Penyebab autisme adalah kombinasi dari faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya penyakit tertentu, atau menciptakan lingkungan yang menguntungkan untuk perkembangannya. Saat ini, masih belum sepenuhnya dipahami apa yang sebenarnya menyebabkan penyakit ini, tetapi diketahui dengan pasti bahwa penyebab utama terjadinya penyakit ini terkait erat dengan genetika dan faktor keturunan. Ini dibuktikan dengan banyak studi ilmiah modern yang dilakukan di daerah ini. Karakteristik umum penyakit, sifat dan etiologinya terus-menerus menghasilkan teori autisme baru. Dari mana penyakit ini berasal? Apa alasan pembentukan dan pengembangannya?

Dalam artikel ini, kami akan mempertimbangkan semua konsep yang mungkin yang mempengaruhi perkembangan autisme, dan juga menggambarkan faktor-faktor yang masih keliru dianggap sebagai penyebab yang memicu terjadinya autisme.

Predisposisi herediter

Genetika adalah salah satu alasan utama mengapa penyakit ini terjadi dan berkembang. Dengan demikian, autisme diturunkan, yang berarti bahwa anak-anak autis yang menderita penyakit seperti itu awalnya terpapar pada tingkat genetik. Ini adalah faktor keturunan yang menjadi alasan mengapa dalam keluarga yang sama beberapa anak menderita penyakit ini. Dan studi ilmiah mengklaim bahwa risiko mengembangkan autisme anak usia dini di antara saudara dan saudari meningkat tiga hingga delapan kali lipat.

Ada beberapa kegagalan genetik dalam autisme. Mereka berhubungan langsung dengan protein, protein, neuron dan mitokondria. Perlu dicatat bahwa cacat mitokondria adalah kegagalan genetik yang paling sering terjadi pada autis. Pada saat yang sama, kecenderungan genetik untuk gangguan protein dan kelainan dalam interaksi saraf, terjadi pada tingkat sel, dapat dengan jelas ditelusuri. Penyimpangan seperti itu sering menyebabkan kehancuran membran sel dan memicu pembentukan energi dalam mitokondria.

Gen autisme

Meskipun asal mula penyakit ini berkaitan erat dengan genetika, saat ini tidak ada bukti ilmiah bahwa ada gen tertentu yang menyebabkan penyakit. Namun, sekelompok ilmuwan internasional baru-baru ini menerbitkan hasil penelitian mereka dalam jurnal Science Translational Medicine. Dalam perjalanan pekerjaan mereka, mereka menemukan bahwa mutasi gen PTCHD1, yang terletak pada kromosom pria tunggal, sebagian besar terkait dengan autisme. Menurut para ilmuwan, ini menjelaskan fakta bahwa anak laki-laki dilahirkan autistik empat kali lebih sering daripada anak perempuan.

Namun, para ilmuwan itu sendiri mengatakan bahwa sejumlah kecil individu, dalam struktur genetik yang diidentifikasi hubungan ini selama percobaan semacam itu, bukanlah bukti mendasar, tetapi hanya salah satu bukti tambahan dari salah satu kemungkinan penyebab gangguan autistik.

Virus

Penelitian ilmiah dilakukan di bidang virologi. Dengan demikian, disarankan bahwa perkembangan autisme dapat dipengaruhi oleh penyebab toksik dan infeksius.

Virus herpes, rubella, mononukleosis, cacar air, roseola dan cytomegalovirus sangat berbahaya bagi perkembangan otak anak. Mereka dapat menyebabkan respons non-standar dari sistem kekebalan tubuh terhadap infeksi, yang dapat menyebabkan perkembangan autisme dan penyakit autoimun lainnya.

Dengan berkurangnya kekebalan pada bayi baru lahir, penetrasi virus ke dalam tubuh mereka sangat memengaruhi sistem saraf dan otak, akibatnya terjadi reaksi autoimun. Secara sederhana, tubuh bayi berkelahi dengan dirinya sendiri, menyerang pada saat yang sama sel-sel sehatnya sendiri, yang dengannya autisme anak-anak usia dini dan keterbelakangan mental muncul.

Paling sering, virus memasuki tubuh anak selama perkembangan janin, dengan infeksi pada wanita hamil. Mungkin juga infeksi bayi melalui ASI selama menyusui, atau air liur. Kebetulan bahwa seorang anak mengambil penyakit menular di palungan.

Area otak yang lebih lemah dihantam pertama kali, dan ini adalah area yang bertanggung jawab untuk suasana hati emosional dan keterampilan komunikasi. Sebagai contoh, amigdala membantu mengatur latar belakang emosional dan bertanggung jawab atas cara komunikasi, intonasi, serta untuk kontak mata. Dan seperti diketahui, gejala utama autisme adalah tidak adanya kontak mata, kemiskinan emosional, isolasi dan pengurangan fungsi komunikatif.

Vaksin

Satu teori adalah bahwa autisme disebabkan oleh vaksinasi yang diberikan kepada anak-anak saat masih bayi selama proses vaksinasi wajib. Namun, hingga saat ini, ada banyak studi ilmiah yang berbeda, tetapi belum ada dari mereka yang membuktikan hubungan antara vaksin, atau kombinasinya dengan penyakit ini. Juga, sama sekali tidak ada bukti yang ditemukan bahwa zat yang digunakan dalam produksi vaksin berkontribusi pada pengembangan gangguan spektrum autisme. Teori yang ditambahkan Thimerosal ke dalam vaksin meningkatkan beberapa kali risiko pengembangan penyakit semacam itu tetap hanya teori yang tidak berdasar.

Bebas gluten sebagai provokator cacat perkembangan

Baru-baru ini, telah menjadi semakin umum untuk mengatakan bahwa salah satu faktor yang menyebabkan autisme pada anak-anak dan orang dewasa mungkin adalah intoleransi makanan terhadap gluten. Seperti diketahui, manifestasi klinis dari penyimpangan tersebut adalah penyakit celiac. Dan memang, dengan diet bebas gluten, ada efek positif pada gangguan spektrum autisme.

Selanjutnya, para ilmuwan telah membantah hubungan yang ada antara penyakit celiac dan terjadinya autisme pada anak-anak, tetapi menegaskan bahwa peningkatan risiko mengembangkan penyakit ini adalah pada orang-orang yang memiliki mukosa usus normal, tetapi dengan tes positif untuk antibodi terhadap komponen gluten.

Dengan demikian, ternyata kondisi patologis dalam autisme tidak berkembang dengan manifestasi klinis intoleransi gluten, yaitu penyakit celiac, tetapi langsung di bawah pengaruh gluten. Teori bahwa intoleransi imunologis dari komponen gluten dapat mendasari mekanisme pengembangan gangguan spektrum autisme, telah dikonfirmasi.

Itulah sebabnya, dalam perawatan autisme, diet bebas gluten wajib diberikan oleh ahli gizi, yang secara signifikan meningkatkan fungsi kognitif pada anak-anak yang sakit.

Alasan spiritual

Psikologi memiliki pandangan sendiri tentang penyebab penyakit semacam itu. Faktor spiritual dan psikologis memainkan peran penting dalam perkembangan autisme. Psikosomatik penyakit ini menunjukkan bahwa manifestasi fisiologis dari penyakit semacam itu berkaitan erat dengan yang psikologis. Jadi, misalnya, seorang anak kehilangan keterampilan berbicara ketika dia tidak ingin berkomunikasi dengan orang lain.

Alasan psikologis yang mempengaruhi akuisisi penyakit, dalam hal ini adalah:

  • masalah dengan hubungan dengan ibu pada anak usia dini;
  • kurang perhatian pada bayi oleh orang tua;
  • stres emosional yang parah;
  • sama sekali mengabaikan anak oleh ibu, menyapih lebih awal;
  • trauma psikologis pada anak;
  • persepsi dunia yang terdistorsi karena kurangnya pengetahuan.

Anak-anak semacam itu sering tidak memiliki bawaan, tetapi memperoleh autisme.

Kondisi dan gaya hidup psikologis ibu

Gaya hidup ibu dari anak dan kondisi psikologisnya selama kehamilan juga dapat mempengaruhi perkembangan penyakit semacam itu.

Penyakit yang tertunda

Salah satu penyebab autisme dianggap penyakit menular yang dibawa oleh wanita hamil selama kehamilan. Infeksi tersebut termasuk rubella, campak, herpes dan cacar air. Bahkan flu biasa dan infeksi virus akut dalam periode seperti itu hampir dua kali lipat risiko melahirkan anak autis.

Dan penggunaan antibiotik dan obat antivirus hanya memperburuk situasi.

Stres prenatal

Keadaan emosional seorang wanita selama kehamilan juga bisa menjadi penyebab gangguan siklus autis pada anak. Seringnya stres yang diderita oleh seorang wanita selama periode tersebut meningkatkan konsentrasi glukokortikoid dalam darah, yang, ketika mereka berlebihan, tidak dinetralkan, tetapi memasuki tubuh janin. Hormon-hormon semacam itu mampu menembus ke dalam otak seorang anak, menyebabkannya berbagai kelainan yang terjadi segera setelah kelahiran seorang anak atau ketika ia berkembang.

Biasanya, baik pada akhir tahun pertama kehidupan, atau di wilayah tujuh hingga sembilan tahun. Glukokortikoid, yang beredar di seluruh tubuh anak, menyebabkan kegelisahan, mengungkapkan kekhawatiran, berkontribusi terhadap perkembangan gangguan sistem saraf, serta penyakit psikosomatik, termasuk autisme anak usia dini.

Kebiasaan buruk

Peran penting dalam perkembangan autisme anak dimainkan oleh kebiasaan buruk yang dimiliki ibu selama kehamilan. Terutama berbahaya dalam hal ini adalah merokok. Meskipun para ilmuwan belum secara terbuka menyatakan hubungan antara autisme pada anak-anak dan merokok pada ibu yang hamil, tetapi hasil penelitian yang dilakukan di daerah ini menunjukkan bahwa itu ada. Dengan demikian, merokok seorang wanita hamil dapat memicu perkembangan bentuk autisme spesifik pada anak.

Alkohol, kafein, obat-obatan dan obat-obatan yang digunakan oleh ibu hamil juga tidak membawa manfaat bagi kesehatan anak. Meskipun tidak ada hubungan langsung antara penggunaan dan perkembangannya pada anak autis, kebiasaan buruk seperti itu umumnya berdampak buruk pada kesehatan janin dan menyebabkan proses patologis dalam tubuh anak yang belum lahir.

