang dapat hidup hingga 14 tahun. Pada saat yang sama, di Rusia sekitar 90% kasus patologi tidak terdiagnosis, karena banyak orang menganggap gejalanya sebagai fitur perubahan terkait usia.

Penyebab

Penyakit Alzheimer itu tetap menjadi misteri, bahkan untuk obat yang begitu maju. Sayangnya, teknologi modern belum banyak mempengaruhi penjelasan tentang asal mula penyakit yang mengerikan itu.

Pada topik ini, sebagian besar peneliti terus berdebat dan satu-satunya jawaban yang benar tidak ada. Namun, ternyata menarik sejauh ini tiga asumsi tentang penyebab penyakit Alzheimer:

  1. Hipotesis TAU terbaru adalah asumsi yang sangat berbeda, yang memberi tahu kita bahwa protein TAU, yang merupakan bagian dari neuron, mampu terbentuk dalam sel-sel saraf yang disebut konglomerat yang mengganggu fungsi normal mereka dan dapat menyebabkan kematian neuron.
  2. Hipotesis amiloid - mempertimbangkan penyebab gejala akumulasi penyakit Alzheimer dari amiloid di jaringan otak. Para ilmuwan bereksperimen pada tikus dengan obat yang mampu "melarutkan" deposit amiloid di otak, yang menunjukkan hasil yang sukses, tetapi mereka tidak memiliki banyak efek pada pengobatan orang.
  3. Hipotesis kolinergik usang - didasarkan pada penurunan terkait usia dalam tingkat asetilkolin dalam tubuh manusia. Asetilkolin adalah zat neurotransmitter, yang melaluinya transmisi impuls saraf antar neuron. Asumsi ini tidak relevan karena lebih dari sekali obat korektif telah diberikan kepada pasien Alzheimer yang dapat mengkompensasi kekurangan zat ini dan perawatan ini tidak membantu sama sekali.

Satu dekade penelitian oleh para ilmuwan Amerika tentang penyakit Alzheimer menghasilkan kesimpulan bahwa untuk mendiagnosis penyakit Alzheimer sejak dini, seorang dokter spesialis mata harus dikunjungi secara berkala. Penyakit ini memiliki prekursor - Katarak. Setelah mempelajari tentang kerutan lensa, seseorang dapat mengambil risiko yang mungkin dan dengan bantuan spesialis mencoba untuk menunda manifestasi pertama dari gejala Alzheimer.

Gejala pertama Alzheimer - tahap predementia

Tanda-tanda awal Alzheimer sering dikaitkan dengan usia, patologi vaskular lain, atau hanya situasi stres yang terjadi beberapa waktu sebelum timbulnya manifestasi klinis.

Pada awalnya, seseorang hanya menunjukkan beberapa keanehan yang tidak khas baginya, sehingga tidak mungkin bagi orang-orang dekat untuk berpikir bahwa tahap awal pikun pikun tipe Alzheimer adalah pra-amentia.

Anda dapat mengenalinya dengan gejala-gejala berikut:

  1. Pertama, ada kehilangan kemampuan untuk melakukan pekerjaan yang membutuhkan perhatian khusus, konsentrasi dan keterampilan tertentu;
  2. Pasien tidak dapat mengingat apa yang dia lakukan kemarin dan, terutama, sehari sebelum kemarin, apakah dia minum obat (walaupun banyak orang sehat juga mengalami saat-saat seperti itu, mereka lewat) - ini diulang lebih dan lebih, oleh karena itu menjadi jelas bahwa dia tidak boleh mempercayai hal-hal seperti itu. ;
  3. Mencoba mempelajari sebuah ayat dari sebuah lagu atau bagian dari sebuah puisi tidak membawa banyak keberhasilan, dan informasi baru lainnya tidak dapat disimpan di kepala pada waktu yang tepat, yang menjadi masalah yang tidak dapat diatasi;
  4. Sulit bagi pasien untuk berkonsentrasi, merencanakan sesuatu dan menghasilkan beberapa tindakan rumit sesuai dengan ini;
  5. "Anda tidak mendengar apa-apa (Anda tidak mengerti), tidak ada yang bisa dikatakan kepada Anda..." - frasa seperti itu lebih dan lebih sering ditujukan kepada seseorang dengan siapa "sesuatu yang tidak benar" - kehilangan pikiran, kurangnya fleksibilitas berpikir dan komunikasi dengan lawan membuat tidak mungkin untuk melanjutkan dialog produktif pasien. Orang seperti itu hampir tidak bisa disebut lawan bicara yang menarik, yang mengejutkan orang-orang yang mengenalnya cerdas dan masuk akal;
  6. Ini menjadi masalah bagi pasien dan perawatan diri: dia lupa untuk mencuci, berganti pakaian, melepas. Tidak jelas di mana kelalaian seseorang yang sebelumnya menyukai ketertiban dan kebersihan, juga berlaku untuk tanda-tanda mendekati demensia.

Diyakini bahwa gejala-gejala yang terdaftar pada tahap pra-inisiasi dapat dikenali 8 tahun sebelum timbulnya manifestasi penyakit Alzheimer ini.

Demensia dini

Kerusakan ingatan yang progresif menyebabkan gejala pelanggaran yang diucapkan sedemikian rupa sehingga tidak mungkin untuk menghubungkannya dengan proses penuaan normal. Sebagai aturan, ini adalah alasan untuk asumsi diagnosis penyakit Alzheimer. Pada saat yang sama, berbagai jenis memori dilanggar ke berbagai tingkatan.

Memori jangka pendek paling menderita - kemampuan untuk menghafal informasi baru atau peristiwa terkini. Aspek-aspek memori seperti memori tak sadar dari tindakan yang dipelajari sebelumnya (memori implisit), memori peristiwa kehidupan jauh (memori episodik) dan fakta yang dipelajari sejak lama (memori semantik) menderita sedikit. Gangguan memori sering disertai dengan gejala agnosia - gangguan pendengaran, persepsi visual dan taktil.

Pada beberapa pasien, gangguan fungsi eksekutif, apraksia, agnosia, atau gangguan bicara muncul di klinik untuk demensia dini. Yang terakhir ditandai terutama oleh penurunan tingkat bicara, penipisan kosakata, melemahnya kemampuan untuk menulis dan secara lisan mengekspresikan pikiran mereka. Namun, pada tahap ini selama komunikasi, pasien cukup beroperasi dengan konsep sederhana.

Karena kelainan praksis dan perencanaan gerakan saat melakukan tugas menggunakan keterampilan motorik halus (menggambar, menjahit, menulis, berpakaian), pasien memiliki tampilan yang canggung. Pada tahap demensia, pasien masih dapat secara mandiri melakukan banyak tugas sederhana. Tetapi dalam situasi yang membutuhkan upaya kognitif yang kompleks, ia membutuhkan bantuan.

Dementia tingkat sedang

Penyakit Alzheimer progresif menunjukkan gejala penyakit seperti gangguan bicara dan kosakata minimal. Pasien kehilangan kemampuan membaca dan menulis. Kemajuan dari kurangnya koordinasi menyebabkan komplikasi pelaksanaan tindakan biasa (mengganti pakaian, menyesuaikan suhu air, membuka pintu dengan kunci). Tidak hanya keadaan ingatan jangka pendek semakin buruk, tetapi ingatan jangka panjang mulai menderita. Pada tahap ini, Alzheimer mungkin merupakan manifestasi dari gejala sedemikian rupa sehingga pasien mungkin tidak mengenali kerabat dan benar-benar melupakan saat-saat masa muda, yang ia ingat dengan jelas sebelumnya.

Gangguan psiko-emosional meningkat, bermanifestasi dalam vagrancy, lability emosional, lekas marah, sensitivitas, terutama dengan timbulnya malam. Seorang pasien Alzheimer mungkin menjadi agresif atau cengeng yang tidak perlu, beberapa bahkan memiliki keadaan delusi, mulai resistensi terhadap upaya untuk membantu.

Mungkin inkontinensia urin, yang membuat seseorang tidak peduli, karena konsep kebersihan pribadi menjadi asing baginya.

Demensia parah

Pada tahap penyakit Alzheimer ini, pasien sepenuhnya bergantung pada bantuan orang lain, perawatan mereka sangat penting. Pidato hampir sepenuhnya hilang, terkadang kata-kata yang terpisah atau frasa pendek disimpan.

  1. Pasien memahami pidato yang ditujukan kepada mereka, mereka dapat merespons, jika tidak dengan kata-kata, kemudian dengan manifestasi emosi. Terkadang perilaku agresif masih bertahan, tetapi sikap apatis dan kelelahan emosional cenderung terjadi.
  2. Seseorang secara praktis tidak bergerak, karena ini, otot-ototnya mengalami atrofi, dan ini mengarah pada ketidakmungkinan tindakan sewenang-wenang, pasien bahkan tidak bisa bangun dari tempat tidur.

Bahkan untuk tugas-tugas paling sederhana, mereka membutuhkan bantuan orang asing. Orang-orang seperti itu mati bukan karena penyakit Alzheimer itu sendiri, tetapi karena komplikasi yang berkembang dengan tirah baring yang konstan, seperti pneumonia atau luka baring.

Pengobatan Alzheimer

Pengobatan penyakit ini sangat sulit, karena penyakit Alzheimer memengaruhi wilayah oksipital otak, tempat pusat penglihatan, sentuhan, dan pendengaran berada, yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan.

Perubahan yang sama terjadi di lobus frontal, yang bertanggung jawab atas kemampuan musik, bahasa, perhitungan. Semua yang kita alami, pikirkan, rasakan adalah di korteks entorhinal. Yang mengkhawatirkan kita secara mendalam, dan juga bagi kita tampaknya tidak menarik atau membosankan, menyebabkan kita bahagia atau sedih - terjadi di sini. Tidak ada satu obat pun yang bisa menyembuhkan seseorang. Dalam pengobatan gangguan kognitif, digunakan inhibitor kolinesterase - Rivastigimn, Donepezil, Galantamine dan antagonis NMDA - Memantine.

Bagaimana cara mengobati penyakit Alzheimer? Dalam pengobatan kompleks zat dan antioksidan efektif yang meningkatkan sirkulasi mikro, suplai darah ke otak, hemodinamik, serta mengurangi kolesterol. Persiapan medis ditentukan oleh ahli saraf dan psikiater. Psikiater mengobati seseorang berdasarkan gejalanya.

Kerabat memiliki yang paling sulit, mereka perlu memahami bahwa perilaku pasien dipicu oleh penyakit. Untuk bagian mereka, kesabaran dan perawatan penting bagi pasien. Tahap terakhir dari penyakit Alzheimer adalah yang paling sulit dalam perawatan: pasien perlu menciptakan keamanan, memberikan nutrisi, mencegah infeksi dan luka tekan. Penting untuk merampingkan rutinitas sehari-hari, disarankan untuk membuat label pengingat bagi pasien, dan dalam kehidupan sehari-hari untuk melindunginya dari situasi yang membuat stres.

Metode perawatan yang merangsang adalah: terapi seni, terapi musik, memecahkan teka-teki silang, komunikasi dengan hewan, latihan. Kerabat harus menjaga aktivitas fisik orang yang sakit selama mungkin.

Perawatan pasien

Perhatian utama untuk pasien biasanya diambil oleh pasangan atau kerabat dekat, sehingga menempatkan beban berat pada dirinya sendiri, karena perawatan membutuhkan tenaga fisik, biaya keuangan, mempengaruhi sisi sosial kehidupan, dan secara psikologis sangat menyakitkan. Pasien dan kerabat biasanya lebih suka perawatan di rumah. Pada saat yang sama, dimungkinkan untuk menunda atau sepenuhnya menghindari kebutuhan akan perawatan yang lebih profesional dan mahal, namun, dua pertiga dari penghuni di panti jompo masih menderita demensia.

  1. Di antara mereka yang merawat pasien demensia, ada tingkat tinggi penyakit somatik dan gangguan mental. Jika mereka hidup di bawah atap yang sama dengan pasien, jika pasien adalah pasangan, jika pasien mengalami depresi, berperilaku tidak memadai, berhalusinasi, menderita gangguan tidur dan tidak dapat bergerak secara normal - semua faktor ini, menurut penelitian, dikaitkan dengan peningkatan sejumlah masalah psikososial.
  2. Merawat orang sakit juga terpaksa menghabiskan waktu bersamanya rata-rata 47 jam per minggu, sering kali dengan mengorbankan waktu kerja, sementara biaya perawatannya tinggi. Biaya langsung dan tidak langsung perawatan pasien di AS rata-rata dari $ 18.000 hingga $ 77500 per tahun, menurut berbagai penelitian.

Menurut penelitian, kesehatan psikologis orang yang merawat pasien dapat diperkuat dengan terapi perilaku kognitif dan strategi pelatihan untuk mengatasi stres, baik secara individu maupun dalam kelompok.

Nutrisi yang tepat

Diet untuk orang yang terkena penyakit Alzheimer hampir sama pentingnya dengan obat-obatan farmakologis. Pilihan komponen menu yang benar memungkinkan Anda mengaktifkan memori, meningkatkan kemampuan berkonsentrasi, memiliki efek positif pada aktivitas otak.

Nutrisi yang tepat, yang dasar-dasarnya disarankan di bawah ini, juga dapat dianggap sebagai alat untuk pencegahan demensia:

  • Omega-3 - lipid paling efektif untuk mengembalikan pembentukan darah. Juga, zat-zat ini memiliki efek positif pada keadaan memori dan menunda penghancuran intelek. Anda bisa mendapatkan barang berharga dari minyak zaitun, kenari, makanan laut. Ini akan berguna untuk secara teratur mempertahankan diet Mediterania berdasarkan makanan laut.
  • Antioksidan yang termasuk dalam makanan dalam bentuk jagung, seledri, bayam, madu juga bermanfaat. Efek kuat (antioksidan, imunostimulasi, anti-inflamasi) memiliki curcumin, yang diekstrak dari bumbu kunyit India.
  • Produk yang dirancang untuk menormalkan aktivitas usus juga sangat penting. Menu pastinya termasuk daging tanpa lemak, telur, hati, dan sereal.
  • Asam amino membantu memulihkan fungsi otak dan memperbaiki kondisi sel-sel saraf. Terutama penting adalah pasokan teratur tubuh dengan triptofan dan fenilalanin. Pemasok mereka adalah buah-buahan dan sayuran segar, kacang-kacangan, jamu dan produk susu.

Ada juga produk yang diinginkan untuk sepenuhnya dihilangkan dari menu seseorang yang menderita penyakit Alzheimer, atau setidaknya mengurangi jumlah mereka:

  • Daging berlemak;
  • Tepung;
  • Gula;
  • Bumbu pedas dan saus.

Rezim minum yang kompeten juga berperan. Kekurangan cairan mempengaruhi kondisi otak. Seseorang dengan penyakit Alzheimer harus mengkonsumsi setidaknya 2 liter air bersih per hari. Dianjurkan untuk menambah diet teh hijau, jus segar bermanfaat.

Ramalan

Pada tahap awal, penyakit Alzheimer sulit didiagnosis. Diagnosis yang pasti biasanya dibuat ketika gangguan kognitif mulai mempengaruhi aktivitas sehari-hari seseorang, meskipun pasien itu sendiri mungkin masih dapat hidup mandiri. Secara bertahap, masalah-masalah yang mudah dalam bidang kognitif digantikan oleh meningkatnya penyimpangan, baik kognitif maupun lainnya, dan proses ini secara tak terelakkan menerjemahkan seseorang ke dalam keadaan yang bergantung pada bantuan orang lain.

  • Harapan hidup pada kelompok pasien berkurang, dan setelah diagnosis, mereka hidup rata-rata sekitar tujuh tahun. Kurang dari 3% pasien bertahan hidup selama lebih dari empat belas tahun. Tanda-tanda seperti meningkatnya keparahan gangguan kognitif, penurunan tingkat fungsi, jatuh, penyimpangan selama pemeriksaan neurologis terkait dengan peningkatan mortalitas. Gangguan terkait lainnya, seperti masalah jantung, diabetes, riwayat penyalahgunaan alkohol, juga dikaitkan dengan penurunan kelangsungan hidup. Mula-mula penyakit Alzheimer dimulai, semakin bertahun-tahun pasien dapat hidup rata-rata setelah diagnosis, tetapi bila dibandingkan dengan orang sehat, harapan hidup orang tersebut secara keseluruhan sangat rendah. Prognosis kelangsungan hidup wanita lebih menguntungkan daripada pria.

Kematian pada pasien dalam 70% kasus disebabkan oleh penyakit itu sendiri, dengan pneumonia dan dehidrasi paling sering menjadi penyebab langsung. Kanker pada penyakit Alzheimer lebih jarang daripada pada populasi umum.

Pencegahan

Banyak orang yang telah mendengar tentang penyakit Alzheimer, setelah menemukan tanda-tanda mereka (atau masalah dengan menghafal yang baru dipelajari dan dilihat) dalam diri mereka sendiri (atau dalam kerabat), mencoba untuk mencegah atau menghentikan proses tersebut.

Pertama, dalam kasus seperti itu, Anda perlu tahu bahwa ini benar-benar penyakit, dan, kedua, tidak ada tindakan khusus untuk mencegah pikun jenis Alzheimer.

  1. Sementara itu, beberapa berpendapat bahwa meningkatkan aktivitas intelektual akan membantu menyelamatkan situasi: Anda perlu segera mulai bermain catur, memecahkan teka-teki silang, menghafal puisi dan lagu, belajar bermain alat musik, belajar bahasa asing.
  2. Yang lain cenderung mematuhi diet khusus yang bertujuan mengurangi risiko dan mengurangi gejala demensia dan terdiri dari sayuran, buah-buahan, sereal, ikan, anggur merah (dalam dosis sedang) dan minyak zaitun.

Dapat diasumsikan bahwa keduanya benar, karena pelatihan untuk pikiran dan makanan tertentu sebenarnya dapat memiliki efek positif pada aktivitas mental. Jadi mengapa tidak mencoba, pasti tidak akan ada yang lebih buruk?

Itulah tepatnya yang menjadi perhatian orang-orang yang di usia tuanya sangat takut “tidak mengingat diri sendiri” dan berusaha mencegah demensia yang dijelaskan oleh Alzheimer yang harus diperhatikan adalah untuk mencegah patologi pembuluh darah. Faktanya adalah bahwa faktor-faktor risiko seperti penyakit kardiovaskular seperti kolesterolemia, diabetes mellitus, hipertensi, kebiasaan buruk pada saat yang sama meningkatkan risiko pengembangan penyakit itu sendiri dan kemungkinan perjalanannya yang lebih parah.