Usia orang tua

Dalam hal ini, usia ayah sangat penting. Pria di atas lima puluh tahun menjadi ayah dengan enam puluh enam persen meningkatkan risiko autisme pada anak mereka, bukan tiga puluh. Dan perwakilan dari seks yang lebih kuat, yang menjadi ayah antara usia empat puluh dan lima puluh tahun, mengurangi angka ini menjadi hanya dua puluh delapan persen.

Usia ibu yang terlambat juga meninggalkan bekas. Wanita yang menjadi ibu setelah empat puluh lima belas persen lebih berisiko memiliki anak autis daripada tiga puluh tahun. Dan jika kedua orang tua melewati garis empat puluh tahun, risikonya meningkat dengan cepat.

Perlu dicatat bahwa perbedaan besar dalam usia antara orang tua. Yang paling rentan terhadap autisme adalah anak-anak yang ayahnya pada usia tiga puluh lima hingga empat puluh tahun, dan ibunya sepuluh tahun lebih tua. Sebaliknya, jika seorang pria sepuluh tahun lebih muda dari seorang wanita, dan dia, pada gilirannya, berusia antara tiga puluh dan empat puluh tahun, risiko penyakit semacam itu juga cukup tinggi.

Set faktor

Namun, membicarakan salah satu alasan terjadinya penyakit tersebut juga perlu dilakukan dengan hati-hati. Baru-baru ini, para ilmuwan semakin mencatat fakta bahwa kemunculan dan perkembangan gangguan siklus autis dipengaruhi oleh kombinasi berbagai faktor, di antaranya adalah kecenderungan genetik, ekologi, usia orang tua dan berbagai penyebab psikologis.

Kesimpulannya

Penyebab autisme ada cukup banyak, dan saat ini mereka belum sepenuhnya dipahami. Karena itu, tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti apa penyebab yang mendasar dalam terjadinya penyakit ini. Posisi saat ini, karya ilmiah dan penelitian yang dilakukan di bidang ini, semakin mengarah pada kecenderungan untuk berpikir bahwa tidak ada alasan tunggal untuk menyebabkan penyakit seperti itu. Dan penyakit ini terbentuk di bawah pengaruh beberapa faktor, yang bersama-sama menyebabkan munculnya gangguan spektrum autisme.

Autisme pada anak-anak: tanda-tanda penyakit dan penyebabnya

Autisme adalah penyakit bawaan yang tidak dapat disembuhkan yang ditandai dengan gangguan perkembangan mental, yang mengarah pada melemahnya atau hilangnya kontak dengan dunia luar, perendaman mendalam ke dalam dunia pengalaman seseorang sendiri, dan kurangnya keinginan untuk berkomunikasi dengan orang-orang.

Anak seperti itu tidak dapat mengekspresikan emosinya, juga tidak memahami emosi orang lain. Pada saat yang sama, sering ada pelanggaran berbicara dan bahkan penurunan perkembangan intelektual.

Autisme, banyak ahli tidak menganggap penyakit mental dalam arti sempit. Sederhananya, anak-anak seperti itu memandang dunia sekitar dengan cara yang berbeda. Karena itu, anak autis disebut anak hujan. Hujan dalam hal ini melambangkan kekhasan anak-anak (mirip dengan film "Rain Man").

Semua manifestasi autisme terjadi pada 3-5 anak dari 10.000 anak, dan dalam bentuk ringan - pada 40 anak per 10.000. Pada anak perempuan, tercatat 3-4 kali lebih jarang dibandingkan pada anak laki-laki.

Penyebab

Ada banyak karya ilmiah tentang autisme anak-anak, sama seperti ada banyak teori tentang dugaan penyebabnya. Tetapi alasan pastinya belum ditetapkan, karena tidak ada satu pun hipotesis yang sepenuhnya dibenarkan.

Beberapa ilmuwan menyarankan penularan penyakit ini secara turun-temurun. Bukti dari pandangan ini adalah bahwa autisme sering diamati pada anggota keluarga yang sama. Tetapi dalam kasus-kasus seperti itu, adalah mungkin bahwa anak-anak dari orang tua dengan autisme, menjadi orang tua, juga berbeda dalam ilmu pengetahuan, "karakter keras" berdasarkan asuhan dan gaya hidup dalam keluarga, yang memengaruhi ciri-ciri khas anak-anak mereka.

Selain itu, anak-anak autis lebih sering dilahirkan dalam keluarga dengan iklim keluarga yang sejahtera. Dan penyimpangan yang terungkap dalam perilaku orang tua dari anak-anak tersebut terhubung, lebih tepatnya, dengan kelelahan psikologis karena perjuangan sehari-hari dengan penyakit tersebut.

Beberapa psikiater mencoba mengaitkan autisme dengan urutan kelahiran anak dalam keluarga. Diasumsikan bahwa anak autis paling sering menderita bayi yang lahir pertama dalam keluarga. Namun, paparan autisme meningkat dengan jumlah kelahiran dalam keluarga (yaitu, anak kedelapan lebih cenderung memiliki autisme daripada ketujuh).

Penelitian telah menunjukkan bahwa pada kelahiran satu anak dengan autisme risiko mengembangkannya pada kelahiran berikutnya dalam keluarga, bayinya 2,8 kali lebih tinggi. Kemungkinan memiliki penyakit meningkat bahkan jika salah satu dari orang tua memiliki autisme.

Sebagian besar bukti diperoleh oleh teori tentang pentingnya infeksi virus pada ibu selama kehamilan (rubela, campak, cacar air), yang menyebabkan gangguan pada pembentukan otak janin. Bukti perkembangan autisme karena vaksinasi tidak ditemukan, seperti yang tidak dikonfirmasi, dan asumsi kejadiannya dengan diet yang tidak tepat.

Kombinasi faktor genetik dan efek buruk pada janin (infeksi atau zat beracun) kemungkinan besar menjadi masalah.

Tanda-tanda penyakit

Manifestasi klinis autisme beragam, seperti kepribadian itu sendiri. Tidak ada gejala kunci tunggal: kompleks gejala setiap pasien terbentuk di bawah pengaruh kepribadian dan lingkungan, setiap anak autis adalah unik.

Autisme adalah penyimpangan dari dunia realitas ke dunia kesulitan dan pengalaman internal. Anak itu tidak memiliki keterampilan rumah tangga dan hubungan emosional dengan orang yang dicintai. Anak-anak semacam itu mengalami ketidaknyamanan di dunia orang-orang biasa, karena mereka tidak memahami emosi dan perasaan mereka.

Tanda-tanda penyakit misterius ini tergantung pada usia. Para ahli mengidentifikasi 3 kelompok manifestasi autisme: awal (pada anak di bawah 2 tahun), anak-anak (dari 2 hingga 11 tahun), autisme remaja (dari 11 hingga 18 tahun).

Tanda autisme pada anak di bawah 2 tahun:

  • bayi tidak cukup terikat pada ibu: dia tidak tersenyum padanya, tidak menarik tangannya, tidak bereaksi terhadap perawatannya, tidak mengenali kerabat dekatnya (bahkan ibunya);
  • anak tidak menatap mata dan wajahnya ketika mencoba berkomunikasi dengannya;
  • tidak ada "postur kesiapan" ketika mengambil bayi di tangan Anda: ia tidak meregangkan gagang, tidak menekan dada, dan karena itu bahkan mungkin menolak untuk menyusui;
  • anak itu lebih suka bermain sendiri dengan mainan yang sama atau dengan sebagian darinya (roda dari mesin tik atau binatang yang sama, boneka); mainan lain tidak menimbulkan minat;
  • kecanduan mainan dibedakan oleh kekhasannya: mainan anak-anak biasa kurang menarik, anak autis dapat melihat atau memindahkan objek untuk waktu yang lama di depan matanya, mengikuti gerakannya;
  • tidak menanggapi namanya jika ketajaman pendengarannya normal;
  • tidak menarik perhatian orang lain pada subjek yang membangkitkan minatnya;
  • tidak membutuhkan perhatian atau bantuan apa pun;
  • memperlakukan siapa pun sebagai benda mati - mendorongnya keluar dari jalan atau hanya memotong;
  • ada keterlambatan perkembangan bicara (tidak berhenti pada usia satu tahun, ia tidak mengucapkan kata-kata sederhana selama satu setengah tahun, tetapi frasa sederhana pada 2 tahun), tetapi bahkan dengan pidato lanjut anak jarang dan enggan berbicara;
  • bayi tidak suka perubahan, menentangnya; setiap perubahan menyebabkan kecemasan atau kemarahan;
  • kurangnya minat dan bahkan agresi terhadap anak-anak lain;
  • tidur buruk, insomnia adalah tipikal: anak berbaring terjaga untuk waktu yang lama;
  • nafsu makan berkurang;
  • perkembangan kecerdasan bisa berbeda: normal, dipercepat atau tertinggal, tidak merata;
  • reaksi yang tidak memadai (ketakutan yang kuat) terhadap rangsangan eksternal minor (cahaya, kebisingan rendah).

Manifestasi autisme dari usia 2 hingga 11 tahun (kecuali untuk gejala di atas, muncul gejala baru):

  • dalam 3-4 tahun bayi tidak berbicara, atau hanya mengucapkan beberapa kata; beberapa anak terus-menerus mengulangi suara (atau kata) yang sama;
  • perkembangan bicara pada beberapa anak mungkin aneh: anak mulai berbicara segera dengan frasa, kadang-kadang logis ("dewasa") dibangun; kadang-kadang ditandai oleh echolalia - pengulangan frasa yang terdengar sebelumnya dengan pelestarian struktur dan intonasinya;
  • Penggunaan kata ganti yang tidak tepat dan kurangnya kesadaran akan "aku" sendiri juga dikaitkan dengan efek echolalia (anak itu menyebut dirinya "Anda");
  • anak itu sendiri tidak akan pernah memulai percakapan, tidak mendukungnya, tidak ada keinginan untuk berkomunikasi;
  • Perubahan dalam lingkungan yang akrab memang meresahkan, tetapi yang lebih penting baginya adalah tidak adanya objek apa pun, bukan orang;
  • Karakteristiknya adalah ketakutan yang tidak memadai (kadang-kadang hal yang paling umum) dan kurangnya rasa bahaya yang nyata;
  • anak melakukan tindakan dan gerakan stereotip; dapat duduk di tempat tidur untuk waktu yang lama (termasuk di malam hari), bergoyang secara monoton ke samping;
  • keterampilan apa pun diperoleh dengan susah payah, beberapa anak tidak dapat belajar menulis, membaca;
  • beberapa anak telah berhasil mengembangkan kemampuan musik, menggambar, dan matematika;
  • pada usia ini, anak-anak secara maksimal "meninggalkan" ke dunia mereka sendiri: seringkali mereka memiliki tangisan atau tawa tanpa sebab, untuk serangan kemarahan.

Manifestasi autisme pada anak-anak setelah 11 tahun:

  • Meskipun anak sudah memiliki keterampilan berkomunikasi dengan orang-orang pada usia ini, ia masih berjuang untuk kesepian, tidak merasa perlu untuk berkomunikasi. Dalam beberapa kasus, seorang anak autis, ketika berkomunikasi, dapat menghindari kontak mata atau, sebaliknya, menatap tajam ke matanya, mendekati terlalu dekat, atau bergerak terlalu jauh ketika berbicara, berbicara dengan sangat keras atau sangat pelan;
  • ekspresi wajah dan gerak tubuh terlalu sedikit. Ekspresi bahagia di wajah memberi jalan untuk ketidakpuasan ketika orang muncul di ruangan;
  • kosakata buruk, kata-kata dan frasa tertentu sering diulang. Pidato tanpa intonasi menyerupai percakapan robot;
  • sulit untuk memasuki percakapan terlebih dahulu;
  • kurangnya pemahaman tentang emosi dan perasaan orang lain;
  • ketidakmampuan untuk membangun hubungan yang ramah (romantis);
  • ketenangan dan kepercayaan diri diamati hanya dalam situasi atau situasi yang akrab, dan pengalaman yang kuat - dengan perubahan dalam hidup;
  • keterikatan yang kuat dengan objek, kebiasaan, tempat individu;
  • banyak anak-anak dibedakan oleh rangsangan motorik dan psikomotor, disinhibisi, sering dalam kombinasi dengan agresi dan impulsif. Yang lain, sebaliknya, pasif, lesu, terhambat, dengan respons yang lemah terhadap rangsangan;
  • pubertas lebih rumit, dengan seringnya perkembangan agresi terhadap orang lain, depresi, gangguan mental cemas, epilepsi;
  • Di sekolah, beberapa anak menciptakan kesan imajiner para genius: mereka dapat dengan mudah melantunkan puisi atau lagu dengan mendengarkannya sekali, meskipun mata pelajaran lain sulit dipelajari. Dilengkapi dengan kesan "jenius" terkonsentrasi wajah "pintar", seolah-olah anak sedang memikirkan sesuatu.

Kehadiran tanda-tanda ini tidak selalu menunjukkan autisme. Tetapi ketika mereka ditemukan, Anda harus berkonsultasi dengan spesialis.

Variasi autisme (bentuknya yang lebih ringan) adalah sindrom Asperger. Ciri khasnya adalah bahwa anak-anak memiliki perkembangan mental yang normal dan kosa kata yang cukup. Tetapi sementara berkomunikasi dengan orang lain itu sulit, anak-anak tidak dapat memahami dan mengekspresikan emosi.

Diagnostik

Mungkin untuk mencurigai perkembangan autisme pada bayi sejak usia 3 bulan. Tetapi tidak ada dokter yang bisa memastikan diagnosis tepat pada usia dini. Autisme pada anak lebih sering didiagnosis pada usia 3 tahun, ketika manifestasi penyakit menjadi jelas.

Diagnosis patologi ini, bahkan untuk spesialis berpengalaman, masih jauh dari sederhana. Kadang-kadang dokter membutuhkan beberapa teknik penasehat, berbagai tes dan pemantauan untuk diagnosis diferensial dengan kondisi seperti neurosis, cerebral palsy, dan penyakit genetik dengan keterbelakangan mental.

Beberapa gejala mungkin berhubungan dengan anak-anak yang sehat. Yang penting bukanlah kehadiran tanda, melainkan sistematisnya manifestasinya. Kesulitannya juga dalam berbagai gejala autisme, yang dapat diekspresikan dalam berbagai tingkat keparahan. Sebagai contoh, siswa yang cakap mungkin tertutup. Karena itu, penting untuk mendeteksi beberapa tanda, pelanggaran persepsi dunia nyata.

Setelah menemukan penyimpangan dalam perilaku anak, orang tua harus menghubungi psikiater anak yang dapat mendiagnosis gangguan mental pada anak. "Pusat Pengembangan Anak" saat ini didirikan di kota-kota besar. Spesialis di dalamnya (ahli saraf anak-anak, psikiater, ahli terapi wicara, psikolog, dll.) Terlibat dalam diagnosis awal gangguan perkembangan anak-anak dan rekomendasi untuk merawat mereka.

Dengan tidak adanya pusat, diagnosis ditetapkan oleh komisi dengan partisipasi dokter anak, psikiater anak, psikolog dan guru (tutor).

Di Amerika Serikat, orang tua diuji untuk semua anak pada usia 1,5 untuk mengecualikan autisme dari anak (tes ini disebut "Tes autisme untuk anak kecil"). Tes sederhana ini dapat membantu orang tua memutuskan sendiri kebutuhan untuk berkonsultasi dengan spesialis untuk anak mereka.

Setiap pertanyaan harus dijawab “Ya” atau “Tidak”:

  1. Apakah Anda suka anak kecil ketika mereka menggendongnya, meletakkannya di atas lututnya, menggoyangkannya?
  2. Apakah anak itu tertarik pada anak-anak lain?
  3. Apakah seorang anak suka naik ke suatu tempat, naik tangga?
  4. Apakah anak itu suka permainan dengan orang tuanya?
  5. Apakah anak meniru tindakan tertentu (“membuat teh” di piring mainan, mengendalikan mesin, dll.)?
  6. Apakah bayi menggunakan jari telunjuk untuk menunjuk ke barang yang menarik baginya?
  7. Apakah dia pernah membawa benda apa pun untuk ditunjukkan kepada Anda?
  8. Apakah bayi itu menatap mata orang asing?
  9. Arahkan jari ke benda yang tidak terlihat oleh bayi dan katakan: "Lihat!", Atau ucapkan nama mainannya ("mesin" atau "boneka"). Periksa reaksi anak: apakah dia menoleh untuk melihat objek (dan bukan pada gerakan tanganmu)?
  10. Kita harus memberi anak itu sendok mainan dan cangkir dan meminta "membuat teh." Apakah anak akan mendukung permainan dan berpura-pura membuat teh?
  11. Tanyakan kepada anak itu pertanyaan, “Di mana kubus? atau boneka. " Akankah anak itu menunjukkan objek ini dengan jari?
  12. Bisakah seorang anak membangun piramida atau menara kubus?

Jika mayoritas jawaban adalah "tidak", maka kemungkinan anak tersebut menderita autisme sangat tinggi.

Apa yang harus dilakukan orang tua jika anak didiagnosis menderita autisme?

Banyak orang tua untuk waktu yang lama tidak dapat menerima diagnosis seperti itu, menjelaskan sendiri perubahan perilaku anak berdasarkan kepribadian dan karakternya.

Apa yang bisa Anda beri tahu orang tua?

  1. Tidak perlu menyangkal diagnosis. Setelah semua, untuk membuat diagnosis, dokter melakukan penilaian pada banyak kriteria.
  2. Memahami dan menerima bahwa patologi ini tidak akan berlalu selama bertahun-tahun dan tidak akan disembuhkan, itu untuk seumur hidup.
  3. Dengan seorang anak, Anda perlu banyak bekerja untuk meratakan manifestasi autisme. Tidak hanya saran para ahli yang dapat membantu dalam hal ini, tetapi juga orang tua dari anak-anak lain dengan autisme: Anda dapat menggunakan pengalaman orang lain dalam perkembangan anak, bertemu di lingkaran orang tua seperti itu atau di forum internet.
  4. Memahami bahwa waktu sangat berharga dalam bekerja dengan seorang anak, karena manifestasi hanya akan bertambah buruk dengan bertambahnya usia. Semakin awal perawatan korektif dimulai, semakin tinggi peluang keberhasilan.
  5. Diagnosis autisme bukan kalimat. Pada usia 3-5 tahun sulit untuk mengatakan tentang beratnya proses dan perkembangannya. Dalam banyak kasus, adaptasi sosial, perolehan suatu profesi.
  6. Anda harus menggunakan bantuan spesialis dalam melakukan terapi wicara, korektif, teknik pedagogis untuk mengubah perkembangan intelektual, psikomotorik dan perilaku emosional anak. Konsultasi psikolog, ahli patologi wicara, ahli terapi wicara akan membantu dalam pembentukan keterampilan, koreksi gangguan komunikasi dan adaptasi sosial.

Perawatan autisme pada anak-anak

Perawatan obat untuk autisme belum dikembangkan. Metode utama pengobatan adalah psikoterapi dan adaptasi anak untuk kehidupan di masyarakat. Perawatan untuk autisme adalah proses yang panjang dan sulit (secara psikologis dan fisik).

Asumsi keefektifan penggunaan dalam pengobatan diet bebas gluten pada para ilmuwan penelitian belum menerima konfirmasi. Pengecualian produk dengan kasein dan gluten dari makanan anak autis tidak mengarah pada penyembuhan.