Sindrom.guru

Sindrom.guru

Sindrom Alzheimer adalah karakteristik penyakit yang cukup umum pada orang tua, yang berhubungan dengan gangguan memori dan ketidakberdayaan pada banyak orang. Apa itu penyakit Alzheimer dan bagaimana penyakit itu terjadi?

Informasi umum

Penyakit atau sindrom Alzheimer adalah penyakit neurodegeneratif yang ditandai dengan gangguan kognitif dan perilaku. Kondisi ini sebagian besar mengganggu fungsi sosial dan profesional, serta kualitas hidup manusia.

Sindrom Alzheimer adalah penyakit yang cukup umum, karakteristik orang tua.

Saat ini, itu adalah penyakit yang tak tersembuhkan. Ini memiliki periode praklinis yang panjang, gejala pertama biasanya kabur. Seringkali, manifestasi awal penyakit diambil untuk tanda-tanda penuaan. Karena itu, hampir setengah abad setelah ditemukannya sindrom Alzheimer, diagnosis dibuat khusus untuk pasien muda (40-65 tahun). Gejala yang sama pada orang tua dipersalahkan pada pikun dan malaise pikun. Gambaran lebih lanjut dalam kebanyakan kasus cukup negatif.

Pada bagian patofisiologi dalam tubuh dengan sindrom ini diamati:

  • kematian sel saraf;
  • pecahnya koneksi sinaptik;
  • pembentukan plak amiloid dan kusut neurofibrillary;
  • akumulasi protein abnormal dalam jaringan;
  • deposisi beta-amiloid dalam sel dan beberapa perubahan lainnya.

Penyakit atau sindrom Alzheimer adalah penyakit neurodegeneratif yang ditandai dengan gangguan kognitif dan perilaku.

Etiologi

Penyebab sindrom Alzheimer tidak jelas. Yang paling masuk akal adalah teori bahwa perkembangan penyakit dapat dipicu oleh kombinasi faktor-faktor tertentu:

  • keturunan;
  • gaya hidup;
  • ekologi.

Faktor-faktor ini memiliki efek merusak pada otak untuk waktu yang lama, dan sebagai akibatnya penyakit Alzheimer berkembang.

Peran tertentu dalam kecenderungan sindrom kemungkinan besar dimainkan oleh:

  • usia (risikonya muncul setelah 65 tahun, dan setelah 85 meningkat menjadi 50%);
  • Sindrom Down;
  • gender (wanita lebih sering sakit);

Wanita lebih sering menderita penyakit ini

  • cedera kepala di masa lalu;
  • masalah jantung;
  • adanya gangguan kognitif;
  • sejarah keluarga dan genetika.

Gambaran klinis

Penyakit Alzheimer dimulai kira-kira 8-14 tahun sebelum tanda-tanda jelas pertama muncul, gangguan memori mendominasi gambaran klinis.

Merupakan kebiasaan untuk membedakan 4 tahap penyakit Alzheimer.

Tahap I - Predekresi.

Tahap yang relatif panjang - dapat berlangsung selama beberapa tahun. Gejala awal menyerupai perubahan alami karena penuaan, atau respons organisme terhadap stres baru-baru ini. Sindrom Alzheimer jarang didiagnosis pada tahap ini, karena gejalanya tidak akan terlalu terlihat:

Gangguan daya ingat adalah salah satu gejala penyakit.

  • gangguan;
  • kesulitan persepsi informasi;
  • pelanggaran memori semantik (yaitu, seseorang lupa apa arti kata).

Keadaan ini secara populer disebut "pikun marasmus" atau "sclerosis", sementara sclerosis tidak ada hubungannya dengan gangguan memori, dan marasmus adalah penghentian mutlak dari setiap kegiatan mental.

Tahap II - Demensia awal.

Pada tahap ini, gejala-gejala sindrom menjadi lebih jelas, adalah mungkin untuk membuat diagnosis yang akurat. Gangguan memori diperburuk, tetapi masalah yang signifikan sekarang merupakan pelanggaran aktivitas motorik, ketidakmampuan untuk merumuskan dan menyajikan pikiran mereka sendiri. Seseorang, bagaimanapun, masih dapat melakukan tugas-tugas sederhana sendiri, kadang-kadang dengan petunjuk atau bantuan. Fitur karakteristik akan:

  • gangguan bicara atau kelangkaan;
  • memburuk atau kehilangan ingatan tersembunyi (pasien dapat melupakan apa yang dia pelajari secara tidak sadar, yang disebut "ingatan tubuh");
  • pelanggaran gerakan yang disengaja.

Tanda-Tanda Penyakit Alzheimer

Tahap III - Demensia sedang.

Seseorang mengalami kesulitan yang signifikan dalam melakukan tugas sehari-hari yang sederhana, hampir selalu membutuhkan bantuan dari luar. Suasana hati pasien tidak stabil, ia mungkin juga tidak mengenali orang yang mereka cintai. Terkadang pasien meninggalkan rumah. Tahap terpanjang dalam pengembangan penyakit. Pada tahap ini, ada:

  • enuresis;
  • ketidakstabilan emosional;
  • serangan agresi;
  • omong kosong;
  • pelanggaran ingatan jangka panjang;
  • kecenderungan untuk menggelandang.

Merawat pasien yang tidak stabil secara emosi sangat sulit. Seringkali, kerabat yang terikat oleh kewajiban seperti itu sendiri stres atau tertekan. Menempatkan pasien dengan sindrom Alzheimer di lembaga khusus membuat hidup lebih mudah tidak hanya untuk kerabatnya, tetapi juga untuk pasien itu sendiri, karena ia akan berada di bawah pengawasan medis konstan di sana.

Pelanggaran memori jangka panjang adalah salah satu gejala penyakit.

Tahap IV - Demensia Parah atau Mendalam.

Pasien tidak dapat melakukan tindakan apa pun tanpa bantuan dari luar. Karena aktivitas fisik minimal, ada perkembangan cachexia atau distrofi organ-organ individu dan bagian-bagian tubuh atau seluruh tubuh. Bicara direduksi menjadi suara individu, tetapi kadang-kadang pasien mempertahankan kemampuan untuk mengekspresikan emosi primitif. Seiring waktu, kemampuan untuk bergerak sepenuhnya menghilang. Gejala:

  • penurunan berat badan;
  • pelanggaran refleks menelan;
  • peningkatan durasi tidur;
  • kejang-kejang;
  • mengoceh mooing, mengeluh daripada berbicara.

Ramalan

Sindrom Alzheimer memiliki kecenderungan degeneratif, proyeksi dan harapan hidup untuk penyakit ini yang sangat pesimistis. Dengan demikian, harapan hidup setelah awal penyakit rata-rata 8-10 tahun. Terkadang pasien dengan diagnosis ini hidup hingga 15 tahun.

Penyakit Alzheimer saat ini adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan, pengobatan datang ke pengobatan gangguan kognitif dan antipsikotik untuk pasien agresif. Namun, mengonsumsi obat-obatan ini meningkatkan risiko kematian.

Penyakit Alzheimer sendiri jarang menjadi penyebab kematian. Paling sering, pasien meninggal karena komplikasi yang berkembang pada tubuh yang melemah, yang terjadi setelah:

  • pneumonia;
  • flu dan penyakit lain dari kelompok ARVI;
  • abses;
  • luka baring

Namun, dalam beberapa kasus, kematian terjadi karena kerusakan otak yang luas, yang menyebabkan kegagalan bertahap dari semua sistem tubuh.

Para ilmuwan di seluruh dunia secara aktif mengembangkan obat-obatan yang dapat menyembuhkan orang sakit, atau setidaknya agak menunda perkembangan penyakit.

Penyakit Alzheimer - apa itu, gejala dan tanda, penyebab, pengobatan, tahapan

Penyakit Alzheimer adalah salah satu bentuk umum dari demensia yang terkait dengan penyakit neurodegeneratif. Ini ditemukan pada orang tua, tetapi ada kasus yang terjadi pada usia dini. Setiap tahun, penyakit Alzheimer didiagnosis pada semakin banyak orang. Ini adalah penyakit yang cukup serius, penyebabnya adalah pelanggaran aktivitas otak. Ini berkembang sebagai akibat dari kerusakan sel-sel saraf dan ditandai dengan gejala yang sangat spesifik. Seringkali orang mengabaikan tanda-tanda ini, menganggapnya sebagai fitur usia.

Artikel ini akan melihat apa itu, apa penyebab utama Alzheimer, tanda-tanda dan gejala pertama, dan berapa tahun orang telah hidup dengan penyakit ini.

Penyakit Alzheimer: apa itu?

Penyakit Alzheimer adalah penyakit neurodegeneratif yang termasuk dalam kategori tidak dapat disembuhkan yang diderita otak. Penghancuran sel-sel saraf yang bertanggung jawab untuk transmisi impuls antara struktur otak menyebabkan kerusakan memori ireversibel. Seseorang yang menderita penyakit Alzheimer tidak memiliki keterampilan dasar dan kehilangan kemampuan untuk melayani sendiri.

Bentuk demensia ini berutang nama sekarang ke psikiater Alois Alzheimer dari Jerman, lebih dari seratus tahun yang lalu (1907), yang pertama kali menggambarkan patologi ini. Namun, pada masa itu, penyakit Alzheimer (pikun tipe Alzheimer) tidak seluas seperti sekarang, ketika insiden terus meningkat dan daftar pasien yang pelupa ditambahkan ke semakin banyak kasus.

  • Pada kelompok orang berusia 65-85 tahun, 20-22% orang akan menderita penyakit ini.
  • Di antara orang yang lebih tua dari 85 tahun, frekuensi kejadian akan meningkat hingga 40%.

Menurut para peneliti, saat ini ada lebih dari 27 juta pasien dengan penyakit ini di dunia. Menurut perkiraan, dalam 40 tahun angka ini akan meningkat tiga kali lipat.

Penyebab

Apa penyebab penyakit ini? Sampai saat ini, tidak ada jawaban yang jelas, tetapi penjelasan yang paling tepat dapat dianggap sebagai pembentukan plak amiloid (pikun) di dinding pembuluh darah dan substansi otak, yang mengarah pada penghancuran dan kematian neuron.

Kemungkinan penyebab Alzheimer:

  • Para ahli mengatakan bahwa paling sering perkembangan penyakit Alzheimer dimanifestasikan pada orang dengan tingkat perkembangan intelektual yang rendah, melakukan pekerjaan tanpa keahlian. Kehadiran kecerdasan yang dikembangkan mengurangi kemungkinan penyakit ini, karena dalam kasus ini ada lebih banyak koneksi antara sel-sel saraf. Dalam hal ini, fungsi yang dilakukan oleh sel-sel mati ditransfer ke yang lain, yang sebelumnya tidak digunakan.
  • Ada bukti bahwa risiko terkena penyakit ini meningkat setiap tahun setelah 60 tahun. Pada usia yang lebih dini, penyakit ini terjadi pada orang dengan sindrom Down.
  • Wanita juga lebih rentan terhadap demensia daripada pria, alasan untuk ini adalah harapan hidup yang lebih lama dari jenis kelamin yang lebih lemah.

Bentuk Alzheimer:

  • Pikun (sporadis) - timbulnya penyakit setelah 65 tahun, gejala berkembang perlahan, sebagai suatu peraturan, riwayat keluarga tidak ada, karakteristik 90% pasien dengan diagnosis seperti itu.
  • Presenilnaya (familial) - awal penyakit sebelum 65 tahun, gejalanya berkembang dengan cepat, ada riwayat keluarga yang terbebani.

Faktor risiko

Penyebab yang tidak dikoreksi adalah kelainan bawaan atau anatomi atau fisiologis yang didapat yang tidak dapat disembuhkan atau diubah lagi. Faktor-faktor ini termasuk:

  • usia tua (lebih dari 80 tahun);
  • milik jenis kelamin perempuan;
  • cedera kranial;
  • depresi berat, stres;
  • kurangnya "pelatihan" untuk kecerdasan.

Faktor-faktor yang dapat diperbaiki sebagian merupakan sekelompok penyakit yang menyebabkan kekurangan oksigen akut atau kronis dalam sel-sel korteks serebral:

  • hipertensi;
  • aterosklerosis pada pembuluh leher, kepala, otak;
  • metabolisme lipid;
  • diabetes;
  • penyakit jantung.

Beberapa ilmuwan penelitian menunjukkan bahwa faktor risiko yang sama yang meningkatkan kemungkinan mengembangkan patologi kardiovaskular juga dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan penyakit Alzheimer. Sebagai contoh:

  • Hipodinamik.
  • Obesitas.
  • Merokok atau merokok pasif.
  • Hipertensi.
  • Hiperkolesterolemia dan trigliseridemia.
  • Diabetes tipe 2.
  • Makanan dengan jumlah buah dan sayuran yang tidak mencukupi.

Tanda-tanda pertama Alzheimer

Tanda-tanda penyakit Alzheimer menunjukkan adanya perubahan patologis di otak yang berkembang dari waktu ke waktu dan semakin berkembang.

Sel-sel otak secara bertahap mati, dan seseorang perlahan-lahan kehilangan ingatan, menjadi linglung, koordinasi terganggu. Semua ini dan beberapa gejala lainnya menyebabkan demensia. Ini sering disebut pikun marasmus.

Pada tahap awal perkembangan pada pasien Alzheimer, gejala berikut dapat terjadi:

  • Agresi yang tidak termotivasi, lekas marah, ketidakstabilan suasana hati;
  • Penurunan aktivitas vital, hilangnya minat pada peristiwa di sekitarnya;
  • "Sesuatu dengan ingatanku telah menjadi..." - ketidakmampuan untuk mengingat kembali apa yang telah dipelajari kemarin dan peristiwa-peristiwa "masa lalu";
  • Kesulitan memahami frasa sederhana yang diucapkan oleh lawan bicaranya, kurangnya proses pemahaman dan pembentukan jawaban yang memadai untuk pertanyaan biasa;
  • Atenuasi kemampuan fungsional pasien.

Meskipun tanda-tanda pertama penyakit tetap tidak diketahui untuk waktu yang lama, proses di kepala berjalan lancar, dan keragaman patogenesis mengarahkan para ilmuwan untuk mengajukan berbagai hipotesis pengembangan penyakit.

Tahapan

Demensia Alzheimer ada dalam dua versi: yang biasa, yang dimulai setelah mencapai usia 65, dan bentuk awal, yang jauh lebih jarang terjadi.

Bergantung pada seberapa jelasnya sindrom tersebut, tahapan penyakit Alzheimer berikut ini dibedakan:

Predeferensi

Pada tahap pra-minor, kesulitan kognitif halus muncul, sering hanya terungkap selama pengujian neurokognitif yang terperinci. Dari saat penampilan mereka hingga verifikasi diagnosis, sebagai aturan, 7-8 tahun berlalu. Dalam sebagian besar kasus, gangguan ingatan datang ke garis depan pada peristiwa atau informasi yang diterima sehari sebelumnya, kesulitan yang signifikan ketika datang untuk mengingat sesuatu yang baru.

Tahap alzheimer awal atau awal

Demensia dini - ada sedikit gangguan pada ruang intelektual, sambil mempertahankan sikap kritis pasien terhadap masalah tersebut. Selain itu, perhatian terganggu, seseorang menjadi mudah tersinggung dan gugup. Seringkali ada sakit kepala parah, pusing. Namun, dengan pelanggaran seperti itu, tidak selalu inspeksi yang dapat mendeteksi perubahan.

Jenis sedang

Demensia sedang - disertai hilangnya sebagian memori jangka panjang dan beberapa keterampilan sehari-hari yang biasa.

Penyakit Alzheimer Parah

Demensia berat - melibatkan disintegrasi individu dengan hilangnya seluruh spektrum kemampuan kognitif. Pasien kelelahan baik secara mental maupun fisik. Mereka tidak dapat melakukan bahkan tindakan paling sederhana sendiri, bergerak dengan susah payah, dan akhirnya berhenti naik dari tempat tidur. Ada kehilangan massa otot. Karena imobilitas, timbul komplikasi seperti pneumonia kongestif, luka tekan, dll.

Dukungan untuk pasien pada tahap terakhir pengembangan patologi terdiri dari kegiatan berikut:

  • memastikan pemberian makan secara teratur;
  • prosedur kebersihan;
  • bantuan dalam administrasi kebutuhan fisiologis tubuh;
  • memberikan iklim mikro yang nyaman di kamar pasien;
  • organisasi rezim;
  • dukungan psikologis;
  • pengobatan simtomatik.

Gejala Alzheimer

Sayangnya, gejala penyakit Alzheimer pada orang tua mulai tampak aktif ketika sebagian besar koneksi sinaptik dihancurkan. Sebagai akibat dari penyebaran perubahan organik ke jaringan otak lain, lansia mengalami kondisi berikut:

Gejala-gejala tahap awal penyakit Alzheimer adalah:

  • ketidakmampuan untuk mengingat peristiwa yang terjadi baru-baru ini, pelupa;
  • kurangnya pengenalan objek yang dikenal;
  • disorientasi;
  • gangguan emosi, depresi, kecemasan;
  • ketidakpedulian (apatis).

Untuk tahap akhir penyakit Alzheimer ditandai oleh gejala-gejala seperti:

  • delusi, halusinasi;
  • ketidakmampuan mengenali kerabat, orang dekat;
  • masalah dengan berjalan tegak, berubah menjadi gaya berjalan menyeret;
  • dalam kasus yang jarang terjadi, kejang;
  • kehilangan kemampuan untuk bergerak dan berpikir secara mandiri.
  • masalah dengan mengingat informasi apa pun;
  • gangguan perilaku;
  • kegagalan untuk melakukan kegiatan yang paling sederhana;
  • depresi;
  • tangis;
  • apatis;
  • agedonia.
  • lekas marah;
  • kehilangan ingatan;
  • apatis;
  • agresi yang tidak beralasan;
  • perilaku seksual yang tidak dapat diterima;
  • keangkuhan

Memperkuat gejala penyakit Alzheimer dapat:

  • kesepian untuk waktu yang lama;
  • kerumunan orang asing;
  • benda dan lingkungan yang tidak dikenal;
  • kegelapan;
  • panas
  • infeksi;
  • obat dalam jumlah banyak.

Komplikasi

Komplikasi Penyakit Alzheimer:

  • lesi infeksi, paling sering timbulnya pneumonia pada pasien yang terbaring di tempat tidur;
  • pembentukan luka tekanan dalam bentuk ulserasi dan luka basah;
  • gangguan keterampilan rumah tangga;
  • cedera, kecelakaan;
  • penipisan total tubuh dengan atrofi otot, hingga kematian.