Aturan perawatan dasar:

  1. Anda harus memilih psikiater yang memiliki pengalaman bekerja dengan anak-anak autis. Tidak diinginkan untuk berganti dokter, karena masing-masing akan menerapkan programnya, yang tidak akan memungkinkan anak untuk mengkonsolidasikan keterampilan mereka.
  2. Semua kerabat anak harus berpartisipasi dalam perawatan sehingga terus di rumah, berjalan-jalan, dll.
  3. Perawatan terdiri dari pengulangan keterampilan yang diperoleh secara terus-menerus sehingga mereka tidak akan hilang seiring waktu. Stres dan penyakit dapat menyebabkan kondisi dan perilaku awal.
  4. Anak harus memiliki rejimen hari yang jelas, yang harus diikuti dengan ketat.
  5. Perlu untuk menjaga keteguhan maksimum lingkungan, setiap objek harus memiliki tempatnya.
  6. Anda harus mencoba menarik perhatian anak, menoleh kepadanya beberapa kali dengan namanya, tetapi tidak menaikkan suaranya.
  7. Tidak mungkin menggunakan paksaan dan hukuman: seorang anak autis tidak dapat mengaitkan perilakunya dengan hukuman dan sama sekali tidak mengerti untuk apa ia dihukum.
  8. Perilaku dengan anak harus logis dan konsisten dengan semua anggota keluarga. Perubahan perilaku dapat mempengaruhi kondisinya.
  9. Percakapan dengan anak harus tenang, lambat, kalimat singkat yang jelas.
  10. Pada siang hari, anak harus istirahat agar ia bisa sendiri. Seharusnya hanya menjaga agar situasinya aman baginya.
  11. Olahraga akan membantu anak untuk menghilangkan stres dan memberikan emosi positif. Sebagian besar bayi ini menyukai trampolin jumping.
  12. Setelah mengajarkan keterampilan baru kepada anak, Anda harus ditunjukkan dalam situasi apa mereka dapat digunakan (misalnya, menggunakan toilet tidak hanya di rumah, tetapi juga di sekolah).
  13. Adalah perlu untuk memuji anak untuk keberhasilan, menggunakan kata-kata dan metode penghargaan lainnya (menonton kartun, dll.), Dia secara bertahap akan menemukan hubungan antara perilaku dan pujian.

Penting juga bagi orang tua sendiri untuk beristirahat dan beristirahat dari kegiatan ini mereka menyebabkan kelelahan psikologis: setidaknya sekali setahun Anda harus pergi berlibur, dan merawat anak harus dipercayakan kepada kakek-nenek (atau beristirahat secara bergantian). Tidaklah berlebihan untuk mengunjungi psikolog oleh orang tua sendiri.

Bagaimana cara mengajar anak berkomunikasi?

  1. Jika anak tidak mampu mengomunikasikan kata-kata, perlu untuk mencari pilihan lain: komunikasi non-verbal menggunakan gambar, gerakan, suara atau ekspresi wajah.
  2. Anda tidak perlu melakukan apa pun selain anak, jika dia tidak meminta bantuan. Anda dapat bertanya apakah dia membutuhkan bantuan, dan hanya dengan jawaban yang tegas untuk membantu.
  3. Anda harus terus-menerus mencoba melibatkannya dalam permainan apa pun dengan anak-anak lain, bahkan jika upaya pertama menyebabkan kemarahan. Iritasi dan kemarahan juga merupakan emosi. Lambat laun, akan muncul pemahaman yang menarik untuk dikomunikasikan.
  4. Tidak perlu terburu-buru bayi - karena dia perlu waktu untuk memahami aksinya.
  5. Dalam permainan dengan seorang anak jangan berusaha untuk memimpin - secara bertahap membentuk manifestasi inisiatif.
  6. Pastikan untuk memuji dia karena komunikasi yang dimulai sendiri.
  7. Cobalah untuk membuat alasan, kebutuhan akan komunikasi, karena jika semua yang Anda butuhkan ada di sana, maka tidak ada insentif untuk berkomunikasi dengan orang dewasa, untuk meminta sesuatu.
  8. Bayi harus menentukan kapan pelajaran harus diselesaikan (ketika dia lelah atau lelah). Jika dia tidak bisa mengatakan ini dengan kata-kata, ekspresi wajahnya akan mendorongnya. Anda dapat membantunya menemukan kata untuk mengakhiri permainan ("Cukup" atau "Semua").

Bagaimana cara mempelajari keterampilan sehari-hari?

  1. Mengajari bayi Anda menyikat gigi bisa memakan waktu lama, tetapi itu mungkin. Tidak ada aturan belajar tunggal untuk semua anak. Ini bisa berupa formulir permainan dengan pelatihan menggunakan gambar, atau contoh pribadi, atau opsi lainnya.
  1. Belajar menggunakan toilet bisa sangat sulit dan membutuhkan waktu beberapa bulan. Lebih baik mulai belajar ketika bayi menyadari perlunya mengunjungi toilet (yang dapat dipahami dari perilaku atau ekspresi wajahnya).

Untuk anak autis, menghentikan penggunaan popok sudah akan menyebabkan ketidakpuasan. Oleh karena itu, agar tidak harus menghentikannya menggunakan pot nanti, lebih baik membentuk kebiasaan menggunakan toilet setelah popok.

Pertama, Anda perlu mengganti popok di toilet, sehingga anak dapat mengaitkan kunjungan toilet dengan barang-barang fisiologis. Dalam proses pemantauan bayi, disarankan untuk mencatat perkiraan waktu pengosongan usus dan buang air kecil pada anak. Selama pengiriman alami ini, Anda harus menunjukkan toilet bayi pertama di foto dan mengucapkan kata "toilet."

Pada perkiraan waktu keberangkatan dari anak harus membawanya ke toilet, membuka pakaian dan memakai toilet. Jangan putus asa jika buang air kecil atau besar tidak terjadi. Bahkan dalam kasus ini, Anda harus menggunakan kertas toilet, meletakkan bayi dan mencuci tangan Anda. Dalam kasus di mana kebutuhan terpenuhi di luar toilet, Anda perlu membawa anak ke toilet sesegera mungkin. Setiap kasus menggunakan toilet harus disertai dengan pujian atau hadiah (untuk memberikan mainan, kue, dll.).

  1. Cuci tangan perlu diajarkan setelah toilet, setelah kembali dari berjalan-jalan, sebelum makan. Saat mengajar, penting untuk melakukan semua tindakan dalam urutan yang ketat dan tidak melanggarnya. Misalnya: tarik lengan baju; buka keran; basahi tangan dengan air; ambil sabunnya; busa tangan Anda; letakkan sabun; cuci sabun dari tangan Anda; tutup keran; usap tangan Anda; luruskan lengan baju. Di awal pelatihan, Anda harus meminta tindakan selanjutnya dengan kata-kata atau gambar.

Pendidikan Anak Autis

Anak autis, sebagai suatu peraturan, tidak dapat belajar di sekolah biasa. Lebih sering belajar di rumah dilakukan oleh orang tua atau spesialis berkunjung. Di kota-kota besar, sekolah khusus telah dibuka. Pelatihan di dalamnya dilakukan dengan metode khusus.

Program studi yang paling umum adalah:

  • "Analisis perilaku terapan": pembelajaran bertahap di bawah bimbingan seorang psikolog dari keterampilan sederhana hingga pembentukan bahasa lisan.
  • "Waktu di lantai": teknik ini menawarkan perawatan dan belajar keterampilan komunikasi dengan cara yang menyenangkan (orang tua atau guru bermain selama beberapa jam dengan anak di lantai).
  • Program TEACSN: metodologi merekomendasikan pendekatan individual untuk setiap anak, dengan mempertimbangkan karakteristiknya, tujuan pembelajaran. Teknik ini dapat dikombinasikan dengan teknologi pembelajaran lainnya.
  • Metode program “Lebih dari sekadar kata-kata” mengajarkan orang tua untuk memahami cara berkomunikasi non-verbal dengan anak dengan gerak tubuh, ekspresi wajah, tatapannya, dll.
  • "Cerita sosial" adalah kisah-kisah khusus yang ditulis oleh guru atau orang tua. Mereka harus menggambarkan situasi yang menyebabkan ketakutan dan kegelisahan anak, dan pikiran dan emosi karakter dalam cerita menunjukkan perilaku yang diinginkan anak dalam situasi seperti itu.
  • Metode belajar melalui pertukaran kartu: digunakan untuk autisme parah dan tidak adanya bicara pada anak. Dalam proses mengajar anak membantu mengingat makna berbagai kartu dan menggunakannya untuk komunikasi. Ini memungkinkan anak menjadi proaktif dan memfasilitasi komunikasi.

Rutinitas harian yang ketat, kelas konstan dan tidak selalu berhasil dengan seorang anak yang menderita autisme, meninggalkan jejak mereka pada kehidupan seluruh keluarga. Kondisi seperti itu membutuhkan kesabaran dan toleransi yang luar biasa dari anggota keluarga. Tetapi hanya cinta dan kesabaran yang akan membantu mencapai kemajuan sekecil apa pun.

Ramalan

Perkiraan dalam setiap kasus berbeda. Koreksi yang dimulai tepat waktu dapat sangat melemahkan manifestasi penyakit dan mengajar anak untuk berkomunikasi dan hidup dalam masyarakat.

Tetapi orang tidak dapat mengharapkan kesuksesan dalam seminggu atau bahkan sebulan. Perawatan anak-anak seperti itu harus dilanjutkan sepanjang hidup. Bagi banyak anak, beberapa perubahan dan kemungkinan kontak dicatat setelah 3-4 bulan, sementara untuk yang lain, dinamika positif tidak tercapai selama bertahun-tahun.

Dalam bentuk gangguan mental ringan, penderita autisme mungkin dapat hidup mandiri pada usia 20 tahun. Kira-kira satu dari tiga dari mereka mendapatkan kemerdekaan sebagian dari orang tua mereka. Dengan perjalanan penyakit yang parah, pasien menjadi beban bagi keluarga, membutuhkan pengawasan keluarga, terutama dengan berkurangnya kecerdasan dan ketidakmampuan untuk berbicara.

Ringkasan untuk orang tua

Sayangnya, penyebab pengembangan maupun penyembuhan autisme tidak diketahui. Sebagian besar anak autis memiliki kecerdasan normal. Selain itu, beberapa dari mereka memiliki kemampuan luar biasa dalam musik, matematika, menggambar. Tetapi mereka tidak bisa menggunakannya.

Bekerja dengan anak-anak pada setiap tahap autisme harus dilakukan sedini mungkin. Jangan putus asa! Dengan menggunakan banyak teknik koreksi yang dikembangkan, dalam banyak kasus, kesuksesan dapat dicapai. Musuh utama anak adalah waktu. Setiap hari tanpa kelas - mundur.

Dokter mana yang harus dihubungi

Jika anak memiliki autisme, itu harus dipantau oleh seorang psikiater, lebih disukai satu. Bantuan tambahan dalam perawatan dan rehabilitasi anak-anak tersebut disediakan oleh ahli saraf, ahli terapi wicara, ahli terapi pijat, dan psikolog.

Autisme pada anak: apa itu dan bagaimana ia memanifestasikan dirinya?

Autisme, atau gangguan spektrum autisme, seperti yang didiagnosis belum lama ini. Variasi gejala autisme yang memanifestasikan dirinya memungkinkan untuk berbicara tentang variabilitas luas dari penyakit: dari fitur autistik minor ke penyakit parah, ketika pasien membutuhkan perawatan konstan.

Epidemi autisme: adakah alasan untuk panik?

Dalam beberapa tahun terakhir, media telah berbicara tentang epidemi autisme yang melanda dunia: sifat autis dicatat, menurut berbagai sumber, dalam satu dari 100 atau 1000 anak-anak, di berbagai negara dari statistik mereka mengungkapkan frekuensi diagnosis yang berbeda. Sementara beberapa dekade lalu, autisme disebut sebagai penyakit mental yang langka. Mengapa ada tren seperti itu?

Di antara penyebab "epidemi", para ilmuwan menyebutkan, pertama, perluasan konsep autisme ke kelainan spektrum autistik, yang mungkin termasuk tanda-tanda kecil namun khas dari gangguan perkembangan, serta sindrom Rett dan Asperger dan gejala klasik autisme.

Alasan kedua adalah penyebaran informasi tentang penyakit. Bentuk-bentuk penyakit yang sebelumnya dikaitkan dengan "keanehan seorang anak", rasa malu, isolasi, introversi, dan kadang-kadang dengan kondisi skizofrenia sekarang terdaftar sebagai ASD. Nah, alasan ketiga adalah overdiagnosis, terutama dari orang tua.

Autisme telah menjadi semacam penyakit "modis", romantis karena penyebaran informasi tentang anak-anak dan orang dewasa "super-pintar" dengan sindrom Asperger, munculnya film tentang manifestasi pribadi autisme. Yang paling penting adalah keinginan beberapa orang tua untuk membenarkan pelanggaran individu terhadap proses pendidikan dengan karakteristik pribadi anak-anak: ADHD, autisme tampaknya menjadi alasan untuk membenarkan perilaku anak-anak yang manja, yang memperburuk sikap keluarga dengan anak-anak yang penyakitnya benar-benar dikonfirmasi, dan mempersulit sosialisasi dan tindakan perbaikan. sakit untuk anak-anak.

Kesimpulannya, kita dapat mengatakan bahwa apa yang disebut "epidemi autisme" adalah konsekuensi dari mengklarifikasi gejala penyakit dan kesadaran masyarakat. Setelah transisi, jumlah pasien yang didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme akan tetap stabil.

Pada usia berapa gejala autisme pertama?

Sesuai dengan penelitian terbaru, tanda-tanda pertama dari gangguan spektrum autistik dapat dicatat pada anak-anak berusia 2-3 tahun. Bayi tidak menunjukkan kompleks revitalisasi ketika orang tua mereka terlihat, tidak ada kontak mata, senyum sosial, mungkin ada manifestasi peningkatan atau penurunan sensitivitas terhadap rangsangan: taktil, cahaya, kebisingan, dll.

Namun, pada periode usia ini, autisme anak dapat diduga hanya dengan gejala yang parah. Sebagai aturan, bukan spesialis yang menemukannya, tetapi orang tua, dalam keluarga yang ada kerabat dekat atau anak yang lebih tua dengan diagnosis gangguan spektrum autistik. Jadi, anak-anak pertama dalam keluarga biasanya menerima diagnosis, karena orang tua muda belum yakin apakah penyimpangan dalam perilaku anak adalah fitur karakteristiknya atau sinyal pertama dari gangguan perkembangan.

Usia rata-rata diagnosis autisme pada anak-anak adalah 2,5-3 tahun. Sebagai aturan, periode ini dikaitkan dengan peningkatan tanda-tanda umum pelanggaran, serta awal mengunjungi taman kanak-kanak dan kelompok perkembangan awal, di mana, di antara anak-anak lain, pola perilaku lebih jelas terungkap. Pada usia yang sama, anak-anak diharapkan untuk mengembangkan keterampilan tertentu, yang autis tertinggal atau gagal berkembang tanpa kelas panjang.

Karena autisme adalah gangguan perkembangan, koreksi awal dari kondisi memungkinkan anak-anak untuk beradaptasi dengan efisiensi yang lebih tinggi, dan beberapa keterampilan dan kemampuan dapat dibentuk ketika perawatan dini dimulai pada usia rata-rata diagnosis. Oleh karena itu, para ahli asing merekomendasikan pada usia 1-1,5 tahun untuk melakukan penilaian independen, menguji kelainan utama yang paling mungkin dalam autisme. Kuisioner tes mencakup pertanyaan-pertanyaan seperti:

  • Apakah anak itu suka berada di tangan orang tua, duduk berlutut, apakah ia mencari kontak sentuhan sebelum tidur, sambil menangis?
  • Apakah ada minat pada anak-anak lain?
  • Apakah ada permainan peran-obyektif (memberi makan boneka, meletakkan beruang, memasak, interaksi tentara, mesin, dll)?
  • Apakah ada gerakan menunjuk? Kontak mata?
  • Apakah anak suka bermain dengan orang tua atau saudara lain?
  • Apakah ia mencari mainan atau kucing, jika Anda menyebutnya dan mengarahkannya dengan jari Anda? Dan sebagainya

Sebagian besar pertanyaan ditujukan untuk mencari tahu apakah seorang anak kecil berinteraksi dengan dunia luar dan orang-orang. Jika sebagian besar jawaban untuk pertanyaan dalam 1,5 tahun adalah negatif, ada baiknya untuk menunjukkan bayi kepada spesialis. Harus diingat bahwa kelainan spektrum autisme tidak selalu harus memanifestasikan stereotip atau keengganan untuk kontak, baik mata maupun tubuh, dengan orang lain, dan juga bahwa gejala yang serupa dapat dideteksi pada anak-anak dengan gangguan pendengaran, gangguan hiperaktif defisit perhatian, gangguan anak-anak. skizofrenia, dll. Tapi di kompleks, penyimpangan dari norma harus mengkhawatirkan.

Autisme anak usia dini dimanifestasikan dengan manifestasi hingga dua tahun, gangguan spektrum autisme, terdaftar pada masa kanak-kanak (dari 2 hingga 11 tahun) dan usia remaja (dari 11 hingga 18). Setiap periode umur sesuai dengan tanda-tanda klinisnya, baik yang stabil maupun yang berubah dalam proses pertumbuhan dan perkembangan.

Penyebaran informasi tentang autisme anak memungkinkan Anda untuk mendiagnosis penyakitnya lebih awal dan, karenanya, membantu untuk memulai terapi tepat waktu, yang meningkatkan prognosis untuk koreksi perilaku dan adaptasi anak ke masyarakat.

Penyebab penyakit

Perkembangan autisme pada anak-anak telah dibuktikan oleh berbagai faktor yang, meskipun sanggahan ilmiah, masih dapat dianggap oleh filistin sebagai penyebab penyakit ini. Jadi, di tahun 70-an abad terakhir, teori "dingin, ibu tanpa jiwa" sangat populer, memprovokasi perkembangan autisme pada anak-anak dengan sikap mereka. Satu-satunya momen yang jujur ​​dalam teori ini adalah bahwa orang tua dari anak-anak dengan gangguan autis, dalam banyak kasus, mencoba untuk menyentuh anak lebih jarang dan membangun komunikasi sesuai dengan skema yang jelas dan logis, tanpa kelebihan emosi. Namun, dalam kasus ini, gaya perilaku yang serupa ditentukan oleh anak: banyak anak dengan ASD cenderung mengalami hiper-reaksi ketika disentuh dan tidak dapat melacak pokok pembicaraan dengan distorsi atau subteks, humor, referensi ke situasi lain, yang memiskinkan orang dewasa dengan anak. Tetapi gangguan perkembangan dalam hal apa pun adalah yang utama.

Mitos kedua tentang penyebab autisme adalah vaksinasi rubella. Terlepas dari kenyataan bahwa tidak adanya hubungan antara vaksin dan pengembangan gangguan autis telah berulang kali terbukti, dan ada pengakuan dari "penemu" korelasi ini sendiri tentang hasil palsu dari studi sensasional, keinginan untuk melihat penyebab langsung dan dapat dimengerti dari penyakit itu menang atas logika dan data ilmiah.

Alasan sebenarnya untuk pengembangan gangguan spektrum autisme belum diidentifikasi, tetapi korelasi diketahui dengan beberapa faktor yang meningkatkan kemungkinan memiliki bayi dengan ASD, misalnya:

  • usia lanjut orang tua, terutama ayah, saat pembuahan;
  • kehadiran dalam keluarga kerabat dengan ASD;
  • kelahiran dalam keluarga besar di antara anak-anak terakhir (7, 8 dan anak-anak selanjutnya lebih mungkin terkena ASD);
  • penyakit ibu selama kehamilan (rubella, tuberous sclerosis, kelebihan berat badan);
  • cerebral palsy.

Selain itu, beberapa penyakit dan kelainan dapat berkontribusi pada pengembangan sifat autis. Sebagai contoh, dalam kasus-kasus pendengaran, bicara, gangguan defisit perhatian, beberapa kelainan kromosom (pada sindrom Rett), tanda-tanda autisme menyertai patologi utama karena distorsi persepsi pada anak.

Autisme pada anak-anak: tanda-tanda gangguan spektrum autisme pada usia yang berbeda

Ada berbagai tanda ASD, tergantung pada derajat gangguan, tingkat keparahan penyakit, spesifisitas dan periode usianya. Secara umum, ada empat arah umum dalam gangguan perkembangan:

  • interaksi sosial buruk, terdistorsi atau tidak ada;
  • komunikasi gestural, stereotipikal, seringkali tidak memerlukan dialog;
  • stereotip dalam perilaku, ucapan;
  • manifestasi awal gejala.