Diagnostik

Mendiagnosis penyakit Alzheimer cukup sulit. Oleh karena itu, sangat penting untuk memiliki deskripsi terperinci tentang perubahan status dan perilaku seseorang, seringkali oleh kerabat atau karyawan. Semakin cepat perawatan dimulai, semakin lama memungkinkan untuk mempertahankan fungsi kognitif otak.

Anda perlu menghubungi ahli saraf (untuk mengecualikan penyakit neurologis lainnya) dan psikiater.

Tanda-tanda penyakit Alzheimer memainkan peran penting dalam mendiagnosis penyakit ini. Jika Anda mengidentifikasi patologi pada tahap awal, Anda dapat memengaruhi perkembangannya secara signifikan. Karena itu, tidak ada gejala yang terkait dengan gangguan mental yang dapat diabaikan.

Patologi neurologis lainnya dapat dikaitkan dengan gejala yang serupa, misalnya:

Oleh karena itu, diagnosis banding dilakukan dengan menggunakan metode berikut:

  • Pengujian pada skala MMSE untuk mempelajari fungsi kognitif dan gangguannya.
  • Studi laboratorium - analisis biokimia darah, studi fungsi endokrin tubuh.
  • CT dan NMR - computed tomography dengan resonansi magnetik nuklir.

Gambar tersebut menunjukkan atrofi otak pada penyakit Alzheimer (kanan)

Tugas penting dokter, bersama dengan diagnosis dini, adalah menentukan tahap kondisi tertentu. Jika kita membedakan jalannya penyakit berdasarkan tingkat pelanggaran, penyakit ini dibagi menjadi tiga tahap dan setiap segmen sama dengan tiga tahun. Tetapi lamanya perkembangan penyakit ini adalah murni individu dan mungkin berbeda.

Apa yang dapat membantu spesialis:

  • Periksa pasien.
  • Dia akan memberi tahu kerabat tentang aturan perawatan untuknya.
  • Resepkan pengobatan dengan obat yang memperlambat perkembangan penyakit.
  • Akan merujuk Anda ke psikiater, dokter gigi, dan dokter lain untuk pemeriksaan tambahan.

Perawatan

Sayangnya, sangat sulit untuk mengobati penyakit Alzheimer, karena sejauh ini belum ada yang pulih dari itu. Selain itu, ada pertanyaan lain: apakah itu layak sama sekali? Tentu saja, masalah ini diselesaikan dengan dokter Anda.

Obat-obatan yang dapat memperlambat perkembangan penyakit Alzheimer pada tahap awal:

  1. Obat antikolinesterase (rivastigmine, galantamine). Perwakilan karakteristik - "Ekselon", "Donepezil". Meningkatkan konsentrasi asetilkolin memperlambat perkembangan, dan pembentukan protein amiloid patologis, yang terbentuk di otak pasien Alzheimer;
  2. Glutamat NMDA receptor blocker. Ini adalah "Akatinol Memantine", yang memperlambat atrofi materi abu-abu;
  3. Antidepresan (fluoxetine "Prozac", sertraline, lorazepam).

Untuk meningkatkan kehidupan sehari-hari orang yang menderita penyakit Alzheimer, metode ini digunakan:

  • orientasi dalam kenyataan (pasien diberikan informasi tentang kepribadian, lokasi, waktu...);
  • pelatihan ulang kognitif (ditujukan untuk meningkatkan kemampuan pasien yang terganggu);
  • terapi seni;
  • terapi hewan;
  • terapi musik, dll.

Penting bagi kerabat untuk memahami bahwa penyakit ini adalah kesalahan pasien, bukan orangnya, dan untuk menjadi toleran, belajar bagaimana merawat orang sakit, memastikan keselamatan, nutrisi, pencegahan luka baring dan infeksi.

Hal ini diperlukan untuk merampingkan rutinitas sehari-hari, Anda dapat membuat prasasti - pengingat tentang apa yang harus dilakukan, cara menggunakan peralatan rumah tangga, menandatangani foto-foto kerabat yang tidak dapat dikenali, situasi stres bagi pasien harus dihindari.

Prognosis untuk pasien Alzheimer

Sayangnya, Alzheimer memiliki prognosis yang mengecewakan. Hilangnya fungsi fungsi terpenting tubuh secara progresif berakibat fatal pada 100% kasus. Setelah diagnosis, harapan hidup rata-rata 7 tahun. Lebih dari 14 tahun hidup kurang dari 3% pasien.

Berapa banyak yang hidup pada tahap terakhir Alzheimer? Demensia parah dimulai ketika pasien tidak bisa bergerak. Seiring waktu, penyakit ini bertambah, ada kehilangan kemampuan berbicara dan kemampuan untuk menyadari apa yang terjadi.

Dari saat kurangnya aktivitas mental dan pelanggaran refleks menelan sampai mati, dibutuhkan beberapa bulan hingga enam bulan. Kematian terjadi sebagai akibat dari infeksi.

Pencegahan

Sayangnya, tidak ada langkah-langkah yang diumumkan secara resmi untuk mencegah penyakit Alzheimer. Diyakini bahwa adalah mungkin untuk mencegah atau memperlambat perkembangan penyakit dengan secara teratur melakukan beban kerja intelektual, serta memperbaiki beberapa faktor yang menyebabkan penyakit:

  • makanan (diet Mediterania - buah-buahan, sayuran, ikan, anggur merah, sereal dan roti);
  • kontrol tekanan darah, kadar lipid dan gula darah;
  • berhenti merokok.

Sehubungan dengan hal tersebut di atas, untuk menghindari penyakit Alzheimer dan memperlambat perjalanannya, dianjurkan untuk mempertahankan gaya hidup sehat, merangsang pemikiran dan melakukan latihan fisik pada usia berapa pun.

Penyakit Alzheimer

Kerabat dekat dari orang-orang tua yang telah didiagnosis menderita penyakit Alzheimer berusaha mencari tahu lebih detail apa penyebab penyakit ini, apa gejalanya, dan apakah manifestasinya sama untuk pria dan wanita.

Seberapa efektif pengobatannya, apa langkah pencegahannya, apakah penyakit ini diturunkan? Mari kita ceritakan tentang penyakit Alzheimer dengan kata-kata sederhana.

Deskripsi singkat penyakit ini

Apa organ manusia itu Alzheimer?

Ini adalah bentuk pikun pikun, yang berkembang sebagai akibat dari perubahan degeneratif dalam sel-sel otak. Ini adalah organ ini - otak - dan jatuh terutama ke zona kehancuran.

Penyakit ini berkembang secara bertahap, bergerak dari satu tahap ke tahap berikutnya, bahkan lebih parah. Pada awalnya, diagnosis penyakit Alzheimer sulit, karena gejalanya mirip dengan manifestasi penyakit lainnya.

Penyakit itu sendiri tidak berbahaya secara fatal, penyakit lain yang memengaruhi organ dan sistem internal mengakibatkan kematian.

Apa itu penyakit Alzheimer dan mengapa itu terjadi? Tentang ini di video:

Gejala, tanda dan foto pasien

Pada awalnya, gejala dianggap sebagai pelupa biasa yang melekat pada orang tua.

Pada penyakit Alzheimer, manifestasi berikut menjadi suatu sistem:

  1. Memburuknya daya ingat, sampai-sampai pasien tidak ingat nama, nama keluarga, alamat, dll.
  2. Gangguan bicara: pengulangan kata-kata, gagap, ketidakmampuan untuk menghubungkan kata-kata.
  3. Ketidakpedulian terhadap segalanya, termasuk kegiatan yang sebelumnya favorit;
    kehilangan keterampilan.
  4. Hilangnya rasa waktu dan ruang, dll.

Tanda-tanda seperti itu harus mengingatkan orang-orang yang dicintai dan mendesak untuk perawatan untuk madu. membantu, karena sulit bagi non-spesialis untuk membuat diagnosis yang akurat, hanya bergantung pada manifestasi: masih ada sejumlah penyakit dalam neurologi dengan gejala yang sama.

Ini adalah demensia vaskular, penyakit Parkinson dan penyakit Pick, sindrom Benson.

Bahkan ahli saraf profesional tidak selalu dapat langsung mengenali bentuk demensia tertentu pada pasien tertentu yang akan memerlukan pemantauan oleh psikiater dan penelitian tambahan - CT, MRI, dan tes.

Diagnosis yang akurat tidak terjadi secara bersamaan, hampir selalu perlu untuk memantau dinamika proses selama beberapa bulan, kemudian dokter mengecualikan adanya penyakit yang serupa.

Statistik membuat Anda bertanya-tanya mengapa wanita terkena sindrom Alzheimer 2-3 kali lebih sering daripada pria, mengingat bahwa pria yang lebih rentan terhadap kebiasaan buruk.

Perlu dicatat bahwa pada wanita, sindrom Alzheimer memanifestasikan dirinya agak berbeda dari pada pria: karakter memburuk tajam, nenek atau ibu yang sebelumnya tenang dan masuk akal menjadi mudah tersinggung, suka bertengkar, dapat mengatur skandal dengan tangisan ofensif, kutukan memuntahkan.

Tawa yang tidak masuk akal, air mata berlebih, kecurigaan adalah khas wanita. Mungkin manifestasi dari depresi yang mendalam.

Membutuhkan bantuan dari orang-orang yang dicintai, wanita sering menolak untuk peduli, meskipun mereka tidak dapat memberikan kebersihan dan memastikan memasak sendiri karena kehilangan keterampilan.