Pada usia 3 bulan hingga dua tahun, tanda-tanda pelanggaran berikut harus mengkhawatirkan:

  • kurangnya keterikatan pada ibu atau orang dewasa pengganti, kompleks revitalisasi (tersenyum, berjalan, aktivitas fisik);
  • tidak adanya atau kontak mata yang jarang;
  • tidak ada "postur kesiapan" untuk kontak tubuh: anak tidak merentangkan tangannya, tidak berusaha berlutut, di payudara, dll., bahkan sejauh penolakan untuk menyusui pada masa bayi;
  • kurangnya minat dalam permainan bersama dengan orang dewasa, anak-anak, penolakan atau protes aktif, agresi ketika mencoba untuk bekerja sama. Sebagian besar game berlangsung sendiri;
  • hipersensitivitas (ketakutan, histeria, menangis atau sebaliknya, menuntut untuk mengulangi ayunan pada ayunan, berjalan di sepanjang bayangan, hanya memakai kaus ini, dll.) untuk tubuh, suara, rangsangan cahaya;
  • keterlambatan bicara ekspresif, sering absen, menyengat, suku kata, ungkapan, perkembangan normal hingga 1,5-2 tahun dan kemunduran keterampilan bicara hingga mutisme, echolalia dapat diamati (pengulangan kata-kata, frasa untuk orang dewasa, tanpa disengaja pengulangan kata-kata, frasa untuk orang dewasa, berdasarkan hasil menonton kartun, dll..). Dengan pelanggaran seperti anggota ASD, seperti sindrom Asperger, mungkin tidak ada pelanggaran berat dalam kemampuan berbicara dan kognitif;
  • nafsu makan rendah, selektif, kurang tidur;
  • kurangnya respons terhadap pidato yang dialamatkan, permintaan untuk membawa, untuk menunjukkan objek, atas namanya, kebutuhan yang tidak terungkapkan untuk bantuan;
  • keterbelakangan dari permainan permainan peran-plot, seringkali memainkan aktivitas manipulatif: membangun objek sesuai dengan karakteristik yang berbeda;
  • lampiran diucapkan pada jadwal yang ditetapkan, mode, lokasi objek, rute, dll.

Pada usia 2 hingga 11 tahun, tanda-tanda pelanggaran berikut dapat ditambahkan:

  • gangguan bicara yang jelas atau perkembangan yang khas (kurangnya kata ganti "I" dan pemahaman tentang muatan semantiknya, berbicara dengan frasa "dewasa" penuh tanpa periode pidato "kekanak-kanakan", echolalia, pengulangan bagian pancake ke memori, puisi di luar konteks, dll., kurangnya inisiasi) dialog);
  • persepsi bahaya yang menyimpang: tidak adanya rasa takut akan ketinggian, jalan, binatang, agresi dapat dikombinasikan dengan rasa takut akan benda sehari-hari: teko, sisir, dll.;
  • ritual yang diucapkan, serta stereotip perilaku: goyang, berputar-putar, gerakan obtrusif;
  • serangan agresi, ketakutan, histeria, tawa tanpa alasan yang jelas;
  • dalam kebanyakan kasus, ada pelanggaran perkembangan kognitif, dan sering - tidak merata: mungkin ada tingkat pengamatan yang tinggi mengenai angka, melodi, perincian ketika tidak mungkin untuk membaca, menulis, atau sebaliknya.

Pada masa remaja, gejalanya diperparah dengan latar belakang gangguan dalam interaksi sosial dan komunikasi, dan sehubungan dengan perubahan hormon.
Harus diingat bahwa diagnosis ditegakkan oleh psikiater berdasarkan gambaran klinis keseluruhan. Banyak anak-anak dengan ASD tidak sesuai dengan deskripsi populer dari kompleks gejala yang telah berkembang sebagai hasil dari artikel, buku, dan film tentang orang-orang tertentu dengan autisme. Dengan demikian, seorang anak dengan ASD dapat memulai dan memelihara mata, kontak tubuh dengan orang asing, mau terlibat dalam komunikasi, tetapi tidak mengenali emosi, sinyal non-verbal, tidak melihat tanda-tanda agresi, penolakan, dll., Yang membuatnya sulit untuk membedakan penyakit. Diagnosis ditegakkan hanya oleh dokter.

Terapi untuk anak-anak dengan kelainan spektrum autisme

Saat ini, tidak ada obat untuk autisme. Berbagai aditif biologis, metode khelasi, pembersihan, diet, metode dapat membantu beberapa anak, tidak merekomendasikan mereka secara tidak wajar kepada setiap anak, karena tidak ada efek yang terbukti dalam susunan data.

Untuk terapi, para ahli menyarankan sedini mungkin untuk memulai koreksi gangguan perkembangan dengan cara-cara berikut, bekerja dengan semua anak-anak yang "dalam spektrum":

  • kelas dengan terapis wicara untuk pengembangan keterampilan berbicara;
  • Terapi ABA, metode analisis perilaku terapan, "waktu-lantai", aktivitas bersama "di lantai", di ruang yang sama dengan anak itu, metode TEACS, "sejarah sosial". Program dan metode ini dapat dikombinasikan atau dipilih opsi yang paling optimal yang akan memungkinkan pengembangan dan konsolidasi keterampilan yang diperlukan pada anak;
  • dalam kasus gangguan bicara yang diucapkan - penggunaan kartu dengan gambar untuk komunikasi, dimasukkannya komik, penulisan (komputer, tablet) untuk membangun komunikasi;
  • terapi medis (dengan peningkatan rangsangan, serangan agresi, agresi diri, yang tidak menerima koreksi dengan metode lain) hanya diresepkan secara situasional sebagai dukungan.

Tanda, gejala, penyebab autisme pada anak

Apa itu autisme atau gangguan spektrum autisme (ASD)? Jangan mencari definisi yang lengkap, tidak ada deskripsi yang tepat dari istilah ini, Anda tidak akan menemukannya bahkan dalam literatur profesional. Autisme pada anak-anak dan orang dewasa adalah kombinasi dari sejumlah besar gejala individu. Kadang-kadang gangguan ini ditandai sebagai penutupan, penyerapan diri dengan sendirinya tanpa memperhatikan realitas, realitas. Autis kadang-kadang disebut orang yang hidup di dunia mereka sendiri yang tidak tertarik pada orang lain. Sulit bagi mereka untuk menciptakan dan memelihara hubungan interpersonal, mereka tidak memahaminya, mereka tidak menyadari kesulitan mereka. Ini adalah kelainan di bidang hubungan sosial, komunikasi, perilaku.

Sedikit sejarah

Penyebutan autisme anak yang pertama, sebagai unit diagnostik terpisah, telah terdaftar pada tahun 1940-an di abad ke-20. Psikiater Amerika L. Kanner pada tahun 1943 menerbitkan sebuah artikel tentang perilaku yang tidak dapat diterima dari sekelompok pasien anak, menunjukkan istilah "Autisme Anak Usia Dini" (EIA - Early Infantile Autism).

Terlepas dari Kanner G. Asperger (1944), seorang dokter anak Wina, dalam sebuah artikel profesional menggambarkan sejarah kasus 4 anak laki-laki dengan sifat-sifat perilaku atipikal, ia memperkenalkan konsep "psikopati autistik". Dia, khususnya, menekankan psikopatologi spesifik dari interaksi sosial, ucapan, dan pemikiran.

Nama penting berikutnya dalam sejarah definisi autisme adalah L. Wing, seorang dokter Inggris yang membuat kontribusi besar untuk perluasan pengetahuan tentang psikopatologi gangguan spektrum autisme. Pada 1981 ia memperkenalkan istilah "Asperger syndrome" dan juga menggambarkan apa yang disebutnya. "Tiga serangkai gejala." Dia juga menulis sejumlah publikasi profesional dan buku referensi untuk orang tua dari anak-anak dengan ASD.

Apa penyebab gangguan ini?

Penyebab utama autisme pada anak-anak adalah kelainan bawaan otak. Ini adalah gangguan neurologis yang secara khusus memanifestasikan dirinya dalam persepsi kognitif, dan sebagai akibat dari pelanggarannya, dalam perilaku orang yang sakit. Namun, alasan pasti mengapa autisme terjadi pada anak-anak belum diidentifikasi. Diyakini bahwa peran penting dimainkan oleh faktor genetik, berbagai penyakit menular (virus, vaksinasi), proses kimiawi di otak.

Efek pada tubuh wanita selama kehamilan, selama periode perkembangan antenatal janin, adalah faktor utama mengapa anak-anak dengan autisme dilahirkan; Alasannya terletak pada kerusakan permanen pada otak anak selama pembentukannya.

Teori-teori modern yang muncul sebagai hasil studi yang bertujuan mempelajari autisme dan penyebab gangguan ini, berpendapat bahwa penampilan ASD hanya mungkin terjadi ketika faktor-faktor ini digabungkan.

Autisme pada dasarnya adalah suatu sindrom yang didiagnosis berdasarkan manifestasi perilaku. Tampak pada anak usia dini, waktu paling optimal untuk diagnosis adalah usia bayi hingga 36 bulan.

Gangguan fungsi otak tertentu menyebabkan pelanggaran kemampuan untuk mengevaluasi informasi dengan benar (sensorik, ucapan). Orang dengan autisme memiliki kesulitan yang signifikan dalam perkembangan bicara, dalam hubungan dengan orang lain, sulit bagi mereka untuk mengatasi keterampilan sosial secara umum, mereka didominasi oleh minat stereotip, pemikiran keras.

Gejala autisme pada anak

Autisme adalah kelainan yang menyebar pada perkembangan alam organik, yang sering menyerang anak laki-laki. Ini berarti bahwa ini adalah masalah di mana perkembangan anak terganggu di berbagai arah. Dipercayai bahwa ini adalah kelainan bawaan dari beberapa fungsi otak, terutama karena genetika.

Sejauh ini ini merupakan pelanggaran paling serius dalam hubungan manusia, tetapi tidak memiliki asal sosial. Alasan mengapa anak-anak mengembangkan autisme bukanlah ibu, ayah, atau kerabat yang buruk, bukan keluarga yang gagal dalam asuhan mereka. Tuduhan diri sendiri tidak akan memberikan apa pun selain melukai diri sendiri. Setelah kelahiran anak autis, penting untuk menerima penyakit sebagai fakta, untuk menemukan cara untuk memahami dunia bayi, untuk mendekatinya.

Gejala awal timbul

Dalam 90% kasus, manifestasi autistik terbukti antara tahun pertama dan ke-2 kehidupan, jadi onset dini merupakan faktor diagnostik yang penting. Tindak lanjut menunjukkan bahwa pasien dengan tanda-tanda yang muncul dalam waktu 36 bulan memiliki gejala khas autisme; dengan timbulnya gejala pada usia lanjut, gambaran klinis diamati, dekat dengan skizofrenia dini. Pengecualian adalah sindrom Asperger (gangguan spektrum autisme), yang sering didiagnosis pada masa kanak-kanak selanjutnya.

Memutus Hubungan Sosial

Gangguan kontak emosional dan interaksi sosial dianggap sebagai tanda utama gangguan. Sementara pada anak-anak dengan perkembangan normal ada kecenderungan yang jelas terhadap pembentukan hubungan sosial dari minggu-minggu pertama, autis yang sudah pada tahap awal perkembangan memiliki penyimpangan dari norma di banyak bidang. Mereka dicirikan oleh minat yang lemah atau kurang dalam interaksi sosial, yang, terutama, memanifestasikan dirinya dalam kaitannya dengan orang tua, dan kemudian - pelanggaran timbal balik sosial dan emosional dalam kaitannya dengan teman sebaya.

Biasanya juga merupakan pelanggaran kontak mata, penggunaan imitasi dan gerak tubuh yang tidak dapat dipahami dalam interaksi sosial, kemampuan minimum untuk memahami perilaku non-verbal orang lain.

Gangguan bicara

Dalam autisme, gangguan perkembangan tertentu sering diamati, terutama gangguan bicara (secara signifikan tertunda atau tidak ada). Lebih dari setengah autis tidak pernah mencapai tingkat bicara yang cukup untuk komunikasi normal, yang lain mengalami keterlambatan dalam pembentukannya, dengan gangguan kualitatif di sejumlah bidang: ada ekolalia ekspresif, substitusi kata ganti, intonasi, dan irama ucapan terganggu. Pidato autistik dirancang secara artifisial, diisi dengan frase stereotip yang tidak bermakna, tidak jelas, tidak praktis, sering tidak cocok untuk komunikasi normal.

Defisit intelektual

Keterbelakangan mental adalah gangguan komorbiditas yang paling umum, terjadi pada sekitar 2/3 pasien autis. Meskipun sebagian besar penelitian menunjukkan kecacatan intelektual mulai dari retardasi mental sedang hingga berat (IQ 20-50), ini adalah skala luas tingkat lesi. Mulai dari keterbelakangan mental yang mendalam (dengan autisme parah) hingga sedang, kadang-kadang bahkan sedikit di atas IQ rata-rata (untuk sindrom Asperger). Nilai IQ relatif stabil, tetapi mereka berbeda dalam beberapa ketidakseimbangan dalam item tes individu; hasil mungkin merupakan faktor prognostik untuk pengembangan penyakit lebih lanjut.

Pada 5-10% anak-anak autis pada usia prasekolah, autismus savant dapat bermanifestasi, sindrom Sawant ditandai oleh kemampuan yang luar biasa (misalnya, bakat musik atau artistik, kemampuan matematika yang tinggi, memori mekanik yang tidak biasa) yang tidak sesuai dengan tingkat kerusakan umum. Namun, hanya persentase minimal autis yang dapat menggunakan kemampuan seperti itu dalam kehidupan sehari-hari, kebanyakan dari mereka menggunakan keterampilan mereka dengan cara yang sama sekali tidak fungsional.

Pola perilaku stereotip

Khas untuk autisme adalah keasyikan yang terus-menerus dengan satu atau beberapa stereotip, minat yang sangat terbatas, ketaatan yang kompulsif terhadap prosedur khusus, non-fungsional, ritual, perilaku motorik berulang yang aneh (mengetuk, memutar tangan atau jari, gerakan kompleks seluruh tubuh). Autis memiliki minat abnormal pada bagian-bagian atau mainan yang tidak berfungsi (aroma, sentuhan, kebisingan, atau getaran yang timbul akibat manipulasi dengannya) ketika bekerja dengan benda, terutama saat bermain.

Apa yang bisa diperhatikan orang tua di masa kanak-kanak?

Pada usia dini, orang tua sendiri dapat mengamati beberapa gangguan perilaku pada anak, yang merupakan "nabi" autisme yang baik.

  • anak itu tidak menanggapi namanya;
  • bayi tidak mengatakan apa yang diinginkannya;
  • memiliki keterlambatan dalam pengembangan bicara;
  • tidak menanggapi insentif;
  • kadang-kadang tampaknya tuli;
  • sepertinya dia mendengar, tetapi tidak untuk orang lain;
  • tidak menunjukkan objek, tidak diampuni;
  • mengucapkan beberapa patah kata, berhenti.

Dalam perilaku sosial:

  • kurangnya senyum sosial;
  • anak suka bermain sendiri;
  • preferensi layanan mandiri;
  • mundur;
  • hiperlexia;
  • kontak mata yang buruk;
  • kurangnya pentingnya komunikasi;
  • hidup di dunia Anda sendiri;
  • kurangnya minat pada anak-anak lain, atau upaya untuk menjalin kontak, tetapi dengan cara yang tidak memadai;
  • mengabaikan orang lain;
  • ledakan kemarahan;
  • hiperaktif;
  • kegagalan untuk bekerja sama;
  • negativisme;
  • kurangnya kemampuan untuk bermain dengan mainan;
  • pekerjaan monoton yang konstan dengan hal-hal tertentu;
  • berjalan berjinjit;
  • konsentrasi yang tidak biasa pada mainan tertentu (anak itu selalu membawa benda);
  • dekomposisi objek berturut-turut;
  • respons yang tidak memadai terhadap bahan, suara, perubahan tertentu (hipersensitif);
  • gerakan khusus.

Indikasi absolut untuk penelitian lebih lanjut:

  • tidak adanya suara yang dihasilkan hingga 12 bulan;
  • tidak ada gerakan sampai 12 bulan;
  • kurangnya pengucapan kata hingga 16 bulan;
  • kurangnya pengucapan kalimat hingga 24 bulan;
  • kehilangan kemampuan linguistik atau sosial pada usia berapa pun.

Manifestasi autisme pada anak berusia 2 tahun

Tanda-tanda untuk setiap anak berbeda. Dengan bertambahnya usia, mereka dapat berubah. Beberapa gejala muncul, bertahan selama beberapa waktu, lalu menghilang. Namun, autisme mungkin berbeda pada anak berusia 2 tahun. Biasanya dia bermain sendiri, tidak menunjukkan minat pada perusahaan orang lain. Dia bisa menghabiskan berjam-jam sendirian dengan dirinya sendiri, permainannya aneh, sering diulang, fokus pada detail; dia lebih suka mainan, makanan, cara, proses yang dikenal sebelumnya, ritual. Melihat seseorang, dia lebih tertarik pada bulu mata, bibir, kacamata, daripada kontak mata. Bahkan jika dia menatap matanya, seseorang mendapat kesan tatapan tajam. Autis lebih tertarik pada detail daripada keseluruhan.

Kosa katanya sangat rendah atau tidak ada sama sekali, itu ditandai dengan penolakan terhadap perubahan apa pun di siang hari; dia hanya menggunakan jenis makanan tertentu, dia membutuhkan baju, sepatu, topi tertentu. Ketika stereotip dilanggar, menangis, mempengaruhi, agresi, kadang-kadang merugikan diri sendiri.

Manifestasi autisme pada anak-anak prasekolah

Dengan autisme pada anak-anak prasekolah, perilaku ekspresif mereka mungkin tampak sangat aneh bagi orang lain. Seorang anak berpikir, bermain, berbicara secara berbeda dari yang lain. Ini diwujudkan stereotip dalam permainan, makanan, komunikasi. Kadang-kadang bahkan berjalan pun ekspresif. Dalam kebanyakan kasus, orang autis kurang kreativitas dan imajinasi. Dia gagal dalam hubungan dengan anak-anak lain, tidak tertarik dalam kerja sama aktif. Jika Anda mengganggu kegiatannya saat ini, ia bereaksi tidak memadai, secara emosional, dapat menggigit, memukul.

Anak seperti itu tidak mengerti, tidak bisa mengekspresikan dirinya. Ketika berbicara, echolalia dapat muncul (pengulangan tanpa pemahaman), pasien memiliki masalah dengan orientasi dalam pemisahan ruang dan waktu, ia tidak memiliki kemampuan untuk membuat percakapan berjalan. Dia jarang mengajukan pertanyaan, tetapi jika itu terjadi, dia sering mengulanginya. Dalam komunikasi, autis lebih tertarik pada orang dewasa daripada teman sebaya.

Tetapi harus diingat bahwa ada banyak bentuk autisme dengan sejumlah besar manifestasi individu. Apa yang tipikal untuk perilaku satu orang tidak lazim bagi orang lain. Dalam keadaan normal, pada tahun-tahun prasekolah, anak harus dapat menciptakan dan memperkuat ikatan sosial, belajar dari orang lain, bekerja sama, dan mengembangkan ucapan. Perkembangan anak-anak dengan ASD berbeda, oleh karena itu pengenalan gejala tepat waktu dapat membantu orang tua dan anak-anak menemukan cara untuk memahami dan belajar. Saat ini, ada banyak manual dan manual yang dikembangkan yang dirancang untuk membantu autis dalam kehidupan sehari-hari. Dasarnya adalah untuk mencapai kemandirian maksimum, inklusi dalam kehidupan normal, meminimalkan kesenjangan sosial.

Orang tua dari anak autis dapat menggunakan konseling khusus, pra-sekolah atau institusi sekolah yang menawarkan bantuan psikologis.

Formulir Autisme

Autisme mencakup berbagai gangguan yang terkait dengan diagnosis tunggal. Gangguan memiliki banyak manifestasi, dan mereka berbeda untuk setiap orang. Kedokteran modern membagi autisme menjadi bentuk-bentuk individual.

Autisme anak-anak

Termasuk kesulitan dalam apa yang seseorang dengar, lihat, pengalaman, masalah dalam komunikasi dan imajinasi. Alasan yang menyebabkan autisme pada anak-anak adalah kelainan bawaan dari beberapa fungsi otak; Gangguan ini dikaitkan dengan gangguan perkembangan mental.