Sindrom Alzheimer memiliki beberapa tahap perkembangan:

Tahap pertama bisa bertahan 7-15 tahun, dilanjutkan dengan gangguan memori, bicara. Ketidakmampuan untuk berpikir secara abstrak sangat jelas: lelaki tua itu tidak dapat menemukan perbedaan antara objek dan keadaan.

Jika orang yang sakit masih bekerja, maka ia tidak akan dapat melanjutkan aktivitas persalinannya, karena ia secara bertahap kehilangan keterampilannya, tetapi tidak dapat mengingat informasi baru tersebut. Kehidupan sehari-hari berlangsung dengan toleran.

Tahap kedua dimanifestasikan dalam perubahan kepribadian yang disebabkan oleh hilangnya ingatan yang terus-menerus dari peristiwa-peristiwa dalam kehidupan pribadinya. Pasien berhenti membedakan wajah, tidak ingat nama, tidak mengerti di mana dia.

Pada tahap ini orang-orang tua dapat tersesat, karena mereka tidak dapat menjelaskan di mana rumah itu berada, oleh karena itu harus ada catatan dengan alamat dan nama pasien di kantong pakaian.

Dengan depresi, pasien tidak peduli, kebohongan. Komunikasi sulit karena gangguan bicara. Durasi periode ini biasanya 2-5 tahun.

Periode penyakit yang parah berlangsung hingga 2 tahun. Pasien masih bisa bergerak pada awalnya, tetapi secara bertahap kehilangan perasaan karena harus buang air kecil.

Sekarang kamu tidak bisa meninggalkan orang tua itu sendirian, kamu perlu perawatan konstan untuknya. Ketika pasien berhenti berjalan dan berubah menjadi hampir sayuran, ia perlu diberi makan, diganti, dll. Seorang lelaki tua yang berbaring telentang mungkin meninggal karena pneumonia karena ventilasi paru-paru yang tidak memadai.

3 tahap penyakit Alzheimer:

Penyebab

Penyakit ini berkembang ketika plak pikun mulai terbentuk, dan serabut saraf berubah menjadi kusut, yang menyebabkan kerusakan pada koneksi antara neuron.

Proses degeneratif terjadi di otak, diperburuk oleh akumulasi senyawa protein.

Keseimbangan hormon terganggu, bagian otak mati. Penyebab pasti dari ilmu penyakit belum ditetapkan.

Para ilmuwan percaya bahwa semakin tinggi tingkat kecerdasannya, semakin sedikit seseorang yang cenderung mengalahkan penyakit ini.

Di antara alasan terjadinya sindrom Alzheimer, ada faktor keturunan: sekitar 10% pasien telah mengubah gen yang diwariskan.

Paling sering, penyakit mulai menampakkan diri pada orang di atas 65 tahun, dan telah terbukti bahwa sebenarnya atrofi otak terjadi antara usia 50-55 tahun. Harapan hidup total dengan diagnosis semacam itu adalah 7-20 tahun.

Informasi Perawatan

Pengamatan oleh spesialis memungkinkan Anda untuk mendiagnosis penyakit dengan benar, menurut statistik, dalam 90% kasus penyakit Alzheimer kemudian dikonfirmasi.

Diagnosis dini memungkinkan penggunaan obat-obatan perawatan medis.

Yang paling populer adalah:

  1. Galantamine, donepezil, menurunkan laju perkembangan penyakit dengan meningkatkan konsentrasi mediator asetilkolin di otak.
  2. Memantine, efek penyamarataan dari mediator glutamat, yang kelebihannya merusak sel-sel korteks serebral (sesuai untuk tahap sedang dan berat).
  3. Antipsikotik, menghilangkan gejala agresi, meningkatkan rangsangan.

Lingkungan yang tenang, tidak adanya suara keras yang menjengkelkan, termasuk jeritan, memungkinkan, bersama dengan obat-obatan, untuk memperpanjang tahap pertama dan mencegah penurunan tajam pada kondisi pasien.

Obat apa yang dikonsumsi pasien:

Metode pencegahan

Meskipun mekanisme asal usul penyakit dan penyembuhan lengkap tidak cukup jelas, ada data tentang adanya faktor yang memperburuk situasi.

Neurologi mempertimbangkan faktor risiko untuk pengembangan penyakit Alzheimer:

  • aterosklerosis;
  • meningkat terhadap jumlah normal lipid dalam darah;
  • hipertensi;
  • diabetes mellitus.
  • Tindakan pencegahan adalah sebagai berikut:

    1. Normalisasi tekanan darah.
    2. Memerangi kolesterol, glukosa darah tinggi.
    3. Melibatkan pasien dalam kehidupan aktif dengan tekanan fisik dan mental.

    Ada kebutuhan untuk latihan pagi yang sistematis, berjalan-jalan panjang disertai oleh petugas yang lebih muda, diet seimbang tanpa lemak berlebih, daging panggang dan permen.

    Diet Mediterania dengan memasukkan ikan, buah-buahan, sayuran, sereal telah terbukti dengan baik.

    Mereka yang memiliki kebiasaan buruk harus segera meninggalkan mereka: merokok dan minum alkohol (kecuali anggur merah) sangat negatif untuk keadaan pembuluh.

    Pasien harus melatih sisa-sisa memori, menyelesaikan setidaknya teka-teki silang sederhana, melipat teka-teki.

    Mustahil bagi seorang lelaki tua untuk masuk ke dalam dirinya sendiri, ia harus teralihkan perhatiannya, menceritakan kejadian-kejadian dari hidupnya sendiri, yang akan membantu membangunkan beberapa sudut kesadaran.

    Apakah mungkin untuk menyembuhkan otak?

    Prognosisnya mengecewakan pada 100% kasus: tidak mungkin menyembuhkan pasien sepenuhnya, tetapi semakin cepat diagnosis ditegakkan dan pengobatan dimulai, semakin besar peluang untuk menunda bentuk parah.

    Obat-obatan dan tindakan pencegahan akan memungkinkan untuk mendukung aktivitas otak, tidak membiarkan area otak mati sepenuhnya dan mengubah orang yang tadinya masuk akal dan menarik menjadi sayur.

    Mencurigai gejala yang mengancam dalam diri seseorang atau orang yang dicintai, tidaklah cukup untuk melakukan tes untuk perhatian, kehadiran pemikiran abstrak.

    Karena kecenderungan genetik tidak selalu mengarah pada perkembangan penyakit, jangan panik.

    Hal ini diperlukan untuk bergegas ke spesialis yang akan meresepkan pemeriksaan dan perawatan komprehensif, yang paling efektif pada tahap yang diidentifikasi.

    Bagaimana cara menghindari Alzheimer? Metode pencegahan:

    Penyakit Alzheimer: gejala, tahapan, pengobatan, pencegahan

    Penyakit Alzheimer adalah penyakit neurodegeneratif, salah satu bentuk paling umum dari demensia, "pikun pikun." Paling sering, penyakit Alzheimer berkembang setelah 50 tahun, meskipun ada kasus-kasus diagnosis pada periode usia lebih awal. Dinamai sebagai psikiater Jerman Alois Alzheimer, penyakit ini saat ini didiagnosis pada 46 juta orang di dunia dan, menurut para ilmuwan, angka ini bisa tiga kali lipat dalam 30 tahun ke depan. Penyebab penyakit Alzheimer belum ditetapkan, sama seperti obat yang efektif belum diciptakan untuk mengobati penyakit ini. Terapi simtomatik pada penyakit Alzheimer dapat meringankan manifestasi, tetapi tidak mungkin menghentikan perkembangan penyakit yang tidak dapat disembuhkan.

    Penyakit Alzheimer: penyebab penyakit

    Dikatakan dengan tingkat kepercayaan yang tinggi bahwa penyebab utama penyakit Alzheimer adalah deposit amiloid di jaringan otak yang menyebabkan gangguan koneksi saraf dan kematian sel, yang mengarah pada degenerasi medula.

    Deposit amiloid dibentuk dalam dua varian. Plak amiloid yang terbentuk pertama kali di jaringan hippocampus, dan kemudian menyebar ke seluruh otak, mencegah organ melakukan fungsinya. Amiloid meningkatkan konsentrasi kalsium dalam sel-sel otak, yang menyebabkan kematian mereka.
    Jenis sedimen kedua adalah kusut neurofibrillary, salah satu penemuan Alois Alzheimer. Kerutan yang ditemukan dalam studi otak pasien yang sudah meninggal terdiri dari protein tau tidak larut, yang juga mengganggu fungsi otak normal.

    Penyebab simpanan yang mengarah pada perkembangan penyakit Alzheimer belum ditentukan secara pasti. Penyakit neurodegeneratif otak telah dikenal sejak lama, namun penyakit Alzheimer diisolasi dari sejumlah demensia pada tahun 1906 karena A. Alzheimer, yang selama beberapa tahun mengamati seorang pasien dengan gejala progresif. Pada tahun 1977, pada sebuah konferensi tentang penyakit degeneratif otak dan gangguan kognitif, penyakit Alzheimer diisolasi sebagai diagnosis independen karena prevalensi penyakit dan kebutuhan untuk menemukan penyebab perkembangan dan metode pengobatannya. Saat ini ada sejumlah hipotesis dan asumsi tentang mekanisme terjadinya karakteristik disfungsi otak dari penyakit ini, dan prinsip-prinsip terapi pemeliharaan pasien dikembangkan.

    Hipotesis penyakit Alzheimer kolinergik

    Studi pertama yang dilakukan untuk mempelajari penyebab penyakit, mengungkapkan kekurangan neurotransmitter acetylcholine pada pasien. Asetilkolin adalah neurotransmiter utama dari sistem saraf parasimpatis dan terlibat dalam transmisi impuls saraf antar sel.
    Hipotesis ini mengarah pada penciptaan obat yang mengembalikan tingkat asetilkolin dalam tubuh. Namun, dalam pengobatan penyakit Alzheimer, obat-obatan itu tidak efektif, meskipun mereka mengurangi keparahan gejala, tetapi tidak memperlambat perkembangan penyakit. Saat ini, obat-obatan dari kelompok ini digunakan dalam rangka terapi perawatan pasien.

    Hipotesis Amiloid

    Hipotesis amiloid, berdasarkan efek destruktif dari simpanan beta-amiloid pada sel-sel otak, saat ini adalah yang utama. Meskipun keandalan data pada aksi beta-amiloid, alasan akumulasi di jaringan otak tidak diketahui. Juga, obat yang mencegah akumulasi atau mempromosikan resorpsi plak amiloid (pikun) tidak dibuat. Menciptakan vaksin eksperimental dan obat-obatan yang bertujuan membersihkan jaringan otak dari kelebihan beta-amiloid, belum melewati uji klinis.

    Hipotesis Tau

    Hipotesis Tau didasarkan pada identifikasi kusut neurofibrillary dalam jaringan otak yang timbul dari gangguan pada struktur protein tau. Asumsi tentang penyebab penyakit Alzheimer ini diakui sebagai relevan bersama dengan hipotesis tentang deposit amiloid. Penyebab pelanggaran juga tidak teridentifikasi.

    Hipotesis herediter

    Berkat penelitian bertahun-tahun, kecenderungan genetik terhadap penyakit Alzheimer telah diidentifikasi: insidennya jauh lebih tinggi pada orang yang kerabatnya menderita penyakit ini. Perkembangan penyakit Alzheimer “disalahkan” pada kromosom 1, 14, 19, dan 21. Mutasi pada kromosom 21 juga menyebabkan penyakit Down, yang memiliki fenomena degeneratif yang serupa dalam struktur otak.

    Paling sering spesies penyakit Alzheimer "terlambat" yang berkembang pada usia 65 tahun dan lebih tua secara genetik diturunkan, tetapi bentuk "awal" juga memiliki kelainan genetik dalam etiologi. Abnormalitas kromosom, pewarisan defek genom tidak harus mengarah pada perkembangan penyakit Alzheimer. Predisposisi genetik meningkatkan risiko penyakit, tetapi tidak menyebabkannya.

    Jika ada kelompok risiko turun-temurun, langkah-langkah pencegahan direkomendasikan, terutama terkait dengan mempertahankan gaya hidup sehat dan aktivitas intelektual yang kuat: kerja mental berkontribusi untuk menciptakan lebih banyak koneksi saraf, yang membantu otak untuk mendistribusikan kembali fungsi ke area lain ketika bagian dari sel mati, yang mengurangi kemungkinan timbulnya gejala. pikun pikun.

    Penyakit Alzheimer: Gejala pada Berbagai Tahap

    Penyakit Alzheimer adalah penyakit neurodegeneratif di mana sel-sel otak mati. Proses ini pertama disertai dengan gangguan fungsi kognitif, pada tahap selanjutnya oleh penghambatan fungsi seluruh organisme.
    Meskipun variabilitas gejala tergantung pada kepribadian pasien, manifestasi umum dari patologi adalah sama untuk semua orang.

    Tanda-tanda pertama penyakit

    Pertama-tama, memori jangka pendek menderita dengan keamanan jangka panjang. Keluhan orang lanjut usia tentang pelupa, mencari untuk menerima informasi yang sama beberapa kali cukup khas baik untuk usia kekhasan fungsi otak dan untuk tahap pertama penyakit Alzheimer. Di hadapan penyakit, pelupa meningkat, menjadi sulit untuk memproses informasi baru, ingat tidak hanya lokasi hal-hal yang akrab, tetapi juga nama-nama kerabat, usia Anda, informasi dasar.

    Gejala kedua dari tahap awal penyakit ini adalah apatis. Ketertarikan pada bentuk kebiasaan hobi berkurang, menjadi lebih sulit untuk mempraktikkan hobi favorit Anda, berjalan-jalan, bertemu teman. Apatis menjadi kehilangan keterampilan higienis: pasien berhenti menyikat gigi, mencuci, berganti pakaian.
    Gejala umum juga termasuk gangguan bicara, dimulai dengan upaya untuk mengingat kata yang akrab dan diakhiri dengan ketidakmampuan lengkap untuk memahami apa yang didengar, membaca dan pidato itu sendiri, isolasi, pemisahan dari orang yang dicintai, gangguan orientasi spasial: kesulitan mengenali tempat, kehilangan jalan pulang, dll..

    Pada pria, keadaan apatis sering diganti atau diselingi dengan peningkatan agresi, perilaku provokatif, dan gangguan perilaku seksual.
    Seringkali, diagnosis dini penyakit tidak mungkin, karena pasien sendiri tidak menyadari gejala proses patologis yang telah dimulai atau menghubungkannya dengan manifestasi kelelahan dan stres. Salah satu kesalahan umum pada tahap ini adalah upaya untuk "meredakan ketegangan dan rileks" dengan bantuan alkohol: minuman beralkohol secara signifikan mempercepat kematian sel-sel otak dan menyebabkan peningkatan gejala.

    Tahapan Penyakit Alzheimer

    Penyakit Alzheimer mempengaruhi jaringan otak, yang menyebabkan kematian sel progresif. Proses dimulai di hippocampus, bertanggung jawab untuk menyimpan dan menggunakan informasi yang terakumulasi, dan meluas ke departemen lain. Kerusakan pada korteks serebral menyebabkan gangguan kognitif: pikiran logis menderita, kemampuan untuk merencanakan.

    Kematian sel massal menyebabkan "kekeringan" otak, mengurangi ukurannya. Dengan perkembangan penyakit Alzheimer, penyakit ini mengarah pada penurunan fungsi otak: pasien tidak mampu merawat diri, tidak bisa berjalan, duduk, makan sendiri, pada tahap selanjutnya mengunyah dan menelan makanan. Ada beberapa klasifikasi tahapan penyakit Alzheimer. Yang paling umum adalah empat tahap penyakit.

    Tahap Awal: Predementia

    Tahap ini mendahului gambaran klinis penyakit yang nyata. Ketika membuat diagnosis berdasarkan simptomatologi terbuka, pasien itu sendiri dan kerabat mereka ingat bahwa tanda-tanda pertama penyakit Alzheimer memanifestasikan diri selama beberapa tahun (rata-rata, 8), tetapi mereka dikaitkan dengan efek kelelahan, stres, penurunan terkait usia dalam proses memori, dll.
    Gejala utama dari tahap ini adalah pelanggaran memori jangka pendek: ketidakmampuan untuk mengingat daftar pendek produk untuk dibeli di toko, daftar kelas untuk hari itu, dll. Kebutuhan yang terus meningkat untuk entri dalam buku harian, smartphone, pelupa rumah tangga progresif, serta penurunan jumlah minat, semakin apatis, keinginan untuk ditutup.

    Demensia dini

    Pada tahap inilah diagnosis klinis paling sering terjadi. Penghancuran sel-sel otak dan koneksi saraf menyebar dari hippocampus ke bagian lain dari otak, gejalanya meningkat, menjadi tidak mungkin untuk menghubungkan mereka dengan efek kelelahan atau kelelahan, pasien itu sendiri atau dengan bantuan kerabat mereka pergi ke dokter.
    Gejala baru bergabung dengan gangguan ingatan dan apatis, paling sering pada tahap pertama, terkait dengan bicara: pasien lupa nama-nama objek dan / atau membingungkan kata-kata yang terdengar sama tetapi berbeda dalam beban semantik. Gangguan motor ditambahkan: tulisan tangan memburuk, menjadi sulit untuk meletakkan barang-barang di rak, di dalam tas, untuk memasak makanan. Kesan keseluruhan tentang kelambanan dan kecanggungan disebabkan oleh distrofi dan kematian sel di hotel otak, yang bertanggung jawab atas keterampilan motorik halus.
    Sebagai aturan, pada tahap ini, kebanyakan orang mengatasi sebagian besar tugas sehari-hari dan tidak kehilangan keterampilan swalayan mereka, namun, dari waktu ke waktu mereka mungkin perlu bantuan dalam melakukan tugas-tugas biasa.

    Tahap demensia sedang

    Tahap demensia moderat pada penyakit Alzheimer ditandai oleh peningkatan gejala penyakit. Ada tanda-tanda demensia pikun, gangguan proses mental: kesulitan membangun koneksi logis, perencanaan (misalnya, ketidakmampuan berpakaian sesuai dengan cuaca). Orientasi spasial terganggu, pasien yang berada di luar rumah tidak dapat memahami di mana mereka berada, yang, bersama dengan gangguan memori jangka pendek dan jangka panjang karakteristik dari tahap ini, membuat tidak mungkin untuk mengingat bagaimana seseorang sampai ke tempat ini dan di mana dia tinggal, bagaimana nama kerabat dan dirinya sendiri.
    Pelanggaran memori jangka panjang menyebabkan lupa nama dan wajah asli, data paspor pribadi. Memori jangka pendek berkurang sehingga pasien tidak ingat makan beberapa menit yang lalu, mereka lupa mematikan lampu, air, gas.
    Keterampilan bicara hilang, sulit bagi pasien untuk mengingat, memilih kata-kata untuk berbicara sehari-hari, kemampuan membaca dan menulis berkurang atau menghilang.
    Ada fluktuasi suasana hati yang ditandai: apati digantikan oleh iritasi, agresi.
    Pasien pada tahap ini membutuhkan pengawasan konstan, meskipun beberapa kemampuan perawatan diri masih tetap ada.