Autisme atipikal

Penggunaan diagnosis ini sesuai jika gangguan tersebut tidak memenuhi kriteria untuk menentukan bentuk penyakit anak. Ini berbeda karena tidak muncul sampai anak mencapai usia 3 tahun atau tidak memenuhi trias kriteria diagnostik. Anak-anak dengan autisme atipikal memiliki lebih sedikit masalah di beberapa bidang perkembangan daripada dengan bentuk klasik gangguan - keterampilan sosial atau komunikasi terbaik, kurangnya minat stereotip dapat terwujud.

Pada anak-anak ini, pengembangan keterampilan parsial sangat tidak merata. Mengenai kerumitan perawatan, autisme atipikal tidak berbeda dengan kekanak-kanakan.

Sindrom Asperger

Ditandai dengan gangguan komunikasi, imajinasi, perilaku sosial yang bertentangan dengan akal.

Anomali sosial pada sindrom ini tidak seserius autisme. Fitur utama adalah egoisme yang terkait dengan kurangnya kemampuan atau keinginan untuk berinteraksi dengan teman sebaya. Minat khusus yang obsesif adalah khas untuk sindrom ini (misalnya, penjadwalan, direktori telepon, menonton program televisi tertentu).

Orang dengan Sindrom Asperger lebih suka kegiatan mandiri, berkomunikasi dengan cara khusus. Mereka dicirikan oleh ekspresi terperinci, komunikasi hanya dengan objek yang mereka minati. Mereka memiliki kosakata yang luas, menghafal berbagai aturan atau definisi, terkejut dengan terminologi profesional yang tepat dan kompleks. Tetapi, di sisi lain, mereka tidak dapat menentukan arti dari beberapa kata atau menggunakannya dengan benar dalam sebuah kalimat. Pidato mereka memiliki intonasi yang aneh, kecepatannya melambat atau melambat. Ucapan suara mungkin tidak normal, monoton. Kenaifan sosial, kejujuran yang ketat, catatan mengejutkan yang digunakan anak-anak atau orang dewasa untuk merujuk orang yang tidak dikenal juga merupakan manifestasi karakteristik dari sindrom Asperger.

Ketika frustrasi paling dipengaruhi keterampilan motorik kasar, orang-orang canggung, sulit baginya untuk belajar naik sepeda, berenang, skate, bermain ski. Akal dipertahankan, terkadang bahkan di atas rata-rata.

Gangguan disintegrasi (Geller syndrome)

Setelah periode perkembangan normal seorang anak yang berlangsung setidaknya 2 tahun, untuk alasan yang tidak diketahui, regresi terjadi pada keterampilan yang diperoleh. Pembangunan normal di semua bidang. Ini berarti bahwa seorang anak di usia 2 tahun berbicara dalam frasa pendek, menarik perhatian pada insentif, menerima dan memulai kontak sosial, gerakan, ditandai dengan permainan imitasi dan simbolik.

Timbulnya gangguan ini terwujud pada usia 2-7 tahun, paling sering pada 3-4 tahun. Kerusakan mungkin mendadak, berlangsung selama beberapa bulan, bergantian dengan periode tenang. Keterampilan komunikasi dan sosial, seringkali dengan gangguan perilaku khas autisme, memburuk. Setelah periode ini, keterampilan dapat meningkat lagi. Namun, mereka tidak lagi mencapai level normal.

Sindrom Rett

Untuk pertama kalinya sindrom ini dideskripsikan oleh Dr. A. Rett pada tahun 1965. Gangguan hanya terjadi pada anak perempuan, disertai dengan defisiensi mental yang parah. Ini adalah penyakit neurologis. Alasannya adalah genetik; Sebuah gen yang bertanggung jawab atas gangguan lengan panjang distal kromosom X baru-baru ini telah ditemukan. Sindrom ini ditandai dengan perkembangan awal, dalam 6-18 bulan. Setelah usia 18 bulan, ada periode stagnasi dan regresi, di mana anak kehilangan semua keterampilan yang didapat, baik alat gerak dan bicara. Ada juga perlambatan pertumbuhan kepala. Terutama karakteristik adalah hilangnya gerakan tangan fungsional.

Sindrom Rett adalah penyakit progresif, manifestasinya sering sangat kompleks, seseorang terbatas pada kursi roda atau ke tempat tidur.

Bisakah autisme disertai dengan penyakit lain?

Autisme dapat digabungkan dengan gangguan lain atau cacat mental dan fisik (keterbelakangan mental, epilepsi, gangguan sensorik, cacat genetik, dll.). Ada hingga 70 diagnosis yang dapat digabungkan dengan ASD. Seringkali penyakit ini dikaitkan dengan perilaku bermasalah dari berbagai intensitas.

Beberapa orang dengan autisme hanya memiliki masalah kecil (misalnya, kurangnya toleransi terhadap perubahan), sementara yang lain biasanya memiliki perilaku agresif. Selain itu, autisme sering dikaitkan dengan hiperaktif, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, kepasifan parah.

Perawatan

Metode utama dari terapi pusat yang ada tidak didasarkan pada pengetahuan etiologi penyakit. Mirip dengan keterbelakangan mental, autisme dianggap sebagai gangguan yang tidak dapat disembuhkan, tetapi dengan pengobatan yang ditargetkan dan strategi pendidikan khusus dalam kombinasi dengan terapi perilaku, orang dengan autisme dapat mencapai peningkatan yang signifikan. Tujuan terapi dapat dibagi menjadi 2 kategori utama:

  • pengembangan atau penguatan kemampuan komunikasi yang tertunda atau tidak berkembang, sosial, sifat adaptif;
  • efek non-farmakologis dan farmakologis pada berbagai gejala dan sindrom.

Psikoterapi

Diagnosis dini dan intervensi psikologis selanjutnya sangat penting untuk perkembangan lebih lanjut anak autis; inisiasi pengobatan tepat waktu secara signifikan meningkatkan peluang pasien memasuki kehidupan normal.

Bekerja dengan keluarga: pendidikan, pelatihan komunikasi, metode umpan balik

Setelah diagnosis, termasuk. menentukan tingkat autisme dan keterbelakangan mental yang mungkin, orang tua harus diberikan informasi yang cukup tentang pendekatan yang tepat, pilihan pengobatan, termasuk rekomendasi tindak lanjut (menghubungi asosiasi publik regional yang mengatur perawatan untuk pasien dengan ASD, menyediakan perawatan rawat jalan).

Pada banyak pasien, gejala yang tidak adekuat (agresi, melukai diri sendiri, fiksasi patologis pada orang tua, paling sering pada ibu) dapat meningkat karena pendekatan yang salah dari orang tua terhadap anak yang sakit. Karena itu, memantau interaksi sosial seorang autis dengan orang tua, saudara kandung adalah bagian penting dari terapi. Berdasarkan pengamatan, rencana terapi individu dibuat.

Dianjurkan untuk menggunakan mirror Gesell, yang menyediakan pengamatan terus menerus dari koneksi autistik dengan orang tua, kemungkinan merekam video interaksi mereka. Satu terapis biasanya bekerja dengan keluarganya di ruang yang terkendali, yang lain mengamati cermin, mencatat situasi yang terstruktur. Kemudian kedua spesialis bersama dengan orang tua mereka melihat bagian video yang terpisah. Dokter menunjukkan kemungkinan manifestasi yang tidak tepat dari orang tua, mempotensiasi perilaku yang tidak pantas dari anak mereka. Rekonstruksi dan latihan interaksi yang diinginkan dengan keluarga harus diulang. Ini adalah metode terapi sementara yang menuntut.

Terapi individu: metode perilaku, terapi wicara

Pendekatan individual berhasil digunakan untuk meningkatkan pengembangan keterampilan sosial dan verbal, non-verbal, kemampuan beradaptasi dan membantu diri sendiri, mengurangi perilaku yang tidak pantas (hiperaktif, agresivitas, melukai diri sendiri, stereotip, ritual).

Paling sering predisposisi positif digunakan, ketika perilaku yang diinginkan, misalnya, menguasai keterampilan tertentu, didukung oleh hadiah sesuai dengan tingkat tingkat kerusakan (pada autisme berat dengan keterbelakangan mental, promosi kelezatan digunakan, dengan frustrasi sedang, hadiah adalah kegiatan favorit, seperti menonton kartun, pasien yang sangat fungsional dapat sebagai hadiah, dapatkan pujian).

Gangguan bicara sering menjadi penyebab pengujian autisme. Terapi wicara intensif memiliki efek yang baik pada pasien autis, tetapi membutuhkan pendekatan yang lebih individual daripada masalah lainnya. Terapi wicara paling sering digunakan dalam kombinasi dengan metode perilaku.

Farmakoterapi

Obat yang dikenal saat ini tidak secara khusus mempengaruhi gejala utama autisme (gangguan bicara, komunikasi, pengucilan sosial, minat yang tidak standar). Obat-obatan hanya efektif sebagai sarana untuk mengerahkan efek simptomatik pada manifestasi perilaku yang merugikan (agresi, melukai diri sendiri, sindrom hiperkinetik, obsesif, ritual stereotip) dan gangguan afektif (kecemasan, ketidakstabilan emosi, depresi).

  • Neuroleptik. Mereka memengaruhi agresi, melukai diri sendiri, sindrom hiperkinetik, impulsif;
  • Antidepresan. Inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) paling banyak digunakan dari kelompok antidepresan, efektifitasnya berhubungan dengan gagasan peran disregulasi serotonin dalam etiopatogenesis autisme.
  • Psikostimulan. Obat-obatan ini memiliki efek positif pada hiperaktif dalam autisme. Terutama digunakan Methylphenidate, secara signifikan mengurangi hiperaktif dengan dosis 20-40 mg per hari, sementara stereotip tidak memburuk.

Autisme - gangguan seumur hidup

Autisme tidak dapat disembuhkan, itu adalah gangguan neurologis seumur hidup. Manifestasinya dapat dikurangi dengan pendekatan yang tepat dan pendidikan khusus. Ada juga bantuan pedagogis menggunakan metodologi perilaku kognitif berdasarkan pada kombinasi psikoterapi kognitif dan perilaku.

Orang dengan autisme dapat berfungsi dengan baik di dunia modern. Terkadang mereka adalah pekerja yang berharga karena kemampuan mereka untuk membenamkan diri dalam topik yang mereka minati dan menjadi ahli di bidang ini. Faktor terpenting dalam mencapai hasil positif adalah pendekatan yang tepat, kesabaran, rasa hormat, dan pengertian dari dunia luar.

Baca Lebih Lanjut Tentang Skizofrenia