    Demensia parah

    Penyakit Alzheimer pada tahap demensia parah ditandai dengan hilangnya perawatan diri, kemampuan makan sendiri, ketidakmampuan untuk mengontrol proses fisiologis (inkontinensia urin, massa tinja), hampir kehilangan kemampuan berbicara, berkembang menjadi kehilangan kemampuan untuk bergerak, menelan.
    Pasien membutuhkan perawatan konstan, pada tahap akhir, makanan dipasok melalui tabung lambung.
    Penyakit Alzheimer itu sendiri tidak fatal. Penyebab kematian yang paling umum adalah pneumonia, septik, proses nekrotik karena munculnya luka tekan, kepatuhan terhadap penyakit Alzheimer dari etiologi yang berbeda, tergantung pada karakteristik individu seseorang.

    Metode untuk mendiagnosis penyakit Alzheimer

    Langkah-langkah diagnostik awal membantu mengkompensasi gangguan yang ada dan memperlambat perkembangan proses neurodegeneratif. Setelah mendeteksi tanda-tanda neurologis yang khas, perlu berkonsultasi dengan spesialis untuk mengidentifikasi penyebab terjadinya dan memperbaiki kondisinya.

    Masalah diagnosis dini penyakit

    Alasan utama untuk diagnosis penyakit ini bukan pada tahap awal predementia, dalam sikap ceroboh terhadap manifestasi gejala primer, serta dalam mengurangi kemampuan pasien untuk harga diri yang memadai dari kondisinya, yang juga memanifestasikan dirinya pada permulaan penyakit.
    Kelupaan, gangguan, kecanggungan motor, penurunan kapasitas kerja, yang tidak dikompensasi dengan istirahat, harus menjadi alasan untuk pemeriksaan penuh oleh spesialis. Terlepas dari kenyataan bahwa usia rata-rata timbulnya penyakit Alzheimer adalah 50-65 tahun, bentuk awal dimulai pada pergantian 40 tahun, dan obat-obatan memiliki sejarah timbulnya patologi pada usia 28 tahun.

    Manifestasi klinis tipikal dari penyakit ini

    Saat mengumpulkan anamnesis dan menganalisis keluhan pasien, spesialis membedakannya sesuai dengan gambaran klinis penyakit: penurunan fungsi memori secara progresif, dari jangka pendek ke jangka panjang, apatis, kehilangan minat, penurunan kinerja, aktivitas, perubahan suasana hati. Seringkali, gejala-gejala ini mengungkapkan gejala depresi, yang disebabkan oleh kesadaran akan penurunan fungsi otak, ketidakpuasan terhadap kemampuan, kondisi, dan sikap orang lain.

    Tes Alzheimer

    Penyakit Alzheimer adalah penyakit yang dalam manifestasinya eksternal mungkin mirip dengan kedua kondisi sementara yang disebabkan oleh gangguan sementara dan beberapa patologi lainnya. Untuk konfirmasi awal diagnosis, spesialis tidak dapat didasarkan hanya pada hasil pengumpulan informasi dari pasien dan kerabatnya, oleh karena itu, tes dan kuesioner dari berbagai sumber digunakan untuk mengklarifikasi.
    Saat menguji, pasien diminta untuk menghafal dan mengulangi beberapa kata, membaca dan menceritakan kembali teks yang tidak dikenal, melakukan perhitungan matematika sederhana, mereproduksi pola, menemukan fitur umum, berorientasi temporal, indikator spasial, dan sebagainya. Semua tindakan mudah dilakukan dengan fungsi neurologis otak yang utuh, namun, menyebabkan kesulitan selama proses patologis di jaringan otak.
    Kuesioner ini direkomendasikan untuk ditafsirkan oleh para ahli, tetapi dapat digunakan secara mandiri di rumah. Beberapa hasil tes interpretasi tersedia di Internet.

    Metode neuroimaging

    Gambaran klinis dan gejala neurologis pada berbagai neuro-penyakit serupa, sehingga penyakit Alzheimer membutuhkan diferensiasi diagnosis dari gangguan otak vaskular, perkembangan inklusi kistik, tumor, efek stroke.
    Untuk diagnosis yang akurat gunakan metode pemeriksaan instrumental: MRI dan CT.

    Pencitraan resonansi magnetik

    Pencitraan resonansi magnetik otak adalah metode penelitian yang disukai untuk dugaan penyakit Alzheimer. Metode neuroimaging ini memungkinkan untuk mengidentifikasi gejala khas dari penyakit, seperti:

    • penurunan jumlah substansi otak;
    • adanya inklusi;
    • gangguan metabolisme di jaringan otak;
    • pembesaran ventrikel otak.

    MRI dilakukan setidaknya dua kali setiap bulan untuk menilai keberadaan dan dinamika proses degeneratif.

    Tomografi komputer yang dikomputasi

    Computed tomography adalah teknik neuroimaging lain yang digunakan dalam diagnosis. Namun, lebih rendah, dibandingkan dengan MRI, sensitivitas perangkat memungkinkan kami untuk merekomendasikannya untuk mendiagnosis keadaan jaringan otak pada tahap akhir penyakit, ketika kerusakan otak cukup signifikan.

    Metode diagnostik tambahan

    Tomografi emisi positron dianggap sebagai metode diagnostik paling modern, memungkinkan untuk menentukan penyakit bahkan pada tahap paling awal. Teknik ini memiliki keterbatasan bagi pasien dengan konsentrasi gula yang tinggi dalam darah, karena obat farmakologis diberikan kepada pasien untuk secara akurat menentukan adanya penyimpangan dalam metabolisme intraseluler jaringan otak. Tidak ada kontraindikasi lain untuk PET yang telah diidentifikasi.
    Untuk diagnosa tambahan dalam kasus dugaan penyakit Alzheimer, diferensiasi dari penyakit lain dan penilaian kondisi pasien, EEG, tes laboratorium darah, plasma (uji NuroPro), analisis minuman keras tulang belakang dapat dilakukan.

    Pengobatan Alzheimer

    Penyakit Alzheimer adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan, sehingga terapi ditujukan untuk memerangi gejala dan manifestasi dari proses patologis dan, jika mungkin, memperlambatnya.

    Terapi obat-obatan

    Sesuai dengan penelitian yang dilakukan, kelompok obat-obatan ditemukan untuk mengurangi pembentukan endapan yang menghancurkan sel-sel otak, serta obat-obatan yang membantu meningkatkan kualitas hidup pasien. Ini termasuk:

    • kelompok antikolinesterase: Rivastimine, Galantamine, Donezipin dalam berbagai bentuk pelepasan;
    • Akatinol memantine dan analog, menangkal efek glutamat pada sel-sel otak;
    • obat simptomatik: asam amino, obat yang meningkatkan sirkulasi otak, mengurangi peningkatan stres psiko-emosional, manifestasi gangguan mental pada tahap akhir demensia, dll.

    Penyakit Alzheimer: Metode Pencegahan

    Penyakit Alzheimer adalah penyakit di mana otak kehilangan fungsinya karena kematian sel dan gangguan koneksi saraf. Namun, telah terbukti bahwa otak manusia cukup plastis, sel-sel dan bagian-bagian otak sebagian dapat menggantikan daerah yang terkena, melakukan fungsi tambahan.

    Untuk memberi otak kesempatan kompensasi diri seperti itu, jumlah koneksi saraf harus cukup tinggi yang terjadi pada orang dengan aktivitas mental, hobi intelektual, berbagai minat. Studi menunjukkan bahwa penyakit Alzheimer berkorelasi langsung dengan tingkat IQ: semakin tinggi kecerdasan, yang berarti jumlah koneksi saraf yang stabil di otak, semakin jarang penyakit memanifestasikan dirinya.

    Juga diketahui tentang hubungan antara belajar bahasa asing dan perkembangan pikun pikun: semakin banyak pengetahuan, semakin rendah risiko menjadi sakit. Bahkan pada tahap awal penyakit, adalah mungkin untuk memperlambat perkembangan gejala, jika Anda secara aktif mulai melatih daya ingat, membaca dan menceritakan kembali informasi, memecahkan teka-teki silang. Penyakit Alzheimer adalah penyakit yang menghancurkan koneksi saraf, dan dampaknya dapat diatasi dengan penciptaan yang baru.

    Metode pencegahan juga termasuk gaya hidup sehat, aktivitas fisik, diet seimbang, menghindari alkohol. Belum diketahui mekanisme apa yang memicu penyakit Alzheimer, tetapi ada bukti bahwa cedera kepala juga dapat menyebabkan timbulnya penyakit tersebut. Pencegahan cedera juga berfungsi untuk mencegah penyakit Alzheimer, penyakit yang melanggar kualitas hidup tidak hanya dari pasien itu sendiri, tetapi juga dari kerabat dan teman-teman mereka.

    Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia